Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Bicara konsumsi bbm atau singkatnya irit iritan, menurut KBY pribadi untuk dua pabrikan otomotif roda dua terkenal seantero jagad dunia ada plus minusnya.. Keduanya melakukan pendekatan berbeda, Honda yang sejak dulu memiliki jargon “irit bbm” untuk produknya jika ditelisik selalu berorientasi kepada pemakaian harian, sedangkan sahabat KNTL-nya, yaitu Yamaha, memiliki pendekatan lebih agresif dan sporty termasuk pada pembuatan mesin-mesinnya. So, jika harus dibandingkan untuk penggunaan harian, lebih efisien mana mesin konvensional eSP Honda vs mesin advance VVA milik Yamaha? Ini lah adu irit Honda Vario 150 vs Yamaha Aerox versi MID Speedometer.. 

Untuk mesin mesin skutik, Honda mengandalkan mesin “konvensional” berteknologi eSP enhance Smart Power dengan single camshaft alias SOHC dua katup tanpa adanya pengaturan katup variable.. Sementara Yamaha memberikan mesin yang lebih advance, meski sama sama SOHC namun diberikan 2 katup lebih banyak sehingga total berjumlah 4 katup ditambah adanya pengaturan katup variable bernama VVA..

baca juga: Konsumsi BBM Yamaha Aerox Dipakai Harian

Kelebihan 4 katup apalagi plus VVA jelas memberikan dampak power yang lebih bertaji dibandingkan eSP konvensional 2 katup.. Pun begitu seperti yang sudah dijelaskan di atas, tiap pabrikan pasti sudah punya prinsip dan pendekatan sendiri sendiri dengan keunggulan masing masing. Honda, meskipun bisa disebut kalah canggih namun pendekatannya adalah eco power.. Tenaga masih mantap dengan konsumsi bbm irit.. Yak itulah keunggulan mesin eSP lads..

intip dulu: Konsumsi BBM Honda Vario 150 Dipakai Harian

konsumsi bbm terboros Aerox tipe R
konsumsi bbm terboros Vario 150

Bicara penggunaan harian, kekurangan mesin Yamaha yang 4 katup adalah saat terkena macet macetan, mesin 4 katupnya mengucurkan lebih banyak debit bbm baik saat idle maupun kondisi stop n go.. Hal yang tidak dapat dihindari, emang sudah praktek dan itungannya kaya gitu, ibarat lobang idung dua dan empat kali ye.. Yang lobang 4 lebih boros nafasnya bahkan lagi diem pun hehe.. Terbukti pada Aerox dan NMax KBY, begitu kena macet dan stop-go, itu angka di MID turunnya lumayan cepat jika dibandingkan dengan Vario atau PCX.

jangan lupa: Konsumsi BBM Yamaha NMax dan Konsumsi BBM Honda PCX 150

Nah kembali ke pembahasan penggunaan skutik, tidak dapat diabaikan kalau rata rata pemakaian skutik itu memang lebih ke penggunaan harian dimana rata rata di kota besar mayoritas kena macet, jadi bicara efektifitas konsumsi bbm untuk kondisi ini, mau tidak mau, suka tidak suka, mesin “kuno” eSP Honda yang lebih unggul. Mesin VVA Yamaha akan optimal pada kondisi jalan yang lebih lengang seperti di luar kota karena semburan 4 katupnya tidak akan terbuang sia sia di kemacetan. Jadi untuk adu irit, Vario 150 lebih unggul dari Aerox lads..

Sekarang kembali ke strategi produk dan penjualan, kalau memang lebih boros kenapa Yamaha tidak menciptakan teknologi mesin yang kurang lebih sama dengan Honda biar setidaknya iritnya bisa sama kang? Begini, kalau sama, Yamaha mau jual apa lads? Kalau sama jelas konsumen akan pilih yang lebih terbukti selama ini di pasar, oleh karena itu Yamaha cerdas dengan menciptakan mesin VVA, ya memang konsumsi bbm agak terabaikan, tapi yang jelas lebihnya banyak juga kan?

