Kobayogas.com – Hola lads, Salam geberrrrr.. Pengunjung Kobayogas pastinya sudah banyak yang tahu Kawasaki ER6N, yaitu moge dengan kapasitas mesin 650cc 2 silinder. Dan dengan mesin segitu sudah jelas powernya besar, power besar berbanding lurus dengan konsumi BBM.. biasanya sih gitu. Tapi coba tengok ER6N yang satu ini, konsumsi BBM nya bisa bikin kita geleng geleng kepala karena ga percaya bisa super irit untuk ukuran sebuah moge! Apa rahasianya? Ini dia, terkuak rahasia bikin Kawasaki ER6N jadi super irit BBM!

Postingan sharing trik bikin Kawasaki ER6N bisa super irit tersebut diunggah oleh mas bro Andri Eldana – pemiliknya langsung – di group FB BEKAKAS (Bergejil Suka Motor Bekas) 18 Desember 2019 terkait pengalamannya bikin irit tunggangannya yaitu ER6N. Gimana ga super, secara Konsumsi BBM Kawasaki ER6N Dibikin Irit ternyata bisa Sampai 40 KPL! Edan kan, moge 650 cc 2 silinder maenya bisa seirit itu! Menarik kan jadinya.

baca juga: Test Ride Kawasaki ER6N 2012, Beloknya Bikin Kagok!

Jadi bagaimana caranya itu moge bisa irit begitu? Siap siap lads, karena curhatannya panjang banget, gada yang KBY pangkas biar jelas semuanya.

baca juga: Test Ride Kawasaki ER6N Full Standar

Mang Andri dengan Kawasaki ER6N-nya

JANGAN DIGAS!

Selamat malam mbah 🙏🏿
Semoga sehat selalu dan yg baca ini tidak lama postingan ini terbit bisa tidur

Sharing yuk mbah mbah sekalian
Belakangan banyak yg tanya
“Ko bisa se irit itu?”

Kadang gedjil jawab
“Ya jangan di gas”
Banyak yg menyangka itu satir
Sebetulnya tidak
Mayoritas bila gedjil sedang dalam kota terutama bandung yg macet (konon katanya termacet di indonesia) memang gedjil ga mlintir gas, hanya narik dan lepas kopling saja

Di luar kota pun gedjil hanya bermain di 3,000 hingga 5,000 rpm
Mari gedjil bahas 1 per 1 mulai dari konsep tuning yg sebetulnya dari dulu gedjil terapkan
(Mohon maaf untuk speedster, speedfreak, mungkin bisa skip postingan ini karna disini tidak mengandung unsur memperkencang roda 2 mbah mbah disini)

Gedjil orangnya santai kalau bawa motor, jarang sekali ingin meneriakan mesin hingga rpm tinggi
Alon alon asal kelakon
Mau motor apapun yg gedjil gunakan kecepatan gedjil sama sadja (mungkin akan terlihat bedanya di jalan kosong hanya di segi akselerasi)

Kalimat satire yg ada sejak dulu menjadi salah 1 inspirasi gedjil
“Gausah digas kalo gamau boros”

baca juga: Kawasaki ER6N Ternyata Tahan Banjir!

MAINKAN PUTARAN GAS

Betul semakin di plintir gas akan semakin boros, kalau bisa ya ga mlintir sama sekali cuma main di idle rpm

Hanya saja bila tenaga kurang ya mesin mati
Kalau gitu naikan tenaga, di rpm bawah

Gedjil beri perbandingan
Saat ada mesin mobil 3 silinder 1000cc dan mesin motor 3 silinder 675cc
Maka sekalipun cylinder capacity mobil 1000cc itu lebih besar, motor akan tetap lebih boros (dan lebih bertenaga)
Ini diliat dari peak power mesin dimana peak power di mobil biasanya ada di rpm yang lebih rendah dari peak power yg ada di motor
Lalu apa bisa konsep ini digunakan?
Tentu bisa
Hanya saja ada beberapa hal yg harus diperhatikan :
Material mesin
Presisi part
Cara penggunaan

irit banget kan??

