sukses selalu buat kamu nak..

Kobayogas.com – Hola lads, Salam geberrrr.. Gak kerasa, sudah lebih dari setahun si Gendis Aerox 155 tipe R menghiasi garasi rumah KBY. Gendis Yamaha Aerox datang ke kediaman KBY pada akhir bulan Juli 2018 lalu (baca: Unboxing Gendis Yamaha Aerox 155 tipe R). Skutik ganteng sporty ini pada dasarnya khusus menemani kegiatan anak yang sulung, meski seringkali juga KBY yang make hehe. Sooo selama setahun apa saja yang terjadi? Berikut adalah plus minus pemakaian Yamaha Aerox selama 1 tahun lebih..

Alasan mengapa KBY memilih Yamaha Aerox sudah dibahas sebelumnya, juga kekurangan dan kelebihan, konsumsi bbm, nilai pajak STNK, top speed, modifikasi dll, nah link nya ada di bawah ini biar gak ribet nyari nyari yes:

PLUS MINUS YAMAHA AEROX 155 PEMAKAIAN SETAHUN

Si Gendis ini merupakan Yamaha Aerox 155 tipe R, warna silver matte dengan laburan biru, warna khas Yamaha banget. Si Gendis ini kebanyakan dipake si sulung dari rumah ke sekolah dengan jarak kurang lebih 10 kilometer pulang pergi. Jarang dipake jauh, ya sesekali riding sama teman temannya.

Selain ke sekolah, si Gendis Aerox ini juga suka dipakai KBY ke kantor dengan jarak kurang lebih 22 kilometer pulang pergi. Selama setahun lebih, Gendis sudah mencapai 5.901 kilometer, sedikit ya? Iyalah dipakainya deket deket kok hehe..

Jadi inilah plus minus Yamaha Aerox 155 selama dipakai setahun lebih:

PLUS
  • Desain sportynya timeless, sampai saat ini masih juga terlihat ganteng padahal usia peredarannya sudah 3 tahun lebih. Menurut KBY belum ada yang bisa menandingi gantengnya Aerox. Andai rem belakang cakram pasti lebih maksimal.
  • Handling mantap, lincah, menikung cepat stabil
  • Jok yang empuk untuk driver
  • Lampu LED terang dan cukup fokus, begitu juga dengan bentuk dan nyala lampu rem
  • Mesin VVA bertenaga di semua putaran
  • Ban besar
  • Shock standar (tipe R sudah model sub-tank) empuk dan nyaman
  • Speedometer full digital
  • Ada laci dengan penutup di depan
  • Bagasi yang luas dan dalam
  • Pengisian tangki di depan dengan penutup
  • Harga spare part yang terjangkau (slow dan fast moving)
  • Konsumsi BBM rata rata 1:36-38, ini kalau yang pake si sulung karena jaraknya dekat dekat, menurut KBY ini masih masuk akal, apalagi knalpotnya kan sudah ganti full system. Kalau KBY yang pake bisa 1:50, tentu dengan metode jalan santai/ eco riding hehe.

MINUS
  • Tangki bbm standarnya kecil, cuma 4 liter lebih, jadi berasa boros karena 3-4 hari sekali kudu mampir pom bensin
  • Bentuk lacinya menurun, jadi kalau kita simpan barang begitu dibuka suka jatuh.
  • Handling di kecepatan tinggi saat melewati jalan bumpy, ini mungkin akibat ground clearance dan sosoknya yang tinggi ya. Kalau jalan mulus sih ga masalah, sudah terbukti waktu digeber di Thailand
  • Fitur speedometer kurang lengkap tanpa trip B dan oil change, warnanya mau biru atau orange sih ga masalah, cuma di tipe R warna orange ini kurang terlihat di bawah sinar matahari kalau menggunakan action cam.
  • Rem belakang nyaris ga guna
  • Rem depan respon dan kepakemannya baik tapi cepat fading, kudu dua-tiga kali tarik biar gigit. Setidaknya jauh lebih baik dari rem depan PCX KBY sih wkwkw..
  • Jok belakang busanya empuk tapi tipis dan kecil, kalau dibonceng jarak jauh bokong cepat pegal, posisi foot step juga jauh ke depan.
  • Pelipatan foot step yang gak tau kenapa gak bisa masuk lebih dalam alias nongol, sempat beberapa kali tulang kering kepentok di parkiran.
  • Karet dan socket lampu sein gampang getas dan rentan kena air, sein kiri si Gendis mati dan rumah lampunya karatan, padahal gak pernah diutak atik. Hasil ngobrol katanya ini salah satu penyakit Aerox?
  • Getaran, kalau dibilang gregel KBY gak setuju, soalnya menurut KBY getarnya beda dengan gregel ala PCX/ Vario. Yang jelas kalau stop n go getarannya lumayan, begitu lari di atas 30km berkurang tapi masih tetap ada.

Nah itulah plus dan minus memiliki Yamaha Aerox 155 tipe R selama satu tahun lebih. Karena belum sampai 6000km, spare parts belum ada yang diganti sama sekali hehe. Perawatan cuma isi bensin sama ganti oli. Jadi bisa dibilang gada masalah yang dijumpai di si Gendis kecuali lampu sein yang mati. Sejauh ini puassss.. pokoknya kalau facelift Yamaha wajib kasih cakram belakang dan tangki bbm yang lebih besarrr.. minimal 6liter laah.