Catatan, konsumsi bbm pada jenis motor yang sama bisa berbeda hasilnya, tergantung gaya berkendara, bobot rider serta rute harian sang pemilik/ pengetes kendaraan. Ini adalah adu irit Honda Vario 150 vs Yamaha Aerox versi KBY ya, dengan koridor untuk dua skutik tersebut sama, yaitu digunakan tiga rider yang berlainan dengan rute berlainan pula.

ulah kozel kozel mang

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

109 KOMENTAR

  1. salfok sma SPGnya😁😁😁…itu tolong yg udelnya keliatan bs dianter krmh sy mang kasian bajunya kekecilan nanti sy gantiin

  2. Ngah ngah ngah

    Fby pasti lagi sibuk bay, mereka udah jadi relawan projo dan sibuk lagi promosiin sesembahanya demi 4,2 juta perbulan

    Btw bakso udaj di bayar belom sama projo? Masa 7 grobak 500 rebu doank

  3. Sebenarnya yach ngak fair perbandingan nya, karena variabel nya juga beda. 2 lawan 4. Mesin semi sport sama mesin comuter. Dan hasil pasti jadi perdebatan. Jgn sampe kaya balapan. Yg mono keok lawan yg stereo trus timbul statement ; salah sendiri bikin mesin mono, dll. Dalam hal teknik aja dah ngak bisa dibandingkan. Palagi masalah irit iritan.

    • Karena kalo bikin artikel ini, hitsnya pasti njengat.. makanya dibandingin..
      Artinya banyak yg tertarik walaupun ga head to head

      • Jadi panjang karena bagus utk bisa bahan diskusi, terutama mahasiswa yg lagi belajar, terutama teknik industri. Kecuali sales yg hrs menjual produknya.

    • Secara teknik memang gk aple 2 apple tp secara market dan konsumen jelas head2head.. sah sah aja memgkompare ..hal terbalik juga berlaku saat kompare adu kebut pastinvario keteteran …
      Dan ujung2 nya adu MS akhirnya vario juaranya karena memsng vario yg lebih mengakomodir kebutuhan mayoritas biker

  4. Yg bisa dibandingkan hanyalah harga,kualitas part dan finishing, i tu pun muaranya dari suatu yg berbeda. Ahm dgn perusahaan yg struktur nya besar vs ymh dgn struktur kecil. Sistem ketenagakerjaan ahm vs ymh yg orsouching, efeknya ke modal yg berbeda utk produk. Itu aja sdh berbeda. Hasil akhir produk juga berbeda utk tiap item part yg sama.

    Mang kobay tanya dong, perusahaan wajib memberikan bonus tahunan ke karyawan orsouching? Klau perusahaan untung yach.

    • Setau ay gada kewajiban buat Karyawan OS.. Kalau pun Ada ya dari perusahaan si OS itu berasal..

      Misal X ambil OS dari perusahaan Z, X gada kewajiban sama sekali buat kasih bonus, yang ada ya perusahaan Z, itu kalau Z untung..

    • kualitas? Untuk range harga yg sama? msh pegang Yamaha. Klo Honda ya begitu lah. Review gw terkait MX King dan Vario 150 jg ada di blog kobay. cari aja…

      Ama tornado GS yg terkenal buosok dikalangan ngepbeha aja secara kualitas diatas Vario 150 kok yg terkenal laku keras, keren, sporty, irit dan kencang.

      🙂

      • realitanya emang kualitas nya dibawah Mio Sporty? terus lu mau apa? apa gw kudu ngibul klo kualitas Vario 150 diatas seluruh produk yakampret?

        :v

  5. Intinya belilah skutik honda jgn beli skutik yamaha gitu kan mang ngah ngah ngah 😂😂😂

    • Jelas penak aerox R dong , feel maxi yg anteng dapet banget , ditopang pula dgn ban gambot dpn blk , klo vario malah makin cungkring , dulu waktu ane punya vario wtf agnes th 2014 feel maxi ngak dapet padahal lebih gambot dari vario skrg , aerox R double shok subtank , jelas lebih worth to buy , cuma konsumen mayoritas masih kebius nama besar honda ‘jepun’ tempo doeloe

      • Material plastik jelas unggul aerox, rem juga mending aerox : depan pakem , belakang biasa ae(ganti tangkai rem byson/rxking) , klo vario rem dpn blk biasa ae

      • buat jadi “biasa” kudu ganti tungkai? wkwkkw..
        rem belakang senin jumat gitu .. ga usah boong lah mang.. akuin aja rem belakang std aerox itu payah.. faktanya gitu kok..

