GSX

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberr.. Kawasaki atau tepatnya Kawasaki Motor Indonesia (KMI) sepertinya sudah mulai mengibarkan bendera putih akan penjualan di kelas sport. Bukan karena produk produknya tidak laku loh, tapi kejenuhan pasar sendiri yang membuat perkembangan penjualan kelas sport cenderung stagnan bahkan menurun. Skutik Kawasaki J125 disebut sebut akan hadir sebagai pilihan anyar produk Kawasaki di Indonesia. Tanda keputusasaan atau malah manuver brilian? 

Om Komeng pemilik blog Mind Genesis memang paling demen bikin ulah kalau udah gatel, setelah bikin gosip panas tentang Kawasaki Ninja 250 4 silinder, sekarang ada lagi bocoran ring 1 tentang produk terbaru dari Kawasaki Indonesia. Sport? Bukan lads, tapi sebuah skutik!! Loh emang Kawasaki punya skutik?

Lha ini, wajar kalau banyak yang belum tahu jika Kawasaki sebenarnya juga punya produk skutik lads. Tapi jangan membayangkan skutik entry level ala Beat, Mio atau Nex II ya, tapi lebih ke kelas premium. Sosok produk tersebut hadir dalam bentuk Kawasaki J125!

Menurut opini om Komeng di blognya yang juga KBY amini, pasar sport saat ini lagi jenuh, stagnan dan cenderung menurun. Peminatnya tetap ada tapi ceruknya sudah tidak sebesar 4 atau 5 tahun lalu. Salah satu penyebabnya adalah kemacetan yang makin menjadi terutama di kota kota besar.

BRAND SWITCHING

Bahkan menurut Om Komeng lagi, hasil survey dan tanya tanya Kawasaki Indonesia kepada konsumen lama yang dulunya pernah beli Ninja, ternyata banyak yang udah dijual Ninjanya, terus mereka gak beli New Ninja, ternyata malah melakukan brand switching!

Konsumen lama lari ke merek lain yang lucunya bukan membeli produk sport melainkan mencari kenyamanan dan kemudahan ala skutik.. So apalagi kalau bukan Yamaha seperti NMax, XMax dan yang lainnya melirik Honda seperti PCX atau yang duitnya lebih ke Forza.

KAWASAKI J125 JAWABANNYA?

Di sisi lain, tentu hasil survey tersebut mendapatkan ide baru, kenapa Kawasaki gak ikut terjun di kelas skutik? Toh sebenarnya mereka sudah lama memiliki Kawasaki J125 di luar negeri sana. Kalau mereka punya maxi skutik, harapannya yang sudah ogah bercapek ria dengan Ninja, gakan lari ke merek lain, tapi beli skutik Kawasaki toh?

So, di sisi ini menghadirkan Kawasaki J125 bukanlah bentuk keputusasaan Kawasaki, melainkan manuver brilian untuk mengisi produk baru diantara jejeran produk sport mereka. Saat jenis sport mulai kurang peminatnya, skutiknya diharapkan yang jadi andalan penjualan toh? Cuma kok telat banget sih Kawasakiiiii??

 

KAWASAKI J125 DAN KYMCO DOWNTOWN 125

Sesuai tajuk, pada dasarnya keduanya adalah saudara satu produksi. Bedanya ya si J125 dibuat oleh Kymco sesuai desain pesanan dari Kawasaki. Ninja skutik tersebut punya desain yang bisa dikatakan Kawasaki banget deh.. Sporty, penuh dengan lekukan tajam.

Posisi dan bentuk tombol sama dengan Downtown. Bahkan dapur pacu hingga transmisi pun memiliki spesifikasi yang sama persis. Melihat dari website, susunan dan bentuk speedometer pun ada kemiripan. Hanya saja disebutkan dari sisi kapasitas bagasi, Kymco Downtown lebih luas lads.

HARGA KAWASAKI J125 INDONESIA

Sekarang tinggal membahas harga nih.. Mengapa (kalau jadi) Kawasaki memilih J125 daripada J300? Jelas karena harga.. Kalau masuk yang 300cc harganya sudah pasti melebihi Honda Forza 250 yang berada di angka 79,5 juta, salah satu faktornya adalah pajak kendaraan mewah 300cc.

Pertanyaan berikutnya, dengan hanya menggendong kapasitas mesin 125cc bertenaga 14HP dan torsi 11Nm, mampukah Kawasaki mengangkat pamor Ninja skutik pada J125? Kawasaki identik dengan kecepatan, bodi J125 itu besar (baca: Review Kymco Downtown 250), so performanya akan menjadi pekerjaan rumah nih. Masa bisa disusul Vario atau Lexi dengan mudahnya hehehe.

Meski kapasitas Kawasaki J125 hanya 125cc, tapi kemungkinan besar statusnya masih CBU, tapi dari mana ya? KBY cek di Thailand gada J125, di Taiwan ada yang J300. So kemungkinan harganya akan berada di 30 jutaan kah?

