Benelli Zafferano

Kobayogas.com – Hola lads, setelah puas membahas sisi desain dari Benelli Zafferano, kini saatnya kita kupas seputar kenyamanan serta performa mesinnya.. geber lads..

Link di bawah adalah artikel sebelumnya yang membahas seputar desain, fitur serta kualitas materialnya. Silakan dikunjungi jika belum sempat membacanya lads..

Full Review: Zafferano, Skutik Bongsor dari Benelli

ERGONOMI

Sebenarnya joknya Benelli Zafferano sangat nyaman diduduki, empuk dan lembut. Sementara jarak kaki ke tanah tidak terlalu tinggi, jinjit namun semuanya under control gak nyusahin. Tapi kurang rekomen buat cewek karena berat, kecuali tentu sudah terbiasa.

Hanya ketika sudah berjalan sekian menit, baru terasa kalau posisi duduknya Benelli Zafferano ini kurang nyaman, entahlah agak sulit dijelaskan dengan kalimat euy. Mungkin lekukan joknya kurang ergonomis, bagi KBY lho. Singkatnya posisi duduknya teu pararuguh alias nanggung.

Benelli Zafferano

PERFORMA MESIN

Sebelum menuju test ride, ada baiknya kita mengetahui spesifikasi teknis dari Benelli Zafferano ini..

DIMENSIONS
Length : 2168 mm
Width : 796 mm
Height : 1434 mm
Wheelbase : 1488 mm
Ground Clearance : 103 mm
Weight : 155 Kg
Fuel Tank : 12 L
Front Wheel Size : 120/70 – 14
Rear Wheel Size : 140/60 – 14
ENGINE
Type : 4 stroke single cylinder
Bore X Stroke : 69.0 x 66.8 mm
Displacement : 249.7 cc
Rated Output : 15.5kW/7000 r/min = 22,3 HP
Max Torque : 20.83 Nm/rpm
Starting Method : Electric

Apa yang kita harapkan dari sebuah mesin berkapasitas 250 cc? Ngacir lah ya secara orang awam hehe.. Sayang hal tersebut tidak ditemukan pada Benelli Zafferano ini, sepertinya memang kurang terawat baik. Tahu darimana? Baca lanjutannya pada sub judul di bawah yah.. hehe

Ketika digeber, Benelli Zafferano ini memang jalan dengan kalem, terlalu kalem malah, tak ada hentakan yang diharapkan dari sebuah mesin sebesar 250 cc. Powernya cenderung flat euy. Namun torsinya patut mendapat acungan jempol, menanjak dari arah Cigadung Pesantren terus menuju Resort Dago Pakar (RDP), sang Zafferano tak pernah kehilangan tenaga.

Sepertinya mesin 250 cc nya memang lebih dikonsentrasikan kepada torsi, nyaris sebesar 21 Nm lads. Sementara powernya sendiri yang sebesar 22,3 HP tidak dapat diperas lebih banyak, lari 100 km/jam tidak terlalu sulit, tapi bukan itu yang membuat KBY mengurungkan niat menggeber lebih lanjut si Benelli Zafferano ini..

PERFORMA PENGEREMAN

Sayang, pemilik Benelli Zafferano ini kurang peduli akan kesehatan mesin dan kaki-kakinya.. yang dielus elus cuma bodinya saja hehe. Padahal jika melihat dari jarak tempuh, si Zafferano ini belum sampai 2000 km loh usianya. Mesin bergetar cukup hebat terutama ketika memulai berkendara dan menemui tanjakan.. rem belakang berdenyit sepanjang jalan akibat kanvas rem yang sudah habis dan bergesekan dengan disc brake.

Performa rem depan dengan dual disc brakenya ternyata di bawah ekpektasi, perkiraan KBY tarik dikit joss, ternyata jauh, butuh beberapa kali tarikan agar Zafferano berhenti sesuai keinginan. Rem belakang nyaris tak tersentuh karena mendengar jeritannya saja sudah ngilus lads…

Dengan performa rem seperti itu, ngeri lah untuk menggeber si Zafferano ini hehee.. Safety first ya gak?

Dual disc brake di depan tapi gak pakem
Dual disc brake di depan tapi gak pakem

RIDING QUALITY + KENYAMANAN

Selain bodi yang bergetar, suspensi belakang juga berbunyi setiap mengayun, nyitt..nyitt.. Bantingan Benelli Zafferano ini cukup keras di jalan buruk, namun cukup nikmat ketika di jalan mulus. Kejutan hadir dari handlingnya yang lumayan menurut ketika diajak menikung, mengingat dimensinya besar dan berat.

Namun akibat ground clearance yang cukup rendah, menikung ke kiri membuat standar tengahnya mudah sekali bergesekan dengan aspal, sementara menikung ke kanan si Benelli Zafferano ini relatif aman.