    • Desain kata istri ane yg netral : bagusan aerox kita, kerenan, gagahan si ARX , vario baru mah begitu aja , kata bini ane (tanpa pengurangan /penambahan apapun) kwkwk

    • Soal bensin sih nih ya mang kobay , ini menurut testimoni ane sbg owner si ARX aerox R silver ala R1m , ane ngak merasa aerox boros , depok klender pp cuma turun 2 bar kadang 3 bar , sisanya masih banyak puas wara wiri di depok , di jaksel sekitar depok , feel maxi yg memuaskan jauh bikin perasaan joyride , ngak berasa boros overall cukup irit . Klo mo irit banget ada nex ll dan lexi 125 dirumah , tapi kenikmatan betkendara dgn power yg ckckckck , lebih puas riding quality si ARX , sehingga nantinya si lexi mau upgrade cc mesin jadi 155 , pake part aerox tentunya , lexi ane jadi ngeeriii

      • Mas bro.. gini ya kalo mau review bensin jng diliad dari bar di spidometer.. kenapa? Karna daya tampung tanki setiap motor berbeda.. jdi lebih baik review bensin itu lebih afdol 1 liter bisa menempuh jarak brp km.. blm lagi faktor human ny sendiri..karna setiap orng punya gaya berkendara masing”.. trs bobot pengendara itu jg..
        Itu kalo mau review keiritan bahan bakar suatu kendaraan loh bro..

      • kalau jangan dilihat dari meter bar tinggal sekian, atau sisa sekian bar ay setuju…

        tapi kalau review bbm bisa dari 3 hal, 1: MID, karena memang itu fungsinya dan itu yang paling mudah dan cepat, 2: metode full to full dan 3, paling mantap memang 1 liter bisa brp km..

        tapi apa berarti pilihan ketiga tanpa cacat alias sempurna? Yakin? Yakin semua bensin sudah disedot dalam tangki? yakin gada sisa sesendok teh pun? hehe..

        Kalau harus memilih memang paling mendekati sempurna ya nomor 3, tapi effortnya lebih, dan cocok bagi mereka yang waktunya banyak, misal wak haji, lek ari..

    • Feel rem blk aerox ane rasakan sami mawon dgn vario wtf agnes 2014 , rem depan pakeman aerox , kalo kita teliti, itu fungsi rem aerox bertugas hrs menghentikan laju laju motor maxi gambot ber-ban gambot vs rem vario wtf agnes yg tugasnya lebih ringan krn hanya menghentikan skutik biasa ber-ban cungkring biasa tapi tetep rada ngeloyor , itu = rem aerox lebih baik sebenarnya performanya dari rem vario wtf agnes dulu

    • Absoludtely aetox R double subtank kang , klo nnti udah beli terus merasa sangat puas , ga usah sih ngasih ane hadiah apapun , cukup tks ae hehe

  6. Kelas 150 , jelas dari target market ahm itu kelas recehan, buat konsumen mayoritas nya. Kelas 250 cc i tu kelas minoritas, namun kelas minoritas ini dpt perlakuan lebih, dgn ahm menjual produk yg berkualitas Eropa setingkat lebih baik dari kualitas Eropa produk kompetitor, barkaca dari kasus forza dan xmax, itu merujuk kesimpulan artikel mang kobay sebelumnya, bahwa build qualiti forza lebih baek dari xmax. Dari sini target market ahm dan ymh dah jelas sekali, dan itu berimbang ke data penjualan.

    • AHM atau AP Thai? Yang mana yang mw lu benturin? Klo AHM sih mending Suzuki atau Yamaha.Klo AP Thai sih ya disini lawan nya cuma produk export Suzuki, Kawasaki dan Yamaha. Klo AHM sih… ya sudah lah…

      Simple nya begini, lu beli aja plastik kulit jeruk Tornado GS, legshield atau spakbor belakang terus lu baretin pake kuku, bandingkan ama Vario 150, perlakukan yg sama.

      bagus mana?

      HAHAHAHAHAHA

    • Build quality lbh baik??
      Tau drimna bang bdt,
      Kalo emang lebih baik knpa xmax jstru laku di eropa sana??
      Orang eropa psti ngutamain quality dan safety.

  7. Sodara2, sekali lagi saya ingatkan ya, jangan percaya Average di MID, apalagi punyanya motor honda khususnya Honda buatan ahaem.

    Saya beli picex full ketipu, satu tangki bensin full bisa sampe 360km lebih, eh Average konsumsi nya cuma 50,8 kmpl, padahal kalo saya itung manual ga sampe 49, tepatnya cuma 48,8kmpl

    Ga usah percaya juga soalnya nopix = hoax. Plus saya juga FBH kok.

