Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr… Pernah ngalamin kejadian seperti di atas gak? Saat kita melewati jalan umum yang biasa dilewati kendaraan baik milik pribadi maupun kendaraan umum seperti angkot tiba tiba jalan ditutup karena ada hajatan kawin.. Otomatis gak bisa lewat dan kita harus memutar atau cari jalan alternatif.. Mending kalau lagi bawa motor, tinggal mundur sedikit, putar balik selesai.. Lah kalau lagi bawa mobil? Bisa senewen karena kudu melakukan putar balik di jalan kecil pulak.. Bikin kesel aje!

Curhat sedikit deh, hari Minggu kemarin, ya baru kemarin ini KBY mau ke daerah rawamangun, ada yang mau dibeli.. DIpake lah si Frozen NMax keluar rumah.. Belum 300 meter jalan ditutup karena ada hajatan perkawinan, oke lah karena daerah rumah sendiri tahu dong jalan lain.. Putar balik gampang, ambil jalan lain.. Eh suwek, jalan satu lagi juga ditutup! Sama alasannya, dipakai hajatan kawinan! Yah elah tau gitu ambil jalan lain tadi.. mana lumayan jauh kudu lewat rumah sendiri, kaya orang bego wkwkkw…

Coba bayangin lads kalau yang lewat bukan akamsi alias anak kampung sini, bisa keringatan panik tuh kudu lewat mana lagi.. Mana semua jalan bisa dibilang jalan protokol alias jalan utama yang memang dilewati kendaraan umum.. Iya kalau naik motor mungkin bisa masuk jalan alternatif lewat gang hasil GPS (Gunakan Penduduk Sekitar).. lah kalau yang lewat bawa mobil gimana coba?

Hajatan kawin ambil jalan umum hingga jalan ditutup dan yang lewat harus memutar mencari jalan lain memang nyebelin banget menurut KBY, egois dan mengambil hak orang lain.. Masalahnya yang ditutup itu memang jalanan umum, bukan komplek yang masih masuk ke dalam area privat – meskipun sama aja sih kalau di jalan utama.

Mereka ini modalnya cekak tapi ingin pesta.. Gak sanggup nyewa gedung tapi ingin mewah pakai pasang tenda di jalan umum dan menutup jalan.. Biar orang laen susah yang penting mereka happy… Ya elah massss cuma sehari doang gak sampe malah.. Yah coba aja ngalamin sendiri deh, palingan juga sama mencak mencak juga 😀

Kalau gak salah dan KBY cukup yakin sih ada larangan dan kalaupun dijalankan sudah harus mengantongi ijin dari kepolisian setempat.. Kalau menurut lads gimana? Pernah mengalami hal yang serupa?

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

50 COMMENTS

  1. Disini prnh kejadian jg bang Kobay…
    Nutup jalan kok ya pas jalan utama. Jd macet total lumayan panjang di berbagai akses yg mau masuk maupun keluar kota Sby. Di radio yg khusus nyiarin info lalu lintas bnyk yg telpon mengeluh kemacetan gara2 pasang terop di pinggir jalan hehehe….

  2. Halo om KBY,
    Ditempat saya, aalah satu kota kecil dikalimantan barat, hal ini sudah biasa, bahkan tiap minggu terjadi. Saya tau karena sy bergerak dibidang fotografi dan videografi. Memang bukan jalan utama yang mereka blok untuk hajatannya, tapi gang kecil didepan rumah. Trus soal mampu atau tidaknya mereka sewa gedung, itu kembali lagi ke daerahnya. Kalau didaerah saya, biaya sewa gedung itu cukup murah, cuman kisaran 2-5jutaan. Cuman banyak yang mampu tapi ga mau, alasannya cuman 1, gak bisa dangdutan sampai pagi! Hahaha. Kasian kan tetangga2 nya yang mau istirahat, jadi terpaksa ikut melek sampai dangdutannya selesai

  3. Setuju banget Broh, mentalnya masih mental orang melarat, sok kaya bikin pesta di jalanan umum, gak mau rugi dikit nyewa gedung buat mantenan, ini sama dengan orang yang gak punya garasi tapi punya mobil dan parkir sembarangan ganggu pengguna jalan lain.

