Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber.. Masih ingat kasus Dugaan Pelanggaran dalam Industri Sepeda Motor Jenis Skuter Matik 110-125 CC di Indonesia yang dilakukan oleh PT. Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) dan PT. Astra Honda Motor (AHM)? Nah kini sidangnya sudah masuk ke dalam tahap lanjutan lads..

logo honda dan yamaha

Sebelum ngotot ampe keluar urat, protes kenapa nama Yamaha duluan yang disebut daripada Honda, nih KBY kasih tahu, nama Yamaha duluan disebut pertama memang dari website KPPU sendiri, yang kedua YIMM Yamaha itu statusnya adalah Terlapor I, sementara AHM Honda adalah Terlapor II, masa terlapor II yang kudu disebut duluan. Mau protes? Sono sama KPPU wkwkwkw…

baca artikel sebelumnya: KPPU Memanggil Yamaha dan Honda Terkait Kasus Kartel Skutik

Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) menetapkan sidang Perkara No. 04/KPPU-I/2016 tentang Dugaan Pelanggaran Pasal 5 UU No. 5 Tahun 1999 dalam Industri Sepeda Motor Jenis Skuter Matik 110-125 CC di Indonesia yang dilakukan oleh PT. Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) dan PT. Astra Honda Motor (AHM) masuk ke tahap Pemeriksaan Lanjutan. Penetapan tersebut berdasarkan Laporan Hasil Pemeriksaan Pendahuluan (LHPP) yang disampaikan Majelis Komisi yang menangani perkara dimaksud kepada Komisoner melalui Rapat Komisi tanggal 16 Agustus 2016.

warna biru silver
warna biru silver

Dalam hal ini  Komisioner menerima dan menyetujui rekomendasi Majelis Komisi (sebagaimana diuraikan dalam LHPP) untuk melakukan Pemeriksaan Lanjutan terhadap dugaan pelanggaran tersebut. Pemeriksaan Lanjutan terhadap perkara inisiatif KPPU yang akan dipimpin oleh Majelis Komisi dilakukan untuk menyimpulkan ada atau tidak adanya bukti pelanggaran terhadap UU No. 5 Tahun 1999.

Pada tahap ini, Majelis Komisi akan memeriksa alat bukti yang diajukan baik oleh Investigator KPPU, YIMM maupun AHM, memanggil Saksi, Ahli dan atau pihak lain untuk mendapatkan alat bukti yang cukup atas dugaan pelanggaran tersebut. Jangka waktu Pemeriksaan Lanjutan berakhir paling lama 60 hari sejak tanggal Pemeriksaan Lanjutan dimulai dan dapat diperpanjang paling lama 30 hari.

YIMM dan AHM diduga melakukan pelangggaran Pasal 5 UU No. 5 Tahun 1999 yang berbunyi pelaku usaha dilarang membuat perjanjian dengan pelaku usaha pesaingnya untuk menetapkan harga atas suatu barang dan atau jasa yang harus dibayar oleh konsumen atau pelanggan pada pasar bersangkutan yang sama. Dalam proses pembuktian dugaan pelanggaran Pasal 5 UU No. 5 Tahun 1999, perjanjian tidak harus dibuktikan melalui adanya perjanjian yang dibuat secara tertulis oleh pelaku usaha. Perbuatan satu pelaku usaha yang mengikatkan diri terhadap pelaku usaha lain, dapat dijadikan bukti adanya perjanjian diantara pelaku usaha tersebut. Perjanjian penetapan harga dilarang karena akan menghilangkan persaingan yang seharusnya terjadi diantara perusahaan perusahaan yang ada dipasar. Akibatnya, konsumen kehilangan kesempatan untuk mendapatkan harga yang kompetitif dari sisi harga maupun kualitas.

New Scoopy esp iss

Dalam Laporan Dugaan Pelangaran telah diuraikan beberapa temuan yang digunakan sebagai alat bukti adanya kesepakatan penetapan harga yang diduga dilakukan antara YIMM dan AHM. Diantaranya adalah pertemuan antara Presdir YIMM dan Presdir AHM yang diduga membicarakan kesepakatan bahwa YIMM akan mengikuti harga jual motor AHM, surat elektronik dari Presdir YIMM kepada Vice President YIMM, adanya perintah Presdir YIMM kepada bawahannya untuk menyesuaikan harga jual Yamaha dengan kenaikan harga Honda dan adanya pergerakan harga jual sepeda motor jenis skuter matik 110 – 125 CC antara YIMM dengan AHM yang berkesesuaian dengan surat elektronik tersebut.

Dari sisi struktur pasar, kedua perusahaan tersebut YIMM dan AHM menguasai pangsa pasar sepeda motor jenis skuter matik 110-125 CC lebih dari 95%. Tingkat konsentrasi pasar yang tinggi serta jumlah perusahaan yang tidak banyak dapat mendorong terjadinya suatu kartel atau menjadi salah satu indikator awal faktor pendorong terjadinya kartel.

