iklan gma

Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber.. Hasil heboh dan menggembirakan Gerry Salim di atas Honda CBR250RR bersama tim AHRT di Johor Malaysia pada ajang Asia Road Race Championship (ARRC) ternyata menghasilkan buntut penasaran pada tim lawan, Yamaha Thailand.. mereka disebutkan menuntut ubah regulasi ARRC!

gerry salim

Pada ajang ARRC minggu lalu (1 dan 2 April 2017) Gerry Salim mampu membuat bendera Indonesia berkibar dua kali berturut turut pada race 1 dan dua di ajang ARRC seri Johor di kelas AP250 (Asia Production 250cc). Penampilan cemerlang Gerry Salim jelas membuat nama Honda CBR250RR dan AHRT (Astra Honda Racing Team) semerbak mewangi, notabene motor sport 250cc 2 silinder Honda tersebut merupakan anak bau kencur yang belum genap berusia 6 bulan sejak diproduksi bulan November 2016 lalu..

simak artikelnya: Gerry Salim Bawa Honda CBR250RR AHRT Kuasai ARRC AP250!

Ternyata hasil Honda CBR250RR di ajang ARRC tersebut membuat banyak tim balap lainnya kalang kabut melihat kemampuan dari mesin twin cylinder Honda di kelas 250cc ini. Salah satu pembalap yang pindah menggunakan CBR250RR adalah Takehiro Yamamoto setelah tahun lalu mengendarai Kawasaki Ninja 250FI, praktis peserta ARRC pada kelas AP250 hanya tinggal 1 pembalap saja yang menggunakan Ninja 250, selebihnya mayoritas adalah Yamaha R25.

Kabarnya memang Yamaha Thailand meminta perubahan regulasi diameter valve alias klep yang disamakan dengan CBR 250RR dan camshaft bebas. Pertarungan yang terjadi memang terbukti tidak rapat seperti tahun lalu (ARRC 2016) yang notabene berlangsung sejak start hingga bendera finish dikibarkan.

Ibnu Sambodo, pemilik tim Manual Tech Kawasaki Racing. Sebelumnya, menegaskan bahwa ia tidak membela Honda ataupun Yamaha. Ia mengaku berdiri sendiri dan berpendapat pribadi secara teknis yang ia geluti selama puluhan tahun.  Jadi yang tidak paham teknis dan hanya berteori saja, tidak perlu berdebat dengan saya.

“Sebetulnya jauh hari sebelum balap, sudah saya sampaikan kepada Ronn Hog bahwa TWMR selaku pihak penyelenggara harus menyikapi hal ini. Kita memang sering berkomunikasi. Bahwa dengan regulasi standar, maka CBR 250 RR akan jauh lebih unggul. Itu harus disikap agar kompetisi ARRC 2017 menarik. Saya pikir dia paham, terlebih setelah melihat seri 1 Johor kemarin. Yang pasti pula, kita jangan ribut saling menyalahkan. Inilah balapan. Regulasi itu berproses seperti juga di 2015 sehubungan berat antara mesin dengan 1 dan 2 silinder, “terang Ibnu Sambodo yang mengawal AM Fadly di AP250.

“Solusi saya, diameter klep dibuat sama. Ninja 250 memang lebih kecil hampir 2 mm dibanding CBR250RR. Atau dengan berat motor yang ditinjau ulang. Terpenting aturan diperbaiki sesuai masukan, soal nanti diterapkan tim atau tidak, itu terserah mereka. Saya tidak setuju ada pabrikan yang sebut protes dan protes padahal tidak pernah terjun ke lapangan untuk mencermati fakta yang terjadi. Kalau memang Yamaha kurang setuju, ajukan usul. Kan paling banyak peserta AP250 dari Yamaha yang lebih dari 15 pembalap, “tambah Ibnu Sambodo yang juga memback-up duet ridernya, Azlan Shah dan Yudhistira di kategori Supersports 600.