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

50 KOMENTAR

  1. @Bobby
    ga pakem maksudnya..wkwkwkwk

    entah mengapa kampas rem yamaha kok kian hari makin ga pakem…
    jaman f1zr s/d scorpio itu kampas rem tuh pakem banget loh

  2. nah … buat peslip Aerox n Lexi kapasitas tangki bbm juga kudu naik atau bertambah biar gak sering ketemu mas2 spbu

  3. Matic yamaha depan pakem/belakang kurang
    Matiic honda belakang pakem/depan kurang

    Saran buat New aerox 155 :
    -behelnya bikin dong jangan ngumpet
    -rem belakang cakram
    -tanki tambahin

  4. punya saya 2,5 tahun baru 13100km, trus rem belakang lumayan pakem mang, yg terasa banget tu ban, lepas 1 tahun udah gejala oleng, ternyata ban udah ga rata padahal masih tebal, kalo shockbreaker si emang bawaannya keras ya, apalagi yg batch pertama kayak punya saya, yg belakang bunyi sruk” kalo buat boncengan

  5. Yee ketahuan dah id gue …btw gue kena getah gara2 artikel aerox kang kobay..memang racun sampe gue beli si silver gara2 baca artikel loe Bay😁

  6. Rem belakang nyaris gak guna ? ya itulah hebat nya yamah@ untuk menaklukkan 155cc vva cukup pk rem depan saja…
    :v

  7. Mang, tangki bensin kecil bisa jadi nilai positif juga lohh…
    walau sering ke pom bensin, tapi kan bayarnya di bawah 50 rb perak doang kan.. jadi berasa irit gituhhh….

  8. tangki bensin kecil, ganti aja kang pake yg aftermarket. klo engga salah kapasitas na sekitar 9 liter, pake aftermarket na Nmax.

  9. Iya, ganti tangki after market yg 9 liter, plug n play… serasa jd motorsport krn jarang masuk SPBU.. plus akan terasa lebih irit…

    kayak sy dlu pake pulsar 135, tanki full 13 liter.. krn mmg motor sangat irit bs smpe 60-65km/ltr, so sampe lupa kapan isi bensinya..

  10. pernah bawa boncengan sampe cianjur tapi ga berasa pegel malah lebih pegel naik matic kecil dan FC 1:37 lumayan irit tapi bertenaga,,

  11. 1. Tangki iya kecil, mau ganti yang besaran pembacaan sensor nya ga dapat so masih sering bolak balik pom
    2. Laci ga pernah kepake palagi buat ngecas, ngeri jatuh aja
    3. Sama, saya ngerasin juga. Mungkin karna fog shock depan yang aga kecil dibanding nmax
    4. Speedo komplit buat saya, toh yang paling penting fitur jam nya wkwk buat pagi ngantor. Untuk warna speedo biru lebih adem, siang juga jelas
    5. Rem belakang memang aga kurang, tapi toh saya lebih banyak pake rem depan. KM 25 ribu belum pernah ganti kampas belakang wkwk…
    6. Yups, sama
    7. Iya, Kaki rider sering kena boncenger terutama saat berhenti.
    8. Iya nyantol dikit keluar, keliatan ga good looking mang
    9. Tidak dengan motor saya
    10. Getarannya masih bisa di toleransi lah. Kalo terlalu senyap bahaya juga, bikin ngantuk wkwk…

    Dinikmati aja, lagian punya nya ini buat wara wiri dan ngantor depok – hayam wuruk. 2 Tahun lebih KM 25 ribuan

  12. no.1 maksudnya dengan diganti tangki lebih besar, tapi posisi pelampung kan ga sesuai sama tangki ukuran demikian..
    jadi pembacaannya ga akurat… misal bensin di meter tinggal 1 bar, ternyata aslinya masih banyak… atau sebaliknya

  13. ganti tangki engga nambah efek visual yah, jd na males 😅, klo soal fungsional mah dapet 👍. ane pernah nyoba dulu Aerox 155 berasa naik Motorsport, jok na tinggi.

  14. Kayanya bakal jadi motor legend-nya yamaha, kyk rx king everlasting, pas dh ga produksi bnyyk yg minta

  15. Ay Yg bawa mang soalnya boncengin dedek gemes wkwk

    Jok depannya lebar, empuk, kulitnya keset sama leg roomnya juga lega jadi enak ngatur posisi ridingnya.

  16. Emang nih matik sporty desain matik yamaha indo terbaik
    Sein ganti punya cb150r aja mang, sepaket sama flasher 300rbuan sih
    Cakep jga jdinya pke sein cb150r
    Tanki bensin pke yg 7.6liter modifan tanki asli 800rbu harganya mang, itu pembacaan memang gak akurat, kalau isi full lama turunnya, bgtu udh sisa 4 liter bru indikator mulai turun infonya sih gtu
    Ganti velg vnd mang ada yg warna biru pnp, tgl pke kaliper belakang nmax
    Jdi deh double disk keren jga jdinya mang

Yuk Tinggalin Jejak Lads..