KPPU sendiri pada websitenya tidak atau belum menyebutkan hukuman apa yang akan diterima kedua terlapor ini, KBY sih pernah baca konon kalau kena denda angkanya bisa sebesar Rp. 20 Milyar.. Kita panteng saja kasus ini lebih lanjut lads..

sumber: KPPU.go.id, kredit: Hari

Baca juga artikel artikel lainnya ya lads… makasih sudah bantu sharing…

Kunjungi juga blog mang Saka di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Contact me at…

email me: kobayogasblog@gmail.com
fb fanspage: @kobayogas
path me: Yogas Kobayogas.com
tweetme: @kobayogasblog
Instagram: Kobayogas
Line: yogaskobayogas.com

27 COMMENTS

  1. Mang kobay, terus klw terbukti kartel apakah harga motor akan diturunkan? Telat bener ini KPPU knp gk dr dulu bertindak, apakah skrg gk dapet jatah jadinya di bikin kasus heheee

  2. apa kalo terbukti kemahalan denda nya dibagi2in ke yg udah beli motor nya?
    20M dibagi 10jt unit aja cuma 2rb.. receh..
    kalo motor nya kemahalan 500rb aja harusnya denda minimal 5 triliun

  3. Hukumannya cuman denda ya? Kalo terbukti bersalah yang nanggung AHM dan YIMM ya? bukan induk perusahaannya (Honda ma Yamaha)?

  4. harga gpp mahal, tapi kualitas dinaekin,,,jangan kaya skerang matic mahal2 banget tapi kualitas besinya cepet banget karatan…tul gak….

  5. Wkwkwkwkwk FBH FBY terguncang keras sama kasus ini.
    “Tuhannya” ternyata eh ternyata wkwkwkwkwkwk…….
    Kacung emang daaahhh…..

  6. ane bingung ini si YIMM sama AHM harga yng janjian cuma motor skutik nya aja atau semua jenis motor?

  7. Rp. 20 miliar … itu mah “cuman” buat mereka berdua …
    Lha tiap tahun berapa triliunan rupiah yg ditransfer ke Jepang
    sbg profit dari penjualan kedua pabrikan.

    Kalo mau dendanya … harga matic dibalikin lagi aja di bawah Rp. 10 jt,
    dijamin semua masyarakat Indonesia pasti setuju, dan tentunya akan
    lebih laku keras skutiknya dari sekarang yg sudah laris manis ….

    CBR150R jadi 20 jt ajah, CBR250RR jadi 40 jt ajah … hehehe ….

  8. yah menurut gua orang awam

    kalo di hukum : email internal yamaha ngak bisa jadi barang bukti (lu ngarang2 sendiri trus di jadikan bukti untuk menyeret nama yg lu tulis wekekekek) …ini mah sama advokat persoalan cetek maksudnya pasti menang di hukum ……bagi yimm email internal adalah bukti yang tidak sah (masuk ke ranah pribadi / mencuri data) menang lagi deh tuh advokat hehehe ……growth profit yimm turun di banding tahun lalunya ( si KPPU salah ngitung growth profit padahal itu hitungan matematika dasar wekekekek malu2in) …………perincian harga motor plus bea2 bla bla yang lorg awam banyak ngak tau sudah di beberkan yimm ke kppu kalo harga motornya masuk dalam batas wajar (dari sini aja udah kelihatan lemahnya).

    kalaupun terbukti nih dan di nyatakan salah (yang pasti sih keungkinannya 0%) hasilnya cuma denda 20M dan ngak ngefek terhadap penurunan harga motor (ngak ada untungnya juga buat kita2 sbg konsumen) …..yang ada juga 20 M tuh masuk ke kantong ???? hehehe u know lha , jaman skrg lagi susah kadang tidak kepikiran dari sini bisa dapet duit hehehehe

  9. Tuduhan bermula karena penguasaan market.

    terus gimana dong?
    harus sedih karena tuduhan?
    atau harus bahagia karena marketnya besar?

    lalu yang MS kecil harus gimana nih?
    jingkrak2 kegirangan karena bebas tuduhan?
    atau bersedih karena marketnya kecil?

  10. Bukti pertama: “.. pertemuan antara Presdir YIMM dan Presdir AHM yang diduga membicarakan kesepakatan bahwa YIMM akan mengikuti harga jual motor AHM..”

    Bukti kedua: “… surat elektronik dari Presdir YIMM kepada Vice President YIMM, adanya perintah Presdir YIMM kepada bawahannya untuk menyesuaikan harga jual Yamaha dengan kenaikan harga Honda..”

    Jadi penasaran banget pingin lihat bagaimana KPPU memperlihatkan kedua alat bukti tsb dihadapan majelis hakim 😀

  11. Terbukti salah pun, harga skutik low-end ga bakal turun.

    Lihat saja harga Suzuki Address, antara SIS ga niat jualan atau emang harga skutik sudah tergolong wajar.

  12. KPPU kurang pinter kalau beneran cuma andelin 2 alat bukti itu.
    Hukuman dendanya juga terlalu kecil. Ini bukan hukuman denda untuk perorangan tapi untuk badan usaha besar, harusnya minimal denda 2 triliun mengingat ini juga bukan industri menengah kebawah.

  13. Klo szk address bda kwalits sbnding hrga bro .. kga mngkn kwalts ecek2 di exkpr ke eurpa sono kte dh pde tau gmne ketatnye praturanye…emng beat mio scpi ato yg lain bsa lolos dri kttnye praturnnye… pke sthun aje dh ade yg ngebul… masa mtr beat ade gw di ajk jln dri lido bogor ke bndung tu mka lmpu mleleh .. sblm nye lmpu utma dlm 1 dh 3 gnti…

    • dimana mana unit yang ekspor pasti QC nya lebih baik daripada yang bakal dijual disini mang hehee..
      sayang gak bisa beli yang khusus ekspor

Yuk Tinggalin Jejak Lads..