GSX

Kobayogas.Com – Hola lads, salam geberrr.. Terjadi lagi lakalantas bocah di bawah umur, kali ini di daerah jalan Raya Penawangan Jawa Tengah.. Dua anak kecil di bawah umur sekitar 8-9 tahun tewas mengenaskan setelah menghajar angkot langsung kepala adu kepala alias adu banteng…

Info ini dishare lek Ferboes.com yang juga dapat info kecelakaan anak di bawah umut tersebut dari wall temannya di FB.. Lokasi di Jalan Raya Penawangan gak jauh dengan Purwodadi Jawa Tengah.. Kecelakaan tersebut melibatkan dua anak di bawah umur yang sedang mengendarai motor berboncengan.. Kronologis sayangnya tidak jelas bagaimana motor yang dikendarai anak anak tersebut bisa hilang keseimbangan dan langsung menabrak pick up dari arah berlawanan..

Dari foto terlihat motor tersebut langsung menghantam bagian tengah depan dari mobil pick up tersebut sampai dekok alias melesak ke dalam.. Satu korban selamat, satu lagi meninggal dunia.. Kalau sudah begini siapa sih sebenarnya yang salah? Anak anak yang nakal? ataukah orang tua yang membiarkan dan menginjinkan anak anaknya terjun ke medan laga di jalan raya?

SIAPA YANG KUDU DISALAHKAN?

Di grup wasap d’gujubar sendiri hal ini jadi perbincangan hangat, karena orang tua pun gak bisa disalahkan begitu saja.. dikatakan keadaan mengijinkan anak anak di bawah umur naik motor itu akibat kebutuhan … ya karena kalau di kampung jaraknya jauh jauh, dari rumah ke sekolah saja bisa belasan kilometer jaraknya sementara tidak ada angkutan yang mengakomodir.. So untuk mempermudah si anak pergi ke sekolah diijinkan lah naik motor…

Kebutuhan tersebut juga konon dipicu karena Bapaknya biasanya kerja di kota, sang Ibu ga bisa naek motor, si anak diajarin lah naik motor selain untuk ke sekolah juga untuk antar Ibunya.. Makin bingung, mengajarkan ibunya naik motor sebenarnya gak lebih baik dari ngajarin bocah naik motor.. Power of emak emak tau sendiri, tapi jauh lebih baik daripada si anak yang masih bocah dibiarkan mengendarai motor sih menurut KBY..

Btw kenapa gak naik sepeda aja ya? Jaman dulu juga pada sepedahan tuh.. Ya elah, ini jaman modern kaleee.. anak anak merengek minta motor, orang tua malah bangga bocahnya bisa naik motor, alasannya juga kebutuhan seperti di atas.. ditambah, harga motor yang kini makin terjangkau plus kemudahan mendapatkannya… Jadi siapa yang kudu disalahin ya?

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

39 KOMENTAR

  1. Ya elah yg punya anak bukan dia aja kalee. Bisa di anter ojek atau ya itu naek sepeda, gw dulu juga naek sepeda, atau ya emak nya lah, masalah the power of emak2 ya itu lah tanggung jawab gimana bapak nya ngajarin emak nya berkendara yg baik dan benar demi keselamatan dirinya sendiri juga. Yg punya istri juga bukan dia doang juga kalee. Yg paling bertanggung jawab ya bapak nya sebagai kepala keluarga. Sorry ga ada yg namanya dilema, no excuse titik

  2. Orang tua sih mang yang salah, ndak bisa didik anak, tingkat pendidikan juga mesti rendah,kasihan yang bawa mobil itu malahan, kalau ndak tahu detail pasti disalahin langsung.

  3. Inalilahi wainailaihh rojiun.
    Menurut ai ya kang. Sesibuk-sibuknya orang tua. Antarkanlah si anak ke sekolah naik motor. Dariapada membiarkan si anak sendirian naik motor, lebih baik melatih si ibu buat naik motor. Naik sepeda ontel aja anak2 masih labil, apalagi naik motor. Ini pengalaman kang. Kalau kayak gini secara tidak langsung, si orang tualah yang membunuh anak mereka sendiri. Itu saja. Terima kasih.

  4. Naik sepeda, Hadehhh motor absolute revo karbu lagi-lagi yang sering kecelakaan (saya beberapa x kena musibah pakai ini motor), handling busuk, speed busuk, vampir oli. Disarankan kalau di desa pakai sepedah kayuh aja

    • Sorry. Lu kalau mau nyales jangan di artikel kayak gini bro. Kalau dah gak punya otak, paling gak hatinya tolong di pakai bro.

