Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Masih ingat ucap ucap KBY yang sering muncul pada artikel test ride atau review? Yoeh, testing is believing! Artinya, cobain dulu baru percaya, kalau belum nyoba ya jangan ngebacot wkwkwk.. Kasarnya gitu lah ya. Pada artikel ini KBY akan mengulas lengkap secara tuntas akan motor sport fairing 250cc 4 silinder dari Kawasaki yang fenomenal, si Ninja ZX25R! Meliputi kekurangan, kelebihan, performa dan kenyamanan dipakai harian maupun short turing dan kesimpulan, mengapa lads wajib memiliki motor sport ini, plus..perbandingan dengan Honda CBR250RR!

ERGONOMI

Saat pertama kali duduk di pelana eh jok Ninja ZX25R sambil jalan, KBY melakukannya di atas trek sirkuit sentul, ergonomi aslinya pasti sedikit terganggu oleh baju balap alias wearpack, dan tugas kala itu adalah gaspol!! Bagaimana dengan di dunia nyata saat digunakan sebagai tunggangan harian?

Ternyata nyaman! KBY garisbawahi dulu, nyaman di sini jangan disamain ama skutik ye, nyaman untuk kelas 250cc sport fairing. Ergonomi dan riding position-nya mirip dengan R25, tapi lebih seperti Ninja 250 karbu. Posisi bokong dan panggul seperti tenggelam menyatu dengan motor, in bike bahasa Sundanya mah. Kontur dan posisi joknya mendukung posisi nyaman tersebut.

Jarak raihan setangnya cukup, dengan setang terasa agak lebar dan tinggi – meski kuncian setangnya sudah model underyoke. Ini memang terasa seperti menunggangi motor sport tourer jadinya. Di sini mungkin gakan semua setuju dan agak absurd, di sisi lain ZX25R adalah sebuah supersport laiknya CBR250RR, tapi Kawasaki memberikan kompensasi kenyamanan untuk riding harian, unlike si CBR yang sporty abis.

Hasilnya, riding ke Puncak bersama IWB dan Irwan Juraganwp, KBY tetap merasa capek dan lelah tapi badan gak merasa bonyok! Pegal pegal terasa di telapak tangan dan siku, hal yang wajar dan normal. Dibandingkan dengan si Zeref CBR250RR? Waduh bagian pegalnya lebih banyak dan lebih terasa!

Apakah ada yang salah dengan CBR? Menurut KBY sih tidak, pendekatan keduanya – antara ZX25R (dan All New Ninja 250 FI) memang dari sananya sudah berbeda lads. Honda konsisten dengan konsep supersport-nya dan tidak mengkompensasi apapun dengan kenyamanan – artinya ya itulah sebuah supersport. Sementara Kawasaki ingin tetap memberikan kenyamanan bagi pengendara ZX25R, dengan resiko absurd, supersport kok rasa tourer. Ini dikembalikan ke masing masing rider/ owner jadinya.

KENYAMANAN

Ngomongin kinerja suspensinya, 11-12 dengan CBR, kadang keras, kadang pas, tergantung kontur jalan. Sifatnya progresif dan dinamis sih, terasa shock depan dan belakangnya bekerja semaksimal mungkin menyesuaikan dengan karakter aspal yang dilalui. Busa joknya juga 11-12 dengan CBR, sama sama empuk. Jadi, kembali lagi soal nyamannya – ke posisi berkendara.

Oia satu lagi, berkat silindernya yang berjumlah 4, mesin Ninja ZX25R ini dapat dikatakan sangat halus kinerjanya, sangat minim getaran!! Hal ini juga berkontribusi besar pada kenyamanan lads, karena getaran yang sangat minim tersebut, rasa kesemutan di tangan dan kaki pun – yang biasa hadir jika riding pakai sport fairing – nyaris gada!!

Panas mesinnya gimana kang? You can bear with it! Hanya sedikit lebih panas dari 250cc 2 silinder pada umumnya, dan itu juga terasanya kalau kita deselerasi.. ada angin sepoi sepoi hangat ke balik paha bawah. Itu doang, ciyus!