PERGESERAN PEAK POWER

Ini sudah masuk ranah teknikal banget, KBY sendiri kurang paham hehe.

Penggeseran peak power
Ini bisa dilakukan dengan cara menggeser pulser, pick up pulser, atau memprogram timing pada ECU/CDI programmable
Dimana biasanya peak power akan ada saat timing pengapian di 8°
Untuk hal ini
harus disadari semakin tinggi rpm maka timing akan bergeser semakin jauh.

sebagai contoh bila di 1,000 rpm pulse di terima di -5° TMA, maka firing akan ada di 5°TMA, karna kecepatan pulse tetap, sementara kecepatan piston naik seiring naiknya RPM
Bila pulse diterima tetap pada -5° TMA, di RPM 5,000 bisa saja firing bergeser di 8°TMA
(Setiap motor berbeda beda dan harus diperhatikan kembali perbedaan timing di tiap rpm.
Tapi ini bukan tanpa resiko.
Bila firing terjadi hingga 30° TMA, maka ada kemungkinan conrod (stang seher selanjutnya akan ditulis conrod) patah atau bengkok, di beberapa mesin sudah ada penerapan off set cylinder untuk meminimalisir dampak negative dari hal tersebut.

Untuk motor gedjil
Standard vs 40+KPL
Peak power 8,500 : 6,200
Peak torque 7,000 : 5,500 (terlihat disini peak power tidak maksimal bila dibuat rasionya, dikarnakan AFR/lambda, akan dibahas di bawah)
Dengan demikian, motor gedjil tidak perlu buka gas banyak untuk mendapatkan power maksimal dari mesin

Peningkatan performa

Dengan drop power yg cukup besar saat menggeser peak power, gedjil akhirnya memutuskan untuk melakukan trade off, yaitu menaikan performa
Piston asli dengan ukuran 83mm dirubah menjadi 88mm
Fuel pump pun diganti dengan yg memiliki tekanan lebih tinggi
Throttle body pun menggunakan venturi yg lebih besar, gedjil sudah lama ga pake yg standard, mohon koreksi, kalau ga salah orinya 38mm, yg sekarang 42mm, termasuk penyesuaian nozzle lagi.
Koil di sesuaikan, dan menggunakan ECU programmable, bahkan sampai ke busi pun mau ga mau menggunakan multispark.
Sementara setelan lambda di 0.7 atau 10,43 : 1 (AFR, 10,43 molal udara untuk setiap 1 molal bahan bakar), dimana ini setelan sangat amat dan terlalu rich.

Alasan :
Meminimalisir detonasi karna gedjil bisa bangkrut detonasi dikit = ganti piston dan blok + beli liner lagi
Kelemahan, power kurang maksimal, dan terjadi banyak residu di chamber, inilah alasan gedjil menggunakan busi multi spark (TBH inspirasi diambil dari motor india pulsar, salah 1nya Bajaj Pulsar 200 NS, kalau ada yg butuh rekomendasi teman sharing, gedjil bisa berikan kontak dan alamat orang yg dulu gedjil ajak sharing di New Delhi kebetulan gedjil masuh pegang kartu namanya), selain itu kondisi rich menyebabkan rawan FD (fuel dilution, mungkin team sesat bisa lebih menjelaskan detilnya soal ini), sehingga untuk oli gedjil cukup selektif, mayoritas menggunakan Elf Vent Vert atau Mobil Delvac 1 (TOLONG JANGAN DITIRU, DO WITH YOUR OWN RISK).

