GSX tekiro

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberr.. Beberapa hari ke belakang, saat sedang blog walking, KBY liat ada artikel tentang motor listrik SDR, motor listik apa itu? Nah KBY juga baru tahu kalau ternyata SDR adalah motor listrik buatan Jawa Barat yang dibuat oleh PT Arindo Pratama. Wajar kalau belum ada yang tau, perasaan emang gada gaungnya. Tapi SDR kemudian mulai ngetop dan naik daun saat digunakan oleh Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil alias Kang Emil. 

Sebelumnya tak banyak yang tahu soal motor listrik SDR lads, begitu pula KBY, kalau gak blog walking mungkin gakan tau hehe. Namun setelah Gubernur Ridwan Kamil menjajal, menunggangi sekaligus memutuskan untuk menjadikannya sebagai salah satu motor dinasnya, SDR langsung ngetop namanya.

SDR MOTOR LISTRIK BUATAN BANDUNG

Dalam tahap awal ini, motor listrik SDR sedang dirakit di Bandung, Jawa Barat. Namun untuk selanjutnya, SDR akan diproduksi di Cirebon. “Saat ini pembangunan pabrik sudah mencapai progres 70% dan akan akan selesai tahun ini,” jelas Soegeng Rijadi, pemilik PT Arindo Pratama, produsen sang motor.

Karakter kemunculan motor listrik SDR ternyata sama dengan mobil listrik asal Solo beberapa waktu ke belakang. Kehadiran SDR mengingatkan akan sosok Mobil Esemka yang tiba-tiba meroket dari Solo setelah dipopulerkan Walikota Solo saat itu Joko Widodo yang kini menjadi Presiden RI.

DESAIN MIRIP HONDA VERZA LAWAS

Kalau diperhatikan, desain motor listrik SDR mengambil desain atau bisa disebut berbasis Honda Verza lawas, gak salah juga kalau dibilang mirip Honda CB150R lawas. Ya dua motor itu lah ya. Terlihat dari samping, udahlah itu cuma diganti dengan mesin listrik. Good? Tergantung, setidaknya kalau mau menghemat R&D memang paling benar ngambil dari model yang sudah ada.

SDR AKAN DIPRODUKSI MASSAL

Jika Esemka mandek dan gak jelas statusnya serta tarik ulur untuk diproduksi massal, Sugeng meyakinkan bahwa motor listrik SDR segera diproduksi massal bersamaan dengan selesainya pembangunan pabrik. Pabrik ini diharapkan bisa memenuhi kebutuhan masyarakat umum yang menginginkan motor listrik SDR.

MOTOR OPERASIONAL RIDWAN KAMIL

Sebagai produksi Jawa Barat dan dirakit di Ibukota Provinsi, SDR menarik hati Gubernur Emil yang memilihnya menjadi motor operasional sebagai orang nomor satu di Jawa Barat. Kang Emil memilih motor listrik bergaya street fighter.

Emil pun menguak kehebatan motor listrik ini. Antara lain karena praktisnya. Serta mendukung program langit biru yang mengurangi polusi udara. “Charging 1 jam cukup untuk 80 km,” kata Kang Emil.

Selain untuk dirinya, Emil juga akan memproyeksikan motor ini sebagai motor pesantren-pesantren di Jawa Barat untuk mencari nafkah. “Bulan depan akan dihibahkan oleh perusahaan tersebut ke masjid-masjid sebagai alat usaha DKM dengan sistem bagi hasil,” jelas Emil.

HARGA MOTOR LISTRIK SDR

Selain motor street fighter, PT Arindo Pratama juga akan mempersiapkan dua motor listrik dengan model yang lainnya. Izinnya sudah diajukan ke Dirjen Industri Logam Alat Transportasi dan Elektronika.

Dua motor itu adalah model trail dan model pakai gear tapi listrik. Jika motor model Kang Emil harganya 40an juta, model terbaru akan lebih mahal, sekitar 70an juta. Pasalnya, keduanya dibekali baterai lithium. Hmm jadi motor listrik SDR Kang EMil pakai baterai apa ya? Sayang tidak diinfokan lebih lanjut.

Btw menurut lads gimana nih si motor listrik SDR ini? Akankah bertahan di tengah terjangan motor listrik seperti Viar dan Gesits?

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

48 KOMENTAR

  1. punten yah Mang … tanpa bermaksud mengecilkan karya anak bangsa nih, tapi ini motor 90% mirip motor listrik asal China

  2. Motor listrik belumlah mang , secepatnya ngetop (sarana prasarana – infrastruktur dsb ) yaa 10 tahun lagi , sekarang nunggu yang jelas2 dulu saja 😂
    Bagaimanapun juga..semua yang mencoba melahirkan dan merintis kendaraan Listrik ini pantas diapresiasi 👍

  3. ga berimbang nih….lbh banyak mention lang emilnya drpd molisnya….mentang2 kembar
    ✌✌✌

  4. Sptnya ribet kl ganti batre. Eh tapi blum ada battery swap station juga siy kalaupun ada belum tentu kompatibel.

  5. Bay, ngomong ke emil, gak osah naik mocin di labelin motor indonesia, cuma mengulang strategi politik usang. Carilah cara lain, minimal di modiv. Mislakan elu yg nail. Terus di elu elukan bloger mirip ridwan kamil jajal mocin tapi di labelim motor buatan dalem negeri

    Nah elu di bully, ridwan kamil naik namanya

    Wkakakka

  6. ini pakai baterai SLA atau sealed lead acid alias aki kering, harusnya harganya ga segitu kalo dibandingin produk Tiongkok yg sama sama pake baterai yg sama, paling mahal ya 20jutaan

  7. @kobay
    klo ga percaya itung aja ada berapa kata emil/ridwan kamil di artikel ini….makanya saya bilang ga berimbang…..harusnya judulnya di pake kembaran gw….mang
    xixixixi…..

