Ciri Ciri dan Gejala Busi Motor Yang Soak

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Panik ketika motor kesayangan lagi enak enak dikendarai tiba tiba mesinnya brebet, jalan tersendat sendat? Atau ketika akan digunakan mesinnya sulit sekali menyala? Tau apa penyebabnya? Salah satunya adalah sang besi pemercik api alias busi hehe. Busi sebagai salah satu bagian terpenting di motor ternyata memiliki usia pakai optimalnya lads. Komponen yang berfungsi memercikan bunga api listrik di ruang bakar ini akan bisa soak dan tentunya menurunkan performa motor itu sendiri. Salah satunya ya cerita di atas, motor jadi susah dihidupkan.. Gimana sih ciri ciri dan gejala busi motor yang soak atau anumerta?

Apalagi jika Anda ingin motor dijual di pasaran, ada banyak hal yang harus dijaga, terlebih busi. Menurut Muhammad Haris selaku mekanik sekaligus pemilik Aris Motor di bilangan Jakarta menjelaskan ciri busi yang akan mati. Dengan mengetahui gejala tersebut, pemilik motor tentu bisa mengantisipasinya dan terhindar dari peristiwa mogok di tengah jalan.

Jangan Gunakan Busi Iridium!

Ciri-ciri busi soak atau menjelang ajal bisa diketahui dari sisi tenaga dan kualitas api yang dihasilkan mulai berubah. “Busi yang sudah jelek itu terasa di tarikan motor, kurang bertenaga dan brebet. Waktu dilihat, api yang dihasilkan agak merah sementara yang bagus itu biru, agak putih seperti petir,” kata mekanik dengan sapaan Aris itu kepada Carmudi.

Pasang Busi Iridium Di Yamaha NMax

Ciri Ciri dan Gejala Busi Motor Yang Soak/ mati

Perlu diketahui juga, busi untuk motor karburator dan injeksi tentu berbeda. Jangan sampai keliru karena akan berpengaruh ke performa motornya. “Resikonya pembakaran akan tidak sempurna. Untuk hasil yang optimal dan aman, ya pakai busi sesuai spesifikasi. Busi karburator dipakai pada motor injeksi atau sebaliknya tetap bisa, tapi sebaiknya hanya untuk kondisi darurat saja,” jelas pria paruh baya ini.

Untuk busi yang sesuai spesifikasi, lads bisa mengetahuinya dari buku manual yang sering diberikan pada saat pembelian motor. Itu kalau masih ada loh hehe..

Nyobain Busi Iridium Di Honda PCX 150

Usia Busi Iridium Lebih Panjang

Usia pakai optimal busi motor berbeda-beda tergantung dari jenisnya. Busi yang memiliki bahan elektroda iridium memiliki daya tahan yang lebih lama daripada busi biasa. Tapi semakin bagus jenis elektrodanya tentu harganya pun akan semakin mahal.

Busi Iridium Untuk Race, Seberapa Perlu?

“Busi standar usia optimalnya sampai tiga bulan atau 6.000 kilometer. Untuk busi tipe iridium bisa lebih lama lagi, bisa sampai satu tahun atau 15 ribu kilometer. Harga busi biasa sekitar Rp 15-20 ribuan tapi untuk iridium yang paling murah sekitar Rp 90 ribuan,” katanya.

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

28 KOMENTAR

  1. Ya gini om, bikin artikel tentang perawatan motor, bagaimana memelihara motor yang baik, pencerahan tentang mesin dll. Jangan hanya update motor baru terus.

  2. klo untuk motor bekas atau usia lebih 5 taon, selain periksa busi periksa juga filter udara yg mungkin sudah kotor, busa filter rusak atau bahkan basah (pengalaman pribadi)

    dan jelang musim hujan … periksa juga chop busi apakah masih bagus ato sudah getas/ retak … ketimbang mogok gegara busi basah kena air

    pan malu lagi turing eh mogok xixixixixixi .. ehh … jadi curcol

    • Dulu masih bocah cari busi bekas buat di bikin petasan.tambahin baut + karet + lobang tengah busi di hilangin + pentol korek api di serut tambahin kertas korek hasilnya duarrrrr loncat ke atas,,,,,,,,