Selain itu lift cam naik dan diameter valve in naik
Lift naik 2mm (dengan profil durasi cam sama) dengan tujuan memperlancar air flow saja
Tentu per klep dan klep juga diganti dengan klep ukuran sedikit dibesarkan
Dan untuk pasokan udara pun gedjil mengganti saringan udara gedjil (niatnya mau pake ram air tapi otak gedjil tidak sanggup menghitungnya)

Final drive
Gedjil menggunakan gear belakang yg turun 3 ukuran dari standardnya dengan tujuan mendapatkan kecepatan yg lebih tinggi di rpm yg sama, untuk di KR150 dulu gedjil menggunakan 15/37, tentu dampak negatifnya setiap perpindahan gigi maka gap rpmnya akan semakin jauh, bila up shift maka dropnya bertambah, bila downshift maka rpm akan naik lebih tinggi dari biasanya, maka dari itu gedjil selalu melatih rev matching gedjil

Terakhir gaya riding
Seperti yg ditulis di atas
Gedjil bukan yg tipe betot betot gas di jalan, tergolong santai
Riset ini memang tidak selesai dalam 1 2 bulan, kalau ditotal sudah sekitar 2 tahun, perkembangan awal gedjil hanya bisa dapat sekitar 30kpl saja, waktu itu masih pake piston 85mm

Sekian sharing dari gedjil
tentu riset ini masih berjalan dan masih banyak kekurangan
Semoga bermanfaat, tujuan gedjil bikin postingan ini adalah sharing
Sebelumnya mohon maaf bila ada yg private message tidak dibalas, notifikasi gedjil agak penuh dan kesulitan menjawab 1 per 1 di facebook pribadi atau whatsapp gedjil 😅
Semoga bermanfaat 🙏🏿

Catatan kaki :
Bila memang ada yg butuh testimoni, sebetulnya gedjil selalu terbuka, datang ke kopdaran bekakas cimahi-bandung setiap jumat malam, bila gedjil ada dan motor sedang sehat gedjil selalu membuka tangan bagi siapapun yg ingin cek full to full atau cek lewat MID motor gedjil
Sejauh ini mayoritas member bekakas cimahi-bandung yg aktif kopdar sudah pernah test drive motor gedjil
Cemong Danuarta, Warkhan, Reiki Yudhistira Yudijanto, dll (sampe gedjil ga hafal siapa saja yg sudah pernah test drive 😅)

Kami tim yg mencari kilometer per liter, bukan kilometer perjam
Karna kalo cari kilometer per jam
Dompet kami merana 🤣 (dan ini kalo bahas tuning di WAG ga jauh dari kilometer per liter, 🤣🤣🤣)

Dari sharing masbro Andri tersebut bisa disimpulkan kalau cara bikin iritnya adalah SABAR, yak karena efeknya sabar tersebut akan membuat kita memainkan kecepatan dan gas dengan sangat halus! Sementara itu faktor pendukung sabar tersebut adalah menaikkan tenaga, karena teorinya kalau tenaga cukup, maka gas cuma dibuka sedikit saja.

Sudah jelas kan? Kalau KBY sih jelas gakan kena, apalagi moge begitu, karena bagi KBY pribadi kenikmatan moge ya tenaganya wkwkwk.. Kalau mau irit ya naik bebek atau skutik aja hehe. Tapi tetep salut banget lah sama effort bikin irit Kawasaki ER6N tersebut, bisa 1:40 mah dahsyaaatt, secara standarnya aja 1:22, itu pun punya Vandra yang menurut KBY sudah irit banget.

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

40 KOMENTAR

  1. klo Wak Haji Taufik yg bawa itu ER6N mungkin bisa lebih irit lagih … eh apa kabar yak ER6N nya Wak Haji, udeh dilego kali yak hehehehehe

    secara ide gak cucok sama aura aseli Mang Kobay the Ghost Rider … prinsip gasss poll rem tipis2 mah buat type pemburu KM per jam bukan KM per liter hahahahahah

  2. Saya salah satu orang yg disebutin udh pernah tesride kang, itu motor tenaganya udh di 93hp on wheel untuk peak power 6500 (standarnya 70an on crank) dan 104hp kalo di set di peak power 8500

    Itu motor ga jadi lemot kok, malah jadi jauh lebih responsif, lebih enjoyable bawanya dibanding er standar yg bakal berasa lemot abis nyoba motornya si mas andri

    Buka gas dikit torsinya udh nendang2, jalan 100 cuma gruduk gruduk rpm rendah

    Jadi kalo sampeyan berpendapat bilang kenikmatan moge ya tenaganya yg artinya skeptis motornya mas andri gaada tenaganya itu salah total, justru tenaganya digeser ke rpm lebih rendah, throttle responsenya jauh bgt membaik, dan sudah naik 30-40hp dari standarnya, dan torsi juga sekitar 80an nm, kalo ndak percaya silahkan main ke bandung 😬

    • Naek 30-40hp berarti jadi sekitar brp itu? 100ps lebih? Serius bisa Segede itu kenaikannya? Edan juga ..

