Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Merinding series datang lagi hehe.. Ini adalah artikel dunia lain yang dialami oleh para biker dan berkenan mengirim cerita serta pengalamannya kepada Kobayogas.com. Cerita kali ini hadir dari Banyumas, dimana sang pengirim cerita mengalami kejadian naas saat sedang riding hingga tersungkur gara gara sosok tak kasat mata!

Kontributor: Eri Wijaya

Kejadian ini terjadi 23 Maret 2016 di Jalan Buntu arah Kemranjen, Banyumas, JaTeng. Saat itu saya dapat mendapat kabar nenek saya yang merawat saya dari kecil sedang sakit di Kebumen, karena teringat kasih sayangnya saat saya kecil, gak pakai pikir panjang langsung  bergegas pulang dari Jakarta ke Kebumen naik motor CBR saya, sendirian.

Jam 3 sore saya jalan dari Sunter, lewat jalan Pantura, CBR pun tak gas terus, di pantura lari diatas 100 km/h dan sekitar Maghrib sudah masuk kota Cirebon dan istirahat di SPBU buat sholat Maghrib, ga sengaja ktemu pengendara kebetulan ke arah yang sama.

Saya yang menegur dluan, saya: Wih plat motore AA, tanggane dewe iki koyone, arep neng ndi Mas? Mas A: Arep bali neng Sruweng Bumen iki Mas, njenengan? Saya: Pada Mas, aku ya arah meng Bumen, yo wis kena buat konco (teman) ning jalan. Mas A: Ok siap Mas. Mas A naik motor Mio J.

Dari Cirebon pun kita berdua riding bareng, kecepatan normal 60an karena jalan Pantura engga halus yang arah menuju Brebes. Sampai Jalan Bumiayu, jalan rusak parah dan dalam perbaikan sehingga pake sistem buka tutup, kita berdua pun dialihkan ke jalan antah berantah yang belum pernah dilewati sebelumnya. Ya mau gimana lagi?

Jalanan itu berupa jalan tanah dengan kanan kiri sawah, ceblok abis dalane pokoke. Lepas dari situ kami lewat jalan pinggir kali Prupuk, cuma berdua, engga ada siapapun yang lewat, gelap dan sepi. Terus lewatin jalan sampai akhirnya masuk ke dalam area hutan antara Bumiayu – Purwokerto.

Saat itu, Mas A ngasih tau kalau lewat sini pas malem sering kasih klakson ya, saya pun nurut. Sekitar jam 9 malam di daerah situ rasanya dingin, anyep dan rasa was was, selain pikiran yang lagi ga stabil karena keingetan terus si mbah, ditambah jalan yang berkelok kelok, kena hujan, lewati hutan dan jurang ditambah lagi malam Jumat!

Klakson pun gak henti hentinya dibunyikan. Cuaca yang dingin rasanya nusuk tulang, padahal saya pakai jaket dobel. Lewat arah Wangon pun ambil Jalan Buntu, jam 11 malam. Alarm Badan mulai berbunyi, yaitu gejala letih mulai terasa. Mas A pun masih terus mengendarai motornya. Saya pun terus gas si CBR. Waktu tempuh daerah Buntu ke Kebumen kurang lebih sejam lagi.

Hawa dingin dan anyep tambah terasa, jalan sepi serta kiri kanan cuma sawah. Entah apa yang terjadi kok tiba tiba badan jadi merinding banget, apa sudah mulai masuk angin ya karena baru teringat perut belum keisi makanan pokok. Yaudah pokoknya mata terus liat kedepan.

Tiba tiba kok saya liat ada sejumlah orang berdiri di kiri jalan tapi kepalanya sambil nunduk kebawah terus. Fokus pun otomatias terpecah melihat kondisi yang aneh tersebut.. Hanya beberapa detik menoleh ke arah pemandangan gak umum tersebut, saya liat ke arah depan lagi dan apa yang terjadi? Ada sosok 2 orang wanita yang mukanya ancur parah banget kayak abis ketabrak atau kelindas kendaraan melihat langsung dengan tajam ke arah saya! (merinding banget pas liat pokoknya!).

Karena kaget melihat wajah yang seram dan posisinya yang sangat dekat, reflek motor saya belokkan untuk menghindar dari sosok tersebut, ga dinyana di depan saya ada gundukan jalan yg lumayan tinggi! Tak mampu menghindar dan mengontrol si motor akhirnya saya jatuh terpelanting cukup keras dan selorooook!!!!

Sontak Mas A yang ada di depan saya langsung puter balik buat nolongin. Saya yang masih syok karena antara percaya dan engga percaya ditambah rasa sakit luka di tangan, ditenangin & diobatin seadanya sama Mas A. Saya cerita penyebab jatuh tadi dan Mas A menggelengkan kepala karena tidak melihat sosok yang saya liat tadi, waaah kok bisa cuma saya yang diliatin ya? Dan itu jumlahnya lebih dari satu loh. Masih merinding saya kalau ingat kejadian itu kang.

Kejadian saya jatuh itu skitar jam 12 kurang 15 menitan menuju tengah malam. Lokasi saya jatuh sekitar 2-3 km sebelum RS Medika Lestari. Mas A nanya masih kuat naik motor apa engga, saya bilang masih, padahal ya tangan sama kaki lumayan sakit, cuma ya mau gimana lagi, tengah malem begitu biar sakit juga tetep dipaksain jalan deh. Akhirnya stlh ngaso skitar stngh jam lebih kita jalan lagi pelan pelan, skitar jam 2 malem saya pun smpe rmh di Kebumen sambil dikawal ama Mas A. Terima ksh banyak buat Mas A yg udh jd teman slma di perjalanan…

Hanya saja hingga kini masih jadi pertanyaan di kepala, apa yang saya lihat itu nyata atau hanya sekedar halusinasi karena tubuh yang sudah letih? Wallahualam. Nih Mang, saya kasih foto motor saya pasca nyelorok di Jalan Buntu. Foto diambil siangnya pas sdh di Kebumen.

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

11 KOMENTAR

  1. jalur wangon ya, cerita teman supir logistik J*E jurusan cirebon – wangon yg tiap hari wara wiri emang sering lihat itu senampakan, jd emang beneran ada loh.

  2. lebih angker lagi yg jalur dr arah buntu ke purwokerto, kan lewat prumput/krumput yg hutan gitu kalo malem serem itu, tapi kayaknya sekarang udah rame si..

Yuk Tinggalin Jejak Lads..