  8. kenapa wujud ny aharus selera indihe sih,,, 🙁

    lbh oke di buat lampu bulat aja dah, lbh netral dan everlasting…

  9. Motor buatan cina di aku2in..macem si jae aja esemka yg buat pencitraan doang hasil nya nol BESAR

  10. Njiir design nya india banget, auto gak payu pastina.
    ini teh asli buatan lokal apa klonengan china xixixixi

  11. Ane yakin banyak orang pintar di negara Indonesia … beberapa tahun lalu ada mobil listrik dari Depok by Pak Ahmadi dan satu lagi mobil listrik SELO kreasi Ricky Elson (klo gak salah namanya) dan sempat di test oleh Pak Dahlan Iskan, cuman kabare kok gak jadi rilis terbentur masalah emisi

    Helloooowww … mobil listrik kok ditanyain knalpot nya wkwkwkwkwk

  12. kalo utk kendaraan daily comuter sih menurut saya udh bisa dipake skrg, gak perlu tunggu infrastruktur charging, krn charging akan dilakukan di rumah, colokin malam, besok pagi udh full langsung bisa dipake sehari2.. contoh nya udh ada kok Viar Q1

    kalo utk touring nah itu memang masih jadi masalah, perlu charging station

  13. kalo utk kendaraan daily comuter sih menurut saya udh bisa dipake skrg, gak perlu tunggu infrastruktur charging, krn charging akan dilakukan di rumah, colokin malam, besok pagi udh full langsung bisa dipake sehari2.. contoh nya udh ada kok Viar Q1

    kalo utk touring nah itu memang masih jadi masalah, perlu charging station

  14. Wuxi Cuccy. rebadge trs diproduksi di jabar? entahlah. semuanya gelap. Sementara vote Gesits

  15. Minerva, Viar, Happy, Kanzen dkk itu bisa di sebut motor nasional donk? Tapi mereka kan CKD China diatas 80%, Sedangkan Honda, Yamaha, dan Suzuki sudah TKDN diatas 80%.

    Jadi mana yg produk lokal dan import?

  16. Biasa kita ncuma jd tukang jahit, bkn tukang pola atau designer sekalian……jujur itu mulia tapi ya mungkin ngk menarik …..inget kijang yg sdh maju ya di mati in, inget petronas ya mati jg, knapa cina ngk nghormatin paten dunia malah maju ?….motor smk ?

  17. Knp mobil-motor listrik nasional bentukannya aneh2 sekitar 10thn mundur kebelakang ? Padahal yg bikin rata2 industri skala besar bukan bengkel anak stm, klo ngomongin skala industri itu banyak teorinya (dlm ekonomi) gimana biar laku biar sesuai dgn kemauan pasar g asal buat, yg keren selama ini baru Tuxuci klo kt sy

  18. Kalo mw ngomong jujur sih, jelek.
    Yang mengecewakan ya ridwan kamil nya, strategi nya sama banget sm Om joko. Bahasa kasar nya sama2 pencitraan 🤭

  19. Kang kamil juga sebenernya gak mau deket deket motor itu, cm karna ingin pencitraan aja ahirnya mau pose sm motor itu wkwkwkwk

  20. Persis banget motor dr china ..wkwkwkwk
    Ga.ada kreatifnya buat pecitraan maklum start lebihbawal buat pilpres berikutnya..
    Serahin ke ahinya pasti hasilnya luar biasa .
    Contoh hasil.karya dr seorang ahli.ricky elson..

  21. apakah maksudnya membandingkan SDR dengan proyek Esemka Solo?
    apakah ini terkait perjalanan RK ke Pilpres 2024, sama seperti perjalanan JKW ke Pilpres 2024 dengan membawa esemka #eh

  22. Ane tambahin artikelnya yg ane kutif dari blog ya ADIRA. Ini motor didatangkan dari TIONGKOK.
    ——

    Indonesia yang memiliki data konsumen potensial di segmen sepeda motor tak heran banyak perusahaan mulai membidik di segmen tersebut. Salah satunya motor listrik merek SDR asal negeri Tiongkok yang ikut serta bermain di dalamnya.

    “Saat ini kami baru memasarkan satu jenis sepeda motor listrik, dengan model sport bike,” ungkap Soegeng Rijadi, Owners PT Sugeng Darma Rizqi selaku distributor eksklusif.

    SDR sendiri diklaim memiliki daya maksimal 2500 watt, dengan kemampuan menjelajah dengan jarak tempuh sejauh 70 km, dan input charger 220v/50Hz output charger 72v/3A, yang membutuhkan waktu sekitar 5-7 jam, dari kondisi baterai kosong hingga penuh.

    “Motor ini kami datangkan dari Tiongkok, jadi motor yang mampu berlari dengan kecepatan maksimal 60 km/jam ini kami jual di harga Rp 30 juta,” beber Soegeng.

  23. Ridwan Kamilnya aja yg Kudet. Dan woro woro duluan. Mentang mentang pabriknya di wilayah dia.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.