GSX

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Suzuki Bandit 150 sudah kelar di tangan KBY, menyisakan cerita bagaimana review Suzuki Bandit 150 selama di tangan KBY. Tantangan pribadi yang dilaksanakan adalah melakukan eco riding alias melakukan perjalanan dengan kondisi santai, bukaan gas dirunut dengan perpindahan antar gigi yang ekonomis. Tentu bukan hal yang mudah mengingat rute rumah kantor lebih banyak macetnya daripada lancarnya..

Tantangan eco riding bersama Suzuki Bandit 150 tersebut tak hanya berupa rintangan rute yang macet, tapi juga godaan akan performa mesin GSX 150 series yang terkenal sangat enak untuk digeber pada kitiran atas.

Belum lagi godaan untuk menerima tantangan dari motor lain yang selevel atau di bawahnya yang dibawa dengan “rese” dan sok kencang, uuhh itu yang paling sulit bagi KBY wwkwk.

TUJUAN ECO RIDING BERSAMA BANDIT 150

Tidak ada yang meragukan akan performa mesin yang dicangkok ke dalam bodi Suzuki Bandit. Mesin 150cc DOHC 4 katup overbore yang juga digunakan pada saudara lainnya seperti Satria FI, GSX-R150 dan GSX-S150 – terkenal sangat powerful dan mengasyikan untuk digeber..

baca: Ngetes Top Speed Suzuki GSX-R150, Ngetes Top Speed Suzuki Satria FI dan Review Suzuki GSX-S150.

Rasanya sangat sayang jika mesin sepowerful itu gak diajak lari lari kecil. Tapi justru disitu tantangannya lads. Tujuan KBY ya untuk mengetahui seberhasil apa Suzuki membuat Suzuki Bandit 150 yang merupakan alter ego dari GSX-S150 dalam versi lebih nyaman dan cocok untuk harian maupun turing jauh.

test ride Suzuki Bandit 150

KBY gakan bahas lagi soal desain yak, karena sudah pernah dibahas dalam beberapa artikel tentang Suzuki Bandit GSX150 tersebut. Silakan diklik link di bawah ini.

HASIL REVIEW SUZUKI BANDIT 150

Dengan melakukan eco riding, kita melatih kesabaran dan emosi lads wkwkkw.. Sabar dengan melakukan bukaan gas yang perlahan, tidak ada aksi akselerasi maupun deselerqasi yang spontan. Pengereman yang smooth serta perpindahan gigi di RPM 6000-8000.

Secara teori, praktek eco riding akan berpengaruh pada konsumsi bbm, dan memang benar terjadi pada Suzuki GSX Bandit ini lads. Tak hanya BBM, pada dasarnya part pendukung lainnya pun bisa relatif lebih awet, misal kanvas rem.

1. KONSUMSI BBM SUZUKI BANDIT

Setelah mencapai ratusan kilo dan dengan berpatokan pada MID yang AVG BBMnya direset sejak sang Bandit ada di tangan KBY, terlihat konsumsi bbmnya lads. Harus KBY akui soal irit iritan di kelas ini, mesin Suzuki bukanlah yang terbaik, terutama saat yang pake KBY di rute harian hehe.

Konsumsi BBM Bandit variatif lads, bbmnya bisa dapat 1:34-36, tidak terlalu impresif sih ya, standar aja. Tapi kalau dibanding si Samehada GSX-R1510 ya si Bandit ini masuk irit. Yang bikin gagal bbmnya bagus adalah kemacetan, sudah eco riding aja gak bisa 1:40 di dalam kota. Susah dah.

2. KENYAMANAN SUZUKI BANDIT

Apa yang dilakukan Suzuki terhadap Bandit ciptaannya sudah sesuai tujuan. Jok tandem memang lebih nyaman diduduki baik sendirian maupun ketika KBY membawa boncengan. Hanya saja catatan kecil KBY adalah, jok sisi depan bisa dibuat sedikit lebih tebal dan lebih lebar, pasti akan lebih mantap.

Masih sama seperti hasil test ride Bandit di Ancol beberapa waktu lalu, untuk keperluan harian, foot step masih kurang maju, sehingga masih agak terlalu sporty, ditambah setang yang agak rendah. Feeling sporty memang dapat, tapi kalau tujuannya Bandit untuk kenyamanan, maka masih bisa ditingkatkan.

3. PERFORMA MESIN

Kalau kitiran tinggi memang mantap lah, tapi bagaimana kalau digunakannya selalu dalam keadaan santai seperti pada tantangan KBY kali ini? Ternyata lumayan lads, hanya saja seperti hasil test ride awal, karakter ndut ndutan di stop n go seperti pada Satria FI masih hadir. Bagusnya sih tidak terlalu terasa di Bandit ini, cukup memutar gas lebih halus, gejalanya bisa dieliminir.

Perpindahan antar gigi cukup halus, dan bagi yang suka menekan tuas gigi dengan tumit dibandingkan diungkit seperti motor sport murni pada umumnya, maka sudah tepat posisinya. Mau bergaya ungkit atau tekan sama mudahnya, seperti semudah tuas koplingnya yang enteng.

4. HANDLING

Selain mesin, ini dia yang layak dapat dua jempol dari Suzuki Bandit 150. Wah enak banget deh buat selap selip, enteng, nimble, lincah dan stabil. Sama sekali tidak ada komplen dari sisi ini. Bahkan bannya pun memiliki grip yang jempolan.

THE VERDICT

Suzuki Bandit layak diperhitungkan jika lads memilih kendaraan harian yang berjenis sport. Nyaman, lincah, powerful dengan konsumsi bbm yang masuk akal. Desainnya memang bukan selera semua orang dan belum dapat dikategorikan ganteng maksimal. Masih banyak yang dapat ditingkatkan dari Bandit 150 ini.

