Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Pencinta roda empat, setiap produk baru diciptakan biasanya untuk bersiap berduel dengan produk lain yang memang berada di kelas yang sama.. Tak terkecuali MPV terbaru dari Mitsubishi, yaitu Mitsubishi Expander. MPV dengan desain tangguh ini memang dibuat untuk bermain di pasar yang padat, kelas MPV dengan mesin 1500cc.. Kelas ini sudah ramai dengan pemain dari negara Jepang dan belakangan dari Cina.. Dengan hadirnya Mitsubishi Xpander sebagai MPV paling belakangan hadir dengan harga kompetitif dan banyak fitur, siapa yang paling terhantam di kelas MPV 1500cc?

Mitsubishi Expander baru saja diperkenalkan ke khalayak umum kemarin, Senin tanggal 24 Juli 2017.. (baca: Mitsubishi Expander MPV dengan Desain, Harga dan Fitur Mengejutkan!) Hadir dengan desain sedikit out of the box, terlihat futuristis dan terkesan tangguh untuk sebuah kendaraan berjenis MPV, mungkin lebih tepatnya Crossover MPV ya, layaknya saudaranya, Mitsubishi Delica yang memang memiliki konsep MPV yang tangguh layaknya SUV..

Sebagai MPV yang keluar terakhir, Mitsubishi Expander diwajibkan lebih baik dari yang sudah ada.. baik dari sisi desain, fitur dan ekpektasi harga.. Percuma kalau semuanya oke namun harga jual diset masuk ke dalam harga kendaraan premium.. Mitsubishi harus ingat, Expander 1500cc ini diciptakan sebagai sebuah kendaraan multiguna untuk keluarga dengan harga terjangkau.. Jadi sudah pasti harganya akan berbenturan dengan para rival di kelas ramai ini, yaitu mulai dari Rp. 189jt hingga Rp. 246jt. Menarik bukan?

PARA RIVAL MITSUBISHI EXPANDER

Karena sudah diputuskan untuk masuk ke dalam ceruk yang pemain serta persaingannya ketat, Mitsubishi Expander harus dapat berjibaku melawan kompetitor di kelas ini. Siapa saja para rival dari Mitsubishi Expander?

  • Honda Mobilio Rp 189,5 juta (S MT)- Rp243,5 (RS CVT)
  • Honda BRV 7 seater Rp. 233jt (S MT) – Rp. 253jt (E CVT).
  • Toyota Grand New Avanza start di Rp 189, 7 juta (1.300 cc-E MT)-Rp 218,5 juta (1.300 cc-G AT).
  • Toyota New Veloz Rp 213,3 juta (1.300 cc MT)-Rp 236 juta (1.5 AT).
  • Toyota Rush 7 seater Rp. 239,4jt (G MT) – Rp. 249.4jt (G AT)
  • Toyota Sienta 7 seater Rp. 233.2jt (E MT) – Rp. 251.2jt (E CVT)
  • Suzuki New Ertiga dilepas mulai Rp 184 juta (GA MT)-Rp 226,5 (GX AT ABS).
  • Suzuki New Ertiga Dreza Rp. 219.9 (MT) – Rp. 239.5 (AT)
  • Suzuki New Ertiga Diesel Hybrid Rp. 219.5 (MT)
  • Suzuki APV punya harga dari Rp. 181,5jt (GL MT) – Rp. 211jt (SGX AT) 
  • Daihatsu Great New Xenia Rp 180,45 juta (X Standar MT)-Rp 215,1 juta (R Sporty AT).
  • Daihatsu Luxio mulai dari Rp. 175,3jt (D MT) – Rp. 204,5 (X AT)
  • Daihatsu Terios 7 Seater Rp. 195,2jt (X MT) – Rp. 252jt (R AT Adventure)
  • Nissan Grand Livina, Rp 208,4 juta (1.500 cc SV MT) – Rp 264,3 juta (1.500 cc HWS Autech CVT).
  • Nissan Evalia harganya mulai dari Rp. 190.55jt (ST Option) – Rp. 232.95jt (SV AT)
  • Wuling Confero indikasi harga Rp. 135jt (Standar) – Rp. 170jt (1.5 L)

tampangnya makin keren

 

SIAPA KORBAN UTAMA MITSUBISHI EXPANDER?