Pengereman gak usah KBY bahas lagi ya, sudah maksimal pada artikel artikel sebelumnya, 4 jempol lah.. cuma ada catatan kecil aja sih, andai master rem atas diganti radial juga pasti konsistensi performanya lebih ajib. Oia, velg ZX25R juga sudah siap andai sang pemilik ingin memasang double disc brake. Keren kan?

PERFORMA MESIN

Bicara performa mesin untuk harian – jika dibandingkan dengan mesin sesama 250cc tapi 2 silinder (pastinya pertanyaan seperti ini akan muncul yekan) – memang kalau yang dibahas adalah lebih ke akselerasi spontan di stop n go hingga menengah seperti RPM 8,000-10,000, mesin 2 silinder lebih jos, lebih narik.. sudah hukumnya sih, kecuali si 4 silinder kapasitas mesinnya juga lebih besar ya.

Penyaluran tenaganya juga halus (ada beberapa yang bilang lemot – kenyataannya sih gak lemot juga), kehalusannya terjaga hingga sekitar 6,000 – 8,000 rpm, untuk kemudian mulai berteriak di 10,000 dan tancap siap terbang di atas 12 ribu! Ini yang tidak terasa saat test ride di Sentul tempo hari lads, karena dari awal keluar pit, sudah langsung geber. Begitu ketemu dunia nyata harian? Bused dapat 12 ribu aja sudah bagus, 14 ribu jarang, 16 ribu? jari sebelah tangan juga udah banyak wkwkwk..

Top speed knalpot standar

Ini karena saat ZX25R sudah mulai ngacir dan menggeliat, ehhh sudah kudu ngerem.. kalau R25 atau CBR sih redline masih sering dapat 13ribu atau 14ribu lebih, karena di RPM segitu besutan keduanya gak sedahsyat Ninja. Silakan disebut lebay, tapi KBY seperti merasakan super kips aktif saat jarum rpm menuju 14ribu dan lebih.. ada tendangannya wkwkwk..

top speed knalpot racing

Nah soal tenaga juga nih lads, ada perbedaan antara kondisi knalpot standar dengan racing di ZX25R, sebenarnya bawahnya sedikit lebih baik yang standar, nah tengah ke atasnya, knalpot racing Prospeed Python bisa dibilang dahsyat.. Tapi ada tapinya nih wkwkw, kusabab (karena) suaranya itu di atas 5000 sudah teriak/ berisik, jadi rider “dipaksa” untuk enggan bertahan di rpm bawah dan segera naikin gigi..

Efek psikologis sih sebenarnya, jadi pas ada kesempatan nyoba ngetes di trek kosong seadanya, akselerasi knalpot racing “terpaksa” untuk start dari gigi tinggi (4 atau 5), akibatnya ya naiknya agak lambat dah wkwkw.. mau dari 2 kok gak enak ati ama suaranya huahahaha..

SUARA SUARA DAN SUARA

Ini adalah sensasi yang tidak akan pernah terbayar dan tersaingi oleh dua silinder terkencang sekalipun!! Sekali naik dan riding, mendengarkan raungannya di kitiran tinggi, merasakan performa dan tendangannya di puncak.. percaya deh, mendengarkan dentuman wer wer 2 silinder itu… cihhh.. meh!!! Wakakakaka..

Apalagi kalau exhaust sudah diganti, aduhhh.. sudahlah.. pokoknya bikin senyum dan nyengir terus!! Suara khas ala moge 4 silinder begitu nyata.. lari gak kaya moge beneran? Who cares? Kaya yakin bisa ngebut pol aja di trek harian wkwkwk.. Yaaa meskipun tetap kalau mampu beli moge beneran ya mending itu lah kekeke..

KESIMPULAN  – KELEBIHAN DAN KEKURANGAN

Motor ini masih sangat cocok (untuk kelasnya – 250cc) untuk digunakan sebagai kendaraan harian.. Alasannya? Banyak! KBY breakdown di bawah ini ya..