    • Gak cuma honda bro.. Kebanyakan fitur di MID itu gak 100% akurat. Jangan kan produk yg dibawah 30jt yg 70jtan aja gak akurat. Siapa jg yg suruh lu percaya ama MID? Itu kan cuma buat perkiraan. Kalau mau 100% akurat test aja pake metoda full2full atau how can you go with 1L bahan bakar (nyomot TMCblog).

      • Emang ngak akurat bro, yg namanya alat ukur itu ada toleransi keakuratan nya, dan itu sangat tergantung dari alat ukur sendiri. Ada harga ada rupa alat ukur nya. Alat ukur itu plg jelek toleransi nya 5 persen.

      • Dan ngak bisa ju ga fair, karena berat kendaraan beda walu pake metode pak haji. Berat berbanding lurus dgn konsumsi bahan bakar

    • Mid itu nonsene bro, faktanya klo kita udh beli itu produk misalnya ane beli ARX si aerox R , udah aja dinikmati feel maxinya yg nyaman, feel tenaganya yg bertenaga, wara wiri kesana kemari ngabisin km reyen , lupa dah ama yg namanya feel irit²an , krn kebayar dgn joyride yg fun ride , malah pengeluaran kita selama joyride fun ride jauh lebih besar dari harga bensin , krn tetep yg namanya motor 150-155 cc bensin jauh lebih iritlah dari mobil rakyat macam suzuki wagon R , ..lha piye kata owner xmax , xmax 250 itu masih irit kah diatas 30 kpl , so soal adu irit itu menurut ane gimmick ae , soalnya begitu kita udh punya metic yamaha misalnya, ya pasti kita akan joyride fun ride, kagak inget lg dah dgn how far can u go , full to full

      • Xmax ane 33km/L, buat ane irit pake banget…..dulu pake nmax 40km/L……dengan cc hampir 2x ny, hanya beda 7km/L

        Terbayar dengan kenikmatan berkendara bak di atas sofa

  8. kayanya efisiensi CVT yamaha lebih buruk dari milik honda, jadi power honda boleh lebih kecil tapi power yang nyampe ke aspal tidak terlalu kecil bila dibandingkan matic yamaha, dan mungkin juga karena cvt yamaha kurang efisien membuat konsumsi bbmnya menjadi boros. melihat R15 yang punya cylinder head mirip-mirip dengan aerox tapi konsumsi bbm paling irit di kelasnya, gak sesuai dengan powernya, memperkuat kalau cvt yamaha masih kalah dari cvt honda.

    • Cvt H & Y , beti ae bro , honda terasa terlihat ngacir itu krn bodinya yg lebih kecil , misalnya beat / vario 125 , sering ane lg joyride naik lexi 125 , tau² beat / vario 125 ngacir seakan cepat banget , terus ane teringat vlog gondes yg mana vario 125 dikasih start 10 meter di depan lexi , gak lama vario langsung terkejar dab dilewati begitu aja oleh lexi gambot , …langsung dah ane geber lexi , iye bener ntu mbit & variyem langsung terasa lari ditempat, makin dekat , so close , dan terlewati begitu aja ngak pake susah² amat , menunjukkan performa cvt yamaha jempolan , bensin jg ngak terasa boros , lexi 125 cukup irit bertenaga badak

  9. iritan tangan kanan gw bay… gw vario 150 dan MX King sama2 main di 1:45KPL
    Tornado GS sama2 main di 1:35KPL, klo RGR… ya sudah lah…

  10. Pengalaman saya sendiri ya bang kobay.. Kebetulan saya punya Aerox tipe S abs di denpasar sendiri udah dapat 7000an km saya dapat rata” 1:45-46 kondisi dapat macet kadang dapat lengang bisa bejek rata” 80-90km/jam.. Untuk vario 150 kebetulan pernah pakai hampir 20rb an km yang vario 150 lama, dapat rata” 36-37km/liter dengan kondisi yang mirip”.. Jadi saya agak sangsi dengan konsumsi perliter Aerox cuma 31,8 km/liter.. Mungkin lain kali perlu di uji ulang

      • Kemarin pas mudik lebaran pakai Aerox juga Denpasar – Tulungagung kurang lebih 560km, dapat rata” 44,1km/liter kondisi boncengan+barang bawaan ±140-150 an.. Rata” 80-90an km/jam di jalur pantura.. Dapet macet juga.. Mau nulis testimoni Aerox dipakai perjalanan jauh tapi kok kepanjangan di komen 😅

    • Waduhhh.
      Ketahuan dong.
      Mungkin aerox di ambil konsumsi yg terboros.
      Nah kalo vario 150 sebaliknya..
      Hehehehe
      Biar panas