Wuihh ternyata banyak juga ya rival alias kompetitor dari Mitsubishi Expander Indonesia ini.. Tapi kalau boleh dikerucutkan berdasarkan popularitas, kapasitas mesin serta jumlah tempat duduk maka rival terkuat hadir dari Toyota Avanza New Veloz 1.5, Honda Mobilio, Honda BRV, Daihatsu Xenia, Nissan Grand Livina, Suzuki Ertiga all varian dan Wuling Confero.. Namun jika boleh beropini siapa yang paling terhantam dengan kehadiran si Expander ini menurut KBY adalah Wuling.. !

Mengapa Wuling? Pertama, jelas karena dia merupakan pemain baru, nama asing di telinga konsumen serta reliability nya belum lagi terbukti, meskipun KBY sudah lihat sendiri versi display di GIIAS 2016 lalu kalau rakitannya solid dan material berkualitas cukup baik serta indikasi harga akan sangat terjangkau (baca: Fitur dan Garansi Wuling Confero), namun tipikal konsumen Indonesia tentu akan memilih yang pasti pasti saja.. Ingat ini bukan handphone yang jutaan tapi mobil ratusan juta lads, jadi gak bisa dibandingkan.. Butuh kerja keras luar biasa bagi Wuling untuk dapat diterima konsumen Indonesia..

Yang paling terhantam Mitsubishi Expander kedua adalah Nissan Grand Livina, belum adanya pembaharuan yang menyeluruh dari sisi desain membuat konsumen jenuh, fiturnya juga sudah ketinggalan dari kompetitor lainnya.. Yang ketiga, ini masih fifty – fifty, yaitu Daihatsu Xenia, tapi kayaknya agak sulit sih.. secara Xenia laris karena bisa menjadi armada taksi online.. so kemungkinan korban ketiga bisa jadi ke Mobilio.. meskipun secara head to head keduanya punya kelebihan dan kekurangan masing masing..

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

94 COMMENTS

  1. Klo mnurut saya justru mobilio dan livina kang yg paling kena hhantaman, soalnya ekspander mengamomodasi orang yg gak suka mobil kontet ,

  2. Kenapa ga duo suv itu? Desain jadul, fitur ala kadar. Kalo avanza-Xenia sih akan tetep laris terutama varian 1.3 nya karena masih banyak di pakai fleet.

  3. Kayaknya ertiga sama livina. Ertiga kualitas alakadarnya khas india, livina karena udah out of date & saatnya facelift. Kalo avxen sih udah susah digoyang. Ibarat beat kalo didunia roda 2. Hwehwehwe. Fitur sampah, kualitas amburadul, modal jual merek sama group astra. Pada akhirnya yang beli cuma orang kere entah untuk transportasi online ato mobil pertama. Mobilio masih aman karena buat orang yang demen mobil agak ceper. Toh banyak dipake jadi taksi juga.

    Wuling? Salesnya suruh belajar kayak sales toyota. Gembar gemborin tuh gimmick RWD biar kayak avxen. Hwehwehwe.

    • Ertiga kualitas ala kadar nya? Kalo soal build quality Ertiga paling baik di kelas lmpv. Dashboard nya solid, pemasangan rapih, material bagus. Malah paling parah itu mobilio yg kerasa banget ala kadar buat nya. Coba naik mobilio saat hujan berasa banget kaya pake atep seng, itu suara ujan nyarint banget masuk kabin.

    • Menurut ane konsumen avnex itu orang orang yang suka ketangguhan dan sensasi rwd ngeri loh
      . Kalo ente pernah ke Dieng ente bakal tau mobil rwd adalah segalanya xixixi mobil fwd naik gunung jalan berliku kaya dieng itu susah bejaban cung
      Hiduplo di kota mulu si

      • Minggu lalu baru dr dieng bawa spinn santai ajaa ah wkwk. 1500 cc power dan torsi nya mirip mirp ga akan gede pengaruh nya wkw

      • Kalo tangguh beli AWD bos. Kalo masih beli LMPV mau FWD ato RWD itungannya orang kere. Hwehwehwe.

    • Hahaha vokal dan berani bener banget pendapatnya ttg avxen, kalau mobilsiliyo akan mendapat tekanan lumayan besar, r3 gak terlalu ngefek karena pabrikan sizaki punya kualitas baik

    • aku punya ertiga bawa nanjak gunung aman2 saja om…muat 8dewasa n 1 anak….aku tinggal di kaki gunung slamet daerah perbatasan Tegal-Brebes…klo yg udah pernah ke daerahku psti tau medannya mantap…RWD n FWD depend si jokinya

  4. kayanya M Expander bisa untuk lawan
    tapi kalau wuling gagal saing sama M Expander tinggal brojolin Baojun 730 lebih cepet aja kynya. interiornya 11 12 ama si Expander.

