Test Ride All New Honda PCX Hybrid

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Pada dasarnya tidak ada perbedaan jika bicara ergonomi antara PCX Hybrid dengan PCX 150 konvensional, masih sama, jok agak keras dengan bungkus jok yang licin. Handling juga 11-12 lah, beratnya batre untuk kinerja sistem hybrid tidak sampai mengganggu handlingnya. So untuk test Ride All New Honda PCX hybrid ini KBY akan berkonsentrasi kepada fitur utamanya. Apa itu? 3 Riding mode lads.. Loohh emangnya CBR250RR Kang?

Eit jangan salah, bukan cuma Honda CBR250RR yang punya riding mode lads hehe, Honda PCX Hybrid 2018 terbaru ini juga punya loh. Bedanya ada pada penamaan begitu juga sistematis kinerja riding mode tersebut. Kalau di CBR ada Comfort, Sport dan Sport Plus, di PCX Hybrid ada Off, D dan S. Bedanya? Kita konsentrasi aja di milik Hybrid ya.. Kalau CBR mangga klik link ini Fungsi Riding Mode Di CBR250RR.

Test Ride All New Honda PCX Hybrid, 3 Riding Mode

Pada artikel tentang PCX Hybrid (Spesifikasi Honda PCX Hybrid dan Harga Honda PCX Hybrid) sebelumnya mesin konvensional alias mesin bakar dibantu (assisted) oleh Teknologi motor assist yang didapatkan dari baterai lithium-ion bekerja saat tuas gas diputar dengan spontan (hingga 3000 RPM sesuai Spek). Tenaga motor  yang disematkan pada mesin 150cc ini mampu meningkatkan torsi sehingga membuat akselerasi lebih responsif dibandikan PCX standar.

Test Ride All New Honda PCX Hybrid kobayogas

Dalam kinerjanya, motor assist memprosesnya melalui riding mode. Nah bicara riding mode, Honda PCX hybrid ini memiliki 3 mode berkendara yaitu:

  1. D (Driving) Mode : Performa mesin mendapat bantuan tenaga dari baterai,untuk performa bertenaga tapi hemat bahan bakar.
  2. S (Sport) Mode : Akselerasi lebih responsif dibandingkan D Mode.
  3. I (Idling) Mode: Berkendara tanpa mengaktifkan fitur Idling Stop,dengan performa sama dengan D Mode.

Jujur aja nih KBY belum berkesempatan menanyakan ngapain ada Idling Mode kalau hanya untuk menonaktifkan ISS? Kan ada tuas ISS On-Off di setang kanan? Toh berkendaranya juga mirip dengan mode D? Jadi seharusnya sih cukup 2 Mode saja, D dan S hehe.. Atau biar satu pengoperasian kali ya, di tuas yang sama.

riding mode all new honda pcx hybrid

PERFORMA ALL NEW HONDA PCX HYBRID

Sudahlah, yang penting rasa penasaran buat ngetes performa yang digadang gadang lebih baik dari non hybrid tertuntaskan.. Pertama KBY ngetes di mode defautnya alias mode standar yaitu D, yoi, begitu mesin nyala posisi awal akan ada di mode D, kaya CBR250RR yang defaultnya di Sport.

Geberrrr.. wah Mode D mah ternyata sedikit banget terasa lebih baik dari PCX Non Hybrid lads.. Kudu bener bener dirasakan baru tendangannya bisa terasa.. Lap berikutnya KBY pindahkan ke Mode S, juga start dari diam seperti sebelumnya. Weeengg.. Wusss.. Wuihhh nah ini baru terasa! Jambakannya lebih terasa jauh dibanding Mode D lads.. Indikator Assist di speedometer juga terlihat full 5 bar.. maksimal bantuannya dari si Batere hehe.

Test Ride All New Honda PCX Hybrid riding mode D
riding mode di posisi D

Tapi jangan disamakan dengan kinerja VVA yang full konsisten aktif di tengah dan atas ya, karena menurut spesifikasi, motor assist alias batere ini hanya memberikan tenaga tambahan hingga 3000 RPM aja (tenaga 1.9PS atau 1.4 kW/ 3,000 rpm dan torsi 4.3 N.m / 3,000 rpm). Dan hitungannya bukan seperti artikel KBY sebelumnya, gak serta merta 14.7PS+1.9PS = 16.6PS atau torsi 13.2+4.3 = 17.5Nm. Mengapa?

Test Ride All New Honda PCX Hybrid riding mode S
riding mode di S

Karena tenaga dan torsi puncak mesin konvensionalnya diraih pada RPM berbeda lads, yaitu 14.7 PS di 8,500 rpm sedangkan torsi 13.2 Nm di 6,500 rpm. So menurut KBY kalau mau dihitung maka harus dari sama sama di 3000RPM dimana motor assist bekerja. Misal di 3000 RPM mesin konvensional punya tenaga 8PS dan torsi 7Nm, ya berarti hitungan sederhananya adalah 8PS + 1.9 = 8.9Ps plus torsi 7Nm + 4.3 = 11.3Nm.