      • Gak usah di lebih2in mang.
        Apa adanya ajahh.
        Tuh di atas kan ada pengguna aerox155+mantan pengguna vario yg sdh menjelaskan

      • Ya kan situ sendiri yg bilang bisa jadi itu adalah konsumsi bbm terboros Aerox Kan? Nah yg lebih lebihin duluan siapa? Wwkwkwkw

      • Apanya yg di lebih2in mang.
        Ane kan cuma statement doang.
        Lha itu atas ane 1lt/:45-46km.
        Apa di kurang2in/ di lebih2in,kan enggak..
        Jauh lho mang 45-46km/l di banding 31,8km/l.
        Lha itu amang sendiri bilang konsumsi 31,8km/l itu terendah.

      • Wkkw ya kan ga usah juga kali bilang terendah, yg sharing aja ga statement itu terendah atau tertinggi kok..

        Dibilang ngelebih lebihin Ogah..tapi gw bilang 1:70an dibilang ngelebihin.. Padahal sama sama berasumsi.. Lucu dah ah.. Wkkw

      • Lho kan ane cuma beramsumsi itu 31,8 itu mungkin yg terendah??
        Ane ngmong gitu jg krna mang kobay bilang 31,8km/l itu terendah.

      • Emang di artikel ada yg menyebutkan kalo 70km/l.
        Lha kalo ane kan bisa ngomong 31,8km/l terendah(terboros) itu kan krna di artikel ada yg menyebutkan konsumsi bbm aerox 31,8km/l.
        Dan mang kobay jg ngomong sndri kan kalo 31,8km/l itu konsumsi terendah.
        Ayolahhhh jgn lari kmana2 komen’y.
        Kwkwkwkeke

        Nih komen’y mang

        Kobayogas
        18/08/2018 at 13:19
        31,8 itu terendah om, kalau di rata rata Ada di 36-38, terbaiknya Ada di 44..

      • Lah ini respon ke yg mana sih? Ke yang komen pemilik Aerox dan Vario di Bali Kan? Apa Dia nyebut tertinggi dan terendah? Tau tau situ komen konsumsi Aerox nya Dia bisa jadi yang terendah, cek lagi aja wkwkwk..

        Ya gw jawab, bisa jadi yang tertinggi 70km/l.. Salah gitu? Lo berasumsi trus gw jawab pake asumsi juga lah… Kekekee

      • Dua2’y mang.
        Ane bilang 31,8km/l itu terendah kan ada ditulisan mang kobay yg menyebutkan konsumsi aerox 31,8km/l
        Dan mang kobay jg meng iyakan 31,8km/l itu terendah..
        Rata2 36-38 terbaik ada di 44km/l
        Jdi bener kan 31,8km/l itu adalah yg terendah.
        Cba deh
        31,8km/l ama 36km/l, 38km/l atau 44 km/l.
        Lebih rendah(boros) mana??

        Nah 70 dri mana???

      • Kobayogas
        18/08/2018 at 13:19
        31,8 itu terendah om, kalau di rata rata Ada di 36-38, terbaiknya Ada di 44..

      • Pengalaman saya sendiri ya bang kobay.. Kebetulan saya punya Aerox tipe S abs di denpasar sendiri udah dapat 7000an km saya dapat rata” 1:45-46 kondisi dapat macet kadang dapat lengang bisa bejek rata” 80-90km/jam.. Untuk vario 150 kebetulan pernah pakai hampir 20rb an km yang vario 150 lama, dapat rata” 36-37km/liter dengan kondisi yang mirip”.. Jadi saya agak sangsi dengan konsumsi perliter Aerox cuma 31,8 km/liter.. Mungkin lain kali perlu di uji ulang

        Angka 31,8km/l ane dapet kan dri mang kobay.
        Bkn dri biker yg di bali.

      • kalau komen lo yang ini merujuknya kemana? ke artikel gw atau ke komen andaru Qur’ano?
        ================
        Fbhkoplak 18/08/2018 at 17:34
        Waduhhh.
        Ketahuan dong.
        Mungkin aerox di ambil konsumsi yg terboros.
        Nah kalo vario 150 sebaliknya..
        Hehehehe
        Biar panas

      • yak, beneran.. itu terboros selama Vario (item) dipake, yang silver malah di atas itu terborosnya.

        akhirnya fotonya diliat lagi wkwkkwwk

      • Bedanya jauh nya mang.
        Si andaru aerox lebih irit jauh di banding vario.
        Aerox45-46km/l
        Vario 150 36-37km/l.