Artikel berikutnya, akan ada video wawancara tentang Suzuki Bandit 150 menurut mereka yang sudah melihat dan test ride. Penasaran? Tunggu ya.. hehe

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

26 KOMENTAR

  1. Nah yg ini ngga pernah kelihatan sama sekali di jalan,kok ngga di kritik kaya MT15 yg katanya jarang ???

  2. Ternyata bener footstepnya kurang maju, Mang Kobay udah 2x nulis di artikelnya,
    Di foto juga keliatan kalo foot step terlalu mundur.
    Kalo dimodif, foot step dimajuin dikit bisa enggak yaa. Walaupun konsekuensinya tuas perseneling harus dimodif juga.

    Dan kalo dibandingin ama Vixion, secara umum untuk dalam kota enak mana?
    Kalo keiritannya dalam kota sih sama dgn Old Vixion 2011 anak bungsu saya, 34 km/L metode full to full 300-an km dalam kota (Surabaya).

    Terimakasih artikelnya, soale anak sulung saya lagi timbang2 buat ganti Old Jupie MX nya yg udah 120-an ribu km.

  3. masih banyak yg bisa ditingkatkan … in other words, nih motor masih banyak kekurangan ato yg masih beloman sesuai dgn keinginan konsumen … makanye jadi “very rare edition” di jalanan hehehehehe

  4. MT 15 jarang di jalan setara dengan Bandit yg malah ngga kelihatan sama sekali di jalan,jadi level ganteng MT15 sama saja dengan bandit…itu maksud bloggernya,kok aneh ya 😥

    • Baca dong ah artikel MT-15 yang bener.. Alasan gw bikin artikel itu jelas banget kok..

      Aneh nih ah.. Masa gitu aja ga paham wkwkwkw..

  5. NAMA NYA JUGA BLOGGER TERNAK
    MOTOR HONDA YG RUSAK
    EHHH YAMAHA YANG DISALAHIN
    MT15 GG LAKU EHH YAMAHA DISALAHIN

    EMANG LOE SIAPA
    JGN SOX TAHU DECH
    KAYAK LOE BENAR AJA

    KAYAK ANALISA NYA BENAR AJA

    GG USAH NANGIS KLO DI KRITIK

  6. Ini mah review bayaran lads, suspensi depan agak stif-ban kurang gambot-headlamp kurang nunduk-arm tahu sumedang-body plastik bagian tengah culun-harusnya bandit 150cc 2 silinder pasti laris manis biar kata 35,5jt salam pintar bikin motor

  7. Kami tidak suka kyb tes irit”an kami lebih suka kyb tes top speed di jalur busway,, ayy geregetan bacanya mang,,

  8. Kalo dibandingin sm cb150r 2018 lebih nyaman mana mang untuk berkomuter?
    Tolong dijawab ya

  9. Mirip2 gsxs ane lah kalo dalkot, paling jelek 37km/l kalo bener2 parah macetnya, jalan cuma lepas kopling doang tanpa gas wkwkwk
    Tapi kalo sepi kayak di sudirman pas lagi libur (surga banget tuh ah), bisa tembus 46km/l main di rpm 6000-8000 gigi 6 trus tahan di 80kmh. Masih penasaran gimana caranya tembus 50km/l.

    Kalo soal kenyamanan harusnya bandit lebih enak, biarpun footstep sporty gitu tapi gak bikin pegel riding 2-3jam non stop, apalagi joknya lebih manusiawi daripada gsxs/r wkwkwkw

  10. nah ini juga salah satu type motor yang sampe sekarang belom pernah liat di jalan, sudah setengah tahun lebih sejak dipasarkan, belom pernah liat 1 pun, padahal harga terjangkau, desain juga gak jelek2 amat, malah GSX-S150 kadang keliatan 1-2 di jalan

  11. Ga bakalan kalah ma mt15 kemaren wak… Bisa jadi probably much more valueable bandit 15 ini kan? Secara suzuki selalu pilih konfigurasi DOHC. Feel nya jelas beda jaohh wakk…. Sumpah dahh

  12. ane udah liat 3x yg di pake konsumen di jalan.. klo liat yg parkir di dealer setiap hari hahaha..
    tapi di liat2 dari belakang sih gag kliatan “sekecil” ituh ini motor,, cukup seksih juga sih dr blkg, dan memang lbh enak liat mtr ini klo ada rider nya, klo cuma mtr nya aja agak gimanaaaa gtu… masih heran napa SIS ga mau coba design retro modern dgn lampu bulat bisa jadi first mover di antara kompetitor kan, dan bukan terobosan yg “aneh2” kayak SIS jaman dulu juga 🙁

  13. gsxr ane dulu juga maksimal dalkot 32-34. buat turing jauh bisa 44-49.
    nah pas ane ganti oli pake Fastron Ijo lumayan bikin adem mesin, skrg gsxr ane dalkot bisa nyampe 42 kang. sudirman sepi apalagi pas libur panjang kmrn wuih gsxr ane bisa 47-48 kang.

    gatau sih sugesti atau gmn, tp ganti oli itu ngaruh ya tnyata

  14. Btw pernah ketemu razia pas pake plat putih nggak? Aman2 aja apa musti adu argumen?

    • Pernah, 3 kali..

      Pertama pake Sonice, kasih stck, lewat

      Kedua Bawa Hayabusa, udah nunjukkin stck tapi ditahan di samsat timur setengah hari wkwkwkw…

      Ketiga Bawa GSX-S1000F, tunjukkin stck, diajak ngobrol 10 menit, bebas.. Hehehe..

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.