Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Mencoba Honda ADV150 turing keliling Bali sudah, menikmati semua kontur jalan yang ada di pulau dewata tersebut, dari mulai jalan aspal mulus, jalan aspal kasar, jalan bergelombang, jalan berbatu, lobang, turunan dan tentunya ada tanjakan. Pada dasarnya sudah lengkap sih, kecuali mungkin 1 hal, yaitu bagaimana kalau dihadapkan dengan penggunaan harian yang bisa jadi lebih banyak macetnya dibanding lancar? Nah ini adalah review harian Honda ADV 150 yang digunakan KBY selama beberapa hari, bagaimana hasilnya?

Alhamdulillah kalau kinerja mesin, suspensi serta handling bisa dikatakan sudah dapat semua saat turing keliling Bali pakai ADV 150, jadi gak perlu lagi di bawa ke jalan atau area yang sekiranya dapat mengakomodir kinerja keseluruhan dari pake si ADV pekgo ini, ya karena udah dapat semua sih. Lah terus kenapa bahas buat harian dong kang kalau semua udah dapat?

Nah itu dia, kan ini dipakai harian, rute beda, kondisi dan situasi jalan beda. Kalau kena macet ya pasrah, gada patwal segala macam haha.. Jadi enaknya ya bisa konsentrasi pemakaian si skutik advance ini hanya untuk rute rumah kantor.

baca juga: Orang Kembar Beli ADV 150 Kembar!

Fokus review harian ini ada pada kemudahan riding, kelincahan saat berpindah jalur atau selap selip di antara kendaraan lain serta tenaga untuk akselerasi atau menyalip. Plus tentunya konsumsi bbm di dalam kota yang akan berbeda dibandingkan saat turing yang lebih banyak jalan lancarnya. Oia ADV 150 ini juga dites oleh rekan rekan kantor KBY yang akan berimbas pada konsumsi bbmnya – karena rata rata ngetes tenaga kekeke..

KEMUDAHAN RIDING

Bicara dimensi, skutik ini lumayan gede dan jelas tinggi, lantas bagaimana kalau yang pake itu para cewek yang punya tinggi rata rata di bawah cowok Indonesia? Ternyata nyonya kaget karena meski bodinya besar, bobotnya lebih enteng dari PCX CBU yang ada di rumah. Hanya saja soal tinggi tak dapat dipungkiri, nyusahin bagi Nyonya, KBY yang punya tinggi 165cm dan Syadza si sulung yang tingginya 170cm aja lumayan jinjit.

Tapi begitu sudah jalan, menurut Nyonya sih aman aman saja, gak kerasa berat atau tinggi, jadi kesimpulannya ridingnya mudah tapi tingginya cukup nyusahin bagi pengendara dengan tinggi di bawah 160cm. Begitu juga komen dari rekan rekan yang sudah tes, videonya di bawah ini

CITY RIDING

HANDLING

Oke sekarang kita lanjut ke ridingnya, arah yang ditempuh adalah rumah – kantor, duren sawit ke pancoran pulang pergi. Rutenya lewat Cipinang dalam, Cipinang Penjara, Jatinegara, Otista, Tebet Dalam tembus Pancoran. Kalau rute berangkat tidak terlalu macet, meski gak jaminan selalu lancar, ada beberapa titik yang biasanya rawan macet seperti Jatinegara dan Tebet/ Kp Melayu menuju SMP 115.

Pulangnya yang lebih tricky, ada pilihan lewat otista atau cawang, dua duanya mirip sih, macet kekeke.. Tapi kalau lewat cawang lebih parah, MT Haryono kalau lagi bad hair day juga macet hingga ke pertigaan otista. Biasanya sih KBY lewat Otista, lampu merah pertama belok kanan, atau kalau keliatan di situ macet, lewat lampu merah kedua.

Untuk ADV 150 dengan setang baplang, mungkin awalnya akan terasa kalau motor ini susah selap selip, ternyata tidak terbukti lads, masuk nyelip diantara mobil aman saja, ya asal sesuai perhitungan. Bermanuver pindah jalur sangat nurut dan enteng, berbelok cepat saat bertemu belokan cukup panjang atau pendek, mantap saja.

PERFORMA MESIN

Lebih dari cukup untuk area perkotaan, tarikannya responsif dan bertenaga, baik untuk akselerasi atau tenaga saat menyalip, tapi mungkin bagi yang suka mesin berteriak atau terasa menggelinjang saat berakselerasi maupun throttle diputar akan kecewa, karena mesin ADV150 ini terlalu sopan dan halus! Hanya speedometer yang terlihat bergerak sesuai kecepatan.