  5. Fanatik Brand di mobil sepertinya tidak separah di motor. Desain yang Baby Pajero, dimensi lebih gede dari rival, ditambah fitur dan harga yang menggoda pastilah membuat banyak orang berpaling ke Expander. Tinggal gimana Mitsubishi nambah dealernya yang cuma seuprit (90an dealer, bandingin dengan Toyota yang 300-an dealer) + layanan 3Snya. Kapasitas produksi 5000 unit per bulan, sementara cukuplah, meski resiko inden mungkin akan panjang !!!

  6. hmm model keren banget sih tapi mesti tau riding qualitynya juga, saya 10 taun pake avanza 2005, 2 taun pake avanza 2012, 3 tahun pake grandi livina, skrg pake Grand Livina 2017.. jujur livina jauhhhh lebih nyaman dibanding avanza, jauh banget.. denger2 sih yg beli avxen tuh mobil untuk jual lagi, yg beli livina, mobilio, dll emg mobil untuk dinikmatin hihihi kaboor :p

    • Yups , Mobil ane juga GL 1.8 XV A/t ,, Nyaman pol , Avanza / Xenia sih jauh banget
      Tanjakan pun biasa aja sih ,, Menurut aku gak Ngaruh FWD / RWD ,, Tergantung Tenaga si Mobilnya ,, RWD dengan mesin 1000 CC Vs FWD 1800 CC jelas jauh ,, Soo gak masalah FWD / RWD tapi yg masalah adalah tenaga nya

      • Yakin ga ngaruh? Kalo gitu kenapa ga ada truck/bus yg pake FWD aja? Kenapa ga ada mobil2 diesel (fortuner, pajero, panther, inova, kuda) yg produksi cuman FWD aja? Haha..

      • Ya sudah coba dipikir ,, Livina FWD 1.5 saja tenaga 109 apalagi yg 1.8 ? , Xenia yg 1.0 tenaga +80 ,,, tenaga beda jauh boss

        Kalo matic dan manual itu ngaruh masalah tanjakan , Kalo FWD / RWD itu gak ngaruh ,, tergantung kekuatan power dan torsi mesin

        Salam smart

        Beli lah ke dua nya terlebih dahulu agar faham

      • @obey

        truk/bus itu buat angkut komoditas berat di belakang jd lbh cocok pk RWD biar nga kehilangan traksi..
        klo mobil penumpang ya ga gitu ngaruh F / R , kecuali penumpang belakangnya dianggap komoditas yg super berat 😆

        Mobil diesel yg FWD sudah buanyaakss cth SantaFe Tucson dkk

      • truk trailer yang panjang gitu kalo diitung itung malah jadi kayak FWD loh bang. coba lihat tuh posisi ban dan bandingin sama panjangnya rangkaian yang ditarik. kalo kepalanya doang yang cuman beberapa meter sih bener RWD. hehehehehe. kereta api yang panjang ituh juga FWD loh bang kalau dilihat dari posisi roda penggerak dibandingkan panjangnya rangkaian. jadi kalaupun ngaruh gak ngaruh tergantung sama DRIVER-nya bang.

  7. Setuju Yang terhantam grand livina
    Lalu rush terios
    Mobilio brv
    Kalau av xen
    Terlalu kuat buat di hantam
    Imej terlalu kuat
    Sampe2
    Di kampung saya sukabumi
    Avanza bagaikan honda beat
    Hampir tiap rumah bermobil isinya avanza
    Terutama sejak meluncur program dp suka2
    Tenor 5-7 tahun

  8. Mau yg cantik ada r3, mau yg ganteng ada xpander, mau irit ada wuling,mau yg agak cantik dan agak ganteng (transgender) ada mobilio, mau ngerental ada astra

    • Emang knp klo fwd di tanjakan Om Arif? Sy msh miara mpv jadul yg beratnya hmpr 3 ton, FWD dan matic pula…buat nanjak dan nikung kyk rute penanjakan bromo ato rute pacet-cangar gak ada masalah tuh hehehe…

