GSX

Kobayogas.Com – Hola lads, salam geberrr… Motor berjenis sport fairing apalagi sudah menganut sistem setang underyoke memang menjadi anti teori dari sebuah definisi kenyamanan.. Seperti Samehada, Suzuki GSX-R150 putih KBY ini.. Jadi gimana biar pakai Suzuki GSX-R150 gak cepat pegal? Ini dia triknya..

Sebelum dilanjutkan harap diperhatikan terlebih dahulu lads, trik ini bukan berarti MENGHILANGKAN 100% rasa pegal saat mengendarai Suzuki GSX-R150 atau sport fairing lainnya, namun hanya bersifat mengurangi.. Jika lads gak mau pegal, maka hindari motor dengan jenis seperti ini, ada skutik atau sport naked bike dengan setang yang lebih tinggi, contoh Suzuki GSX-S150 misalnya.. Oke kita lanjut ya trik mengurangi rasa pegal saat mengendarai suzuki gsx-r150..

Cerita berawal dari datangnya Samehada sang Suzuki GSX-R150 warna putih, keesokan harinya jelas lah KBY bawa riding, namanya pacar baru gitu loh 😀 .. baru sekitar 15 menit jalan kok telapak tangan dan jari jari sebelah kanan terasa cepat banget kebas (pegal cenderung kesemutan), padahal bawa si Zeref Honda CBR250RR harian gak seperti ini.. Nyaman nyaman saja (definisi nyaman di sini jangan disamakan dengan naik skutik ye)..

ergonomi racy euy

KBY merasa ada yang salah.. soalnya Zeref Honda CBR250RR itu sebenarnya riding positionnya lebih nunduk dibanding Suzuki GSX-R150.. Sepanjang perjalanan KBY terus memikirkan penyebabnya, hingga akhirnya sadar … ohh ini ternyata penyebab cepat pegalnya tangan saat riding bersama Suzuki GSX-R150.. Rasanya gak sabar mencapai rumah tuh lads karena segera ingin mencoba triknya benar atau tidak..

SETEL ULANG POSISI TUAS REM dan KOPLING

Sampai rumah setelah maghriban, KBY segera siapkan tools alias peralatannya, yaitu kunci shock atau kunci pas juga boleh – berukuran 10.. Nah tinggal buka atau kendorkan baut pemegang handle rem GSX-R150 di sebelah kanan.. Kemudian turunkan sekitar 2-3cm (atau sesuai selera) dan geser lebih ke kiri mendekati ke tengah sekitar 0,5cm.. Pastikan si tuas rem tidak mentok fairing ya ketika berbelok patah.. Hal yang sama KBY lakukan pada tuas kopling, tapi turunnya gak sebanyak tuas rem.

Tentu trik ini butuh pembuktian, setelah KBY tes keliling sekitar 10 menit, yang dirasakan memang jauh lebih baik dari sebelumnya. Dan trik ini ternyata sukses besar ketika keesokan harinya digunakan pulang pergi kantor.. Rasa kebas sih tetap ada namanya juga setang underyoke namun tidak senyeri sebelumnya, dan jarak menuju pegalnya pun jauh banget, bisa 45 menitan baru terasa.. Baru deh nyaman nih bawa si Samehada GSX-R150 hehehe.. Bahkan ketika diajak turing ke puncak pun masih oke lah.. Andai gak disetel wah bisa ampun ampunan dah 😀

PENYEBAB RASA PEGAL

Jadi penyebab rasa pegal pada telapak tangan dan jari saat mengendarai Suzuki GSX-R150 itu akibat posisi tuas rem depan yang terlalu tinggi/ naik lads.. Karena tinggi, otomatis telapak tangan kita terbebani banyak terutama saat jari jari bergerak terangkat untuk melakukan pengereman, apalagi kalau di kemacetan.. Setelah dilakukan penyetelan ulang, sudah pas deh.. Begitu juga dengan tuas kopling lads..

Trik ini berlaku untuk motor sport fairing lainnya, tentu disesuaikan dengan kenyamanan masing masing, dan jangan sampai mentok ke fairing ya.. Selamat mencoba…

nah keliatan lebih turun kan?
sekarang terasa lebih nyaman di tangan

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

52 KOMENTAR

  1. Memang setelan untuk tiap orang harus disesuaikan termasuk karena panjang tangan tiap orang berbeda.

    Acuannya penyetelan adalah dalam posisi berkendara normalnya Fairing bike, posisi punggung tangan saat di atas stang dan jari saat menyentuh tuas kopling atau rem diusahakan lurus.

  2. betul banget mang kobay, posisi handle rem dan kopling harus disesuaian dgn rider. demikian juga tuas persneling kalau merasa kurang pas bisa disetel sendiri.. contohnya ncb150 ane saya turunin sedikit derajat pijakan/ungkitan jadi kaki lebih nyaman.

  3. wah komen urg leungit wjwjwjw…

    Coba cek hiji2 widget Secondayi atw footer, hiji2 isian mang, tapi alus ieu jadi slim kieu euy tema na wjwjwjw

    • Klo waktu riding naruh jari di rem malah g di saranin menurut safety riding, krn klo kita kaget malah neken rem sekencangnya dan motor bisa oleng..
      Klo ane ngakalinya posisi paha njepit tangki bbm,n posisi badan agak nunduk jadi,beban gak semua ke telapak tangan.tapi tiap orang beda2 tipsnya buat ngakalin pegel di tangan.

  4. bener nih mang kemaren punya saya juga diatur ulang tapi lebih naik soalnya bukan motor fairing hehe

  5. skutik mah ga ada yg nyaman mang, test aja jalan 20km…
    masih lebih nyaman naek ninja 250 mau 100km touring yg pegel leher doank.
    nah kalo skutik dek rata sebut saja beat,,,wkwkwk
    bokong rasanya kyk di suntik kebal, kaki semutan, ancur sejadi2nya hahaha padahal di pake kerja depok-pik doank.

    • setuju banget berooo.. belum lagi skutik kecil macem BeAT tuh terlalu lincah, yang ada cape jaga ke stabilan utk riding jauh, ban kecil pula.. kena lobang lampu keok mati,, wkwk..
      enak mah pake sport cruiser deh kemana2.. matik buat ke indomart aja,, hahaha

  6. 1 lagi Kang, si Samehada kan 1 silinder, mgkn sadar gag sadar ya vibrasi dr mesin sdkt lbh besar juga dibanding Zeref yang 2 silinder.. ya walau memang beda kubikasi sih, tapi klo ane sih lumayan berasa pas naik 1 silinder 150cc ke 2 silinder 250cc..

  7. Ya memang cara ampuhnya posisikan aja part sesuai kebutuhan. Hehe, jadi inget pas pake ns 200 aka pulsar, stangnya bikin kesemutan banget

  8. klo sy naek metik yg bikin pegel tuh,
    dr bandung kota-ciwidey sampe 2x berenti buat peregangan,,punggung sama pantat bener2 kesiksa..

  9. klo ane ganti tuas sama yg agak menjorok (jarak gak terlalu jauh ama jari) kyk model cnc gitu yg ada 5 setelan, it works 100% langsung tangan adem..hehe..

  10. Kang, tujuan digeser agak ke dalam/tengah, untuk apa ya? Sori amatiran masih krg paham. Kl ditekuk ke bawah, sy masih paham. Nuhun

Yuk Tinggalin Jejak Lads..