    • Kalo motor udah tua terus kalo pagi susah nyala udah ganti busi masih gitu coba cek ring pistonnya, kadang kesumbat kerak jadi ring piston kagak megar (apalah bahasanya wkwk) jadi kompresinya ilang2 dan susah nyala, cukup dibersihin, beres, selama dinding silinder gk baret wkwk

  3. emang paling enak pake 2 tak, busi mati ganti yg baru, yg mati diamplas lg, terus begitu membawa keiritan di dompet

    ngoahahahaha

  4. Kalo busi iridium digunakan di motor standar tanpa ada ubahan apapun apakah bagus untuk dipakai harian ?

    • Nah itu maksud saya efek negatif ke mesin standar ada gak ? Kalo fine2 aja mau saya aplikasikan ke motor standar saya, masalah harga kalo worthed sesuai dengan umur pakainya kenapa nggak

      • Kalau Ada udah pasti Saya gakan pake mang hehe..

        Coba cek. Masing masing link. Yang Saya sengaja Saya kasih di artkel ini buat dibaca hehe

      • performance & wallet wise, lebih baik pakai yang platinum..
        performa ga berasa beda dibanding iridium, tapi harga 30rebuan.. awet ya awet juga lah daripada standar…

        pastikan aja jenisnya sama dengan bawaan, misal aslinya tipe projected ya pakai platinum yang projected juga.

    • Ok sip, soalnya dari bloger2 otomotif papan atas yg sering saya baca mengenai busi iridium ini masih ada kontroversial. Ada yg bilang baik walaupun dengan mesin standar ada juga yg bilang mempengaruhi mesin dalam jangka waktu panjang jika mesinnya masih standar hehe ok makasih mang tanggapannya

      • Kalau mempengaruhi dalam arti jelek ay sih gak percaya, soalnya kendaraan modern sekarang ini standarnya rata rata udah pada pake iridium..

        Mungkin yg di maksud jelek itu kalau over, misal speknya gak sesuai..

    • Menurut yang ane baca dimari

      http://www. oprekmotore. com/2013/11/busi-iridium-untuk-harian-perhatikan.html

      dan telah ane tela’ah bin pahami. Ane sepakat bahwasanya sebenernya boleh2 saja pakai busi iridium untuk harian dan di motor standar, tapi…..nah ada tapinya nih. Tapi perhatikan kode indikator tingkat panasnya. Kalo dari Denso, kodenya IU20, IU22, IU24, IU27 dan konon ada IU30. Semakin tinggi angkanya maka semakin sanggup dia bertahan di kondisi ruang bakar yang suhunya bisa sampai ribuan derajat celcius.

      Kalo untuk harian, rasio kompresi ruang bakar di bawah 10:1, apalagi dalam satu hari hanya nempuh jarak di bawah 20km, mending jauhi deh busi iridium dengan kode angka 27 dan 30. Sebenernya 24 juga kudu dihindari sih tapi kalo ente tinggalnya di dataran rendah yang suhu lingkungan sekitarnya biasanya cenderung panas, masih bisa pilih kode angka 24 tapi tetep, prefer yang 20 atau 22 dan kalo ngga ada bener, ya bisalah pilih yg 24.

      Busi iridium kalo dipakai buat harian sebenernya ada peningkatan tenaga tapi kecil. Kalo cuma ngandelin perasaan ya kurang terasa tapi kalo uji dyno, baru keliatan. Jadi, pakai busi iridium jangan terlalu fokus ke performa tapi ke daya tahannya.

      Colek Mi Ip Ai Rong

  5. Kalo ane biasanya buka grip gas secara mendadak, selama karbu atau injeksinya sehat tapi tarikkan agak brebet nahan dulu, itu sudah tanda busi sudah minta jajan. Atau untuk di putaran atas kayak nyendet2, juga bisa jadi pertanda.

    Apalagi kalo dicek warna di mur nya udah menuju keputihan, yasudahlah keluarkan duit 20 ribu, pegi dah buat beli busi baru. Daripada2 kan mendingan2.

  6. pengalaman pake platinum kadang knalpot nembak2, pas ganti iridium malah aman. sampe skrg jadi pake iridium. thx lek kobaypitstop 😀

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.