LCGC TERLARIS NOVEMBER
banner

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrrr… Ini merupakan episode terakhir dari artikel bulanan terkait penjualan kendaraan bermotor roda empat alias mobil untuk periode bulan November 2023 di Indonesia. Data distribusi dari pabrik ke dealer yang dihimpun dari Data Gaikindo kali ini sebagai penutup adalah LCGC Terlaris November, dan tak hanya Low Cost Green Car, tapi juga termasuk city car, hatchback hingga sedan. Kali ini KBY mau bahas sulitnya Toyota Agya series (STD dan GR Sport) dalam melawan hegemoni Honda Brio series. Cekibrot

LCGC TERLARIS NOVEMBER

SEDAN

Sebelum membahas kelas LCGC, sebagai pembuka kita akan bahas dulu kelas yang makin ke sini makin ke sana eh makin sepi aja. Yaitu Sedan! Model ini semakin ditinggalkan para konsumen pada umumnya.

Konsumen pada umumnya saat ini lebih memilih model MPV (LCGC atau Low MPV) maupun SUV. Alasannya jelas, MPV muat banyak sementara SUV dianggap lebih siap dan sigap untuk dibawa kemanapun, termasuk terjang banjir.

Sedan dalam 3 dan 5 tahun ke belakang memang terus menurun permintaannya, hanya segelintir saja yang masih memilihnya, kalaupun masih banyak peminatnya ya lebih ke bekas, mengingat harga barunya sudah ga ngotak juga. Nasibnya mengingatkan kita pada kelas bebek di sepeda motor.

HATCHBACK

Begitu juga kela hatchback, model ini memang lebih ke hobi sih ya, yang rekeningnya juga gemuk pastinya wkwkwk.. Small Sedan pun mengalami hal yang sama. Kalau begini terus tidak heran kalau dalam 5 tahun mendatang, model sedan bisa selesai penjualannya di Indonesia.

Pun demikian untuk model yang lebih kecil (baca: murah), kelas hatchback masih menjanjikan sih karena harganya yang lebih terjangkau. Dan pada LCGC TERLARIS NOVEMBER 2023 ini kembali Suzuki Baleno menempati tempat teratas!!

CITY CAR

Modelnya persis seperti hatchback namun dengan dimensi lebih kecil, pada dasarnya ya ini adalah hatchback juga sih wkwkkw.. Tanpa lawan berarti di model EV, sudah jelas Wuling Air EV menjadi pemimpin dan jumlahnya WOW pisan!! Honda Brio RS pun gak sanggup meladeni jumlahnya.

Nah di kelas ini juga makin terlihat bahwa Toyota Agya GR-S merupakan produk gagal Toyota. Laku sih laku tapi lihat jumlahnya, bahkan dengan si kopi pahit Suzuki S-Presso pun jumlahnya kalah telak, sama meses Seres pun Agya takluk!! Kenapa nih lads kira kira bisa jomplang gitu ya. Apa sih yang salah?? Harga??

LCGC TERLARIS NOVEMBERLCGC TERLARIS NOVEMBER – LCGC

Kekalahan telak Toyota terus berlanjut di kelas LCGC, Toyota Calya dan Agya tak mampu lagi untuk menindas kejayaan Honda Brio Satya. Hanya saudaranya lah yang bisa menyelamatkan nama keluarga, Daihatsu Sigra dari bulan ke bulan terus menjadi pemimpin pasar.

LCGC TERLARIS NOVEMBERSemoga bermanfaat. Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing πŸ™‚

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article… Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Email me: [email protected]
Facebook : @kobayogas
Twitter : @kobayogasblog
Instagram: Kobayogasblog
YT: Kobayogas Sena Learn To Vlog

31 KOMENTAR

  1. Si kopi pait lumayan lho yang pake disini kang. Dicacat2in tapi klo diliat langsung aslinya mayan jg kok. Murah pula disaat lcgc udah ampir 200.

  2. udah sebulan pake ignis punya bokap (livina saya jebol lagi yg ke 3 kalinya dalam bbrp bulan terakhir), pindah gigi maticnya gak halus (emang bukan CVT kan ya), limbung dan kurang kedap juga kabinnya.

    tadinya sempet mikir untuk ganti livina dengan beli ignis juga sebelom nyobain sebulan ini,
    ada yang punya ide mobil seken seharga brio RS gak ya? soalnya budget cuma segitu dan WRV masih nambah banyak banget…..

    • Nissan serena hws panoramic c26. Sempet kepikiran beli ini, kebetulan bengkel spesialis nissan deket rumah, jadi aman, tp ujung2 jatuhnya di brio sotoy 😁😁

        • Mobil satu2nya om? Klo iya cari yg mainstream dan reliable aja, biar suku cadang jg gampang. Misal duo papansah xenia, ertiga, klo hb isa pertimbangin jg brio sotoy. Ada alasannya knp brio satya penjualannya selalu rank 1-3 besar. Bensin irit, handling gesit, larinya jg mayan kok. Bentuk jg gak mencerminkan lcgc. Durabilitas jg teruji. Karena bajet 250, sisanya isa dipasangi peredan sana sini, head unit dan audio yg bagus, buat ngurangi road noise 😁😁. Klo yg rs agak kurang worth kata saya sih.

