GSX

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Sudah dua minggu lebih KBY memasang dan menggunakan ban Aspira Premio Sportivo di tiga motor berbeda tentu dengan ukuran berbeda pula. Ban Aspira Premio Sportivo tersebut KBY pasang di Suzuki Nex II Neng Raras dan Yamaha Aerox R si Gendis. Satu lagi masih keluarga Premio Sportivo tapi tipe RS, dan KBY pasang di CBR250RR si Zeref. Setelah menempuh ratusan kilometer di ketiga motor tersebut, berikut review versi Kobayogas.com.. 

Khusus untuk Raras Suzuki Nex II, KBY memang sudah ingin mengganti bannya dengan tipe tubeless, dan Aspira Premio Sportivo memang salah satu kandidat utamanya. Alasannya karena ban standar Nex II belum tubeless dan gampang berkurang anginnya, setidaknya dalam 1 minggu bisa 2-3x isi angin. Ribet juga kannn kalau sering sering..

Sementara kalau untuk Aerox dan CBR250RR penasaran aja ingin tau performanya seperti apa si Premio Sportivo dan Premio Sportivo RS ini kalau terpasang di kedua motor yang notabene memiliki performa sangat baik di kelasnya. Berikut reviewnya lads..

Motoquick pondok bambu

Oia sebagai catatan, aspira premio sportivo untuk Nex II dan Aerox, ukurannya sama dengan standar ya, kecuali CBR250RR, premio sportivo RS nya naik 1 tingkat khusus ban belakang, jadi 150. Pemasangan di Motoquick Jl Pahlawan Revolusi Pondol Bambu (parkiran Alfamart).

baca juga: Aspira Premio Sportivo Di Yamaha F1ZR Caltex

ASPIRA PREMIO SPORTIVO DI SUZUKI NEX II

Yang terasa signifikan adalah bantingannya, ban standar Nex II yaitu IRC tipe apa lah lupa, bisa dibilang termasuk empuk, tapi gripnya kurang baik, gak sih kalau dibilang parah mah, tapi kalau diajak belok agak cepat, cukup terasa dindingnya ikut mlehoy di tikungan. Bicara nyaman (empuk), jelas yang standar dapet.

Nah Aspira Premio yang nempel di Nex II KBY rasakan agak keras, mungkin juga karena baru ya, soalnya tekanan angin sudah disesuaikan dengan rekomendasi standar. Hanya saja selain bantingan, yang kedua adalah handlingnya langsung berasa, belok/ pindah jalur jadi kaya semi otomatis gitu wkwkkw.. Nurut beud.

Terakhir adalah dari sisi look, tentu pattern nya berbeda dengan ban standar Nex II ya, jadi terlihat lebih okeee dong.. Plus si Aspira Premio Sportivo ini punya ukuran yang lebih lebar sedikit dari bawaan standar, jadi sekilas seperti yang naik ukuran, padahal sih sama aja.

ASPIRA PREMIO SPORTIVO DI YAMAHA AEROX R

Nah bicara perubahan signifikan secara keseluruhan, justru KBY merasa di Gendis Aerox tipe R ini lah Aspira Premio terasa banget perubahannya. Kalau di Nex II terasa agak keras, tidak demikian di Aerox, KBY merasa bantingannya pas, gak bisa dibilang lembut gak bisa dibilang keras, pas lah.. Kalau ban standar KBY malah merasa sedikit lebih keras.

Begitu juga dengan handling, di tikungan seperti menikung cepat, juga di kecepatan tinggi yang KBY rasakan kestabilannya Aerox ini makin mantap. Sebelumnya terutama di kecepatan tinggi di atas 90km/jam, bodi terasa melayang, ban seperti kurang menapak ke aspal lads.. Hal yang tak ditemui setelah memasang Aspira Premio Sportivo ini.

ASPIRA PREMIO SPORTIVO DI CBR250RR

Sampailah kita pada bagian terakhir review ban Aspira Premio Sportivo ini. Yang spesial adalah ban yang menempel pada Zeref CBR250RR merupakan tipe race, yaitu Premio Sportivo RS. Secara singkat, RS dibuat ceritanya memang untuk kebutuhan balap sih lads, makanya barangnya pun tidak tersedia banyak. Lantas bagaimana hasilnya di CBR250RR?