  9. wuling apanya yang mau di makan ? kue aja dia belum dapet ….harganya beda jauh…kasta wuling itu kelas sigra cayla lcgc……konsumen yg beli wuling dgn yg beli exdpander beda jauh kastanya ……tingkatan yang beli expander itu ada di xenia avanza ertiga mobilio brv sienta. ……spread harga expander luas buat hajar mereka semua

    • Yapp benar wuling sih ga terlalu kena dampak dr expander ini. Positioning harga wuling yg cerdas, dia sebagai pemain baru emang harus murah. Harga di benturin dengan lcgc tp fitur setata lmpv bahkan mendekati medium. Yg ke 2 style dr wuling sendiri berbeda, konsumen wuling itu cenderung beli karena butuh. Di lihat dr desain yg konvensional dan mengotak. Lebih mengutamakan kabin yg luas. Sementara expander lebih ke style, di lihat dr desain nya yg futuristis dan out of the box. Harga pun jauh, wulinh tipe palinh tinggi setara dengan expander paling murah. Jadi ga akan saling makan. Malah menurut gua yg paling kena dampak nya adalah mobilio, cara pendekatan mobilio dengan expander sama sebenarnya. Harga juga h2h jadi yg akan berdarah darah sebenarnya 2 mobil ini. Ertiga lebih cenderung konsumen yg nyari ke comfort dan efisiensi, avanza/Xenia terlalu kuat. Akar nya udah dalem sampe banyak di pake fleet. Ini yg susah di lawan. 1 lagi yg kena dampak h2h langsung low suv macam terios/rush, brv karn konsumen ini nyari mobil dengan gc tinggi dan tampang suv. Lg lg expander punya itu semua.
      Menarik sih, konsumen di untungkan dengan banyak pilihan gini

  10. Orang indo beli mobil itu beli gengsinya…

    Uda umum pegawai-pegawai baru gw rumah kontrak tp mobil baru

    Jadi ya…
    Tinggal gmn marketingnya bikin produk jd bergengsi. Itu aja sih
    Kebanyakan

    Yg pinter ya jelas beli truk!
    Hahaha

  11. Kayaknya avanza dan xenia masih tetap tegar mang, coz hanya 2 mobil itu yg menggunakan sistem penggerak roda belakang (disamping kekuatan astra tentunya), banyak konsumen yg masih memandang kalo mobil penggerak roda depan lebih bertenaga dibanding penggerak roda depan, mgkn hal ini juga yg membuat mobilio, ertiga dan livina belum bisa menggoyahkan dominasi azanva dan nexia…#analisapribadiaja

      • Maksudnya mungkin kalo dibawa nanjak dgn penumpang yg banyak traksinya masih ada, traksinya ga sehilang (spinning) mobil2 FWD karena kalo nanjak point of gravitynya lebih main di belakang.. Buat perawatan kaki2 juga ga semahal mobil2 FWD mang..

      • dengan torsi yang sama, seharusnya RWD “lebih terasa” bertenaga karena deliverynya ga “direct”.
        maksudnya karena pakai gardan, jadi ada faktor elastisitas gardan saat dipuntir (ini yang bikin powernya lebih ngisi). kalau FWD kan langsung tuh (ga pakai gardan), jadi beban langsung berasa ke mesin. kira2 begitulah analoginya…

        jangan tanya berapa banyak melintirnya si gardan saat dipuntir torsi mesin, bawa ke lab ajah klo penasaran..

      • oh bayanginnya seperti narik BOX yang berat pakai tali baja (yang mana bisa elastis), dibandingkan dengan kalau boxnya dikasih handle seperti gerobak.. yang pakai tali baja pasti lebih berasa enteng, setidaknya lebih mudah maju saat kena kedutan si tali yang kencang-kendur

      • gampangnya sih gini aja, dorong sama narik, terasa lebih mudah mendorong daripada menarik.. misal pager..

        tapi kalau di kendaraan, power lossnya lebih gede RWD, karena gak direct, kudu lewat gardan dulu..
        tapi ya itu kalau soal tanjakan karena daya dorong itu lebih mudah daripada gaya tarik.. sehingga RWD terasa lebih bertenaga.. sebenarnya karena lebih mudah aja,,

      • Nah itu dia kenapa mobil2 FWD kebanyakan lincah2 n irit2 dibanding mobil2 RWD dgn kapasitas mesin n torsi-power yang sebaya dikelasnya..