Artinya memang si Mild Hybrid ini murni bekerja untuk membantu akselerasi dimana rata rata untuk skutik bermain di 3000-5000 RPM, lebih ke stop n go dan tenaga tengah yang cocok untuk keseharian jalanan kota besar di Indonesia. Secara teori, setelah RPM lewat 3000 maka motor assist Off, murni ngandelin mesin konvensional. Makanya masuk akal kalau tambahan keiritannya hanya hingga 2.2% saja.

riding mode di Idle

Kembali ke test ride All New Honda PCX, begitu dipindahkan ke mode I (idle), performanya kembali seperti pada mode D. Yang asik sih emang melihat speedometernya yang begitu banyak informasi hehe.. Kaya pesawat gitu loh..

Kapan batere hybrid-nya terisi kang? Nah kalau melihat gerakan di speedometer, batere terisi saat kita melakukan deselerasi, indikator chargenya akan menyala, kalau 2 bar berarti pengisiannya maksimal. Nanti deh video test ridenya KBY edit dulu ya, biar lebih jelas, asik liatnya.

fitur speedometer all new honda pcx hybrid
fitur speedometer all new honda pcx hybrid

TEST REM HONDA PCX HYBRID

Ada yang lucu saat sesi test pengereman nih lads, saat di lintasan lurus KBY geber, dapet deh tuh kecepatan 69km/jam, setelah itu harus menikung parabolik ke kanan, nah di ujung stright langsung aja rem belakang KBY tarik pol ala threshold sampe roda berdecit dan buritan sedikit bergeser, lepas, tarik lagi diiringi rem depan.. Hmm kok ngunci ya, pikir KBY..

Test Ride All New Honda PCX Hybrid 1

Ah bodddoohh.. Ini Honda PCX Hybrid kan remnya udah ABS bukan CBS Kobaayy.. wkwkkw.. Pantesan ngunci haha.. Kebiasaan bawa si Sniego yang CBS nih.. Setelah itu rem depan pun selalu jadi andalan, dan memang mantap sih rem depannya, 3 piston gitu loh.. Nyaman pula gak pake geter kecuali benar benar ditarik pol.

Test Ride All New Honda PCX Hybrid 4

THE VERDICT

Asik sih melihat sebuah teknologi baru yang disematkan kedalam sebuah sepeda motor, tak hanya terlihat lengkap tapi bisa dirasakan juga. VVA juga ada indikatornya sih, kalau aktif dia menyala dan bisa terasa juga, bedanya gak bisa diotak atik on board aja.

Sayang sekali All New Honda PCX ini tidak ada perbedaan lain selain penerapan hybrid tadi, lekukan joknya sih nyaman tapi kurang empuk, licin pula, warna juga hanya satu. Untung ergonominya santai banget. Terakhir, tidak ada yang murah untuk sebuah teknologi, tapi beda hampir 10juta kayaknya masih kemahalan ya? All New Honda PCX dihargai Rp. 40.3juta oleh AHM.

resiko test ride malem ya gini

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

47 KOMENTAR

  1. Wah ada pocong di bonceng …
    Kayanya bentar lagi kismis mo tayang nih
    Kangen sm kismis ….udh berabad2 ga tayang

  2. Masih blm terjangkau nih montor light hybrid.
    Kali aja ahm bakal nurunin di Beat hybrid biar terjangkau jd makin ngibriddd… wkwkw….

  3. Bay yg versi hybrid ada penampakan bengkoknya gak?

    Btw sangay di sayangkan bgt cuma assist di 3000 rpm. Artinya emang cuma assist waktu tarikan awal aja, makanya iritnya cuma nambah 3%

    Mungkin dipake buat ngakalin tipe idling stop sistem yg sebenernya kalo di gas responya mungkin dirasa kurang kali yah. Makanya torsi gede

    Padahal lebih bagus sama efisien kalo misalkan hybridnya tipe yg pure motor assist, jadi pas akselarasi di rpm berapa aja ngasih bantuan naikin torqi, bisa lebih irit.

    Tapi pasti ada masalah kudu masang komponen ngecas batre di sistem pengereman secara elektronic, namanya ngahaem pasti pelit.

    Semoga ada bengkel yg bisa hack assistnya gak cuma pas 3000 dibawah tapi pas aksel juga.

  4. matic itu buat nyaman ngapaiin ada mode sport buat nampol tapi kok joknya keras dan licin jadi ngak nyaman dong

  5. Casenya spt revo at, produk percontohan saja. Kalu kurang laku, ngak masalah, tinggal dilakukan ke yg pura bensin saja atau listrik bodynya. Cuma mu jual image pabrikan saja.

  6. SOHC bisa 16.6ps? Lha trus yang DOHC gimana cuma 15.xxps? DOHC gak guna donk?

    kok keok ama SOHC 2 klep jaman mpu gandring cvt gerobag?

      • Skrg semprotnya keok ama SOHC, 16.6ps coi,… Semprot fairing buat gaya n matic buat ngebut… Logika ngepbeha…

        Wkwkwkwk

  7. Hmm tau ah gelap.
    Mau motor kencang ya beli motor sport bukan metik.
    Begitu kata FBH menghiburku dulu ?

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.