      • jujur aje gw gak tau kenapa, karena selama punya dua motor itu, Yamaha gak pernah lebih irit dari Honda.. makanya gw berani mengklaim dan dijadiin artikel.

  11. ealah kirain 2-2 nya dicoba pake pengetesan 1 liter dpt berapa km biar valid perbandingannya, ternyata pake asumsi to

  12. Dari beban motor jg udah beda mang.(body atau ban)
    Stop n go psti bakal berasa banget bedanya,krna aerox membutuhkan tenaga lebih besar dri vario pda saat awal jalan(otomatis konsumsi bbm lebih bnyak).
    Coba adu ganteng mang, syukur2 adu TEKNOLOGI.

  13. sbg bikers sy prefer aerox,power gede body gede,moge look dr mana aja. nah bawa body gede sama power gede.masak makan dikit ,ngirit? gak mungkinlah. kecuali yg fanatik merk psti milih vario.

    • hmmm yang fanatik merek pasti pilih vario? bagaimana kalau kebutuhannya memang mengerucut jadi ke vario? masih disebut fanatik merek?

      kalau yang pilih aerox gak disebut fanatik merek?

      Bingung sayah wkwkkwwk

      • Kan asumsi nya yg pilih aerox itu karena teknologi lebih maju, fitur dan desain moge look, bukan karena merk.
        Nah kalu yg pilih vario 150 disebut fanatik merk dgn asumsi vario kalah dari sisi teknologi, fitur dan desain. Jadi dari sisi itu konsumen ngak mau pilih vario, tapi karena fanatik merk, yach mau ngak mau pilih vario.

    • @ bdt , nah good explain ke kang kobay bloger kondang , kan bloger jg manusia, kadang bs bingung , atau lg bete bloger kondang lg banyak yg ngundang kondangan kwkwk

    • Tiap orang beda kebuyuhane tonggg.. ngatain orang lain fanatik ehhh dia senditi ternyata yg fanatik ..kaca mana kaca

    • Gsk semua orang butuh moge look … yg yg suka retro unyu2 aja banyak.. yg suka desain kslem banyak yg buyuh simple banyak ..yg cums ikut2an beli yg kaya tetangga punya jg banysk .justru yg cuma ikut2an gini gk bisa dibilsng fanatik dan itu kebanyakan ada di konsumen hond beli motor ini karena tetangga punya beda kebanyakan pemilik motor yamaha tuh biasanya pecinta balap speed lovers .. paling gak ikut nimbrubg kkmunitas dan malah konsumen yg kaya gininyg pantas disebut fanatik karena lebih susah ganti merk ..

      Soo definisi fanatik lu jadi bias khan

      • yah intinya kualitas Vario 150 msh dibawah Mio Sporty lah… jangan kan Mio Sporty, ama Tornado GS busuk (kata ngepbeha) aja msh bagusan Tornado GS busuk (ngepbeha) kok

    • Klo lu mo liat orang terfanatik produk tertentu ada noh orangnya! Ehh bukan fanatik finx ..pembenci merk tertentu tepatnya

  14. Gue pilih motor itu yg ganteng, build quality ok, material ok, teknologi ok, fitur kurang dikit rapopo, irit? Gak jadi pertimbangan gue. Lhaa wong makenya jg gak tiap hari… Itulah knapa Aerox brojol langsung gue beli. NMax gue nunggu yg New akhir tahun. Kalo gak bagus jg, kpaksa gue ambil XMax dach.

    • Sama bro, dulu nickname ane sidiqNmax , skrg ganti ke sidiqXmax , bukan berarti punya motir nmax/ xmax , justru punyanya aerox R , tadinya pengen nmax , tapi skrg goalnya sekalian aje xmax , wak haji tmc aja bisa naik xmax , berarti ntu maxi bongsor tetep user friendly utk postur rata² org indonesia

  15. Boros amat mang….saya pake aerox ngantor harian macet2an, sepi gaspol masih dapat 40km/l. Pake pertamax dari beli

    • kalau satu rider mungkin sih.. gw pernah dapet 1:45 kok habis gw isi ron 92 terus gw reset.. besoknya gw yang pake lagi, langsung drop di 1:40 habis kena macet macetan. Besoknya anak gw yang pake, drop lagi di 1:38..

      btw bobot badan brpa? Gw 72 anak gw 60an..

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.