wuihhh helmnya ampe mau terbaaanggg
GSX

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Kaset baru lagu lama, dulu wacana ini sudah pernah dikumandangkan yaitu sepeda motor boleh masuk tol (tepatnya moge). Lantas kali ini apa bedanya dengan wacana dulu? Baiknya kita simak dulu deh hasil dari gelar Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) yang dilakukan Komisi V DPR bersama pakar untuk mendengar masukan, soal Penyusunan Rancangan Undang-Undang (RUU) Revisi Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 sejak pertengahan Februari lalu. Yang jelas untuk kali ini katanya sih hanya untuk motor dengan mesin 250cc ke atas saja..

Dalam RDPU tersebut beberapa sektor transportasi menjadi pembahasan. Mulai dari pembatasan area sepeda motor (baca: Area Lintas Sepeda Motor Akan Dibatasi), pengambil alihan kepengurusan surat-surat kendaraan ke Kementerian Perhubungan dari Kepolisian, sampai soal wacana diperbolehkannya sepeda motor masuk tol. Nah tentunya yang paling menarik selain pembatasan area gerak motor.

Seperti yang disampaikan Wakil Ketua Komisi V DPR RI, Nurhayati Monoarfa ketika berbincang dengan media kumparan beberapa waktu lalu.

“Kami juga pasti akan diskusikan itu nanti –soal diperbolehkannya sepeda motor masuk tol. Kami minta pemerintah membuat jalan khusus motor,” tuturnya.

Namun dari hasil perbincangan tersebut, hanya sepeda motor dengan kapasitas mesin 250cc ke atas saja yang kemungkinan boleh mengakses alias masuk dan lewat jalan tol. Pertimbangannya lebih ke faktor keselamatan.

“Karena kita mengetahui motor di bawah 250 cc bukan motor jarak jauh. Seperti kita liat di Paris di jalan tol saja pasti ada moge-moge lewat. Bayangkan misalnya nanti ada mobil jalan 60 km/jam dan motor hanya 20 km/jam, itu dari segi keselamatan bagaimana?” ucap Nurhayati.

Kayaknya si Ibu demen banget sama motor 250cc ya, wkwkwkw..

LAGU BARU USB LAMA

Sebenarnya isu soal diperbolehkannya sepeda motor masuk tol sudah jadi topik lama, tepatnya sejak tahun  2015 lalu lads. Tentu masih ingat waktu wacana tersebut mulanya digagas oleh komunitas sepeda motor besar atau moge (baca: Alasan Pemerintah Belum Ijinkan Motor Masuk Tol).

Saat itu setidaknya ada lima kelompok moge seperti Motor Besar Club Indonesia (MBCI), Ikatan Motor Besar Indonesia (IMBI), Harley Owners Group (HOG), Harley Davidson Club Indonesia (HDCI), dan Mabua Harley-Davidson Group, yang menandatangani deklarasi untuk mengajukan permohonan tersebut.

Tentu hal tersebut menuai pro dan kontra di masyarakat, yang kontra lebih ke arah asas pemerataan, sesama pembayar pajak gitu loh kamsudnya. Sejak tahun 2015 tersebut hingga saat ini, usulan tersebut belum terdengar lagi perkembangannya. Kira kira bakal gimana ya keputusannya… Kalau menurut lads sendiri kumaha?

Kalau KBY sih seneng seneng aja, sudah masuk ke ranah 250 soalnya si Zeref, eh tapi kalau kudu bulet atau lebih ya gak masuk.. hiiksss… Boleh juga sih dicoba buat jarak jarak dekat seperti tol dalam kota.

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

41 KOMENTAR

  1. Wacana motor boleh masuk toll harusnya di tanggal merah saja,cuma yg bikin bingung motor masuk golongan berapa 😄

  2. Saya kira kita belum siap. Driver kita rajin melanggar aturan.

    Kita belum selevel dalam hal disiplin dibanding malaysia yg motor boleh masuk tol.

  3. Kang K0bay sugeng enjang.
    Terima kasih info-infone.
    Sementara lagi asyik maca berita-berita tentang mobil anyar.
    Dadi nek ada berita mobil anyar, tulung ditokna ya Kang.
    Suwun Kang.

  4. Yang namanya diatas 250 cc ya yang udah kena ppnbm,, kalo masih belum bayar ppnbm 60% dan 125% ya jangan ngarep
    Contoh: zeref

  5. kayanya si zeref belom masuk mang, masih motor rakjat djelata, persentase besaran pajaknya masih kaya beat.

    udah gitu cc masih 249,7cc jadi masih dibawah 250.

    maap ya orang kismin ga usah minta macem2.

