Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Pada hari Minggu tanggal 29/9/2019 kemarin, KBY hadir tuh di event Indonesia CBR Race Day 2019 seri 2 di Sentul, ternyata ada kejutan menanti di sana lads.. Yaitu test ride New Honda Supra GTR 150 Facelift! Bebek bercita rasa sporty ini memang baru saja kena sentuhan baru, tapi karena belum All, jadi masih pakai kata New doang di depannya. Nah, karena sudah lihat dan jajal langsung, bisa ketauan deh apa saja yang berubah.. Cekidot kuy hasilnya..

Tapi, ada tapinya nih, karena kejutan, jadinya gak cuma KBY doang, tapi semua teman teman blogger yang diundang gada satupun yang prepare buat bawa action cam wkwkw.. Lah KBY aja ke Sentul modal celana pendek sama sepatu sendal. Beneran sayang deh, soalnya, treknya di desain sedemikian rupa, lebih lebar dan panjang sehingga seharusnya bisa puas banget all out..

Meski dengan modal protector, tapi ya terbatas lah, miring miring juga gak bisa ekstrim wkwkwk.. kalau sampe jatoh ya jaminan besot dan lecet lecet dah kaki ay kekeke.. Yaudah langsung aja deh kuy

TEST RIDE NEW HONDA SUPRA GTR 150 FACELIFT

DESAIN

Mencoba untuk tidak subyektif, tapi susah, karena biar gimana juga opini pribadi itu ya sifatnya pasti cenderung subyektif wkwkkw.. Ditambah, sejak era modern (tepatnya lulus kuliah), KBY udah gak suka lagi motor model bebek. Kecuali, yang sifatnya punya kenangan, misal si Caltie, Yamaha F1ZR yang sempat menghiasi garasi dan underbone.

Soalnya motor bebek ya gitu gitu aja, begitu juga dengan underbone, tapi setidaknya model underbone layaknya Satria atau Sonic masih sangat kental nuansa sportnya baik dari desain maupun performa.

Untuk New Supra GTR facelift ini, ya gitu aja lah.. gak terlalu menarik. Yang lebih bikin aura sportnya muncul karena model sayap baru dengan dua layer, bertumpuk layaknya motor sport fairing. Sisanya? Gitu aja lah. Ditambah bagian buritan yang lampu rem dan seinnya masih bohlam, sudah bentuknya biasa aja, belum LED pula. Andai depannya seperti Winner X Vietnam, mungkin bisa menggugah selera.

KENYAMANAN & HANDLING

Ergonomi masih sama seperti yang lawas, jadi kita skip sebelah sini, lads baca aja artikel ini (review Honda Supra GTR 150). Coba digenjot genjot si Supra GTR, hmmm keknya shocknya emang lebih empuk nih, seperti yang dibilang Vandra. Begitu juga joknya, kalau ditekan sih terasa lebih lembut. Tapi bagaimana kalau dinaekin sambil jalan?

Pada dasarnya shock lembut tidak terlalu terbukti, karena arena tes kan aspal mulus yah, jadi bisa saja hanya feeling semata, tapi jok lebih empuk memang terasa perbedaannya. Untuk nikung tetap mantap! Handlingnya juga tetap oke, cuma karena kebanyakan asa asa alias ragu ragu akibat pake celana pendek doang, KBY jadi kurang maksimal mengeksplor di tikungan.

PERFORMA

Ada yang komen di youtube dan IG, kalau gak ada perubahan mesin ngapain ada sesi test ride? Pertanyaan yang kritis! Iya ngapain ada sesi test coba? Apa ada agenda di balik perubahan yang hanya kasat mata? Testing is believing! Tadi bagian kenyamanan dan handling sudah, sekarang giliran performa mesinnya.

Shifting ternyata memang ada perubahan, kini makin halus dan presisi.. Tenaganya mengentak sejak awal, salah ngegas motor bisa aja loncat saking responsifnya. Yak, hentakan torsinya sudah berasa di awal awal, tapi akibatnya gigi 1 dan 2-nya termasuk pendek nafasnya, meski setingan ini sangat berguna di perkotaan.

Nafas pendek juga hadir di tarikan atas, garis merah RPM nya ada di 10,000 dan langsung bengek batuk batuk saat terlewat sedikit.. Karakter mesinnya yang sama dengan Sonic, CBR150R dan CB150R memang membuat atasnya gampang terputus.. Maklum overstroke atau nearly square.

Shifting halus juga ada pengaruh saat engine brake, meskipun masih terasa tapi sudah lebih halus dibanding versi lawas. Untuk pengereman so-so, mungkin akibat odometer baru 18km. Untuk top speed, sejauh lirikan mata saat trek lurus sebelum ngerem untuk berbelok ada di angka 88 km/jam.

KESIMPULAN

Sudah terjawab kenapa AHM hanya terkesan “sekedar upgrade” untuk New Honda Supra GTR 150 facelift ini, ya karena faktanya, demand motor jenis bebek terutama sport jauh berkurang. Jadi daripada membuat ubahan yang banyak dan menghabiskan biaya tinggi, ubahan minim ini menjadi solusi terbaik.

Yang disayangkan, fitur pada speedometer digitalnya benar benar gada yang bisa diutak atik, hanya ada odometer, jarum rpm dan kecepatan, serta fuel meter. No AVG, no tripmeter, alih alih jam digital. Ya persis sih kaya punya Sonic.

Secara overall, KBY kasih nilai untuk New Honda Supra GTR 150 facelift ini angka 7, itupun karena terbantu oleh beberapa perbaikan yang KBY sebutkan di atas..

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

29 KOMENTAR

  1. Desain belakang mengecewakan
    Cba sein led lampu rem led tipis lancip, senada dg depan
    Spakbor gantung kecil, cakep ini motor
    Yg ini mah alamat gak laku, malah bagusan gen awal

  2. Belum ada ya, rencananya honda pake mesin vario untuk bebek super dan sport fairingnya. Gawat nih, gimana mo bersaing dengan tetangga yg pake mesin nmak untuk sport fairingnya.

  3. wah helmnya miring euy….

    btw ni bebek jarang keliatan di jalanan… jadi penasaran sama data penjualan sekarang

  4. Bebex udah jadi masa lalu..
    Adv masa sekarang dan nanti..wuzzzzzzz buanter..berani diadu wkwkwkw 😀

  5. Haiyyaaa ntu montol bebek bengek uelek maaaa…adu kenceng lwn pu pi owe auto ditinggal sekebon.ini bebek enaknya digoleng krenyes2 waaa haiyyaaa kamsia kamsia

Yuk Tinggalin Jejak Lads..