GSX

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Sport fairing 150cc dari Honda ini sudah kelar dinikmati oleh para reviewer seperti blogger dan juga motovlogger pada hari Jumat kemarin. Dari sisi desain tak pelak Honda CBR150R 2021 berkode K45R ini memang harus diakui jadi lebih ganteng, dan faktanya jadi yang terganteng di kelasnya. Terima kasih atas rupa CBR250RR yang rupawan, juga shock upside down dan lampu rem-nya. Benarkah modal ganteng doang? Ini dia review dan hasil test ride All New Honda CBR150R 2021..

Seperti pada artikel sebelumnya (Video Test Ride Honda CBR150R USD Terbaru), sudah KBY katakan bahwa arena pengetesan adalah di trek pribadi Astra Honda Motor (AHM) di bagian lapangan kecilnya. Sebagai informasi, AHM memiliki dua trek yang secara simpel kita sebut saja trek besar dan trek kecil. Trek besar itu seperti saat KBY ngetes Honda CBR250RR SP ASC QS tempo hari. Sementara yang kecil itu saat ngetes All New Scoopy 2021..

Sayang kali ini sesi test ride benar benar ketat dan terbatas! Baik peserta maupun waktunya. Sena aja sampai gak sempat ikut test lads, jadi diserahin aja ke Papinya untuk sesi kali ini. Padahal waktu tes skupi, masih bisa gantian walau sebentar..

DESAIN

Haruskah KBY ulang bagian desain? Kayaknya gak usah ya? Sudah pada tau dan bahkan mungkin udah mulai gumoh kalau bahas tampilannya wkwkw.. Yang jelas fix memang part yang digunakan memang sebagian besar milik 250RR, misal lampu utama, embos RR terlihat jelas di bagian dalam. Begitu juga dengan lampu rem dan suspensi depan upside down dari Showa.

Yang menjadi pembeda cukup banyak juga, tangki, setang upper yoke, speedometer, bagian body belakang tanpa lubang air flow, knalpot, swing arm, back pillion alias foot step belakang dan pastinya sasis alias rangka.

SHOWA SFF-BP CBR150R 2021

Untuk suspensi depan, meskipun diambil dari milik 250RR sehingga punya ukuran, diameter dan dimensi yang sama, namun isinya berbeda lads. Sama sama dari Showa, namun milik CBR150R 2021 terbaru isinya sudah menganut sistem Separate Function Front Fork Big Piston yang sering disingkat SFF-BP. Terkesan lebih canggih dan keren dibanding milik 250RR yang cartridge? Sudah tentu..

Apalagi Showa SFF-BP ini identik dengan shock milik moge atau motor kencang dan canggih seperti Ninja ZX25R. Meski Pak Endro mengatakan keduanya sama baiknya dan memiliki keunggulan masing masing, hanya berbeda di konsentrasi tujuan diciptakannya. Well, mungkin juga untuk menjaga perasaan pemilik CBR250RR.. awoookk..

Oia, meski depan sudah USD, ternyata shock belakang justru mengalami “penurunan”. Di model terbaru ini sudah tidak bisa lagi di setel lads. Jadi settingannya sudah dibikin di preload no 2 (merujuk ke settingan shock belakang versi sebelumnya).

ASSIST SLIPPER CLUCTH

Kalau di bagian suspensi depan upside down alias USD, si CBR250RR terkesan kalah, tidak demikian dengan bagian rumah kopling dan teman temannya (termasuk sistem Assist Slipper Clutch-nya). Milik CBR150R dimensi dan diameternya lebih kecil dan tonjokannya dari sisi sebelah kanan, gak paham banget lah ini, cuma Wak Haji TMC sama lek Ari Pispot aja yang paham wkwkw..

Tentu gak mungkin sama, kan koplingnya buat tenaga 250cc 41PS, kalau punya CBR150 sama besarnya ya over alias lebay, sebaliknya kalau 250RR yang sama kecilnya, ya gak mumpuni wkwkwk..