    • Lu kalau mau nyampah jangan jemur di komen gw @adicz orang goblok sering nyampah sering bc, gw ngomonk fakta bukan nyales disini kampret

      • Bukti bahwa Honda masih menjadi merk kepercayaan selama puluhan tahun mebuktikan bahwa omongan lu invalid a.k.a Ngibul.
        Atau elunya aja emang yang gak bisa naik motor.

    • Eeh bangsat komentator goblok, jangan nyampah lu dikomen gw pergi sana orang sok pintar bego ya bego aja dasar laki banci lu sukanya kore wkkwkwk, gw ngomongin revo bukan honda camkan kalimat itu

      • Saya kira ga ada hubungannya merk motor ama kecelakaan..ini balik lagi ke manusiannya…coba berpikir lebih logis dan berkoment lebih bijak..isi komen mencerminkan sifat dan tabiat…

  5. anak2 di bawah umur berkendara di jalan raya rentan terlibat kecelakaan, bahkan menjadi penyebabnya. Kenapa begitu?
    1. Dari faktor umur, anak2 yang tak punya SIM itu belum matang secara psikologis dan fisiknya.
    2. belum bisa bertanggung jawab atas tindakan dan keputusan yang diambil.
    3. anak-anak dibawah umur juga belum stabil secara emosi.

    berkendara di jalan raya tak hanya menyangkut keselamatan diri sendiri, tetapi juga pengguna jalan lain!

    Sayang, banyak orang tua belum memahami risiko itu. Anak2 dibawah umur itu merupakan tanggung jawab orang tua-nya, karena itu menurut saya apapun alasannya terkait hal diatas, maka yang sangat layak disalahkan adalah ORANG TUA-nya.

    semoga menjadi renungan kita sebagai orang tua.

  6. Ini masih kecil2 banget, bertiga lagi boncengannya jelas lah ngga seimbang, ya walaupun kebutuhan harusnya diajarin safety juga pake helm boncengan maksimal berdua, kalo kaya gini sih jelas ngebunuh anak

        • Melanggar kalau ditilang. Langsung tidak naik kelas. Walaupun itu diluar jam sekolah. Dulu kan dah ada aturannya tuh.
          Tinggal polisi dan pihak sekolah aja tuh mau menerapkan apa tidak.

          • Saya pernah lihat parkiran smp. Buanyak sekali sepeda motornya. Apa ya sebanyak itu yang bakal ditilang. Apa guru berani membuat seluruh siswa tersebut tidak naik kelas?

          • Di SMP IT attaqwa dilarang murid bawa sepeda motor, eh… Orang tuanya malah nyuruh anaknya bawa mobil. Edan memang cara berfikir orang tuanya.

    • Ini Ni,pemikiran yg patut diluruskan,kan diatas udah ada yg komen anak” dan anak SMP secara emotional nya msh belum mumpuni kok ya di ajarin safety riding,dipikir 2 kali om klu mau manjain anak,dan jgan kalem” sama anak keras juga jgan,sedang” aja.

      • pendapat seperti itu sama dengan menghindari mengajar orang pakai motor kencang, sehingga yang diajari jalan lambat sama slalom lambat.

        Padahal buktinya celaka itu lebih sering terjadi karena orang nggak punya skill jalan kencang. Mengapa safety riding nggak ngajari orang cara aman nyetir kencang?

        • Rider Kencang klu tanpa skill ya jd kayak bocah di artikel om,pendapat saya klu masih bocah jgan maen motor dulu,rider atau driver kencang itu gampang gak usah di ajarin,yg penting skill Basic ngelotok terus ada kemauan belajar ntar juga kenceng sendiri,gak usah ikut safety riding gtu gtuan om malah keliru salah kaprah. Intu nya Saya gak setuju klu bocah dipakekin motor di jalan raya,smp mah maen sepeda ontel aja lah naklukin sepeda Ontel Aja gak teges pakek motor segala. Dan maaf om klu di kasih kritik mbok ya diterima jgan ngeyel isi blog kamu bagus ngingetin cara safety riding yg kadang di ajarkan kebanyakan instruktur salah tp ya jgan bebal klu dibilangin,ya klu om org tua yg baek buat tengah nya aja klu anak om takut terlambat bisanya naek motor atau mobil sedari smp di ajarin mobil atau motor istilahnya di kenalin pdktan tp jgan biarkan bawa sendirian hrus ortunya yg nemenin tp cara ini gak recommend om jd anak” gak terlalu takut dan patuh sama ortu. Monggo klu mau debat sehat dan tukar pendapat di Fu177scd@gmail.com