          • kalo brio gak usah dijelasin bro, mobil kalo tuker2an sama bokap, sekarang udah jadi punya adek saya (brio RS gen awal)
            problemnya emang road noise nya parah banget.

            • Padahal suziku mobilnya reliable semua lho jarang rewel. Cocok buat mobil perang. Sparepart jg murah meriah.

              Bajet 250 sebenernya bisa pertimbangin city hatchback rs bekas, tapi kata temen saya user city hb, km baru 5000 racksteernya udah trobel, keluar bunyi2 pas muter setir.

              • kalo motor emang saya mah FBH, untuk mobil lebih flexible. maklum belajar mobil pake jimny 88 n escudo 96, dan lumayan lama pake karimun kotak pas lagi jadi pengangguran.

                idealnya sih cari sekenan di 200rendah, trs sisa budjet buat jaga2 kalo ada apa2 tuh mobil.

    • Brio RS kan mepet 250jt yang matic

      Harga segitu dapat ertiga baru

      Atau baleno kalo dapat diskon

      Jazz mungkin dapat th 2020

  3. Salah awalnya ngeremehin,kasih bahan alakadarnya.Bodynya Icikiwir terkesan yang penting kagak kehujanan dan kepanasan.

  4. Mau ambil satya atau g agya.
    Tadinya mo ambil satya tapi kok berasa pasaran ya.
    Akhirnya kok kepikiran ambil g agya aja.
    Model lom.pasaran banget, lambang garuda depan tinggal diganti..karena menang fitur, dan berkaca sama versi abang driver online yg pastinya karena satu platform dah battle proven
    Dan 3 silindernya gimana ya?
    Masih pilih yg manual sih.
    Mayan selisih hargabya

      • Bener kang, manual aje akhirnya setelah pertimbangan biaya servis dan juga berkaca sama driver online yg banyak pakai sigra, mesin.seharusnya sih no isue, 3 silinder seharusnya lebih murah dan mudah perawatannya.
        Kali aja diskon nik 2023 gede nantinya wkakaka

        • agya yg bisa nandingin brio handlingnya cuma yg tipe grs, tp gak worth soalnya muahaal, mending brio satya aja, bener kata sapilautπŸ˜„harga 250 bisa dpt ertiga dll

    • Klo saya kok lbh rekomen brio sotoy ya. Mobil pasaran pasti bukan tanpa alasan. Klo masih mikir biaya servis sparepart dll, menurut saya mending ambil yg jelas2 battle proven, pasaran, dan sudah lumayan lama beredar, bisa brio sotoy, bisa calay atau sigay. Dengan mobil pasaran, lebih gampang cari sparepart mulai dari ori sampai aftermarket, dan bengkel yang bisa handle, apalagi brio dari jaman 2013 sampai skrg platformnya masih sama dan minim masalah yang berarti.

      • ok gan, tadinya fifty2 sih, karena bener, kalo mobil laris berarti logisnya berarti diterima masuarakat, juga harga jualnya bagus biasanya , kalo biaya servis bener ngga sih selama 4 tahun atau 60 k km, kita ngga keluar duit sama sekali?
        ini pertimbangan juga sih,
        Built quality dan ketahanan mesin mungkin so-so ya?
        maklum bakal mobil cape untuk anter anak2 sekolah

        • Menurut saya sih, karena laris, selain harga jual tinggi, karena populasi banyak, sparepart jg mudah dan banyak aftermarketnya. Durability spt brio jg udah teruji karena udah dari 2012, malah mesinnya dari jaman honda jazz ivtec thn 2007 an klo gak salah (1 basis) dibanding mesin WA-VE nya agya baru (platform mesin baru dari jaman raize rocky). Biaya servis tergantung km atau 4 thn klo nggak salah saya lupa brp. Yang pasti peace of mind karena mobil baru (garansi, servis), kita tinggal isi bensin gas aja, kalahnya cuma di build quality interior aja walaupun agya jg gak menang banyak di poin ini, tapi mesin, handling, fun to drive, harga jual kembali jelas dipegang brio.

          Biar saya nggak dikira fanboy honda, saya jg rekomen calya sigra / avanza xenia seken. Harga jual cukup bagus, sparepart dan service juga gampang. Saya lbh spesifik ke brio soalnya kebetulan adanya ini di rumah. Sekedar info aja, saya dapat brio e cvt ini 2020 harga 167jt, skrg masih ditawar 160jt. Barunya naik sih, tapi kan nahan banget harga bekasnya.

  5. Ya gimana ya, pingin ngalahin brio kok desainnya kaku jelek ga ngalir begitu, apalagi kalo liat bagian belakangnya, beuh jelek banget datar kayak papan triplek. Silahkan bela masalah fitur interior bla bla bla tapi sama aja ibarat lu jual avenis dikasih fitur bejibun juga ga bakal laris soalnya desain ga masuk πŸ˜… untung itu dari pabrikan emblem T atau D, kalau nggak ya nggak terselamatkan mungkin.

  6. Desainnya kurang sih, kalau agya gr okelah ya walau msh kebanting sama brio rs terbaru
    Tp agya sama ayla biasa dibanding satya jujur aja tampang lbh menjual satya jauh
    Blom lagi getar 3 silindernya dan build quality interior plastik mainan wah kacau dah

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini