Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber.. Baru saja Yamaha R25 2017 dibahas pada artikel sebelumnya, eh sang adik duluan malah yang kena jepretan kamera.. Ya, Yamaha R15 2017 kedapatan sedang dites di jalan raya oleh admin CBR Club Indonesia Bekasi lads!

yamaha r15 2017

Adalah mang Ilham Fatria yang menginfokan kalau di instagram-nya CCIB (CBR Club Indonesia region Bekasi) ada penampakan sebuah motor sport fairing Yamaha berwarna hitam yang disinyalir kuat berkapasitas 150cc. Adminnya mengaku ketika sedang menjepret motor misterius tersebut di daerah Cakung, ridernya marah marah.. wah kalau bukan produk baru ya ngapain marah marah ya gak lads wkwkwk.. So ini kah Yamaha R15 2017 nanti?

perbedaan pada yamaha r15 2017
noh USD nya keliatan sedikit lads

Feeling KBY sih demikian lads, ini lah sosok Yamaha R15 2017 yang akan nongol sekitar bulan Januari akhir atau bulan Februari 2017 awal.. Jadi kalau dilihat dari foto tersebut apa yang terlihat beda dengan Yamaha R15 sebelumnya? KBY sih sudah sidik sidik alias memperhatikan dengan seksama apa saja perbedaannya.. Kebetulan sempat punya R15 lawas selama dua bulan jadi masih inget lah wkwkw..

Perbedaan Yamaha R15 2017 dengan Yamaha R15 lawas sepenglihatan KBY pada foto yang ada adalah sbb:

  1. Suspensi Depan Upside Down! Tuh keliatan dikit di depan
  2. Speedometer full digital
  3. tangki kondom
  4. Bentuk spion sudah mirip Yamaha NMax, lebih sporty. Kalau yang lama kan Mio banget hehe
  5. Fairing, kayaknya sih masih tetap dual layer tapi tanpa kisi kisi atau sirip di bagian atas samping seperti yang lama
  6. knalpot lebih pendek, sekilas mirip kaya punya CBR150R terbaru
  7. Buritan gak terlalu tinggi
  8. Lampu rem mikanya merah seperti Yamaha R25
  9. Swing arm tetap melengkung tapi bukan banana/ bumerang
  10. Sektor setang sepertinya udah underyoke

yamaha r15 2017

Nah itulah perbedaan Yamaha R15 2017 facelift yang kasat mata menurut KBY, sementara bagian sasis tidak terlihat apakah masih delta box atau bukan..Begitu juga bagian speedometer tertutup tangan.. Headlamp? Sudah jelas banget bocorannya kaya kemarin hehe (bocoran headlamp Yamaha R15 2017).  Bagaimana menurut lads, ada tambahan perbedaan selain yang KBY kemukakan di atas?

Terima kasih sudah bantu sharing.. Baca juga yang menarik lainya dan kunjungi blog mang saka www.sakahayangna.com :

Kontak kobayogas.com :

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • Youtube Channel: Yogas Erlangga
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

59 COMMENTS

  1. Tanki msh sama kecil kyknya..sekilas dari blkng mmg ada aura r25. Bagus lah spt mxking yg rear lamp nya mirip r25. Klo ada warna hitam doff spt ini mantab keknya.tinggal liat mukanya.bnyk perubahan positif lah.good

  2. alamat naek harga, dibenturkan sama all new cbr 150, dan si cbr jadi keliatan overpret 😀 😀 😀

  3. mang.. sedikit ragu soal updatean r15 kalo liat dari gear belakang yang “mirip” r25.
    tapi ga masalah mau r15 atau r25 sama2 update bnyk.
    kalo r15 sohc + vva rada heran. vva nya untuk apa? secara biasa nya nya variabel valve buat ngakalin akselerasi mesin overbore yg cenderung lemot pake bgt supaya ga terlalu lemot bawah nya. nah klo ini dari konstruksi nya aja overstroke? akselerasi bawah udh pasti. lalu gunanya vva?? buat nafas atas panjang? ya gabisa lah. rpm udh terbatasi karna panjang stroke. jadi nya? sia2 ga ada rasa. contoh n max. semoga aja bkn overstroke lg.
    dan rasa2 nya honda mulai kehilangan arah buat update cbr 150. secara yg skrg ngikutin r15 lama, rangka blkg di bikin nungging. mesin di bikin overstroke. trus kalo r15 baru udh ga overstroke dan udah ga nungging, mau gimana lg honda? balik lg pake sasis yg dulu n mesin yg dulu? hahaha ironi
    kesalahan besar honda indonesia sok meninggalkan citra overbore nya.
    cbr ya overbore. cs1 aja overbore masa cbr ga punya jati diri. bodo

      • ~~nah klo ini dari konstruksi nya aja overstroke? akselerasi bawah udh pasti. lalu gunanya vva?? buat nafas atas panjang? ya gabisa lah. rpm udh terbatasi karna panjang stroke. jadi nya? sia2 ga ada rasa. contoh n max. semoga aja bkn overstroke lg.~~

        kayaknya yg dimaksud nmax itu over-stroke deh.. cmiiw

      • Hayoo yg punya blog ikutan nafsu baca komen ane wkwkwk
        Itu udh ada yg mengerti maksut saya mangkobay
        Saya blg vva + overstroke ga bakal berasa, contoh nya n max. Gitu loh mksd nya.
        Bicara honda jazz yg overstoke juga. Iya oke emg bener dia ada rasa tendangan di rpm tinggi. Dan oke dia pakai variabel valve dan dia juga overstroke. Trus kenapa bisa berasa tendangan variabel valve? Ingat dia itu 4 silinder inline. Karakter inline 4 silinder itu smoth bawah nya.
        Ngakalin nya ya pake stroke panjang. Namun tetap boros. Solusi nya pake variabel valve. Rpm bawah tenaga nya ada berkat variabel valve mengoreksi bukaan valve, saat rpm atas ya tenaga nya keluar semua dan tambah berasa karna dia 4 silinder.
        Ingat. Variabel valve untuk memaksimalkan rpm bawah yg cenderung trdapat kekosongan tenaga. Efek tendangan rpm terjadi biasa nya karena pergerakan valve yg pake vtech durasi bukaan nya lebih lama sehingga ledakan tenaga lebih besar dan karakter inline 4 nya keluar.
        Makanya suzuki bandit 250/400 atau honda cb400 menggunakan variabel valve supaya bawah nya ga boyo.
        Termasuk 150cc 2tak macam nsr tzm ninja pakai rc valve/power valve/skips untuk mengkail torsi di rpm bawah

      • Variabel valve kerja di rpm bawah untuk mempercepat buka tutup valve supaya bensin dan udara nya lebih efisien yg efek nyaa rpm cepet naik nya dan torsi nya kekail dehh
        Nah klo udh rpm tinggi baru deh buka tutup valve di perlama supaya campuran bensin dan udara kaya di ruang bakar efek nya ya pasti ledakan tenaga yg biasa kita rasain sperti tarikan atau tendangan.
        Nah itu kan akal2an buat engine macem overbore ataupun inline 4 yg biasa nya torsi lemah di rpm bawah.
        Makanya rada heran klo overstroke di kasih beginian. Apalagi single silinder. Ga begitu berasa bahkan ga berasa klo mnurut saya.
        No offense ya brooh

      • Biasa nya mulai dr awal start sampe 6rb an rpm mang. Setelah itu barudeh bukaan valve lebih lama.
        Duh di test sama suhu nih kyk nya.
        Ampun mang kalo salah. Cuma newbie yg mencoba berpendapat.
        Hihi

      • 6rb di motor nsr mang
        Sistem nya 1rb – 3rb ngebuka 3rb – 6rb nutup (nahdisini torsi berasa) 6rb – 13rb ngebuka full
        Kalo mobil kurang paham deh diangka brp. Maklum blm ksampean punya mobil. N max?? Hmm kurang tau karna ga berasa. “Menurut saya loh mang” Hihi

      • hahaha gak kok, justru pengen tau .. kita diskusi aja, kalau salah sama sama kita benerin..

        VTEC, VVA, VVT-i, VVT, CVTC dll tujuannya sama, bikin lebih nendang di rpm atas, jadi bukan di bawah hehe.. Semuanya aktif di atas 4500 RPM, dimana buat mobil itu udah termasuk tinggi .. sementara di NMax, di atas 6000 RPM, itu juga udah termasuk tinggi buat motor..

        Tujuannya efisiensi alias hemat bbm dapet, di atas nendang alias powerful, nafas gak abis karena durasi bukaan klep dibuat sesuai dengan kapan aktifnya high profile camshaft tersebut..
        Kalau aktifnya di RPM bawah, ya justru jadi boros, wong gak butuh bukaan katup/ klep yang tinggi/ besar kok saat itu.. profil kem biasa sudah mumpuni buat rpm rendah..

        ada kok saya bahas sedikit soal VVA yang kinerjanya mitip VTEC..
        http://kobayogas.com/2015/02/10/variable-valve-actuation-vva-vtec-ala-honda-yang-ada-pada-yamaha-nmax/

      • Lah kan mangkobay nanya nya yg di maksut rpm bawah itu brp baik di motor atau di mobil. Nah saya bilang nya awal start (rpm bawah) sampe 6rb itu “biasa nya” posisi nya nutup kalo di valve 2tak kalo di noken as mungkin durasi cepat buka tutup nya.
        Nah diatas 6rb baru posisi valve buka full untuk 2tak kalo 4tak noken as nya hi lift camsaft. Tendangan itu menurut saya karna nafsu nya si mesin ketahan sama lubang keluar ataupun jatah bensin dan udara cuma sedikit. Setelah naik 6rb baru deh brebet dikit lgsg nafsu rpm naik krna dpt udara n bensin lebih bnyk atau lubang keluar lebih besar. Tergantung tuh variabel di pasang di in atau ex.
        Jadi kalo menurut saya nih mang. Menurut saya loh ya.
        Variabel cuma bikin akselerasi lebih cepet aja. Efek tendangan mah ga begitu signifikan untuk topspeed. Tendangan cuma karna ledakan lebih besar dlm mesin krn variabel main.
        Ambil contoh mobil timor sama mesin yaris or vios. Kayak nya ga jauh2 amat kalo sama2 sehatdan kondisi baru.
        Kalo jazz jgn di bandingin lah. Sama yaris aja jauh. Jazz paket komplit nya 1500cc. Ada dual spark. Model portingan lubang nya jg spesial yg bikin aliran turbulensi untuk bensin dan udara. Blum lg di sempurnain sama v tech.
        Ngono om kobay maksut saya.
        Saya ga bilang loh ya variabel valve aktif di rpm bawah. Hihihi

      • Timor 1500cc DOHC non variabel valve dan yaris / vios 1500cc with vvti
        Itu ga begitu jauh kok beda nya untuk top speed nya. Malah yg saya rasain dr hasil pinjem mobil sodara saya. Timor rpm atas nya lebih ngisi dikit ketimbang yaris or vios. Cuma untuk awal start / rpm bawah ya jelas enak yg vvti.
        Balik lg menurut saya loh yaa

      • Timor pake mesin Kia, Kia punya mesin dari Mazda, mesin mazda terkenal lebih powerful, mesin 1NZ-FE Yasir dan Piyos terkenal lebih efisien (hemat), dikasih VVT-i biar lebih powerful..
        intinya kalau mesin Timor lebih kenceng, bukan hal yang gak mungkin hehe..

      • yah kok jadi ngeles.. baca lagi deh komentarnya..

        “Variabel valve kerja di rpm bawah untuk mempercepat buka tutup valve supaya bensin dan udara nya lebih efisien yg efek nyaa rpm cepet naik nya dan torsi nya kekail dehh”

        “Ingat. Variabel valve untuk memaksimalkan rpm bawah yg cenderung trdapat kekosongan tenaga”

        “Variabel valve kerja di rpm bawah untuk mempercepat buka tutup valve supaya bensin dan udara nya lebih efisien yg efek nyaa rpm cepet naik nya dan torsi nya kekail dehh”

        jujur aje jadi bingung nih arah diskusinya hehehe.. btw it’s VTEC not V-Tech or VTECH ataupun V Tech hehe..

      • Ohh jadi maksut om kobay maksut variabel valve aktif tuh kerja nya cuma ngbuka katup ataupun merubah ke camsaft yg durasi putaran nya tinggi?? Jd kalo nutup katup ataupun balik lg ke setelan camsaft durasi rendah ga perlu peran variabel valve? (Gamau blg vtec ah takut salah nulis,maklum lah)
        Jadi inti nya peran variabel valve cuma buat buka ya om? Peran aktif nya cuma pas posisi rpm naik diatas rpm tertentu. Jadi kalo udh turun rpm nya setelan katup atau camsaft rendah bkn si variabel yg gerakin.
        Hmm yayaya kalo seperti itu, berarti saya yg salah 🙂

        Lalu soal timor. Maksut saya kan inti nya tuh timor ga pake variabel valve dan ga begitu inferior bgt soal power di banding toyota. Kan topik nya si variabel valve ini bikin mesin makin waw lah soal tenaga tp kenyataan nya yg non variabel pun masih bisa jabanin.

        Nah nyambung honda jazz. Saya ga mau bandingin timor sama jazz karna jazz pun di bandingin yaris masih menang jauh si jazz karna yg saya blg. Nahh ini yg jd pertanyaan om kobay selanjut nya soal jazz dual spark (busi 2). Om kobay jazz nya yg i-dsi (intelgent dual spark ignition) kan?? Iya itu versi paket hemat bahan bakar. Namun tetap memiliki tenaga berkat pembakaran yg sempurna oleh 2 busi tersebut.
        Iya honda ada yg cuma vtec Tanpa embel2 “i” yg berarti only vtec. Vtec pun perkembangan nya lumayan bnyk dan bermacam2 jenis nya. Ada yg pake oli macem civic generasi lama yg klep aktif hanya 12 ketika rpm rendah dan rpm tinggi klep aktif semua (16). Skip soal si only vtec
        Lanjut ke i-vtec yg ada di jazz. Jazz itu ada varian i-vtec lohh jgn salah mang. Wong saya pernah coba jg kok, lumayan buat tarik2an sama galant walaupun atas nya ketinggalan sama galant. Back to “i-vtec” si i-vtec ini versi penyempurnaan nya vtec lama dengan tambahan si “i”-dsi pada engine sblm nya. Jadilah i-vtec si vtec dgn busi 2/ dual spark.
        Ngono om Analisa saya.
        Maaf yaaa kalo ga berkenan atau pun salah kata2
        Ga bermaksut onar macem fbh n fby kok ane mang wkwkk
        Makasih mang udh luangin waktu buat newbie macem anee hihihi

      • ngomongin katup variabel (variable valve) sebenarnya satu kesatuan, tapi memang porsi sebutan si variable ini lebih kepada hi-rpm, karena saat itu semua katup terkunci oleh pin dan bergerak bersamaan oleh hi-profile cam..

        manteppp.. btw sebagian bener dan sebagian salah hehe.. saya koreksi yang salahnya aja ya..

        i-DSI, intelligent Dual Sequential Ignition (bukan Spark).. businya memang dua untuk 1 silinder, dan menyala secara sequential, bersahut sahutan hingga berbarengan.. tujuannya efisiensi bbm, busi kedua membakar sisa yang sudah dibakar busi pertama..

        i-VTEC ada dua macam, yang pure dengan VTC (variable Timing Control) ataupun yang versi gimmick seakan akan pakai i-DSI padahal businya cuma satu per silinder hehee…seperti pada Brio, Jazz, City, Freed, Mobilio, HRV, BRV..