Menurut Nyonya yang KBY bonceng dan sempat mencoba si Zafferano ini, sebagai boncenger sih nyaman, busa joknya empuk dan lembut, kaki juga pas menekuk meski tanpa foot rest belakang. Hanya menurutnya dimensi besarnya dan bobotnya menyulitkan dirinya sebagai rider.

THE VERDICT

Secara umum, Benelli sebenarnya sudah cukup sukses dalam membuat Zafferano, bentuknya besar, gimmick cukup, desain cukup baik, akomodasi sangat memadai dengan kualitas material yang masih dapat diterima sesuai harganya.

Intinya, dengan harga jual Rp. 36 juta (harga baru 2014) bagi mereka yang mengincar efek visual serta besarnya kapasitas mesin, Benelli Zafferano dapat memuaskan hasrat tersebut. Namun jika menginginkan lebih seperti kualitas, pilihan lain yang lebih baik di beberapa area dapat ditemui pada beberapa produk meski harus ditebus dengan harga yang relatif lebih tinggi dari Zafferano.

Baca juga artikel lainnya ya lads, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Contact me at…

email me: kobayogasblog@gmail.com
path me: Yogas Kobayogas.com
whatsapp me: 08184YOGAS (96427)
tweetme: @kobayogasblog

45 KOMENTAR

  1. Gak ngorok mang? ga sich sptnya mah! kl ngorok jg ga kan kedengeran ngoroknya! suara mesinnya aduhaaaiiii……gandengna…..

  2. Ergonomi??sepatu tidak enak diPake bisa karena Sepatunya dan bisa juga karena bentuk kaki yg ndak sesuai dgn Sepatunya.gampangnya selain bentuk Jok yg ada Fotonya,tolong tampilkan juga bentuk Bokong yg ngeTest.supaya saya bisa menilai,yg salah Joknya atau Bokongnya.Ngoahahaha.

  3. saya pernah nyoba , getaran mesin di aawal2 sgt terasa dan lemot di awal.. tapi tenaga nya cukup bagus.. maklum 250cc
    tapi kendala nya byk

    pertama, daya jelajah visual kita sgt terbatas , krn windshield yg tinggi… jadi kalo ada sesuatu di bwh kita sulit liat. dibanding kita pake n max dan vario.

    model nya jelek kaku..
    memang ini mtr agak gede.. tapi desain nya aneh,,, tdk ada seni sama sekali..

    harga jual kembali super duper ancur.

    ketika saya buka bagasi nya.. wah kabel2 bertebaran tdk rapi…

    mending x max ato tmax ….
    ato n max lah .. walau saya kacaiwa dgn sspensi keras nya katanya sudah cocok dgn jalanan indonesia..

    wkwkwkwk jalanan sebelah mana??? sirkuit??

    • Oia bener, pandangan terbatas karena visor/ windshieldnya bikin burem… Jadi buat rider tinggi kek saya, leher harus sering2 naek wkwkwkwk

  4. akang kobay test ride TNT 250 dong yang masih gress kondisinya soaonya motor anti mainstream nih kang hehehe, kobayogas rockkzz!!! 😀

  5. kesimpulan na mun harga OTR Jkt 2015 Rp 42.000.000 eta motor worth to buy nteu?

    atau mending keneh SYM / Burgman?

    #hayang_metik_tapi_diatas_150_cc

  6. sempet baca-baca di forum kaskus soal varian Zafferano ini, sempet ada kasus mesin/ cvt set nya sak glundung di ganti baru oleh ATPM karena keluhan gregel dll … tg jawab yg baik dari ATPM namun mesti ditingkatkan juga QC nya …
    Q : ente udah punya ? ahh si saya mah seneng baca ripiuw doang, pengin coba takut kepatil trus demam gak bisa tidur akibat ngidam matic gede … hahahahahah

  7. para intel minta info cbr 250 2 silinder dan kepastian ninja 250 facelift total terbaru…

  8. sebenernya benelli zafferano mau kok kang diajak lari 140an. saya udh pake zafferano 1 tahun odometer tembus 33rban. rem juga sbnrnya cukup. suatu kejadia saya pernah ngerem mendadak dr kecepatan 100kpj lebih sedikit dengan jarak sekitar 15 meter.

  9. Wah hasil review nya beda amat ya sama unit yg saya punya…. Saya baru 1th pake kilometer udh 19.500 tapi masih enak aja… Smua yg di uraikan diatas nggak di temukan di unit saya… Barusan akhir agustus kmren saya test depok – malang – depok total kira2 2200 an km top speed 130 mentok…. Depok – sby 19 jam (sudah termasuk istirahat 4jam)…..mungkin emang nggak dirawat kali tuh unit yg di test… Hehehe

    Salam kenal

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.