  4. Orang hajatan mah niatnya didoain yg baek2 sama tetamu… tapi kalo model begini mah yg ada banyakan yg mengutuk ketimbang doain.. jadi buat apa hajatan..???

    Mungkin perlu dibuat seperti perda garasi: yang mau ijin hajatan harus ada bukti booking gedung/ruang serbaguna..

  5. Mending bang orang nikah, lha ini pernah saya alamin di daerah jl. petemon-surabaya sekitar tempat tinggal saya, ada orang hajatan saya pikir nikahan, ehhh… Taunya malah cuman “arisan bergilir” (saya tau namanya tapi gak etis bang saya sebutin…)pake nutup jalan juga… Nanggap dangdutan pula bang… Sialll…

  6. hehew, iya sih bener juga
    tapi ga sepatutnya salah juga tergantung lokasinya, bhahahaha
    kalo ditempat saya ijin rt rw sama kantor DPU dah cukup, tidak perlu ijin ke polsek atau kecamatan dah bisa memakai jalan umum ingat ini bukan protokol ya
    terus masalah punya uang atau tidak ada benarnya juga, tapi kalo di daerah2 mengadakan hajatan dirumah sendiri itu lebih mantap rasanya di banding menyewa gedung (tidak berlaku di kota dengan pemukiman padat)
    kalo di jalan2 umum setara jalur propinsi ga sampai menutup cuma ijin polsek kudu wajib
    nah curhat polusi suara soalnya ayah saya usaha sound system, beda dengan kota dan desa, kalau dikota yg penting terdengar sudah cukup tapi jika di desa harus kenceng suaranya dan biasanya request yg full speaker yg dipunyai persewaannya. ini yg bikin cepet rusak speaker2 ayah saya, bhahahaha. ada kata sakti jika suara speaker ga kenceng”iki suarane guyonan mas”

  7. Kesel sih, tapi sedikit maklum.
    Acara2 gitu (kawin, orang meninggal) seumur hidup sekali doang kan..

    • Gue juga setuju aja ..asal jgn nutup jalan utama, maksimal setengahlah..Trus kalo tpaksa nutup jalan, harus dr jauh2 masang plang, biar orang ga susah mutarnya..

      Untuk urusan sewa gedung, ya banyak faktor kenapa ga bs sewa,mulai dr biaya, gedungnya penuh, ada jg yg ga suka digedung karna alasan suasana kekeluargaan yg kurang meriah ketimbang dirumah sendiri..habis acara pulang,ngga kumpul2, crita2..nunggu lebaran kelamaan..

  8. Gue dulu pernah nekat lewat soalnya memang belum dimulai acaranya dan disitu banyak orang baru menata kursi…..eeehhhh gue diteriakin dan diacungi pentungan….hadduuuuhhhh

  9. Gapapa, dia juga bayar pajak.. biarkan yg punya hajat menikmati, toh cm sehari dua hari iya kan.

    lebih kesel mana? jl dipake hajatan apa uang pajak dicuri pegawai pajak?

  10. d t4 ane lbh serem lg kang, nutup hampir separo jalan arteri yg hari2 d lewati truk tronton ma trailer
    ane klo d undang pun males dateng kang, serem bngt tuh
    ntar lagi asyik makan tiba2 ada trailer nyenggol tu tarub hajatan

  11. Harusnya mendahulukan kepentingan umum di atas kepentingan pribadi. Udah gitu, kadang yg datang pun susah parkirnya. Dan tetangga-tetangga disekitar rumahpun mau keluar masuk rumah pake kendaraan juga susah, karena jalanannya dipakai tamu² yg mau parkir.
    Harusnya sih, yg diundang itu cukup tetangga² kampung sekitar aja, dan sedikit dari teman² si mempelai atau teman² ayah-ibu kedua mempelai. Dan di undangan di sebutkan / di atur jam kedatangan tiap tamu yg di tulis di undangan.
    Kalau di seluruh undangan di buat dari jam sekian sampai jam sekian, bakal repot sendiri si yg punya hajat, yg bantuin, dan termasuk para tamu dan tetangga.
    Pernah ngalamin yg kayak begitu, udah rumahnya paling besar, halamannya paling besar (6x luas tanah rumah sy), masih juga nutup akses jalanan sejauh 100 meter. Untung saja masih ada jalan tembus, tapi kasihan tetangga² yg disebelahnya, mo masuk rumahnya aja musti di tanya²in ormas yg ditugasin buat nerima tamu & atur parkir di ujung jalan yg ditutup.
    Ditutupnya 2 hari pula.