      • Bukan dorong tarik mang tapi soal traksi ban waktu nanjak….ketika menanjak ban depan lebih terangkat sehingga ban mudah spining tp klu roda belakang,ban depan lebih tertekan maka tdk terjadi spining

      • Poinnya adalah beban yg mengakibatkan perbedaan traksi ya…klu nanjak,beban dimana mang?ban depan atau belakang?trus traksinya yg paling kuat di ban depan atau belakang?trus seberapa besar sih tarik dan dorong dibanding truk?

      • Poinnya adalah beban yg mengakibatkan perbedaan traksi ya….klu nanjak,beban dimana mang?ban depan atau belakang?trus traksinya yg paling kuat di ban depan atau belakang?trus seberapa besar sih tarik dan dorong dibanding truk?

      • Penuh apa gak beban jelas di belakang kalau nanjak, apalagi penuh.. Traksi kuat jelas di belakang..
        Truk itu mesinnya memang buat beban, butuh cc besar dan torsi raksasa, makanya cocok banget pake diesel.. kalau dikasih mesin avanza tetep aja gakan naek wkwk..meski Dia rwd..
        Intinya semua disesuaikan.. Kalau tinggal dipegunungan dan hari hari angkut banyak orang kaya angkot, rwd ya the best.. Faktor driver juga ngaruh banget..

      • Sy msh miara mpv jadul yg beratnya hmpr 3 ton, FWD dan matic pula…buat nanjak dan nikung kyk rute pasir – penanjakan bromo ato rute pacet-cangar gak ada masalah tuh hehehe…

      • justru mobil RWD tuh karena “terpuntir” lewat garda dulu yang memanjang dari depan kebelakang, makanya power loss nya harus nya lbh besar bro Martin..
        setuju dengan Mang Kobay untuk soal nanjak..

  12. Ertiga, livina, mobilio, br-v kena. Avanza – xenia 1.3 aman, 1.5 border line.

    Avanza – xenia 1.3 aman karena targetnya gak cuma B2C (business to consumers) tp jg B2B (Business to business). Beberapa perusahaan kaya taxi, atau perusahaan yg butuh beli fleet pasti lbh prefer avanza. Lagian secara B2C juga tipikal konsumen low mpv gak semua ngerti model, mereka beli mobil karena butuh, bukan pingin. Model lbh bagus iya, lbh banyak fiturnya iya, tp kalo gak butuh dan dijual lbh mahal gak akan dibeli pasti.

    Mobilio terancam karena selama ini yg diandalin dari mobilio dan brv cuma mesin 1.5 plus desain yg atraktif. Expander desainnya lbh atraktif lg, jd ada kemungkinan mobilio dan brv lengser. Kalopun bertahan mungkin gak lbh dari alasan aftersales.

    Livina, ertiga, avanza 1.5 border line. Alias berpotensi drop tp gak signifikan. Kenapa? Beda target. Segmennya sama, tp targetnya beda. Livina, ertiga, avanza 1.5 dan expander segmennya orang menengah yg mau beli mobil low mpv, tp secara target tipikalnya expander lbh ke org yg concern ke desain. Sementara tiga kompetitornya lbh concern ke org yg pingin low mpv yg desainnya gak terlalu agresif.

  13. Yg terpukul pastinya yg sedikit fitur, yg modelnya dah outdated, yg gak bisa bawa galon di bagasinya, yg pelit kasih bonus, dan yang bukan AvXen.
    Karena tipikal orang Indonesia yg buta merk.

  14. Meskipun FWD, kl mobil 1500cc mah nyatai mau naek bukit atau gunung juga wkwkwwk
    kenapa avanza xenia RWD? soalnya dia cc nya kecil xixixixi cm 1300 tok, tp harganya mahal body kaleng dan fitur alakadarnya. kebayang deh kalo avxen pk FWD juga, mungkin naek bukit aja udah gk bisa naek tuh mobil xixixixi.

  15. Menurut ogut jelas wuling kena banget, baru muncul eh beritanya udah kelelep sama xpander, wuling pemain baru yg belum jelas durability dan 3Snya. Berikutnya BRV, kemahalan kata ogut mah. Kalau duo avxen dan mobilio kayanya aman, masih jadi pilihan armada usaha

  16. tinggal di tambahin list ala mobil2 off road di sekitar area roda dan Ban yang lebih besar/lebar, makin gagah dah ini mobil…

  17. Yang paling terpukul ya orang kayak ane Om….
    Makin gigit jari ngeliat mobil baru tapi nggak mampu beli…
    😂

  18. Paling terpukul wuling…
    Skarang banyak yg berani gambling duit buat beli mobil yg lebih bagus….

    Contoh pajero, kaya kacang goreng aja… padahal yg beli “standar” nya harusnya masil innova/fortuner. Tapi mereka mau beli yg diatasnya.