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

61 KOMENTAR

  1. fitur juga penting loh mang
    ga sekedar merk…..IMHO
    type konsumen Indonesia harga berbanding lurus dgn fitur-fitur meski sekedar gimmick

  2. Mirip ma ane. Jual ninja ganti ke matic. Kalo cbu dijual 30 jutaan ya wassalam kecuali 150 cc. Fanboy sekali pun juga ogah nebus harga segitu, kecuali fanboy merk sebelah bodi getar cat buluk dikasih mahal juga mau 😂😂😂

  3. Kawasaki bikin matic 2 silinder 250 CC harga di bawah ninja 250 CC bikin ngeri pabrikan sebelah

  4. Min ? Lu dapet info dari mana tentang Kawasaki angkat bendera putih di segmen sport ? Lu tolol ya ? Wkwkwk malah penjualan ninja 2019 meningkat jauh… makanya bikin berita liat data dulu jgn asal nulis

  5. Pride nya aja di benerin, lain kali kalau facelift jangan body sama mesin doang. Yang bikin bosen ya lu sendiri kawak, facelift kok ra jor joran

  6. Lah memang kawasaki lagi megap megap jualannya. Dibanding 4 atau 5 tahun lalu penjualan sport yg jadi ujung nyawa kawasaki udah merosot, belum lagi kue nya kebagi bagi sama pabrikan lain….. Suzuki aja terus menggedor kawak dari sisi penjualan.

    • Makanya Gw bilang Sama doi, baca jangan setengah setengah.. wkwkwk…

      Masih untung gak Gw bilang sotoy.. bilang Penjualan Ninja Naik Di 2019, dibanding apa? Dulu jualan ninja gak pake promo, ga pake diskon, konsumen dateng dan nyari…
      Malah mau cepet kudu nambah duit..

      Sekarang??

  7. Benerr si mang, gw tahun lalu jual Z250 karna dah males makenya, pegelll.

    Abis itu angkut burgman dah, enak, nyaman, build quality josss,..minusnya cuma lelet + ngeden aja tarikann bawahnya

  8. Om KBY boleh nggak artikel ini sy share di YouTube tentunya dgn mencantumkan sumber dari Kobayogas.com

  9. Om KBY boleh nggak artikel ini sy share di YouTube tentunya dgn menyebutkan sumber dari kobayogas.com

  10. …setelah dapat gempuran keras dari sebelah…akhirnya kue tsb udah tebagi , trend positif malah ditunjukkan oleh sport kompetitor..
    Sekarang kawak mau brojolin matic? 125? Loh loh… ‘ Menjilat ludah sendiri dong ‘😂
    Harusnya kawak hadirkan matic 250 cc , jangan d bawah itu agar tidak ‘ MLSD ‘ 😂

  11. Jelas lah umur 30 thn ke atas yg pake ninja dikota besar lari ke maxi skutik.. penerusnya anak2 abg jg lebih demen skutik dibanding sport..

  12. iyee mang 0-40 ampass bgt daah, idle aja di rpm 2rb…motor gerak di rpm 4rb wkwk

    dibully mulu sama mbit, namex, vario haha

    tapi klo dah lari 60-80 baru enak, halusss

    btw, ko yg dimasupin kawak cc nya kecil ya mang, pdhl bodynya sporty lhoo, penasaran segmentednya gimana

    • Kalau dah tengah enak banget yak..

      Kalau kata om komeng dari blog MG sih gada info ubahan apa apa..

      Pdahal kalau berkaca dari kasus ninja yang punya 250 dan 300cc harusnya KMI punya power juga buat ubah ke 150 atau turunin yang 300 ke 250

  13. Penurunan sport 250 cc selain faktor kompetitor sudah maen, menurut pendapat saya bukan karena jalan tambah macet sich,

    Pride nya sudah mulai berkurang, konsumen awam yg punya duit 50 JT, 10 thn lalu mungkin akan kepikiran beli ninja pride dapet, waktu harga mobil msh mahal.

    Nah sekarang, dgn adanya mobil lgcc, mereka pikir punya duit 50-70 JT, mending beli mobil lgcc pride dapet, ngak kehujanan kepanasan.

    Minimal buat dp lah.

    Jadi utk dpt pride sebuah motor, sudah naek tingkatannya, motornya minimal 600cc moge baru bisa dpt pride.

    Kalaupun pemilik sport Pindak ke matic gede 250 , lebih karena kepraktisannya, bukan mengejar pride.

    Otomotis kue 250cc akan terbagi lagi , sport dan matic. Dan belum.tentu pangsanya nambah.

    Yg apes Yach AHM, belum.balik modal, Yamaha, mungkin sudah dan dia jual ke luar.

    Jadi bisakah mesin CBR 250 RR dipake buat matic Forza lokal?

  14. iyee mang malah klo lari 80 suara mesin msh tetep haluus, top speed 115km/h rpm 8rb masih bisa naek lagi tapi lama wkwk

    naah itu dia mang, kan klo cc 250 bisa tuh saingan sama xmax,forza,downtown tinggal positoning pricenya aja gimana, jgn lupa fiturnya jgn pelit haha

    *ko td sya komen dah klik ‘kirim’ malah ga muncul ya mang, ini ngetik ulang

  15. wah 140 yaa, mantepp bener si klo sampe segituu tapi emg 115 aja msh bisa naek lagi speednya

    klo 140 mah bisa samaan kaya xmax/forza ye mang 😀

  16. Kawasaki J125/300 ini lebih identik sama Kymco X-Town 125/300 mang dibanding sama keluarga Downtown. IMO

  17. Nickname nya aja kayak gifu mang…ga nyimak dg bauk konten iai artikel..kevanyakan liat bokep..otakbya jadi petangg….bhahhaha

  18. abis baca artikel ini, liat spek j125 ternyata bobotnya 182kg..alias bongsor sekelas forza/xmax. klo mesin 125cc ya ngesot lah

  19. 125 dgn bodi segede downtwon mah overkill. ibaratnya tu platform diejejelin 500cc jg masih bisa. konsumen pasti mikir2. 300cc di boredown ke 250 lebih sipp. ga mencederai mage sport kawak jg.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.