Ya, tim Yamaha Thailand disebut keberatan dan ingin merubah regulasi yang ada pada ARRC kelas AP250. Nampaknya mereka jiper akan performa yang terlihat pada Honda CBR250RR mengingat tahun sebelumnya mereka mendominasi podium, padahal si CBR250RR ini merupakan produk baru. Dari semua tim Yamaha di ajang ARRC hanya Yamaha Thailand yang mampu berkompetisi ketat, terlihat pada Race 1 Sarmoon menempati posisi ketiga dibelakang Gerry dan Yamamoto. Sementara untuk Race 2 Sarmoon bisa finish diposisi kedua namun tetap kalah dari Gerry yang ada diposisi 1 dengan selisih waktu yang cukup lumayan.

Menurut KBY pribadi sih, terlalu dini kalau tim Yamaha Thailand melakukan protes dan menginginkan perubahan regulasi terhadap besutannya, Yamaha R25, karena seri AP250 baru sekali diselenggarakan, masih ada beberapa race lain ke depannya, siapa tahu Yamaha R25 bisa “balas dendam” di sirkuit lainnya. Toh terlihat dari hasil Race 1 dan 2 mereka masih bisa podium, dan bukti bahwa Yamamoto yang naik CBR250RR tertinggal di posisi 3 pada race 2 membuktikan performa CBR250RR masih bisa diimbangi Yamaha R25.

hasil arrc ap250 tahun lalu

Atau jangan jangan tim Yamaha Thailand sudah mencium gelagat kalau Honda CBR250RR bakal merajalela sepanjang tahun hingga dibutuhkan tuntutan awal untuk dapat mengimbanginya? Oh oh oh.. Honda CBR250RR has got your nerves no? 😀

sumber: ototrend.com dan mbah wiro nyobamoto.com

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

52 KOMENTAR

  1. Mau oprek mesin og kebanyakan aturan, yg penting cc sama terserah mo durasi cam dirubah, diameter valve dirubah. Yg diuntungin pendatang terakhir yg spek dari pabrikan udah full race, tapi memang standar pabrik. Balapan aneh

  2. Kan kalo gak salah judulnya aja Asia Production Championship.. Ya kalo mau rubah rubah spek mesin boleh aja… Tapi yg di jual ke pasaran ya di rubah juga dong.. Gampang kan…

  3. yang jelas memang spek cbr 250 valve bawaan pabrikan.. ya kalo yamaha thai protes, kenapa gak di rubah aja spesifikasi bawaan produknya,, siapa suruh buat standar seperti itu ketika pabrikan sebelah punya racikan spek pabrik lebih terbarukan..

  4. Cukup mode comfort utk nebas 2 pabrikan yg laen (dlm catatan kondisi sama2 std),
    Wkakakakak

    Siapa suruh ngasih product sunatan massal. Cuma org bodoh yg mau di kibulin kyk gitu.

  5. Jeleknya pabrikan laen kalo udah berjalannya balapan dia ngerubah regulasi seenaknya mirip IRS cbr vs ninja yg mana di awal geng ijo udh deal soal regukasi bobot giliran cbr naek podium u pada protes. Kalo mau rubah regulasi tuh sebelum di gelar kejuaraannya jgn udah berjalan brp seri maen ubah2 aja.

    Sama aja u udh berak tainya udah di siram, tapi u ambil lagi tuh tainya yg abis disiram

    • Terserah yg berkepentingan gan..
      Tahun kmaren 2016 pas seri 3 diubah tuh regulasinya.. Yg cbr satu silinder 300cc berat direvisi, lebih ringan 5kg dari sebelumnya.

  6. Sama aja kyk balap kampung, kgk konsisten ama regulasi mah bubarin aja kelas ap250,

    Lbh konsisten jaman road race dulu waktu cs1 kgk bole ikut ub125 krn masalah gearboxnya 5peed dan dianggep overspec, krn emng gak boleh jadi honda kgk nurunin buat roadrace, drpd ujung2nya yg laen pada mewek

    • CS1 overspec klo lawan UB125 dimana semuanya mesin tidur. Sama kek Honda dulu masukin Tena buat ngehajar F1ZR dan Crystal/Tornado di road race. wekekekekeke… Mesin tidur dilawan mesin berdiri.

      Honda CERDAS!!!

        • Hahahha….ga ada gunanya om haters in sebuah benda. Masing2 pabrikan pst pny plus minus dr produknya, g ada yg sempurna om. Di bawa sante aj om smbl ngopi… ??