      Percaya sih, kemarin di Bandung juga sempet kepikiran mau mampir buat ngetes, tapi cara tes ay itu agak berbeda dengan kebiasaan mang Andri.. yang ada nanti malah rusak konsumsi BBM-nya hehe

  3. Mangkannya mang kobay ga pernah menang kalo ada tes adu irit,, tangan kanannya keseringan ngocok (gas),, wkwkwk

  4. kayaknya lebih murah ganti cam, trus setting ecu buat geser peak torque.
    kalau bisa modif kayak begitu sih uda bukan kaum yang mikirin bensin.. saan aje nih

  5. ga kaget sih buat motor dengan torsi badak gitu. yang penting tangannya disekolahin.

    FYI dulu (2013) saya pake cbr150 karbu, yang terkenal harus teriak dulu tuh rpm baru ngibrit, bisa tembus 1:43,4 boncengan pula
    rahasianya ya shifting di saat torsi tertinggi, jangan ngejar rpm tinggi, kurangin ngerem 😀 😀 😀

  6. Wih, serius itu bisa naek HP sampai 30-40 HP mas? Penasaran saya, boleh juga nih kopdar kalo saya touring lewat bandung. Gokil sih kalo tanpa bore up bisa sampai segitunya. Kalau di terapin di MT25 saya bisa 1:100 km kali ya.

  7. @monkeymotoblog
    bore up itu, diameter piston naik 5mm

    oh iya MT-03 kan emang lebih irit daripada MT-25, ada tuh statement resminya

  8. …. . jd inget rx king std new 1997 yg dirasa di cekek oleh pabriknya dibawa pp jkt bandung….pas pergi mantap ehhh pas pulang mogok dech ….biasa tarikan nya nge jambak dibuat iriit … … .

  9. kesimpulannya, mungkin gini mang:
    karasteristik mesin bensin (torsi dan power pada putaran mesin tinggi), berusaha diubah menyerupai karasteristik mesin diesel ( torsi dan power pada putaran mesin rendah).

  10. 1 liter utk 20 km udah cukuplah, yg penting makenya puas. Daripada 1 liter 40 km tapi nggak nikmatin torsi dan powernya 😅. Kalo gue ya 😅. Tapi toh setiap orang menikmati kendaraannya dgn cara masing2 🙏🏻

    • Nah itu dia mang, sepertinya memang ada perbedaan dalam definisi menikmati sebuah kendaraan terutama sport hehe..

      Kalau ay sih sama, gada dapetnya jalanin motor sport sesantuy itu hehe.

      Tapi mang Andri itu juga demen ngebut, buktinya dia ngajakin balap juragan ECO Ngising di Sentul pake motor dia itu.. artinya gak selamanya dia ngejalanin itu motor dalam Eco mode. Mungkin juga dia eksperimen dan dalam ECO mode ternyata bisa dapet segitu hehehe…

  11. Motor tersebut adalah bukti nyata hasil penghematan BBM dengan Eco Racing.

    SINERGY ECO RACING adalah aditif bahan bakar yang terbuat dari bahan-bahan organik 100% sehingga aman untuk mesin dan manusia.

    Di luaran ada beberapa jenis penghemat BBM yg masih mengandung Zn dan Pb (timbal) yang justru akan merusak Mesin dan menimbulkan kerak pada filter bensin.