  12. Itu mental sebagian besar orang Indo yang sok merasa penting. Semakin banyak orang bisa terganggu, semakin merasa dirinya penting. Padahal habis bikin acara gede2an, malah bingung bayar hutang. Tamu yang datang juga ngeluh keseringan nyumbang.

    Nikah yang penting itu setelahnya, bukan acaranya… Kalau di awal sudah bikin susah orang, kelanjutannya pasti akan susah sendiri. Dipikir enak kali ya, nikah sama orang egois dan nggak memperhatikan kepentingan orang lain.

  13. Yang pernah ke gang 100 dan nemuin ada kondangan di tengah2 jalan pasti kesel. ane pernah tuh hahahaha…

    kalau ngga salah ada hukumnya kok pesta kawinan yang nutup jalan itu hukumnya makruh. lha gimana ngga, hari pertama udh bikin kesel orang. bukan kawinnya jadi ngga sah tapi mgkn restunya berkurang.

    pernah nanya sama tetangga yang pesta nya nutup jalan juga. katanya “ah wong cuma sehari aja, pasti pada maklum lah” hahahahahaha….

    kasian ya kita

  14. Pernah ngalamin di Jalan Trans Sulawesi alias jalan nasional
    wkwkwkwkwk

    Separo jalan ditutup buat hajatan…
    greget man…

    Jalan nasional lho ini….

  15. Wkkk… ternyata di jakarta ada jg tutup jalan…

    Gw pernah 4 penjuru jalan menuju desa ditutup secara bersamaan, mana gak 1hari, tp kalau didesa kdng bisa berhari2… hahah..
    padahal bnyak toko di desa ane, para sales gak bisa kirim.
    Akhirnya polsek turun tangan, dibuka separo tendanya… lah iya polisi dr polres mau urusan gak bisa masuk desa…. wkkkkk
    Akhirny setelah 1 hari gak bisa kemana2, h ke 2 bisa jalan lagi… momen yg tak terlupakan… wkkk

    • Kalau gw maklum aja, kdng kalau belum alamin pny hajatan gak ngerti gmn susahnya masalah ini.
      Sewa gedung, kadang gedung kejauhan, dana, dll.

      Cuman ya itu, kok ya secara bersamaan, itu rt/rw/lurah gak rapat dulu ngapa… wkkk

      • Kalo lu ato keluarga lu butuh urgent buat lewat karena keadaan emergency tapi jalan dimana mana ditutup kena yang beginian, masih bisa maklum lu tong?

  16. Pernah banget ane alamin om Kobay, bahkan 2 acara di 2 akses jalan utama, sampe ga bisa keluar perumahan. Ga cuma nikahan, tapi acara warga juga. Heran ga ada koordinasi antar perangkat desa/kampung.

    Buat yang nikah & nutup jalan seenak udel, lu bersenang-senang kok diatas penderitaan orang lain. Perjalanan banyak orang lu halangin, gimane perjalanan hidup & perjalanan nikahan lu mau dilancarkan? Inget karma tong.

    Kalo alasan mau dangdutan semalaman, acaranya di nightclub aja sekalian. Klo alasan gak mampu sewa tempat, ya gak usah pesta-pesta segala. Yang penting Sah & Halal. Mending ditabung buat biaya hidup lu kedepan.
    Pesta biar apa? Biar di WAH sama orang banyak? Gengsi doang digedein

  17. Lebih seru kalo bertamu pas pagi 17 agustusan… daerah deket2 sono juga…
    mo keluar… udah kayak labirin nyari jalan… wkwkwkwk

  18. Kalau menurut saya tergantung tempatnya ya mang, kalau saya tinggal di perumahan udah biasa, itupun gak dilakukan di jalan utama perumahan dan izin terlebih dahulu dengan tetangga dan penjabat setempat, atau diadain dilapangan perumahan. Asal jangan dangdutan sampai tengah malam aja, kalau itu jelas mengganggu. Kalau ngegelar hajatan dijalan utama (jalan negara, provinsi, dll) itu mungkin sangat ngeganggu (pengalaman kalau lagi mudik). Maaf kalau ada yang salah dengan pendapat saya.