  6. 250cc mah kurang kenceng, speed diatas 100 kmh udah masuk mid rpm, torqinya udah di puncak, di betot dikit turun, bakalan kesulitan

    Menurut gue kudu motor dengan power diatas 65 hp lah kalo mau masuk toll

    Belom fasilitas kesehatan dari toll yg jauh mang, itu motor kecelakaan di tol bakalan kesulitan evakuasinya dan bikin macet aja

    Mending daripada motor dilarang masuk tol, napa tol gak di jadiin jalan umum aja, speed terbatas, dll

    Persetan dengan kaum kol9ngmerat perampok negeri ini, jarah harta para taipan cino

  7. Klo hARleY masuk tol masuk aja sana, biar mrk ribut sm pengguna mobil, kami sbg pengguna mocil merasa kalah birokrasi (tp nyali mah gede)

  8. Nanti tahunya itu motor 250cc keatas caranya gmn mang? Misal motor aslinya cc dibawah 250 tp bore up 250 keatas gimana?
    Penasaran aja mang sama cara petugas melakukan pembatasan 😁

  9. motor boleh masuk tol?
    dijamin tol bakal makin semrawut lagi.

    sudah bayar tol mahal-mahal tapi sama-sama semrawut,
    ya mendingan lewat jalan non-toll saja.
    hratis!

  10. Hmm kayaknya belom siap deh mang… Kecuali yg punya moge punya willpower tinggi & bisa nahan nafsu buat macu motornya di batas kecepatan yang dibolehkan. Tol kita masih semrawut, bis truk masih banyak yg lewat kanan, bahu jalan buat ajang salip menyalip.. takutnya kalo ada motor/moge makin memperbesar potensi kecelakaan.

  11. Benar2 gak recomended motor2 kecil masuk tol, krn pas banjir Jakarta kemarin sempat naik motor (vario karbu) lewat tol dan bener2 mengerikan. Motor ada di lajur kiri bareng truk2 besar yg jalannya 60kmh, mau nyalip mereka aja mesti betot gas sampai 80kmh-100kmh dgn kondisi sambungan tol yg bikin jungkir balik + angin yg bikin oleng.
    Harus bikin jalur sendiri dan pastinya butuh biaya besar.

  12. Untuk moge lebih dari 600 cc okelah dan hanya ruas toll tertentu aja yg diperbolehkan. Kalo ruas toll layang malah membahayakan pemotor.

  13. ya kali aja mau ada ujicoba dulu … di toll dalam kota dulu misalnya, trus motor yang boleh masuk spek nya minim dua cyl – 500 cc atau power min 50 HP, untuk tarifnya motor masuk kategori mobil kecil

    tinggal dipantau aja … dalam seminggu, dua minggu, sebulan dst … berapa banyak biker yang tewas kecelakaan di toll

    kalau banyak korban trus ditanyain deh tuh klub ato komunitasnya … masih mau lanjut masuk toll gak ?

    kalau sukses … mangga diperluas area ujicoba nya, next level selap-selip diantara truk Transformers hahahahaha

    warga +62 pan sakti-sakti, klo bloman ada korban berjatuhan mah masih woles dah

  14. Sabar ya Mang Kob, he,
    Bsk si Zeref di Bore Up aja biar aman bs masuk Tol nya,
    Atau ditempelin mesin GL Pro aja Mang, heeee,

  15. Harus digodok lebih dalam , wong 100 cc aj bisa ngacir 80 – 100 kmh ,sedangkan ditol sudah banyak Rambu2 kecepatan maksimal 80 kmh ( buat semua mobil ) , apalagi tol dalam kota. Jadi , kenapa motor kecil gak bisa ? Selama ada jalur khususnya why not.
    Harusnya di acc saja , lumayan ntar negara bakal banyak dapat duit dari tilang tambahan tol , karena melanggar kecepatan Maksimun 😂
    Wacana di berlakukan…namun Rambu2 diberlakukan = amsyong 😂
    Kalau gua sama mang kobay pasti gak bakal masuk tol, kalau hanya boleh maks 80 kmh , iyesss tow mang?

  16. kepengen bilang “apa kabar Malaysia yg memperbolehkan motor kecil masuk tol?”, tp klo di pikir2 lagi, ya salah rakyat kita jg sih, sebagian besar belum sadar aturan dan safety riding/driving (ya, yg membahayakan bukan hanya roda 2, karna ga krg roda 4 yg sering ugal2 an di tol).. klo yg kecil2 di ijinin masuk tol ujung2 nya yg ada pasti malah mbahayain diri sendiri… jd bgg juga…

    tp klo mnurut ane pribadi, jalan tol di perlukan motor2 untuk jalur luar kota sih, biar waktu dan jarak tempuh lebih singkat dan otomatis bbm lbh irit jg, maklum kan masih byk jg rakyat2 yg mudik naik roda 2, atau bahkan memang saat perlu pergi keluar kota yg cukup jauh, maka jalan tol akan sangat membantu, toh biasa nya arah keluar kota (away dr Jakarta) relatif lebih sepi, tp ya itu, balik lg ngeri jg sama mobil2 yg ngebut2an gag karuan, tp solusi nya ada, yaitu bikin lajur khusus motor… dan jalur tol motor antar kota/propinsi, MUNGKIN relatif lebih aman dari begal.. mungkin loh ya..

    klo Dalkot jakarta mnurut ane ga butuh2 bgt sih ya, karna kadang tol dalkot sendiri suka lebih macet d banding jalur umum di samping nya..

Yuk Tinggalin Jejak Lads..