TEST RIDE ALL NEW CBR150R USD 2021

Okey lads, secara spesifikasi teknis memang dua hal itu saja yang hadir secara signifikan di All New CBR150R terbaru 2021, sisanya spesifikasi mesin masih sama, DOHC Overstroke bertenaga 17.1PS.

Untuk bodi, tidak bisa plug in play (pnp) jika user CBR150R lawas K45N dan K45S ingin ganti bodi, karena menurut pak Endro, titik stay-nya alias titik koneksi baut dan pengikatnya berbeda.

Terkait klotok klotok yang kami tanyakan, menurut beliau sudah diperbaiki di versi facelift warna, berarti seharusnya tipe K45S yang punya settingan preload di shock depan ya aman. Bagaimana dengan unit ini?

ERGONOMI

Dapat dikatakan tidak ada perubahan sih, setang masih sama tingginya dengan yang lama, kaki menjejak tanah dengan sempurna (KBY tinggi 165cm). Segitiga ridingnya memang yang ternyaman di kelas sport fairing 150cc, harus diakui. Karena pendekatannya ke city riding dan touring.

PERFORMA DAN HANDLING

Arena tes ride dibuat sedemikian rupa, trek lurusnya ada dua dan lumayan panjang lah, meski sebenarnya sih mirip sama saat tes All New Scoopy tempo hari. Jadi kemana kita konsentrasi test ride CBR150R terbaru ini? Kinerja suspensi depan yang berpengaruh pada handling dan Assist Slipper Clutch pada saat engine brake masuk tikungan.

Yang KBY rasakan ASC ini tidak terlalu berpengaruh terhadap keringanan tarikan kopling, cukup mudah alasannya, karena tanpa ASC pun sebenarnya motor 150cc itu sudah ringan tuas koplingnya.

Kinerja sesungguhnya ASC itu terjadi saat dari straight gas pol, ketemu tikungan, ngerem dan deselerasi menggunakan engine brake.. Ah ternyata masih ngesot dikit, dasar IRC Road Loser wkwkw.. Iyes, ban sangat berpengaruh lads, bagi KBY, ASC itu bisa jadi indikator performa ban kurang traksi loh..

Nah ternyata performa suspensi USD SFF-BP itu terasa di beberapa titik, tikungan, straight dan saat pengereman dari kencang.. Sayangnya tidak ada unit pembanding dari CBR 150 lama untuk membuktikan dan merasakannya perbedaannya secara lebih nyata. Yang jelas saat mengerem cukup keras, tidak ada gejala bagian depan merunduk.. alias no diving. Nice!

Sayang, kinerja rem depan sepertinya belum maksimal bedding in euy lads, masih terasa kurang responsif euy. Dimaafkan namanya juga motor masih baru kinyis kinyis hehe..

Untuk tenaga kurang lebih masih sama, bagus di akselerasi hingga tengah, tapi begitu keluar tikungan dan gas pol di straight.. dua kali KBY kena limiter karena iseng ingin tau ada perubahan gak wkwkw.. limiternya masih sama bekerja di 10,500 RPM lads.. Ugh padahal lagi asik itu tenaga di angka segitu.. eh batuk 😀

So, kesimpulan dari hasil test All New CBR150R ini adalah, untuk tenaga memang lebih cocok buat daily use city riding dan turing.. kalau ada bang jago minta balapan dan mau melayani, pastikan jalanannya padat, pasti bisa bejaban, kalau jalan kosong apalagi panjang, mending pura pura liat ban kempes aja wkwkkw..

Selain desain, faktor utama keunggulan motor ini adalah harga.. dibandingkan tipe lawas, AHM dapat dikatakan berani harganya naik gak sampai 1 juta!! Padahal prediksi KBY dengan upside down, assist slipper clutch dan ubahan desain, harganya bisa masuk 45 juta. Ternyata gak tuh!!

