Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber.. Proton alias Perusahaan Otomobil Nasional adalah merek mobil nomor satu di Malaysia.. Tapi itu dulu lads, siapa menyangka merek terkemuka yang merajai pasar otomotif Malaysia selama beberapa tahun tersebut saat ini sedang sekarat, bankrut dan siap gulung tikar dan disuntik mati.. APa pasal?

Dulu, tahun 2002-2003 saat KBY masih jadi mahasiswa di salah satu Insurance Institute di negeri Jiran, sejauh mata memandang hanya ada Proton dan Proton yang bersliweran di jalan raya, bahkan taksinya saja Proton lads.. Produknya juga bisa dikatakan cukup baik, dari Proton Saga, Proton Wira, Persona hingga yang benar benar buatan Proton sendiri yaitu Proton Waja.. Ya Proton di awal karirnya tahun 1983 memang berkiblat alias bekerjasama dengan Mitsubishi lads..

baca juga: First Impression Proton Iriz

SEJARAH SINGKAT MOBIL PROTON

Mobil Proton merupakan ide dari perdana menteri Malaysia saat itu, Mahathir Mohamad dan resmi didirikan tanggal 7 Mei 1983 dengan bekerjasama switching teknologi dengan Mitsubishi, gak aneh di desain awal awal Proton ada kemiripan dengan beberapa mobil dari Mitsubishi..

Bahkan di debutnya di British International Motorshow, berlangsung dengan sukses dengan meraih tiga penghargaan bergengsi untuk kualitas, coachwork dan ergonomi. Puncak kejayaan Proton ada di tahun 1993 saat menguasai 73% Pasar Nasional dan tahun 1996 mengakuisisi pabrikan mobil bergenre supercar yaitu Lotus..

PROTON BANGKRUT DAN DISUNTIK MATI

Mobil Nasional Malaysia Proton akhirnya dipastikan segera dieksekusi mati. Sejak ditinggal pergi malaikat pelindungnya, Dr. Mahatir Muhammad tahun 2016, Proton sudah kehilangan imunitas finansial dari Pemerintah Malaysia, tak ada lagi subsidi untuk menambal kerugian perusahaan.

Sejak Malaysia dipimpin oleh Perdana Menteri Najib, pemerintah sudah membuka kran impor selebarnya termasuk menghapus proteksi pada industri strategis nasional. Salah satu yang menjadi korban tentu saja Proton, mobil Nasional Malaysia, yang hancur dihantam impor mobil-mobil merek Jepang yang sekarang boleh masuk sebebasnya.

“Hari ini pemerintah sudah tak punya kebanggaan pada produk nasional,” jelas Mahathir Muhammad saat mundur dari Posisi Chairman Proton pada 2016.

Pada tahun 2012, kerajaan Malaysia sudah melepas 42,74 persen saham Proton ke perusahaan lokal DRB-Hicom senilai RM1,291 miliar atau setara US$ 412 juta. Masalahnya, penjualan Proton makin nyungsep dan DRB-Hicom ternyata juga terlilit hutang besar. Proton merugi mencapai RM2,5 miliar pada tahun tersebut.

Sejak Najib Razak jadi perdana menteri dan kebijakan yang lebih pro ekonomi liberal dan menguntungkan investor asing, Proton mulai tumbang. Pada 2015 Proton masih menguasai 17,3 persen pangsa pasar mobil penumpang, tapi berselang setahun pasar mereka merosot jadi hanya 14 persen, dengan menjual 72.290 unit kendaraan pada 2016, padahal pabrik mereka punya kapasitas 400.000 unit mobil per tahun.

Saat ini sudah ada dua perusahaan yang siap membeli Proton. Zhejiang Geely Holding Group Co asal Cina dan PSA Perancis produsen Peugeot. Jika akhirnya terjual, merek Proton kemungkinan besar akan mati selamanya berganti dengan nama  Geely atau Peugeot. Dengan demikian, Perodua – Perusahaan Otomobil Kedua – menjadi satu satunya setelah Proton bangkrut..

Yah itu lah kalau perusahaan Nasional didominasi oleh kekuasaan individu pada awalnya.. Begitu kelar berkuasa, penerusnya gak peduli dan memilih melakukan ekonomi liberal..

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

40 KOMENTAR

    • Indonesia gimana? Esemka gmna?
      Kalo mau laris ya harus gitu, batesi produk jepun, kalo ngga kasih bunga 0% untuk produknya. ?

      • Aduh, kalo Esemka memang bisa bagus, mau deh pake. Pokoknya kalo desain bagus, mesin mumpuni mah ayo aja.

      • tanyaken aja ke smk, termasuk mobil2 listrik, berapa nilai NCAP-nya? berapa coefficient of drag-nya? …..pasti gak ada yg bisa jawab …….. LOL

  1. padahal pernah berjaya,sampe bikin tim motogp sama Kenny Roberts meskipun masih pake mesin RC211V V5

  2. Kalo bisa dimonopoli produk dlm negri harusnya memding dibatasi tuh produk2 jepun. Tp dg mengorbankan keinginan rakyat ?

  3. Built quality Proton gak kalah kok sebenernya sama buatan Jepang.
    Klo gak salah kemaren mereka kan baru rebranding Suzuki Ertiga Bang Kobay. Pake nama Proton Ertiga. Ada 3 trim disana.
    Produk otomitif dari Malaysia bagus kok. Lha itu Daihatsu Sirion yg disini kan rebranding dari Perodua Myvi.