    ECO RACING, full berbahan organik sehingga mudah menyatu dengan bahan bakar untuk menaikkan oktan dan meningkatkan performa mesin yang berbahan sebagai berikut :

    Detergent Chemical Organic Function, yang berfungsi menyempurnakan pembakaran dan mempertahankan performa mesin tetap prima
    Corrosion Inhibitor, mencegah korosi/karat pada saluran bensin dan mesin pembakaran, serta membuang sisa karat karena penggunaan BBM yang salah seperti premium pada motor dengan kompresi diatas 9.1 (jenis injection dan matic)
    De Emulsion, memisahkan zat murni bahan bakar dengan emulsi pengotor seperti air hujan, dll, sehingga tak berpengaruh pada proses pembakaran.

    Manfaat Eco Racing
    Berikut ini adalah beberapa manfaat jika kendaraan Anda menggunakan Eco Racing
    Eco Racing bekerja membersihkan kerak dan kotoran lainnya yang menempel pada tangki bensin dan mesin yang diakibatkan oleh penggunaan BBM yang tidak sesuai dengan kompresi mesinnya, Pemakaian Eco Racing secara rutin akan membuat mesin kendaraan Anda akan menjadi bersih kembali seperti mesin baru, setelah mesin bersih maka pembakaran akan menjadi lebih sempurna Dengan pembakaran yang sempurna maka otomatis akan membuat konsumsi BBM pun menjadi irit, tenaga dan akselerasi kendaraan menjadi lebih prima, Cara pakai Eco Racing sangat mudah yaitu hanya tinggal dimasukkan ke dalam tangki bahan bakar dengan dosis sesuai kebutuhan

    Meningkatkan 5-10 RON (Eco Racing)
    Meningkatkan 2-4 CN (Eco Diesel)
    Menghilangkan Knocking/ngelitik
    Menghemat BBM hingga 50%
    Menambah power dan akselerasi
    Membersihkan mesin
    Melindungi mesin dengan Nano Teknologi
    Memperpanjang umur mesin
    Menghilangkan polusi hingga 100%

  12. hahahahaha, geblek justru kang andri yg nantangin tim eko ngising buat uji random produknya di motor dia, sampe owner eko ngising aja mundur, ngeles kamana mana , ga berani ngelayanin kang andri, padahal klo terbukiti bisa bikin irit ampe 50 % di motor kang andri, produk eko ngising bakal dibeli 3 milyar 😀 😀 😀

  13. Settingan mesin mobil nih er6n nya… Main rpm bawah wes njambak… Modifnya gak main2 nih meskipun ngejar kpl, gak kalah sama modifan pemburu kpj… Cmiiw…

  14. Di peak power 6500rpm (mode ngirit) 93hp di peak power 8500rpm 104hp (mode setan, konsumsi jadi 1:14 🤣)

    Ini betot betot santai juga udah lari 120 🤣 0-100 seinget saya 2 detikan apa 3 detikan gitu lupa

  15. Kemaren baru di tes di ITB mang, di settingan boros peak power 8500rpm dapet 131bhp (on crank)

    On wheelnya 104hp

    Masih sangat bisa dinikmati kok, wong torsinya dari lepas kopling juga udah ngejambak 😛

  16. er6n mana sampe 90hp, kelas 600cc inline 4 aja 100-110hp an rata2, er6n setahu saya 60-65hp, pasang power commander+knalpot full system aja bisa naik 10hp sudah bagus, kalau memang terbukti bisa naik segitu, bisa pada bangkrut produsen spare part racing. kalo ngomong mending dibackup dengan data yg bisa dipertanggungjawabkan, bukan cuma ngiklan.

  17. mesin moto2 cbr600rr aja 130hp lah ini 2 cyl 650cc bisa 90hp bahkan ratusan??
    akh menghayal kau cuk

  18. ER6n standard 60,05 WHP
    Coba saja ke bandung, FBnya kan ada 😅
    Partnya ga ada yg standard, dari pengapian dan mekanikal sudah diganti semua

  19. ER6n standard 60,05 WHP
    Engga ga ngiklan saya juga ga minta di post
    Itu partnya rubahan semua, piston juga wiseco 😅
    Kalau mau coba bisa datang ke kopdaran bekakas cimahi-bandung baik test ke dyno BJM atau cek FC dengan MID atau full to full

Yuk Tinggalin Jejak Lads..