hantu nenek lampir 2

Kobayogas.com – The Merinding Series. Jangan pernah bermain-main dengan doa atau puji-pujian yang sifatnya mendoakan atau berdoa. Jangan sembarangan mengubahnya, jika tidak ingin mengalami kejadian seperti kisah malam ini..

Kontributor: Ferboes Richardson – dari ferboes.com. Editor: Kobayogas.com

Kisah ini masih sambungan dari kisah Kamis malam sebelumnya…

The Merinding Series: Dilempar pasir oleh Genderuwo dan Dipelototin Pocong

Temen saya nama panggilannya amang. Dulu setiap hari dia tidur di masjid, bisa dibilang Masjid adalah peraduannya Amang ini. Amang adalah keponakannya Ibu yang meninggal pada cerita merinding series sebelumnya. Teman saya ini asalnya dari jakarta dan bersekolah SD dikampung, bareng dengan saya.

Amang ini dikenal suka bercanda, hanya kali ini candaanya kena batunya.. Suatu malam jum’at saat setelah adzan dikampung sudah menjadi kebiasaan suka ada kalimat puji-pujian seperti ini….

“Dino malam jum’at ahli kubur tilik omah, nyuwun kiriman wacan qur’an sak kalimah. Ra dikirimi ngusap dodo mbrebes mili, bali nang kuburan nyunggi tangan tetangisan.”

Pada hari itu si amang, entah dapat ide dari mana, kalimat puji-pujiannya tersebut dirubahnya dengan ciptaannya sendiri..

“Dino malam jum’at ahli kubur tilik mesjid….. Dst******”

Selepas isya, namanya di kampung ya biasanya langsung sepi… Begitu juga di Masjid sudah sepi dan seperti biasa, hanya tinggal si amang lah yang sendirian karena memang mau tidur. Itu terjadi sekitar jam 20:30 an.

Amang sudah biasa tidur di deket bedug dan kenthongan masjid. Hanya malam itu diakuinya dirinya merasa sedikit gelisah, tidak seperti biasanya. Akhirnya Amang pun dapat tertidur meskipun dirasanya tidak pulas.

Sekitar pukul 12.00 tengah malam, Amang merasa udara lebih dingin dari biasanya, badannya menggigil dan mau tidak mau diapun terbangun diantara tidurnya… Matanya yang terbuka menyapu seluruh ruangan yang sudah di kenalnya…hingga keduanya matanya melihat ke atas bedug.. Disanalah dia melihat sepasang tangan tak berbadan dan tak berkepala melayang-layang!!!

Tidak hanya itu, bagian tubuh lainnya ternyata terpisah! Dari arah pintu masjid hanya ada kaki doang dan jalan perlahan-lahan menuju dirinya… Sementara itu kepalanya melayang-layang diatas kenthongan masjid. Wajahnya menyeringai menyeramnkan!!

Tak ada yang Amang bisa lakukan kecuali kerubutan sarung,  kemudian dari sudut matanya, Amang melihat ada yang lewat, namanya Mbah Muryati… Begitu si amang melihat ada yang lewat depan masjid, dia langsung lari terbirit-birit keluar masjid… Baju dibadannya sudah basah karena keringat!!

Sejak saat itu si amang gak mau tidur di masjid lagi dan tidak pernah bermain candaan dengan doa atau puji-pujian lagi. Sekarang masjidnya sudah di rombak total… Dulu masih pakai kayu model panggung khas rumah di kampung saya…

Wallahualam bishawab…

Baca juga artikel lainnya lads…

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Contact me at…

email me: kobayogasblog@gmail.com
path me: Yogas Kobayogas.com
whatsapp me: 08184YOGAS (96427)

KobaYogas from WordPress for Android

18 KOMENTAR

  1. Pujian’ny kalo diresapin artinya sedih juga ya kalo orang udah meninggal tiap malam jum’at minta do’a udah jauh” dr kuburan kampung sampe k’jakarta minta do’a sama anak’ny yg merantau eh tau”ny anak’ny gk ngasih yg udah alm cuma bisa nangis balik lg jauh” k’kuburan dikampung,,- yg saya heran’ny naek apa ya roh” itu….hehheheheheh d’dalem masjid masih ada setan jg ya saya tua’ny ada’ny jin islam

Yuk Tinggalin Jejak Lads..