Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Belakangan ramai komentar seputar jalan tol yang baru dibuka di area Bekasi – yang sering disebut atau dikenal dengan jalan tol layang Japek. Sepengetahuan KBY, jalan tol layang ini jaraknya sekitar 48 kilometer, itu juga hasil dari melihat papan petunjuk jarak yang ada di sebelah kanan. KBY lewat baru hari ini karena memang mau mengunjungi mertua dan menengok si bungsu yang liburan di rumah kakek neneknya.  Masuk dari kilometer 13, setelah melewati pintu gerbang Cikunir, apakah komentar KBY sama dengan mereka yang kebanyakan mengeluh tentang kualitas jalan yang naik turun dan katanya gak enak? Kuy cari tau lebih lanjut yes, eh ternyata tol layang Japek banjir juga loh!

Berangkat dari rumah selepas ashar, KBY dan keluarga dari rumah lewat Pangkalan Jati sebelum masuk jalan tol ke arah Cikampek. Jalan Tol Layang Cikampek mulai ada marka atau infonya selepas gerbang tol Cikunir, jadi gakan kelewat sih harusnya ya kalau mau naik jalan Tol layang Japek.

Mobil yang dikendarai adalah MPV murah meriah 7 tempat duduk, yaitu si Aness – All New Ertiga Sport. Isinya bertiga, KBY, Nyonya dan si sulung. Begitu terlihat petunjuk jalan menuju jalan tol layang Japek, KBY segera menurunkan kecepatan untuk mengambil lajur sebelah kiri. Dari awal masuk pun tol ini sudah terlihat menanjak, wajar lah namanya juga tol layang, kaya flyover hehe.

HASIL MELEWATI JALAN TOL LAYANG JAPEK

Sebelum mencoba jalan tol ini, KBY sudah beberapa kali membaca komentar netizen, baik yang dishare di grup wasap maupun sosial media. Komentarnya rata rata sih miring, misal jalan bergelombang, gak enak, bikin pusing, sambungannya terasa parah hingga macet jadi seperti mubazir adanya jalan tol layang Japek tersebut.

Hasil yang KBY rasakan ini murni loh ya, jadi hasilnya bisa saja berbeza, selain jalan yang sudah diketahui terlihat naik turun, juga akan tergantung kepada perilaku drivernya, jenis mobilnya juga bisa ikut andil. Sebagai informasi, All New Ertiga Suzuki Sport ini kondisi kaki kakinya standar, gada yang diubah, diameter velg dan ban pun masih bawaan pabrik.

Nah yang KBY rasakan sih biasa saja ya, aspalnya lumayan, gak bisa dibilang halus banget atau kasar banget, rata rata aja, tapi di beberapa titik aspalnya ada yang mengelupas loh. Elevasinya juga normal, gak parah, naik turun yang dirasakan tidak terlalu berpengaruh pada kondisi penumpang dalam kabin mobil. Satu satunya yang dirasakan adalah saat melewati sambungan, dalamnya beda beda, ada dua sambungan yang KBY rasakan terlalu dalam, nah ini yang sangat terasa ayunannya.

Sisanya sih seperti melewati flyover pada umumnya, terasa ada sambungan tapi yang begitu aja, gak sampai menyiksa apalagi bikin mobil ajrut ajrutan. Bahkan menurut KBY sama saja dengan jalan tol di bawahnya, toh yang di bawah pun gak mulus kan jalanannya, jadi bisa dibilang sudah biasa hehe.

JALAN TOL LAYANG JAPEK BANJIR!

Tapi ada yang kocak nih lads, begitu tiba di kilometer 30, laaah ternyata jalan tol tersebut banjir! Eh mungkin bukan banjir sih, tapi genangan air tinggi wkwkkw.. Genangan air tersebut panjangnya sekitar 50 meter dengan perkiraan kedalaman 30cm. Ada dua titik, setelah lewat kilometer 30, ada lagi di titik kilometer 31. Di titik ini KBY melihat sepertinya lebih tinggi ya genangannya. Pe er buat kontraktor nih hehe..

Kesimpulannya, jalan Tol layang Japek itu gak separah yang KBY baca kok, masih dalam batas wajar. Cuma memang kecepatan maksimal itu 100km/jam aja, bukan apa apa, kalau sampe ketemu sambungan yang dalam, efeknya lumayan loh. Sisanya yang gak wajar, ya banjir tadi, wahana air baru gratis kekkee…

Nah kalau ternyata ada yang tidak sama dengan yang KBY rasakan, berarti ada dua kesimpulan, pertama mungkin suspensi All New Ertiga yang mantap sehingga yang KBY rasakan itu fine fine aja, yang kedua suspensi mobilnya gak enak wkwkw.. ya atau pengen heboh aja 😀

Gimana? Sudah ada yang nyobain lewat sini? Gimana hasilnya?

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

38 KOMENTAR

  1. Itu tol apa grafik saham, kok naik turun gt di gambarnya?
    Drainaseny buruk y pdhl itu posisinya di atas, bakal cpt ancur itu klo gt trs

  2. itu yg komen pusing2 lewat situ mobilnya lari berapa ya? saya lewat situ lari 100 kpj pake panther yg suspensinya terkenal ngayun n limbung fine2 aja, penumpang juga nyaman2 aja ga ada komplen, tapi emang sih tol itu berasa nyaman banget klo kita lari 80 kpj aja. kalo ketemu genangan kaya gitu ambil hikmahnya aja, itung2 nyuci kolong mobil gratis yg jarang disteam…piss

  3. Demi keselamatan, Rambu speed max 80 kph mang…. kalo lari 100 kph sdh melewati kecepatan yg dianjurkan. Cctvnya di tiang lampu banyak jg.

  4. Coba naek elcegece mang atau city car pasti deh kerasa bedanya.

    Satu lagi ga ada emergency exitnya kalo ada apa” yaa wasalam

  5. coba donk dibuat survey, yang mengeluh itu naek mobil apa aja…
    eh tapi tar ada yang sensian ga ya?

  6. Di bikin list pas mau nanjak jenis mobil ini max sekian km, mobil itu bisa lebih kenceng, biar ketahuan mabok ya orang2

    • Kemaren pas turun sih papannya nunjukkin angka 48 mang.. tapi kalau dari pintu ay masuk KM 13, dikurang 48 jadi sekitar 35km yang dijalani

  7. Ieu panyakit. Pasupati ge sarua ngeyembeung cai. Teuing kumaha drainase na. Mun di civil engineering eta cai ngeyeumbeung jadi beban mati tambahan. Dalam jumlah banyak mah nya ngeri oge

  8. Nti mang, akhir januari baru mau coba, pas mau ada acara ke jawa … Nice info mang, hati2 di jalan selama di Bandung dan perjalanan pulang, cuaca masih ngeri kl hujan

  9. Barusan aja lewat japek mau liburan ke lembang. Aspalnya di beberapa titik mulai hancur. Bahkan ada di satu titik, kendaraan melambat panjang karena aspalnya sdh hancur karena kerendam air hujan. Tapi bagaimanapun tol layang japek ini bermanfaat. Hati2 saja saat melintas

  10. mobilna mang kobay alus sih jd te karasa wkwkwk. ningali om gendut ngetes pake lgcg kerasa parah di sambungan jalannya. sampe2 tiap ketemu sambungan kudu ngerem hahaha. mungkin jenis mobil lebih berpengaruh ke nyaman / nggaknya

  11. betoel kang. kalo ceper mah ketemu kerikil jg ajrut2an apalagi disini, inyaAllah nyeri tonggong adalah keniscayaan hehehe

Yuk Tinggalin Jejak Lads..