GSX tekiro

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberr.. Pernah lewat jalan umum yang mampu dilewati dua mobil tapi jadi macet gegara banyak mobil parkir di pinggir jalan? KBY sih sering, jalur ngantor suka lewat jalan umum yang seperti itu kkeke.. Kesel bin KZL gak? Kalau iya maka peraturan yang dibuat di Kampung ini layak jadi contoh. Penduduknya wajib punya garasi sebelum memiliki mobil biar gak parkir di pinggir jalan yang akhirnya bikin macet jalanan!

Banyak kita temui warga yang memiliki mobil namun tidak punya garasi di rumahnya, alhasil jalan di depan rumah menjadi tempat parkir. Kalau di ujung jalan alias jalan buntu mungkin masih masuk akal, lah siapa mau lewat situ? Wkwkw..

baca juga: Parkir Di Pinggir Jalan bakal kena derek

Tapi masalah yang akan dibahas adalah mereka yang menggunakan jalan umum sebagai lahan parkir mobil, padahal jalan tersebut merupakan fasilitas umum bukan untuk kepentingan pribadi saja. Alhasil, karena jalan tersebut memang kerap dilalui pengguna jalan lain, ya pastinya macet terutama pagi atau sore saat aktivitas harian dimulai dan berakhir.

WAJIB DICONTOH

Tapi kampung yang satu ini sangat berbeda! Wajib menjadi contoh bagi kampung atau daerah lain yang memiliki jalan umum. Mengapa berbeda? karena tepat di gapura masuk, terpampang spanduk yang bertuliskan agar warga menyiapkan Garasi terlebih dahulu sebelum membeli mobil! Mantap kan?

Dimana kampung itu? Letaknya adalah di Jetis Kulon Gang X RT 2 RW 4, Surabaya Jawa Timur. Foto kampung tegas ini dishare oleh  Fauzi Ashari‎ di grub Motuba. Berikut kalimat yang ada di spanduk :

SIAPKAN GARASINYA DULU SEBELUM BELI MOBIL
JALAN KAMPUNG ADALAH MILIK SEMUA WARGA DAN BUKAN GARASI MOBIL PRIBADIMU
JANGAN RAMPAS HAK JALAN UNTUK ORANG LAIN 

Memang tidak dijelaskan lebih rinci apakah spanduk tersebut sudah hasil kesepakatan para warga atau tindakan sepihak, tapi yang jelas sangat layak diacungi jempol. Semoga spanduk tersebut memang hasil satu suara yak.. Wajib dicontoh nih! Bikin garasi dulu sono sebelum punya mobil, jangan egois! Kekekeke..

mending parkir di hatiku

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

29 KOMENTAR

  1. Nah yang begini harus dibudayakan. Biar jalan jalan kembali ke trah nya semula. Milik semua warga dan bukan untuk parkir/garasi mobil. Harus dicontoh seperti di jepang, tiap ada konsumen yg hendak membeli mobil ditanya dulu punya garasi atau sudah sewa garasi dulu. Seandainya belum punya maka tidak boleh membeli atau dibatalkan oleh pihak dealer sesuai aturan sahih dari pemerintah sono. Biar ngga semrawut bin awut awutan teu puguh

  2. hahaha, komplek rumah saya harusnya diginiin aja ni, padahal udah ada lapangan yang disewain, tapi tetep aja ga mau keluar duit.
    mana motor juga makin mengkhawatirkan. motor cm parkir dalem rumah kalo malem2 aja . . . . oh negara ber-flower

  3. Kalau misalkan jalan milik desa atau pemerintah sih harusnya begitu. Toh dibangun pakai uang negara. Kalau jalan perumahan atau komplek yang dibangun dari uang swadaya masyarakat (urunan) sekitar kira-kira perlu begitu gak ya?

  4. Wah di t4 gw semuwa punya garasi atw carport. Tapi isinya motor bisa satu atw dua motor. Mobil (kalau punya) mah di jalan aja apalagi di depan ada boulevard, cukuplah dua bis lewat 😁 anyway setuju ama aturan di atas, sangat mengganggu kalau harus nunggu giliran lewat.

  5. not that i’m complaining,
    cuma masih gagal paham hubungan antara spanduk, garasi, dan foto baju merah putih di bawah.
    apa karena sama-sama bikin sempit?
    yg satu akibat parkir sembarangan bikin jalanan jadi sempit,
    yg satu lagi… mmm…

  6. Sudah kesepakatan warganya kok itu Om….karena mereka menyadari pentingnya kelancaran akses jalan,,terutama saat terjadi kebakaran dan lain sebagainya…patut dicontoh daerah lain

  7. Kejadian di daerah rumah ane nih mang,, parkir di pinggir jalan terus ke senggol orang eehh malah galakan dia,,

    Pengen rasanya nyoret” tuhh mobil pake pylox pas orangnya tidur,,

  8. @paman tang,

    bner banget tuh, tahun kemarin deket rumah ada kebakaran, eh mobil pemadam ga bisa masuk. mau ga mau di ketokin dulu tuh rumah2 yang punya mobil.

  9. jalan di deket kampus ane kecil (bukan jalan utama ke kampus tapi)dan suka banget macet karena mobil berhenti sejenak (yg gak bisa dibilang sejenak juga, kadang dia jadi ngetem dulu), bahkan motor yg parkir ditempat dan waktu yg salah bisa bikin macet

    susah juga sih, daerah deket kampus ane itu bangunan2nya super padet tanpa ada lapangan kosong sekalipun (lapangan deket kosan ane udh mau dijadiin kos2an lagi), dan karena padet itu juga jalanannya jadi kecil2 gitu dan sialnya dijadiin parkir buat yg pengen beli makan di warung2 pinggir jalan

    pengalaman traumatis ini bikin ane males beli mobil kecuali udh mapan

  10. sama bro…
    1. batas aset pribadi adalah sesuai dengan denah bangunan yang dibeli yaitu rumah bukan plus jalan
    2.jalan perumahan itu include dng seluruh rumah yang ada di perumahan tersebut, jadi seluruh warga punya hak dan bayar saat beli rumah di perumahan tersebut dengan harga setara….bukan hak pribadi rumah didepannya

  11. Klo masih komplek bisa dimaklumi, ini di cilengkrang (bandung timur) masuknya udh kelas jalan desa/lingkungan, lebarnya cuma ngepas buat dua pajero, tapi dijadiin parkiran permanen org2 yg rumahnya dalem gang.
    Mending kalo bagus, ini mentok sigrab/datshit. Mengganggu fungsi jalan sekaligus mengganggu pemandangan.

  12. di surabaya banyak spanduk kayak gini mang, di kampung Gununganyar juga ada saya pernah lihat banner nya

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.