jalan tol jagorawi

Kobayogas.Com – Hola lads, liburan panjang kali ini memang asik untuk dimanfaatkan sebagai momen refreshing.. tapi kalau jalanan macet gimana?

Nah itulah yang terjadi ketika KBY bersama keluarga plesiran di hari libur panjang menggunakan mobil tua Honda Jazz i-DSI CVT 2005 warna hitam menuju area Cisarua Bogor tepatnya ke Wisma LPPA dimana Paguyuban Juragan Blogger Jawa Barat akan mengadakan acara silaturahim..

Tanggal 24 Desember 2015 hingga malam hari kabar jalanan menuju luar kota penuh sesak, diprediksikan akan mencapai top-nya memang tanggal 24 itu, mengingat banyak yang mengincar tanggl 25 sudah berada di lokasi tujuan.. Kobayogas.com dan keluarga berangkat pada tanggal 25 nya, harapannya kemacetan sudah jauh berkurang dong..

Ternyata betul, berangkat jam 9-an pagi via tol jagorawi jalanan bisa dikatakan lengang sekali, si kuro Honda Jazz i-DSI CVT bisa melesat hingga 220 km/jam dikurang 60 km/jam hihihi.. Not bad lah untuk mobil usia 10 tahun bertransmisi otomatis SOHC 8 katup pula ๐Ÿ˜€

lengang bisa geber pol :P
lengang bisa geber pol ๐Ÿ˜›

Sayangnya, begitu keluar gerbang tol dan menuju perempatan Gadog Bogor menuju puncak mulai deh terlihat padat.. Ternyata bukan hanya terlihat tapi beneran padat! Kemacetan mulai terasa dari Gadog hingga menjelang pasar Cisarua dimana Wisma LPPA Jasindo berada..

Alhasil jarak yang hanya 10 km dari gadog ke lokasi kopdar D’Gujubar, harus ditempuh selama 1 jam lebih.. Nah disinilah kenikmatan keunggulan transmisi matik seperti pada Honda Jazz CVT ini terlihat.. Jalan menanjak, stop dan go tidak membuat kopling selip atau gosong seperti yang terlihat pada beberapa mobil yang harus berhenti di pinggir jalan..

keluar tol baru kena macet di gadog
keluar tol baru kena macet di gadog

Tidak ada istilah bau kopling hangus seperti yang biasa terjadi pada transmisi manual karena terkadang harus menggantung kopling pada beberapa momen yang nanggung. Meskipun belum ada fitur auto hold pada transmisi CVT-nya, namun Honda Jazz i-DSI ini tetap bisa stop tanpa harus geser ke posisi Netral pada beberapa tanjakan yang tidak terlalu ekstrim.

Temperatur mesin juga terlihat stabil berada di angka 84-86ยฐ C dimana bisa disebut sangat normal di dalam kemacetan.. Saat kepadatan mulai bergerak cukup geser transmisi ke D (Drive) atau S (Sport) untuk mendapatkan momen yang lebih cepat. Praktis huruf L (Low) tidak terpakai wong di D aja masih sangat mumpuni kok..

FWD (Front Wheel Drive) gak kesusahan nanjak kang? Kagak ngaruhhh.. It’s the singer not the song hehe.. Padahal isi kabin penuh 4 penumpang plus barang bawaan di bagasi.. Apakah rem tangan diaktifkan? Ya harus dong pada beberapa momen mah, dan itu tidak haram dilakukan..

Yang paling penting dalam kemacetan apalagi jalan menanjak adalah pastikan kendaraan kita selalu dalam kondisi prima, baik rem, pendingin mesin/ radiator hingga kondisi mesin.. Bensin juga pastikan full karena kita tidak tahu akan selama apa terjebak di kemacetan lads…

tambahan: cerita lucu ketika pulang dan sudah di Jakarta. Satu mobil LCGC buatan T dengan inisial A mepet mepet terus di belakang dan menyusul dari kiri gak sabaran.. Apa maunya si A berlivery ramai di bodinya ini..

Begitu sama sama hijau di pertigaan Kalimalang Jl. DI Panjaitan yang lurus menuju Kebon Nanas, si Kuro Honda Jazz i-DSI CVT ini tak tempelin aja di belakangnya, pengen tau sekenceng apa sih LCGC satu ini, ternyata segitu aja, tak sundul sundul ternyata gak bisa lebih kenceng tuh larinya wkwkwk.. adrenalin naeekk.. ๐Ÿ˜€

Baca juga artikel artikel SHARING lainnya ya lads… makasih sudah bantu sharing…

Kunjungi juga blog mang Saka di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Contact me at…

email me: kobayogasblog@gmail.com
path me: Yogas Kobayogas.com
whatsapp me: 0812 180 44747
tweetme: @kobayogasblog
Instagram: Kobayogas
Line: yogaskobayogas.com

1 COMMENT

  1. Wah kencang juga om bisa lari 220km-60km/h hehehe. Gk bahaya om sekencang itu? Aku aja lari 110km/h uda gk brani nambah

  2. Mesinnya udah di korek apanya aja ni mang kobay? ,

    Btw emprit itu transmisinya udah CVT atau masih konvensional?

    • yang masih nempel cuma PnP sama papas head, trus piggy back dastek, header VTEC, pipa tengah 1 5/4, muffler bolt on Greddy, suspensi CO Tanabe..

      strut bar semua dah dicopot mau dijual nih wkwkwkwk

      • PnP habis berapa mang? Kerasa gak ke performanya? Fc nya tambah irit atau boros?
        papas head buat naikin kompresi yah?

      • sama aja sih dalam kota mah.. sbnrnya harusnya lebih irit atau sama aja dengan performa lebih..
        tp berhubung enak digeber ya gitu deh

  3. Buset kecepatan sgtu kalo ane nyetirin trus dsebelh ada tuan putri aka ibunya anak ank udah dicubit tuh n ngomel ngomel trus minta dturunin dijalan,…ngoahahhaaakakakaa

  4. yokk mang kobay test sama rush ane tapi di jalan sawit2….siapa yang menang hayoo ๐Ÿ˜‚
    #salam porting polish

    • dibilang ringkih bisa iya, karena memang sebenarnya Honda menciptakan kendaraan untuk di perkotaan bukan pedesaan (baca: jalan rusak).
      Jadi menurut hemat saya, kalau lokasi rumah dan jalan sehari hari lebih banyak rusaknya mending cari mobil perang (baca: kaki kaki kuat)…
      Tapi sekuat kuatnya tetep aja usia pakainya jadi setengahnya hehe wong bukan mobil off road

      • Owh gitu ya. Bener jg sih saya milih honda karena infrastruktur jalan udah bagus. Beda kalo masih rusak terpaksa pilih yg kuat kaki2nya misalnya si T… itu tu… hehehe
        Ganti civic fd aja mang kobay kalo harian jalannua mulus2 hehehe

  5. Jezz idsi jd inget tahun 2004 jaman kuliah dulu, btw fungsi brake hold hrv buat macet2 ria emang enak pisan , apalagi cruis control ketemu tol longgar kaki jaminan no pegel2 heheh…

Yuk Tinggalin Jejak Lads..