Kobayogas.com – Hola laaaads, Salam gebeerrrr.. Toyota New Rush sudah wara wiri di aspal jalanan Nusantara lebih dari satu tahun, tapi baru kali ini KBY berkesempatan mengetesnya secara langsung, itu juga karena kebetulan ada kolega yang memilikinya..sooo KBY bawa deh itu low SUV 7 seater dari Pancoran sampai ke Kuningan. Jadi bagaimana menurut KBY setelah test drive Toyota All New Rush tipe G AT tersebut? Benar kah cuma berubah bentuk tapi cita rasa sama dengan yang lawas? Cekidot..

KBY gakan mengulang banyak akan desain maupun fitur dari All New Rush ini ya lads, sudah dibahas di artikel lawas, tapi kalau mau baca silakan klik link ini.. harga Toyota All New Rush. So di artikel ini KBY akan fokus ke hasil dari test drive nya..

all new rush 2018 bordeaux mica yang unik

DRIVING POSITION

Posisi mengemudinya cukup mantap, sedikit lebih baik dari Toyota Rush versi lawas. Busa jok nya terkesan tipis tapi lembut dan lekukannya suportif, mampu menyangga tubuh dengan baik.

Sayangnya begitu posisi kaki dan punggung sudah enak, setirnya agak terlalu jauh dari jangkauan (lihat video), ini jadi merusak driving position bagi driver dengan TB 165cm.. andai sudah dilengkapi dengan telescopic steering, niscaya driving positionnya jadi sempurna.

Tidak ada masalah dengan pandangan ke depan, meskipun kaca depan tidak terlalu lebar tapi view dari mata driver sangat baik. Yang kocak, teman KBY yang punya bilang, ini mobil rasanya kaya Avanza ditinggiin.. laaah bused wkwkkw..

INTERIOR

Terjawab sudah kenapa Toyota (dan juga Daihatsu) tidak menaikkan harga All New Rush di saat perkenalannya di awal tahun 2018 lalu, karena menurut KBY kualitas plastiknya biasa ajah! Soft pad hanya ada di tipe TRD Sportivo, dan KBY beneran gak suka plastik cetakan bermotif jahitan. Cheapy banget kekeke..

PERFORMA

Mesin All New Rush sudah menggunakan mesin kolaborasi Toyota – Daihatsu generasi terbaru, yaitu 2NR-VE 1500cc DOHC 16 katup dengan teknologi dual VVT-i yang seingat KBY digunakan pertama kali oleh Toyota Sienta. Sepertinya penggunakan dual VVT-i disini memang lebih ke penekanan emisi dan keiritan konsumsi BBM.

Karena jika dibandingkan dengan spesifikasi mesin generasi sebelumnya yaitu 3SZ-VE, tenaga dan torsi mesin terbaru ini malah turun.. Mesin lama mengeluarkan tenaga sebesar 109PS dengan torsi 145Nm, yang baru ini drop menjadi 104Ps dengan torsi 139Nm..

Tidak aneh saat KBY tes, mesinnya terasa ngeden dan delay (menurut info yang KBY cari, All New Rush sudah mengadopsi Drive by Wire, gas tanpa kabel), so bisa dipahami darimana delay alias jeda tersebut berasal. Saat gas diinjak full alias pedal to metal, transmisinya berbunyi nguuung lumayan, dan beberapa saat barulah si mobil bergerak lebih cepat.. waaah kesuwen kalilaan!

Transmisinya juga diambil dari seri lawas, yang masih kurang responsif dan sok pintar. Bunyinya ngiiing alias desingan juga masih ada di setiap perpindahan gigi.. Khas Avanza – Rush tipe matik banget dah.

KONSUMSI BBM

Nah apakah dual VVT-i nya memang berpengaruh ke konsumsi bbm? Silakan dilihat foto di bawah ini. Angka 11,7km/liter adalah yang tertera di MID All New Rush G AT. Jika melihat transmisinya yang otomatis dan dibandingkan versi lawas, bisa dibilang lebih iritnya memang terbukti. Rush lawas bermain di angka 1:9-10.

HANDLING

Imo sih masih seperti versi lawas yang facelift terakhir, which already better, limbungnya masih ada tapi gak separah versi pertama. Bobotnya juga terasa ringan, efek limbung sepertinya datang dari sini, bodinya tinggi tapi kurang lebar. Setirnya terlalu ringan di segala kondisi (kecuali kecepatan tinggi, belum tes), minim feedback dan terasa plain. Tapi buat parkir, setir enteng gini sangat membantu. Sektor pengereman responnya baik, pakem tanpa bikin kaget.

KESIMPULAN

Harga All New Rush G AT seperti yang KBY tes ini adalah Rp. 254,250,000. Low SUV ini memiliki keistimewaan pada sosoknya yang gagah dan ganteng, tipikal mobil yang sangat disukai konsumen terutama konsumen Indonesia. Pada sisi ini, New Rush sudah menang poin duluan, ingat! mata adalah indera yang berinteraksi lebih dulu pada suatu obyek hehe..