        i-VTEC gimmick gw nyebutnya, sebenarnya lebih kepada – iritnya sama kaya i-DSI, bukan perpaduan mesin i-DSI yang punya dua busi dipaduin sama VTEC.. No No..

        i-DSI bisa dibilang mentok developmentnya karena pertama, di dalam kota iritnya gak jauh sama VTEC, tapi tenaga kalah jauh, 87PS vs 110Ps.. kedua, emisinya juga ternyata gak lolos euro 3 saat itu. Kalau luar kota (tol) atau jalan lancar sih irit banget, tapi emangnya jalan lancar terus? Tengah malem aja masih rame hehe..

        betul VTEC itu banyak banget tipenya, yang di Civic Ferio yang disebut di atas itu adalah tipe E-VTEC atau VTEC-E, alias economy VTEC.. paling powerful ya VTEC DOHC atau i-VTEC DOHC.. nongol di mesin K series.

      • hmm yowes lah om..
        mantap analisa nya..
        ya saya akui soal si jazz i vtec ini cuma gimmick dan saya salah persepsikan.
        spark or squential kan inti nya sama2 2 busi hahaha
        dan yg pasti buat ke setingan durasi camsaft low tetap butuh peran variabel valve. ga mungkin kan lgsg balik sendiri?
        hihihi
        makasih om kobay buat waktu nya bertukar pikiran dengan newbie hehehe

      • Lah yg begitu bukannya baru kerja di rpm atas ya.. macem ppti nya Toyoda apansa…
        Malah kalo dipasang di overbore jd sia sia.

      • lalu apakabar nya dgn si honda cb400 hypervtec si kecil2 cabe rawit mas??
        bawah nya boyo bgt lohh 400cc inline 4 overbore tp kebantu sama si hypervtec
        atau coba beli nsr or ninja skips yg squere engine(diameter piston dan panjang stang piston sama) trus valve nya di matiin / posisi kebuka. coba jalanin. lemot ga? jgn tanya atas nya. mungkin rg dgn overborenya yg sehat pun ga pake power valve bisa jabanin nafas atas nya si ninja skips yg powervalve nya posisi kebuka/ sama seperti ga pake powervalve. dgn powervalve or variabel valve. akselerasi bisa di persingkat. jadi klo misal kan top speed sama2 160kmh tp si mesin dgn power/variable valve pasti lebih cepat sampai top speed. nahh yg ga pake tetep akan sampe topspeed tersebut tp dgn waktu yg lebih lama karna awalan nya kurang torsi. dan track lurus pun keburu habis jd ga sampe deh ke 160kmh
        hehehe piss…

    • nganu…berkaca dari honda jazz yah…dia overstroke tapi karena ada pitek di rpm tertentu ada tendangan yang bikin lebih ngacir..itu di rpm tinggi loh katup piteknya ngebuka bukan di rpm rendah
      di new R15 menurut gw juga bakalan begitu…bakalan ada kick di RPM tertentu yang bikin dia nambah ngacir

  4. admin cbr na koq motretnya aneh… napa ga skalian seluruhnya aja…
    jadi mirip printilan spisut Y yg sudah2…pose nya

  5. spisot yg disengaja.. kalo gak mau difoto test privat dong… pinjem sirkuitnya honda kek..

    menurutku ini r25

  6. kaya nya ini R25, dari bentuk sproket gir belakang, suspensi, soalnya bannya gambot banget ,, tapi tanki nya kecil kaya R15,, aaahh sudahlah

  7. Kayaknya lebih ke yzf r25 deh tu om kobay. sproket blkgnya (keliatannya) kegedean buat kelas 150 cc. Bodi juga kegedean, apalagi sampe kaki ridernya jinjit… Kalo sampe ini yzf r15 dengan seat height segitu, ampun deh… Kalah kakaknya yzf r25 yg lebih jinjitiawi. Just my 2 cent om.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..