    Sama sprti kasus ini, pasti banyak yg sekaliyan beli diatasnya drpada mobil yg blm familiar dgn perusahaanya, apalagi image china.

    • Pajero aja atau pajero sport nih maksudnya oom? Kalo pajero sport sih masih satu kelas (dan segmen yg sama) sama fortuner, tapi beda segmen (tapi kelasnya mirip2) sama innova. Cmiiw

  19. Om kobay, considering mitsu ini di eropah (atau secara global jg?) satu grup sama nissan-renault, ada kemungkinan gak, next grand livina all new pake desain ini expander? Biar kaya toyo-da dengan av-xen gitu…

  20. 1. Wuling -> yes 2. GL -> yes , tanpa kehadiran XM juga sudah makin redup tapi akan fight back 2019 dgn platform XM. 3. Xenia – > khusus nya Varian R, karena Varian X backbone market nya adalah fleet. 4. Mobilio – > khusus nya varian E, karena typical konsumen Honda cenderung pilih Varian teratas/ RS, sementara varian bawah skrg sudah menyasar fleet / taxi, dan mobilio pasti akan ada update minor. 5 . Ertiga – > khusus nya bensin, GA GX n Dreza, ertiga lebih value yg GL n skrg punya Varian diesel yg bisa buka pasar baru. 6. Avanza – > akan tetap juara namun volume n share nya akan semakin menurun, namun akan fight back dengan varian baru n 2019 dengan all new produk. 7. BRV – > cukup terdampak tapi life cycle nya sudah mendekati facelift jd pasti akan fight back juga. 8. Rush/ Terios – > cukup terdampak spt BRV tapi yg ini akan all new produk koq.

  21. Saya kira mitsu ini juga kagak bagus kok kalo di lihat dr depan tapi agak jauh (liat hasil photo di gugel) avanza yg terbaru kalo difoto dr jarak dekat trus agak kebawah juga kliatan macho tapi tetep macho mitsu dikit. trus mitsu jarak ke tanah juga gak tinggi alias sama dg avanza. Yg jarak dr tanah agak tinggi (205mm) itu yg khusus pake ring16 karena mitsu itu ada dua pilihan beli yg pake ring standart ato pake ring16.

  22. Sayang fwd….klu mau pembuktian ketangguhan rwd,cb berenti d tanjakan curam trus jalankan….ketangguhan rwd terletak pd traksi ban belakang dikala nanjak

    • Emang tiap hari nanjak..paling kebnyakan jalan rata..jgn kemakan omongan org lain,kl blm coba langusung fwd n rwd..da kelbihan n kekurangan..sesuaikn dg kebutuhan aja.

  23. Chevy spin ga diajak nih.
    Lebih punya nama Lo dibandingkan “guling”

    Kalo ana mah. Fanatik rwd, 4wd atau Awd.

    Say no for fwd.
    Kecuali hatchback karena ngejar irit, itupun karena mobil nya boss ana.
    Alasannya adalah….
    Ana biasa bawa truk,
    Giliran disuruh bawa Ertiga dan Chevy spinnya si boss dengan penumpang penuh, berasa kaya orang baru bisa nyetir mobil.

    Beda bgt karakter nya.

    Experienced make perfect.

    Tergantung skill driver nya

  24. si vania 1,3 mahh sulit digeser,, dr sejak dihantam ertiga,, spim,, mobilio,, masih anteng aja…
    mesin gak rewel,, kaki2 cenderung aman…
    mau dibawa gasruk2, jalanan berbatu naik turun gunung gak eman wkwkwk
    justru pesaing2nya yg musti pikir2 dgn kehadiran xpander ini…

  25. kalau pembeli diluar avxen kemungkinan adalah orang-orang yang keuangannya sudah sangat kuat(tipikal tidak memikirkan harga jual kembali). jadi menurut opini saya yang akan terganggu adalah mobil yg dibeli oleh kalangan dengan ekonominya kuat di kisaran harga itu. Seperti Mobilio, BRV, Ertiga, Livina.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..