Nah ini yang agak susah wkwkwk.. Masalahnya sebelum memasang Aspira Premio Sportivo, KBY udah make ban yang super enak buat harian maupun buat race, yaitu Michelin Power RS.. Jadi mohon maaf, secara performa dan juga material jelas berbeda – cukup jauh.. Tapi ini lah yang KBY rasakan ya..

  • Aspira Premio Sportivo RS lebih keras bantingannya
  • Handling biasa saja
  • Pattern alias pola tapak juga terlihat biasa saja
  • Perbedaan dengan Non RS warnanya lebih hitam doff.
  • Konsumsi bbm lebih irit sedikit

Tapi gak bisa langsung dihakimi kalau Aspira Premio Sportivo RS itu jelek, lebih karena perbandingannya yang tidak seimbang sih. Menurut KBY kalau dibanding ban standarnya yaitu IRC road winner, kenaikannya bisa terasa lebih signifikan.

KESIMPULAN
  • Aspira Premio Sportivo dibuat dari material dengan kompon medium soft, dengan perbedaan di tipe RS material softnya lebih banyak.
  • Belum tersedia ukuran 120 untuk ring 14 (PCX – itu kenapa si Sniego gak ikutan diganti hiks)
  • Pola tapak enak dilihat terkesan sporty kental
  • price to performance baik alias value for money
  • teknologi kerjasama dengan Pirelli Italia
  • Biaya pemasangan di Motoquick Rp. 25 ribu per ban

HARGA ASPIRA PREMIO SPORTIVO

Harga ban Aspira Premio Sportivo yang KBY bahas mulai dari Rp. 184.800 hingga Rp. 608.800. Harga tersebut diskon 20% dengan sumber dari www.astraotoshop.com. Naah masuk akal kaaan?? Semoga review Aspira Premio Sportivo di Suzuki Nex II, Yamaha Aerox dan CBR250RR dapat bermanfaat yak.

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

47 KOMENTAR

  1. Ban tubelessnya pake cairan ngga mang ? biar velg ngga rusak pake manset kalo ngga ban dalem di belah

  2. yg nex, perbandingannya juga kurang pas om soalnya standar tubetype dibandingkan tubeless. ban tubeless dinding bannya kan memang lebih keras. klo empuk ya anginnya keluar semua dari bibir velg.

  3. mang punya motor segitu bnyak…boleh tau total bayar pajaknya setahun brp?
    ane mo yg detil ya bukan yg yah kira2 sm kaya pajak pajero lah….
    nex brp
    aerox brp
    cbr brp
    pcx brp

  4. wah iya tuh di nex kan bannya tube type, jelas lebih empuk daripada tubeless..
    btw lom ada komparasi vs michelin pilot street ya?

    untuk grip mungkin bisa di review setelah 1 tahun pemakaian, dimana ban2 (kelas bawah-tengah) lain mulai pada loyo

  5. Skrg pakai FDR Sport Evo XR 80/80/17 Depan dan Belakang 110/70/17 Belakang. Lumayan enteng buat tarikan, jadi gak terlalu berat buat itu narik karet bundar.

  6. Nex sekitar 180-200rb an
    Aerox sekitar 250rb an
    CBR sekitar 500rb an
    PCX sekitar 500rb an.

    Ya ditotal aja.

  7. Mantapp,, tak kira di endors lohh sampe seragaman gitu semua bannya hahahaa..
    Untuk case CBR, perbandingannya dengan ban2 sekelas nya aja Mang, dgn harga yg mendekati di pasaran kayak Michelin Pilot Street, IRC Road Loser, eh Winner dll..

