ilustrasi

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberr… Biasanya motor sport fairing itu punya pasangan dengan model naked bike atau street fighternya.. Biasanya loh, gak semua.. Tapi motor sport 150 dan 250cc yang dijual resmi di Indonesia rata rata berpasangan, misal CBR150R dengan CB150R Streetfire, YZF-R15 dengan Vixion, GSX-R150 dengan GSX-S150, YZF-R25 dengan MT25, Ninja 250FI dengan Z250FI.. Bagaimana dengan Honda CBR250RR? Kapan ada Honda CB250R? Benarkah akibat penjualan sport 250 non fairing tak menjanjikan maka Honda tunda kehadiran CB250R?

ilustrasi

Melihat rapor penjualan kelas sport naked bike alias non fairing 250cc yang tidak terlalu menggembirakan pada semester pertama tahun 2017 ini dan juga tahun sebelumnya (baca: 5 Motor SPort 250cc Paling Susah Laris Di Indonesia Pada Semester Pertama 2017), pastinya pabrikan otomotif raksasa berlogo sayap kepak ini sudah memantaunya.. Nasib motor motor di kelas 250cc bergenre non fairing khususnya Kawasaki Z250SL, Z250Fi dan MT-25 memang tidak terlalu menggembirakan penjualannya.. Paling mending ya Yamaha MT25 sih.. tapi itu juga bisa dikatakan masih jauh dari pengharapan..

ilustrasi

Apakah itu sebabnya AHM masih ragu ragu dan terkesan santai untuk menggelontorkan motor versi naked dari cbr250rr, yang disinyalir kuat akan memiliki kode CB250R? Bisa jadi.. Namanya orang jualan ya sebisa mungkin diusahakan laris manis sesuai target produksi.. Sukur sukur seperti Yamaha R25 dan MT25 walau termasuk minim angka penjualannya di Indonesia, namun karena YIMM dipilih untuk menjadi basis produksi ya banyak juga ekspor ke mancanegara..

ilustrasi

Namun bukan berarti proyek Honda CB250R benar benar akan batal, pastinya semua butuh perhitungan dan rencana matang.. Gak akan asal ngeluarin ternyata ra payu alias teu payu aka gak laku (laris).. Berkaca dari para kompetitornya yang sudah lahir duluan, bisa dipelajari apa yang diinginkan konsumen untuk sebuah naked bike 250cc? Model jelas kudu kelihatan keren.. fitur kudu mumpuni, tenaga ya harus powerful.. gak terlalu jauh dari ekpektasi versi fairingnya sih sebenarnya..

Kita lihat saja apakah pada akhirnya AHM beneran memutuskan kelahiran Honda CB250R sebagai pendamping Honda CBR250RR nantinya atau tidak.. karena kalau penjualannya sukses bisa jadi modelnya merambat ke desain lain, Honda CB250X misalnya..

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

25 COMMENTS

  1. Mungkin karena masyarakat memandang motor 250cc identik dengan sport fairing atau bahasa bekennya “motor ninja”. Jadi kalo 250 gak fairing ya bukan motor 250cc. Kalo enggak kenceng bukan motor 250cc. Versys dan Inazuma yang notabene nyaman buat turing dan harian saja bisa enggak laku. Motor2 naked dan adventure itu mungkin memang harus bermain di kelas 150-200cc saja baru laku seperti tiger, pulsar, vixion dan cb. Memang terbukti kan (kecuali GSX150 series)

    Cek channelku yo.

  2. karna dimindset orang2 cewek khususnya masih”ora ninja,ora cinta.ora FU,ora love yu”
    Padahal masih ada yg lebih tinggi,kayak:
    -ora H2,ora oleh restu
    -ora triumph daytona,ora ena-ena
    -ora brutale,ora eue
    -ora HP4,ora oleh cewek impor,dst
    Kok kebanyakan full fairing ya,dengan kata lain full fairing emang lebih menggoda (sirkuit ayo,nampang ayo)

  3. Gurih euy naked cb250 mun kitu model na lampuna jiga mv , atawa cb 250 x , mudah mudahan aya rizqina , buat naek Kelas ke sportbike .

  4. Padahal saya lebih suka Non fairing
    Saya lebih suka CB250F , Dengan Mesin 250 CC 1 slinder Jok belakang tidak tinggi ,, Itu motor idaman banget
    Lg pula saya tidak suka 2 slinder karna berat , dan paling males itu liat motor jok belakang tinggi , Heloooo plis deh ada beberapa org yg gak suka jok belakang tinggi kali ,

  5. Makanya main eksport global bisa kipaas kipas dollar ngandelin market lokal doang ya kapan balik modal. Apalagi kelas naked 250cc yang 2 silinder maupun yang 1 silinder sangat memprihatinkan penjualannya disini dan ditambah hadirnya Maxi Skutik 250cc X max bikin runyam peta kelas 250cc.

    Juga CBR250rr kalau dijadiin naked malah kelihatan kopong ada lobang menganga di tengah antara area mesin dan rangka kalau ditutupin half fairing kaya Z50 kelihatan kurang Naked Bikenya. Lebih demen lihat MT25 yang padet antara mesin dan rangkanya.

    jadi selama belum produk global jangan harap AHM bikin naked bikenya apalagi cbr250RR penjualannya juga semakin menurun.dan butuh effort lebih untuk marketing/salesnya.

  6. padahal ahm bisa berkaca pada kelas 500 cc dimana pada kelas itu justru yg laku type x nya aka cb500x. meski sudah ada crf rally tp konsumen bakal demen dengan model cbx.

  7. Sodaranya yang fairing aje trend marketnya turun terus. Hwehwehwe.

    Kalo masalah jadi basis produksi, emang ahm bukan basis produksi buat mesin 2 silindernya honda? Katanya export kejepang? Hwehwehwe.

  8. AHM geblek. Kalau kurang laku di sini ya dijual di luar saja. Kok ada kesan Honda Corp kok mengistimewakan thailand ya?
    Jadi pesimis ada PCX lokal karena ada maksud mengeklusivkan konsumennya. Apalagi nmax jadi gojek. IMO

  9. klo dikasih label TIGER.. mgkin bisa jdi beda dilapangan..krn yg nunggu ( utk beli lho yaa..) si macan masih banyak..

  10. Tapi emang bener sih, mindset org indonesia tuh moge=fairing. Jd klo ada naked, sekalipun itu cb superfour misalnya, y orang gk bkal ngeh, kecuali kupingnya familiar sm desingan mesin 4 silinder. Ya hrs ngrubah mindsetnya org sini dulu sih klo pngen laku (laris) dan itu yg susah (klo bukan dibilang mustahil)

Yuk Tinggalin Jejak Lads..