    • Betul, yang bikin Suzuki Indomobil kena denda banyak dari pemerintah gara-gara jual dies Ertiga ke Proton. Padahal ketika masukin tuh barang dapet keringanan banyak dari pemerintah asalkan menyerap banyak tenaga kerja. Eh…. Malah dijual ke Malaysia.

  4. penyakit perusahaan negara, rugi terus..
    bisa survive karna disuntik dana terus dari pemerintah
    begitu pemerintah ga support lagi, mati dah..

  5. waduh, yg seneng proton bangkrut krna proton = malaysia yg nggak boleh lebih maju dari indonesia (pdahal emang sekarang malay lebih maju dri indo karna switch panutannya dari indo ke uk tahun 1980) sorry to say, seperti bermental pecundang ya…
    klo emang nggak terima sebelah lebih maju dan mau saingan sama sebelah ya bikin produk setara atau malah lebih bagus… nggak punya skill engineering atau engineer? kerjasama atau beli pabrikan mapan macam bmw yg gandeng austin jaman 1930an dulu atau geely yg beli volvo dan saab buat dipelajari blueprint produknya biar lolos euro ncap. indo nggak bisa andalin pemerintah… bisa bisa ntar disentil wto lagi gara2 kasus timor dulu…
    eh iya lupa, orang indo kan alergi beli mobil/motor klo merknya bukan jepangan besar kayak toyota atau honda… beli ktm austria aja tetangga pada nyinyir yg boros lah, yg mocin lah, yg kemahalan lah, padahal bayarin dp aja nggak… jadi bikin mobnas itu mustahil ?

  6. Kgk jauh beda kyk indo, lbh parah indo mobil listrik mau berkembang malah disuruh matiin projectnya,

    Kendaraan listrik uji emisi = B.O.D.O.H.

    Berasep aja kaga suruh uji emisi,

    Skrg masalah KIR, di pinta duitnya doank, masalah layak jalan apa enggak belakangan kecuali udah bikin puluhan nyawa melayang baru ditanganin.

    Semua pemerintahan sama aja krn budaya bodoh emng udah mendarah daging

    • klo uji emisi aja ga salah..
      bisa emisi panas batere, emisi kimia dr batere dll
      klo emisi gas buang baru kerjaan tololtah 😉

  7. Halah pada seneng proton bangkrut
    Kalo indonesia udah punya mobil nasional boleh lu ngomong gitu
    Kalo masih jadi wibu hamba jepang malulah ama malaysia

  8. Yaa begitulah klo Pemerintahnya sendiri gag memproteksi produk dalam negeri, terlebih klo rakyat nya juga lebih suka sama yg impor2 gegara gengsi… apalah bedanya sama di Indonesia inih… Klo aja pemerintah mau dukung penuh produk2 dalam negeri sampe bisa bikin barang yg kualitas nya melebihi skrg ini, pasti sdh banyak produk yg berkualitas dengan label Indonesia, bukan cuma sekadar “made in Indonesia” tapi merek nya Internasional.. apalah yg bisa di banggain klo yg kayak gtu,, hahaa,, gw sk bgg klo dgr iklan2 kayak gitu di radio.. Bangga itu klo bisa punya Merk Sendiri dan bahkan sampai over capacity produksi nya smpe hrs “made in” luar negeri utk bantu kapasitas produksi dalam negeri, bagus lagi klo bisa ekspansi ke luar negeri..
    Klo made in Indonesia tapi merk masih Internasional mah apa beda nya di perbudak orang luar negeri…
    Saat ini mayan banyak kog gw pake produk dalam negeri, kualitas lumayan kog, cuma sayang harga masih agak mahal, mungkin ya karena MOQ/demand blm tinggi & kemampuan produksinya kecil jadi gag bisa borong raw material dgn harga yg lbh rendah.. selama ini utk riding gw pake produk2 7Gear, Tomkins, The Biker, dll
    Rencana pingin tambah lagi Contin, RVR, Magic Ring Sumitech dan ada beberapa lainnya lg..
    sampe sepatu olah raga League juga gw punyak,, haha

    • Ahh tambahan lagi,, walau spertinya Viar belum betul2 100% lokal (CMIIW), gw sangat tertarik sekali dengan Viar Adventure 250 nya yang memang masih keturunan Zhongshen RX3 itu loh,, heheehee

  9. Pemerintah di salahin gara” indo gak punya kendaraan nasional, noh prusahaan yg punya banyak pabrik kendaraan di indo yg gak mau indo punya kendaraan nasional, biar jualannya laku

  10. duh sis perusahaannya yg sekarat kok ditulis mobilnya yg sekarat ??
    ud mo dibeli perusahaan lain kok disuntik mati ???
    disuntik dana segar donks

  11. klo mau maju … gak usah malu ato gengsi

    lihat India … produk lokal MS nya bersaing dgn merk Jepang, di Taiwan juga produk Kymco n SYM sangat digemari penduduk, di Korea produk otomotifnya juga bersaing

    Memang diperlukan political will pemerintah soal industri ini, dan ide nya harus nyambung dari atas ke bawah

    jangan ampe kejadian lagi mobil listrik di uji emisi

  12. Sayang bener, ane baru ngambil exora prime 3 bulan yg lalu, harga after diskon “cuma” 160jt, itu udah lineup tertinggi, captain seat, 1.6 turbo, cvt, full leather, 2 din touchscreen, 2 tv belakang. Harga xenia rasa inopah, mungkin buat yg doyan antimainstream bisa ngambil ini, ane di surabaya jg bengkel authorized gampang, kalo butuh sparepart tinggal nelpon proton edar pondok indah trus dikirim jne wkwkwk

    Salam anti mainstream

Yuk Tinggalin Jejak Lads..