  19. Hari Minggu sore kemarin ngalami, lagi gowes lewat jalan kampung. Jalannya kecil cuma sekitar 3 meter, gak ada tanda2 ditutup tahu2 pas habis tikungan di depan ada tenda dan kursi memenuhi jalan, terpaksa putar balik. Lumayan muternya nya jauh, tambah kenceng deh betis haha..

  20. Saya tinggal di jakarta, dan beberapa kali nemuin yang model gituan, asli, ngeselin abis. Pengen nyumpahin rasanya.
    Lagian, ga punya modal mau sok2an bikin pesta, jadi kepentingan umum yang dikorbanin, biar kata cuma 1 ato 2 hari tetep aja nyusahin orang laen kan jadinya.
    Sorry to say, imo orang2 kaya gitu adalah orang egois dan gatau diri. No offense, peace

  21. brarti perencanaan + koordinasi dgn aparat lingkungan+kepolisiannya yang ga bagus, kesel wajar, jengkel boleh… tapi kalo udah pernah ngadain hajatan pasti agak2 maklum, masalahnya yg punya warung/yg komen kese blm pernah bikin hajatan sendiri atau kalau pun pernah mungkin sedang banyak uang.
    nanti juga ngerasain…
    nanti juga ngalamin…
    nanti juga paham…

  22. Coba ada yang negur, pasti galakkan mereka dan diajak berantem kita nya…..berasa jadi Rajanya Raja Jalanan……berasa jalan raya depan rumah tanah nya dia…..

  23. Semoga malam pertama gak berkah , wkwkwkw …

    Mau jalanin syariat malah buat dosa, nyusahin org . .

  24. Kalo di saya ada tuh namanya statan, sistemnya simpan dan kembalikan, jadi misalnya saya ngamplopin ke hajat 50K, nanti ketika saya hajatan dia juga harus balikin 50K
    Ini berlaku dibeberapa kerabat yg sangat banyak.
    Jadi kalo di gedung kata mereka sih nanti statannya jadi gagal, atau bahkan ga balik sama sekali karna waktu yg diberikan gedung ga sepanjang waktu dirumah. Sedangkan statan adalah ajang simpan pinjam uang.
    Jadi mereka merasa rugi aja gitu kalo di gedung. Yah walaupun harus nutup jalan, dirumah itu lebih baik daripada di gedung.
    Dan kalo disini sih dimaklumi karna udah membudaya, ya begitulah kampungkuu wkwk

  25. Yg lebih parah, jalan ditutup karena dipake pasar malem…jiahhh gue pernah ngalamin nih, mau pulang kerumah sendiri malah ribet, mana bawa mobil pula…puter baliknya aja ribet banget…

  26. Tapi yg paling parah nyewa gedung. Gedungnya masuk jalan yg mayan kecil. Eh penuh parkirab mobil. Sama aja gak bisa lewat. Udah nyewa. Gak ada lahan parkir

  27. di tempat saya pada nyantai bro kalo urusan kayak gini, apalagi kalo ada hiburan wayang kulit. biasanya minimal menyisakan untuk lewat khusus sepeda motor, sedangkan untuk kendaraan besar jauh2 sudah diberi arahan dan tanda…..

  28. Lebih baik klo nikah cukup ijab qabul saja yg penting sah, tdk perlu pesta sewa tenda, dll, tdk perlu mengundang orang byk, hbs ijab qabul kita dtg ke tetangga2, saudara, teman, membawakan bingkisan kue, berikan ke mereka sambil bilang ini syukuran pernikahan kami, maaf kami tdk menerima bingkisan amplop, kami mhon doa restunya saja, simple kan tdk mengganggu kepentingan yg lain, klo bisa kita yg sedekah buat mereka, krn mereka yg mendoakan kita, meskipun kita tdk bisa balik modal dr bingkisan amplop, Insha Allah pahala kita double, yaitu menikah & sedekah kpd org lain, bs utk menambah timbangan amal baik kita di hari akhir nanti.. maaf mang kobay panjang komennya.. hehe.. sukses trs utk kobayogas..

Yuk Tinggalin Jejak Lads..