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Email me: kobayogasblog@gmail.com
Facebook : @kobayogas
Twitter : @kobayogasblog
Instagram: Kobayogasblog
Youtube: Kobayogas Sena Learn To Vlog [KSL-TV]

54 KOMENTAR

    • H”skripsi gimick” sff-bp demi menutupi swing arm nya yg masih kotak tahu 😂, orang taunya mah shock usd aja udah cukup….

      Kontradiktif fungsi sff-bp ini, di zx25r dipakai dimotor high speed, sedangkan di cbr150rr justru motor yg tenaganya low, jadi bingung fungsi tujuan sebenarnya sff-bp ini.

      mosok kalah sama motor retro XSR155 aja pakainya swing arm banana + 19hp lagi powernya, siap malu kalau dijalan papasan tuck in pakai fairing cbr150 tp disalip retro xsr155 dengan santai 😂

      Blog webe malah jualan cbr150 pakai tagline nyaman buat pacaran 😂😂😂,

    • Kenapa harus permasalahkan swing arm kotak ?
      Africa twin 1100 aja kotak kok .. masih banyak moge yang pake swing arm kotak ….tinggal sebut ada 😂

      Untuk harga yang bisa sangat ditekan… kemungkinan diTutupi dari keuntungan yang didapat hnd/ ngahaem dari jualan printilan2 dan Part2 ke Ymh 😂👏

      • Terlalu membesar besarkan 155 19 hp itu kenceng…ehhh sama ADV gua aj saling cucuk cucukan 😂👏👏

        • Gak usah lebay….
          ADV itu cuman sama vixion lawas aja dah empot2an.
          putussss lah tyh adv.
          wkwkwkw

  1. kalo ketemu bang jago ajak balapan jalanan kosong dan panjang pura2 llihat ban kempes haha lucu nih tapi kalo bang jagonya cuma pake mbit ya jabanin aja Mang wkwkwk

  2. Mesin K56 ini, umpama AHM mau naikin limiternya dikit aja, samain kek mesin sport 155 VVA yamaha di 11000-11500 lah, dia bakalan lebih enak lagi buat harian. Gak ada alasan untuk gak bisa, coz mesin R15 strokenya lebih panjang + K56 itu DOHC, meski overstroke, dia lebih capable buat main di RPM tinggi.

    Ya mungkin alasan ‘durability’ sih… ya klotok2 ntu, dilimit rendah gini aja msh ada masalah…

  3. Ganteng dari mana mang si “kw pengen seperti kakak wannabe tpi letoy” ini
    Masih gantengan blogger charming yg nunggang ini lah
    Eh kabooooor

  4. Mungkin peslip CBR 150 R ini mengikuti trend booming nya boy band k-pop … modal ganteng permakan oplas dan jago nge-dance … urusan kualitas suara, peach kontrol dan lain2 nomor sekian

    fans boy nya juga militan akut … awas senggol bacok

    tapi anak sulung ane juga lebih pilih si New CBR ini ketimbang R155 vva dan GSX150 R … ya sukur aja duit babeh nya ga gablek buat beliin wkwkwkwkwkw

  5. Memang mengecewakan tapi ada pasarnya. Banyak penyuka motor fairing 150 cc hanya mampu beli satu motor atau hanya boleh beli satu motor oleh pamajikan. Disisi lain motor itu harus dipakai harian. Terpaksalah beli motor fairing yang nyaman karena lama2 cape pake motor dgn ergonomi sporty ke kantor, cape juga klo turing bareng teman2 kantor yg kebanyakan pake mbit dan suprapit.
    Btw walaupun sama tampilannya dgn kakaknya jelas beda jauh performanya. Kalau mau nunduk dan kencang, silakan beli kakaknya. 150cc mah buat lucu2an aja

  6. Nyatanya, hampir semua pembeli motor indonesia akan liat merk, nyaman, model, harga jual bekas tinggi, gampang jual bekasnya. Yang liat power dan speed? Hanya skian persen, sdikit. Tak terbantahkan