    Ane sendiri udah pake Aspira premio ini di NMP ane, dan impresi ane selama pemakaian:
    – grip pas kondisi baru hampir sama dengan Michelin Pilot Street, nikung2 pede, tapi masih terasa lbh lengket si Michelin sih untuk rebah, lbh pede

    – harga ke performa nya sangat masuk akal, dibanding IRC Road Loser, ehhh Winner (yg ane juga pernah pake dulu dan harga ga beda jauh), performa nya mah beda jauh sih

    – yang ane amazed itu tread nya ini ban sumpah awet banget sih, trakhir ganti Desember 2017, sampe skrg mid 2019 masih tebel kayak baru 6 bulan! padahal motor operasional sehari2 bgt, sebulan dpt lah hampir 900-1000 km.. dan ane suka pake buat light2 off road jg haha.. ban2 ane sebelumnya (IRC NR bawaan pabrik, IRC Road Winner, Michelin Pilot Street n Zeneos Turino) belum sampe setahun juga udah mulai botak, apalagi Michelin)

    – tapi walau thread masih tebel, belakangan sih sudah mulai terasa hilangan kestabilannya apalagi klo ketemu jalan yg bergelombang, bawaannya gampang geol2 kiri kanan.. wajar sih, malah udh sanggup 1 1/2 tahun udh bagus bgt mnurut ane..blm lagi mgkn ada benjol2 dikit yg ga kedetect karena ane suka lewatin batu2an dan ga pake ampun (tapi sambil berdiri, a.k.a. pake teknik weightless rider)

    – Tapi untuk wet performance menurut ane masih bagus banget sih, masih nge grip pas hujan dan gag licin kayak Road…. ah sudalah.. yang pasti performa wet nya saat ini (umur 1 1/2 tahun) masih lebih baik di banding Michelin Pilot Street di usia 3/4 tahun, yg malah notabene nya Michelin Pilot Street dulu menggembar gemborkan wet performance nya lho…

    – kekurangannya cuma di, lumpur, yaiyalahhhh…

    rencananya sih desember ini baru mau ganti ban lagi, walau I bet, tread nya masih akan mayan tebel, tp performa ga bohong, jadi mending cari aman.. kebetulan karna makin seneng adventure jd mau ganti ban dual purpose lg aja deh hehe..
    Overall, salut sangat dengan ban lokal yg satu ini, sangat worth it dan sangat value lah… (semoga di baca Aspira dan ane di endors, wkwkwkwk)

  8. Mang maaf saya kapok pake ban ini cepet habis dan gampang bocor…begitu ganti C**sa platinum R99 ternyata lebih enak grip nya….ya feel beda2 sih..cuma kyknya Qc Premi*lebih diperhatikan lagi…

  9. Nah, ini. Plus baru 3 bulan geal geol kirain bawaan “lahir” vario kumat, pelek, laher roda, karet arm bahkan komstir ikut di”salahin”. Ga taunya… dinding ban “empuk” sebagian disebelah kanan.
    Kembali ke c**sa palatinum dah.

  10. Oh iya mang, mau nanya nih, ban ring 14 yang bagus yang punya ukuran 100/90 (bukan 100/80, dan bukan ban dual purpose) kisaran under 350k ada gk ya? Lgi nyari yang profilnya lebih tinggi biar empuk, tapi kebanyakan ukuran segitu ban impor…

  11. ane juga user aspira premio di aerox ?…oh iya mau tanya ne akang..knpa si aerox modif nya kebanyakan ga make spion/make spion jalu..spion jalu ga enak bgt sumpah tapi banyak yg modif bgtu hmmm…

  12. Pakai ban ini di motor harian, berasa keras mang, kalau di jalan beton beras banged kagak enaknya,

  13. @Rick thorne: lah kog beda langit bumi ya dgn review ane di atas…
    apa iya se timpang itu penyimpangan kualitas nya yah…

  14. @sijimaning: karena di +62 ini banyak org yg lebih mementingkan penampilan aksesoris nya dibanding kegunaannya bro…
    kalo ngga ga byk org yg lipat spion motor fairing nya… hhe

  15. Kang kobay coba review ban maxxis. Mnrt q mntep. Compoundnya soft. Hrga murah tp kualitas g murahan mang. Lg makek soalnya. ????

  16. sportivo rs di bnding corsa platinum r26/r99 katetnya lebih soft mna ya?
    krsa lbih empuk mna di motor?trutama di jalan yg berlubang2…

Yuk Tinggalin Jejak Lads..