  • Mesin 250cc
  • 4 silinder
  • Ergonomi yang semi tourer sehingga masih bisa dikatakan sangat nyaman untuk digunakan harian – untuk kelasnya.
  • Gak panas
  • Bertenaga sangat lebih dari cukup jika ingin sport jantung
  • Lincah, ringan, gesit, penurut
  • Konsumsi BBM yang masih sangat masuk akal – bahkan cenderung irit!
  • fitur sangat lengkap – yaaa kurang kurang dikit sih kaya lampu belum All LED
  • Spesifikasi rem, kaki kaki
  • Velg siap pasang double cakram – gaya dan tambah daya pengereman
  • Harga masih masuk akal
  • Full paper – aman nyaman di hati
  • suara
  • suara
  • dan suara – apalagi sudah ganti exhaust, beuhhh

Sementara itu kekurangannya lebih bersifat subyektif dan tidak signifikan sifatnya:

  • Lampu belum all led
  • Sosok atau penampilan sekilas yang mirip dengan versi 2 silindernya
  • USD depan andai warna emas
  • arm belakang andai warna silver
  • Andai speedometernya berbeda dengan 2 silinder
  • Biaya perawatan – ini masih rancu, apa sama seperti 2 silinder atau malah mendekati moge beneran? Yang jelas oli lebih banyak, itu pasti.

Motor sport fairing yang wajib dimiliki!! Ya tentunya definisi “wajib” di sini gak bisa dipukul rata atuh, bagi yang duitnya ada dan mampu membeli maksudnya. Kalau tidak ya jangan dipaksakan, di saat yang sedang tidak jelas dan tidak pasti ini, saving alias berhemat adalah hal yang sangat bijak dan masuk akal, ya toh? Ada yang bilang mending moge beneran? Ya silakan aja mang, bebas kok, full paper loh ya.. sama tahunnya mudaan dikit 😀

Apa Honda gak panas nih? Serius? Wkwkwkw… Kawasaki sukses loh jualannya, gak nyangka kan? 😀 Kalau kena trigger, siap siap aja Honda bakal keluarin CBR250RR-R 😀

Semoga bermanfaat lads. Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Email me: kobayogasblog@gmail.com
Facebook : @kobayogas
Twitter : @kobayogasblog
Instagram: Kobayogasblog

31 KOMENTAR

  1. Velg siap pasang double cakram maksudnya bisa ganti velg yg double disk atau emang velg bawaannya support double disk jadi tinggal beli disk + kaliper doang??

  2. Buat apaaa velg support dual disk kalau mountingnya gaada Om -_- itu kan shock sff yg gabisa asal beli kanan doang terus dipasang ke tempatnya shock kiri lalu dikasi kaliper dkk

  3. “Hasilnya, riding ke Puncak bersama IWB dan Irwan Juraganwp, KBY tetap merasa capek dan lelah”
    …. wkwkwkwk ngejelasin panjang lebar soal nyaman tetap aja cape bin lelah ….. kirain bakal nulis ga kerasa capek gtu … 🤦

  4. Selamat pagi Kang K0bay
    Makasih review lengkap’e
    jos tenan kiye, testing-is-believing
    Setelah believing lalu, beli-ing,
    Setelah itu Pakai-ing, Rasa-ing, di Jalan-ing

    Untuk juara foto di artikel ini, jatuh pada foto pas di terowongan Kang,
    Komposisi warnanya bagus (menurut’e inyong)

    Kang, coba wheelie pakai motor itu Kang.

  5. Emang cuma jual suara doang kang…kalo moge beneran lari 120 gigi 1 doang….kalo ini mesti shifting gear 4x…udah ketinggalan sekebon baru gigi 1 doang

  6. Saran buat rider 2 cyl ninja nih..beli pasang Speaker dan pake Knalpot underbelly ….di jamin untung gede 👍😂

    Nunggu mang kobay ngambil warna biru hahaa…

  7. Review-nya lengkap abis..cukup membaca sudah bisa merasakan rasanya numpak zx25r.. tapi gara-gara itu jadi saya batal pengen beli zx25r..sudah kerasa dan terbayang rasanya..aahhh.. mang kobay bikin orang batal..

  8. Harusnya kawasaki udh sediain drat baud buat cakram kiri depan,ditutup dengan karet

    Plus bottom link shock depan kiri udah ada mounting buat rem cakram kiri

    Jd pemilik zx25r ngga terlalu repot

Yuk Tinggalin Jejak Lads..