  7. mang … ini dudukan plat nomer depan kira2 bakalan di taro dimana …. jidat atau bawah headlamp …

  8. Emang dah ya cbr mocil terbaik masih dipegang yg old karbu, dulu mau ambil malah keduluan orang laen.. berakhir di cbsf old. Yg penting overbore dan nyaman di punggung wkwk

    • Gak dong, faktanya kan gitu, ini motor ganteng, mesin cukup banget buat city riding dan Turing, irit BBM pulak.. valid, no debat no kecot..
      Cuma performa memble kalau tujuan dibeli buat kepot kebut geber geberan.. hehe

  9. 40jt, RX King bekas 15jt an, sisanya buat modif. Ah nikmatnya RX King. Kemarin abis nyobain RX King sodara, beli bekas 15jt, 15jt lg buat modif mesin, cat dsb nya.

    Gear 4 msh loncat ban depan mang… Sempet ngintilin Z250 Twin.

    Klo CBR ini cocok buat ABG yg pengen punya pacar dan eugh eugh tanpa pake Ninja…

    Buat bafuck kayak gw kayak nya msh doyan Numpak RX King…

    treng teng teng treng teng teng…

    • mblogger yang berani nih
      kang iwan mah katanya cbr motor yang sempurna tanpa complain kwkwkwkwk

      • Bukan masalah berani atau gak, cuma ungkapin kenyataan yang ada ajah.. 😁

        Yang jelas ay gak jelekin, gak menghina juga.. barang ini bagus tapi bukan berarti flawless 😁

    • King awalnye bgus coba ente pantengin gasnye di.kecpatan maksimalnye ga lm turun sendri top speednye alisa ngedrop msah klh ma motor 2tk jdul sperti saria crista tornado … awlnye bgus akhirnye jelek itulh king cma org fanatik aje yg bnggain tu.merk….

    • Jangankan yang bertanya lek, saia aja yang tes gak puas sejujurnya.. 5 lap treknya juga kecil..

      Mau full ngerasain ya sebenarnya gak dapet.. cuma beberapa poin mau gak mau maen feeling .. kaya ngerem memang lebih mantap alias gak nukik.. belok cepet lebih sigap meski rada gak percaya sama ban bawaan .. jadi bawaannya rada rada linu gitu wkwkwkw.. apalagi pas dapet ngesot waktu hard engine brake.. padahal udah kebantu ASC..

      Idealnya memang di trek besar kaya CBR250RR tempo hari, maknyus itu … Ketauan semuanya

  10. Suspensi big piston malah lebih rigid ya? Buat daily malah agak ga nyaman.. keras.
    Bener ga mang?

    • Sebenernya belum terbukti apa apa sih mang kalau untuk daily use, pertama trek kecil dan sebentar, kedua aspalnya halus, jadi terasa enak enak aja.. hehe

    • Oia bisa sih kalau patokannya ZX25R, kan gw dah Pake harian plus bawa ke puncak.. ga keras sih mang, B aja yg jelas terasa stabil dan direm gak banyak nukik, ini bikin gak cepat lelah..

      Justru ZX itu yang terasa agak keras bagian belakang..

      Mungkin juga efek setang ZX yang lebih tinggi dari RR..

  11. “Sudah diperbaiki”.. memang untuk indonesia, konsumen digunakan langsung sebagai kelinci percobaan. Jadi yang sudah terlanjur beli unit yang bermasalah ya apesmu.. Nanti diperbaiki di produksi berikutnya..coba kasus recall di negara lain..di indonesia produk yang sama dibilang amaan.. karena perlindungan konsumen sangat rendah akhirnya konsumen dibully pabrikan..

    • Betul, perlindungan konsumen di Indonesia ini rendah dan lemah sekali..

      Kalau di LN, waaaa paling ngeri mereka sama tuntutan konsumen kek gini.. bisa abis

Yuk Tinggalin Jejak Lads..