Sori gak nyoba top speed, karena sudah pernah dapat saat di Bali (videonya di bawah), lagian gak pernah dapat jalan yang benar benar lengang sih selama berada di tangan KBY.

KENYAMANAN

Ayunan suspensi depan dan belakang pas untuk perkotaan, cukup empuk dan nyaman meski kalau sendirian bagian belakang terasa agak firm terutama berasa ketika bertemu aspal keriting. Ergonomi pas dengan sudut siku dan kaki dengan sentuhan cita rasa sporty berkat setang yang cenderung lurus jika dibandingkan PCX.

Joknya bisa dikatakan empuk dibanding PCX, sayang unit yang KBY tes hasil pinjaman Wahana Honda Gunung Sahari ini mulai terasa geser bagian bungkus joknya, terasa terutama saat mengerem sih ya. Oia pengeremannya juga memuaskan, cukup konsisten kinerjanya.

KONSUMSI BBM

Sejak keliling Bali bersama ADV150 KBY selalu terkesan dengan konsumsi BBM-nya yang masuk kategori luar biasa (baca: Diajak Keliling Bali Honda ADV 150 Tetap Irit!) lantas bagaimana dengan rimba belantara Ibu Kota? Masih irit atau dropnya jauh?

Sempat kawatir si konsumsi bbm ADV bakal drop parah karena dites rame rame oleh rekan kantor, ternyata tidak juga lads! Kalau dibandingkan dengan keliling Bali memang turun, tapi angkanya ternyata masih berada di atas 1:40, tepatnya 1:41,3. Oke banget lah setelah digeber geber gak jelas sama temen temen plus kena macet selama digunakan hehe.

KESIMPULAN

Ganjalan bagi para calon konsumen ADV 150 adalah rata rata pada harga, skutik advance ini memang tidak murah sih, tipe CBS dijual Rp. 33,5 juta sementara yang ABS Rp. 36,5 juta. Well KBY pada dasarnya sih setuju, apalagi ada beberapa bagian dari ADV pekgow yang terlihat kurang mewah, kurang sesuai dengan harganya.

Tapiiii.. penempatan harga ini merupakan kompromi terbaik kalau kata KBY, jika ADV 150 CBS di jual dengan harga mepet PCX, misal 32 juta, maka gak cuma PCX yang bakal kena telikung, tapi juga kompetitor, tar pada misuh misuh berabe.. hehe.

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing ๐Ÿ™‚

30 KOMENTAR

    • Nah itu dia, tapi keknya jawabannya karena dia gak dibuat terlalu responsif untuk tetap irit.. artinya ini mesin potensial buat dibikin kenceng

  1. Itu dia misterinya. Cc nambah tp komsumsi bbm bs Sama, malah lebih irit, krn mesin tetap bertenaga.

  2. Kalau menurut saya akselerasi ADV 150 ini terlalu halus gak responsif sama sekali jadi ngeri2 sedap kalo buat overtake, beda jauh sama akselerasi all new vario 125. Di rpm tinggi juga datar aja walaupun gak terasa ada gejala loss power di kecepatan 60kpj keatas seperti ciri khas matic honda cc 150 kebawah.

    Tapi setelah ganti roller pake punya vario 150 (15.5gr) dan per CVT old PCX (16cm) baru dah enak banget akselerasinya gak kalah sama beat maupun all new vario 125 buat sampe ke 100kpj juga lebih gampang ๐Ÿ˜‚

  3. “terlalu sopan dan halus!”
    terlalu sopan dan halus ni komentarnya, bilang aja lemot gitu . . .

    kalo soal harga sih menurut saya tepat, jadi vario150 – PCX – ADV bener2 ga ada yang saling makan ataupun keluar komen mending2.

    harusnya sih strategi begini dipake yamaha juga, contohnya buat aerox yang diposisiin kaya ADV. jadi ga samaan harganya sama Nmax.
    misalnya new Aerox, rem cakram depan belakang, shock belakang single ala2 motor sport, harga diatas Nmax.

  4. Sabar Bro. Tahun depan Aerox pake single shock tiduran, RDB dan Kontrol Traksi. Saran Anda akan dipenuhi. Harganya pasti rada lompat dari yg skarang.

  5. @blade_in
    bneran tuh? dari awal aerox muncul, sepupu saya mw ngangkat, tapi dia bilang kalo aerox nanggung, harus modif banyak banget. dan sampe sekarang dia masih pengen banget aerox.

  6. Kalo buat gw yg mengganggu itu velg belakang yg diameternya lebih kecil dibanding velg depannya.. setelah liat unit di honda dewi sartika, gajadi ambil.. ๐Ÿ˜‚

Yuk Tinggalin Jejak Lads..