          • ehem alibi bilang bukan fansboy tp diliat dri perkataannya seperti pembelaan ?

  7. kok diameter Klep sih,kata komengtator Jim** USD lah yg berperan penting bahkan kalo M1 dikasih teleskopis pasti bakal ketinggalan jauh juga

  8. motor yg paling baru, wajar spek paling tinggi. dulu waktu r25 baru keluar ninja 250 juga kewalahan. maklum balapan spek standar. lain halnya kalau sudah full oprek seperti IRS. makannya yamamah cepet2 keluarin r25 yg baru. liat penjualannya noh, hehe.

  9. cemen…hahhaha
    makan tuh taik…
    suka ngatain honda tukang ubah regulasi
    sendirinya wkkkwkwwk
    crot

  10. Regulsai kalo cenderung mesin standar akan menguntungkan motor baru karena umumnya motor baru punya spek lebih tinggi dari yang lama. Dalam hal ini CBR spek standar lebih tinggi daripada R25 dan Ninja.

    Sebaliknya, regulasi yang banyak oprek akan menguntungkan motor lama karena motor baru butuh waktu pengembangan part racing.

    cmiiw

  11. Anti gerry coklat dan andi gilang
    Anti ahm
    Anti ahrt

    Buat yamaha dan kawasaki cepat” luncurkan new r25 dan new ninja250 dgan spek mesin imbang dga cbr atau melebihi cbr biar gak banyak minta ubah regulasi

  12. Nahh gini nihh repotnya klo balapan pkai motor masal dan regulasi terpaku pada standart pabrik.
    Jelas produk yg pling akhir akan lebih baik dari pendahulunya.
    .cbr rr bukan hanya karna motornya tpi juga pembalapnya juga bagus

  13. Ya namanya jg asia production lho justru balapan kyak gini yng bikin moncer riset produksi massal diberikan yng terbaik kyak gini mah akal”an regulasi masyarajat jg yang nda untung alias rugi , kalo mw d rubah tu rubah motornya dgn spek yng terbaik paham yamaho motor recall terus insinyurnya gmana?? Mahal lo 50jt

  14. Imho, cbr itu di untungkan krn mmg keluar terakhir. Dan menyempurnakan kekurangan yg ada di rival nya. Ga ada yg salah di situ. Hanya regulasi nya yg mungkin perlu di ubah sedikit, agar race lebih fair buat motor lama atau baru dan bisa lebih seru.
    Setelah genjot ninfi,r25 dan cbr, sy bs blg untuk skrg, cbr ga ada lawan yg sepadan.
    Paket komplit power dan handling yg superior, walau kadang sy malah ngerasa. Kl cbr ini seperti nya udah “semi” racing dari standart nya, cmiiw.

  15. sama kek Sonic n MX King di MP5, pada kabur gara2 ngeliat spek std dari FU Fi. Pas full spek cuma Yamaha yg juara di IRS. Honda CBR dr era Thai sampe lokal bertekuk lutut cuma enjin bore up an doank yg meraja di FFA, ngentutin Ninja 250 Karbu.

    Ngoahahahaha

    • Jgn melupakan IRS 250 lha, disaat CBR juara, yg laen malah komplen barbel, bikin regulasi itu atas kesepakatan semua team, kalo kgk suka ama regulasi gak usah ikut balap atau protes aja sblm kejuaraan dimulai, jgn kyk bencong giliran udh jalan bbrp seri baru komplen. Belajar jd gentle kalah akui kalah jgn kyk wanita ngeles melulu

      • wekekeke… sama2 bencong… tapi tetep Honda paling di untungkan, ketika CBR jomblo boleh di bore up sampe 300cc yg laen msh 250cc + bobod sama = CBR Jomblo lngs ngenes…

        di era balapan yg namanya Honda itu paling banyak Komplain dibandingkan Yamaha, Suzuki atau kawasaki…

        ekekekekekeke

        :v

  16. makanya regulasi itu kalau mao full standar ya versus standar…mao + modif ..sekalian modif full jangan sebgaian..ini boleh itu tidak boleh..wkwkwkwk

  17. Aku datang, aku amati, aku menang.. Bahahahahaaa.. Gue bukan fanboy cm realistis aja.. Ini kn judulnya ASIAN PRODUCTION jd klo mnt naik spek yg ga std pabrik lg dong.. Wkwkwk.. Ane akui kali ini yamamah kena tampol rada telak..