Setelah desain, fiturnya juga bisa dibilang memuaskan, poin berikutnya untuk All New Rush, semua fitur kekinian nempel, bahkan airbags ditambah 4 menjadi total 6 buah. Sisanya, tidak ada yang istimewa, material plastik B ajah kalau ga mau dibilang murahan, begitu juga built qualitynya kurang mantap.

Performa mesin payah, terutama bagi yang demen pedal to metal, ya memang bukan berarti harus kebut kebutan, tapi setidaknya dengan bodi seperti ini, mesinnya juga harus Rambo dong, jangan Rinto. Pun begitu, Toyota selalu membuat produk yang dibutuhkan konsumen, dan All New Rush adalah salah satu produk tersebut.

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

32 KOMENTAR

  1. ehem
    coba belum beli matik nmax, pcx, adv.
    semprot 150, 250. trail plus istri dan anak 2 masing2 2 dan masih plus2.
    ndak bakal nglirik RRR, Olimobi, Sipan R, Apaajah, Sentinel dll
    kwkwkwkw

  2. Sama ertiga sport enak mana kekedapan kabin, power, handling dan kenyamanan suspensi nya kang kobay?

  3. Mungkin penyebab delay bukan masalah DBW nya mang, tapi :
    – tenaganya emng lemot
    – mungkin ada AI nya, dia mikir ini pedal beneran diinjek atau ambles sendiri ya ?
    Hahaha Bercanda !

  4. buat low suv sebenernya rush ini nyaris sempurna. Rwd, 6 airbag.. kalo interior & handling ala kadarnya masih wajar lah namanya juga harga segini, yang bikin males justru menurut saya skema pelipatan joknya yang belum move on dari generasi2 lawasnya. Coba kalo rata lantai macam ertiga & expander. Menurut saya salah satu yang bikin mobilio & brv seret penjualannya ya karena pelipatan joknya model jengking jengking kaya gini… agak kurang praktis, ga rapi & kesannya murah.

  5. Kang Kobay, artikel’e ditunggu-tunggu gak nongol-nongol,
    nganti buyuten guli nunggu.
    Komen’an Kang Budi Cah jam 7.15, tapi tekan jam 13.00 tek refresh2, tetap bae artikel’e ora nongol2.

  6. Wuling Almaz 1.5 AT Lux ato kelas middle nya mang, blm sempet test drive sih tp pas ke dealer nya naik kok kayaknya nyaman gitu. Pengen beli lg ato tuker ya? secara yg kemaren be br 10.000km 2 thn.

    wkwkwkwkwk

    • Kalau buat pake sampe bosen bisa… Tapi kalau 3-4 taun rencana ganti lagi mending si Rush.. servis bisa di D, beli part bilang buat D.. menang banyak sih si T 🤣

  7. saya pengguna veloz pun mengamini bahwa lebih baik beli Veloz aja dariapda Rush, rasanya sama +nya tidak limbung, udah gitu aja.

    dripada beli rush mending innova sekalian Diesel type G matic udah cukup.
    Rush itu mobil tanggung, Perawakan Macho tpi mesinnya Avanza dan nambah kelimbungan.

  8. Mang, nanya ya … Mobil yg sdh adopsi Drive by Wire, apakah semua pasti mengalami delay atau jeda? Atau hanya terjadi pada mobol tertentu saja? Tks mang Kobay 🙏

  9. Bay, jangan dibandingin sama Ertiga ya. Jauh..
    Longok kolongnya new rush bay, semua diiket besi-besi. Biar gak limbung. Nanti 3 tahun lagi tes mobil ini bay. Jamin kaya naik batu.

  10. Gw pemakai all new Terios juga ngerasa limbung parah bro….tenaga letoy,kaya lemot gitu…tapi tampang nya ok si…jujur mengemudi nya ga nyaman banget,kayak naik gerobak,kalo pas jalan ga bagus….serius ini,opini owner langsung…

  11. Hahahaa bener banget mang, sy jg pengguna kembarannya, memang tenaga loyo, overall ini value banget sih menurut sy… pr nya tinggal tambahin tenaga dikit, buat pasang turbo space mesinnya cukup lega loh..

  12. pernah tes duduk new Rush tahun kemarin.
    kabinnya sempit banget buat ukuran orang yg badannya ‘sehat’
    makanya gak jadi test drive, soalnya gak bisa nemu posisi duduk yg enak.
    mendingan nambah duit dikit lagi buat beli Innova, mumpung diskon Innova gede.

  13. Pernah duduk doang di all new Terios baris 2, lebih sempit ruang kepala e dari terios AT-ku yg model konde akhir.
    Konsumsi bbm Terios R Adv AT 2015, rute gresik-sby-sidoarjo dengan campuran macet manis n macet geprek, diangka 1:10-11,3. Pas lewat tol trans jawa ae boros tuh, 12an. Main d rpm 4000 soale. Hahahaha 🤣🤣

Yuk Tinggalin Jejak Lads..