          • ok. Saya sendiri lebih memilih mengantar anak daripada anak naik motor sendiri.

            saya cuma lihat dari kenyataannya saja. kenyataannya orang tua yang menyuruh anaknya naik motor banyak. tapi orang tua nggak perduli anak berangkat sekolah nggak pakai helm. Daripada melarang nggak digubris, mending sekalian diajari yang bener bagaimana.

            daripada seperti itu, maka sebaiknya di ajari saja.

            Juga, jangan meremehkan sepeda ontel. resiko bisa besar juga. Saya malah curiga yang naik motor itu nggak pernah pakai sepeda ontel di jalan besar.

  7. Ya beginilah kalo di desa, harusnya peran orang tua sama petugas kepolisian lebih di tingkatkan. Pengaruh tontonan sinetron jaman sekarang juga. Ora ninja ora cinta, berawal dari motor bebek dulu.

  8. Nomer Satu tetep ortu yg salah..bagemanapun usia anak blum siap pake motor. Jaman dulu kita2 juga naik onthel.. skrng jalan2 sdh bagus malah enak naik onthel.. knp gengsi kudu motor?? Pilih gengsi atau mati??

    • Kalau di korea seingat ai ada istilah, “lebih baik mati daripad tidak cantik/ganteng”.
      Kalau kata temen ai, “lebih baik tidak makan daripada tidak merokok”.

  9. Jalan penawangan sedadi emang rawan om, jalanya lurus sama panjaaaang banget jadi gak heran banyak kecelakaan di sana

  10. masih mending tu bapak ibunya tinggal di indo… klo di eropa, ceroboh nggak ngawasin anak pas maen bola di depan rumah bisa kehilangan hak asuh anak plus ortu bisa dibui atau bayar denda klo tetangganya iseng laporin…

  11. Wah satu kota, jujur emang banyak kang di kota saya kek gitu, malah sering kebut*an, boncengan jg berlebihan, kadang kalo ditegur malah maki*, geber* orang kang.. miris lihatnya..

  12. Menurut saya tetap kesalahan orang tua, bukan salah keadaan. Keselamatan dan nyawa anak tidak bisa dibandingkan dgn excuse keadaan. Anak umur segitu sudah dikasih kendaraan itu sama saja mencoba membunuh anak sendiri. Jika untuk kendaraan sekolah orang tua bisa mengakali dgn ojek sewaan khusus buat antar jemput.

    • Sudah zamannya skg anak2 dibawah umur dikasih kendaraan bermotor oleh orang tuanya malah jadi kebanggaan tersendiri. Alasan orang tua sibuk dgn pekerjaan sendiri dan tidak bisa memperhatikan dan menuruti segala kemauan anak. Jika terjadi hal buruk kenapa menyalahkan keadaan. Jelas itu semua tanggung jawab orang tua.

  13. Kalo aq jd polisi yg nangani itu kasus psti Ortunya q beri pasal 340 KUHP dengan sangkaan kasus pembunuhan berencana. Paling gedek sama Ortu yg dgn mudahnya memberi fasilitas kendaraan bermotor k anaknya dgn berjuta alasan yg secara nalar sehat tidak bisa diterima. Ngasih anak fasilitas kendaraan bermotor tujuan dari Ortunya itu memudahkan si Anak atw malah merencanakan pembunuhan buat anak???

  14. Turut prihatin…..
    Kang maaf, apa ga sebaiknya wajah korban dan foto yang memperlihatkan banyak darah dikaburkan saja? Kasihan kalau kejadian traumatis seperti ini, harus ‘dipromosikan’ wajah korbannya.
    CMIIW

  15. Biarin lah skali skali mas ngurangin bocah tolol, yang namanya bocah ya gitu, kadang emosi ga bisa dikontrol, msh utg ni anak mati skrg, dri pada ntar besar matinya pake motor yg bagus kan yg ada lbih kasian sama ortunya, memang sih ortu ga bisa disalahkan spenuhnya tpi kalo udah kondisi gitu shrusnya ortu harus memperketat pengawasan minimal lah bolehnya bawa motor kalo diawasi org tuanya biar ga ugal”an, atau beliin aja dia sepeda biar sehat

Yuk Tinggalin Jejak Lads..