  18. Boleh ngga kang dishare regulasi resminya ARRC kelas AP250? biar pembaca awam kayak saya agak lebih tercerahkan kenapa sebabnya tim Yamaha Thailand mengajukan protes 😀

  19. alahhh nih yamaha thailand berakk sekebon.
    tahun lalu 3 pembalap mereka mendominasi gak ada yang protes. yang diprotes adalah cara balap tim mereka yang selalu team order balap beregu.
    nah sekarang dominasinya dikoyah koyah di seri 1 aja langsung mewek. makanya bilangin ke bos yamaha sono kalo bikin motor jangan setengah”. ditabok cbr250rr sakit kan ? wkwkwkwk

  20. Kasian amat, lagi jomblo menang di protes, udah duo menang di protes lgi

    Padahal kalo dipikir2 kk fireblade yg dianggap paling lemot aja di jajaran SBK msih bisa saingan ama yg lain, kenapa r25 yg beda tifis gk bisa

  21. yamaha knp selalu begitu y?
    dulu waktu kalah dari honda di motogp, yamaha juga menuntut honda agar di periksa oleh pihak penyelenggara motogp krn yamaha merasa bahwa honda melakukan kecurangan…
    namun…
    namun nih….
    namun…
    setelah semua yg berkaitan termasuk mesin dsb dibongkar…tidak diketemukan bukti bahwa honda melakukan kecurangan…
    dan selidik punya selidik…semua masyarakat pecinta otomotif juga tau kok…bahwa kehebatan honda di motogp tidak lepas dari keputusan honda menarik semua engineer nya yg pada saat itu berada di tim formula 1 untuk ikut membantu tim honda di motogp…
    kita semua tau bahwa waktu itu tim honda di formula 1 mengundurkan diri dari kompetisi tsb dikarenakan mahal nya cost di f1…sehingga honda memutuskan menarik semua mantan engineer honda di formula 1 agar ikut bersinergi dg engineer honda di motogp….
    yamaha…yamaha….
    gax tim utama (yamaha motogp)…
    gax tim cabang (yamah arrc)…..
    sama aja…
    kalau kalah selalu cari kambing hitam…
    dan menuntut ini itu
    kalau kalah y kalah aja…
    toh selama ini pabrikan lain gax pernah nuntut macem2 ke yamaha saat yamaha jadi juara..
    tengok tuh honda ducati aprilia suzuki kawasaki dsb…pernah protes ke pihak penyelenggara atas kemenangan yamaha???
    kalaupun pernah, apa sesering yamaha protes????
    udah untung dapet suntikan sang legenda..vr46…
    coba kalau gax ada vr46…
    pasti lebih sering protes tuh dan ngambek ke pihak pengelenggara balapan…
    y balapan mana aja yg yamaha ikuti…

  22. Kebalikannnya di Kejurnas IRS250cc AHM Minta regulasi parts standar karena Jiperrr lawan R25 dengan regulasi Kejurnas yg ada. Malah AHM mogok ngak balapan seri 1 dari pada tahu ketinggalan jauh

  23. ARRC singkatan Asia racing championship Masa judulnya racing pakenya parts standar enak dong buat yg keluar Terakhir. Untung saja kelas 150cc fairing ngak ada kalau ikutan cbr150 bakal dioverlap sama New R15 VVA Dan GSX. Paling cbr150 mengundurkan diri dari pada Malu atau Honda Minta oprek regulasi pake parts racing atau alasan ECU belum siap.

  24. Menurut saya memang Honda dr dulu cerdas ngawinin elektronik sama mekanikal. Mungkin gegara throttle by wire, jadi gasnya lebih enteng dan responsif? Disamping skill om Gerry dkk tentunya
    Klo dirubah valve,cam dsb masa namanya tetap AP??

Yuk Tinggalin Jejak Lads..