Kobayogas.com – Hola lads, salam geberr.. Meski pangsa pasarnya bisa dibilang niche alias terbatas atau kecil, tapi motor sport berjenis garuk tanah itu demandnya ada dan lumayan besar loh – tentu jangan dibandingkan dengan pasar skutik ya. Apalagi trendnya belakangan ini motor jenis cross sedang jadi idaman wanita, katanya sih wkwkw.. Intinya, cewek demen liat cowok naek motor jenis cross..hmm. Okey, lanjut, nah sejauh ini sudah ada Kawasaki KLX150 sebagai pionir, disusul Honda CRF150L, dan keduanya sudah tidak akan berbagi lagi, karena Yamaha mengancam dengan kehadiran WR155R yang punya kelebihan tersendiri! Wah makin rame aja nih.. Suzuki gimana? Kita kesampingkan dulu yes..

Bicara desain, kayaknya kita skip aja nih, soalnya di mata KBY ketiganya mirip, ya begitu begitu aja sih motor jenis cross mah wkwkwk.. bedanya tipis tipis doang. Lantas apa yang mau dibahas dong kang kalau gitu? Langsung aja ke fitur yang nampak – bisa berpengaruh ke desain juga sih dan spesifikasi mesin aja yes? Geber nih?

FITUR WR155R X CRF150L X KLX150

Tampil atau hadir belakangan sudah seharusnya membawa sesuatu yang lebih, ya lebih baik maksudnya ya. Lantas apakah Yamaha WR155R sudah memenuhi syarat itu? Menurut KBY antara ya dan tidak.. Loh kenapa? Ya lanjut ke bawah yes bacanya biar lebih nyusss..

Fitur kaki kaki, sayang sekali, hadir belakangan entah kenapa Yamaha tidak membuat WR155 tampil lebih kekar, setidaknya untuk menyamakan stance alias tongkrongan kedua kompetitor yang sudah hadir duluan. Ingat, di awal KLX150 itu dengan santainya melenggang sendiri dengan fitur apa adanya – dan tetap dicari – karena memang gada saingannya.

Begitu Honda CRF150L nongol memboyong kaki depan yang langsung memperlihatkan kejantanannya, KLX pun dipaksa berbenah, hasilnya? Baik CRF maupun KLX kini hadir dengan mengusung suspensi upside down di depan. Dan memang terbukti langsung enak diliat sih.. Ini lah yang tidak ada di WR155R.. Huruf R di belakang seakan akan agak percuma karena kaki depan yang masih terkesan cungkring – meski padahal tidak – karena diameternya cukup besar, yaitu 41mm! Tuh gede kan?

WR155R berharap, saat kakinya terlihat gak sebesar kompetitor, calon konsumen mau melongok ke area dashboardnya yang memang cakep punya! Lads akan menemukan speedometer yang bahkan terasa “berlebih” untuk menempel di motor jenis cross seperti ini. Full digital yang sangat cantik, modern, singkatnya sangat enak dilihat!

Mengambil info dari website Yamaha, speedometer ini paling lengkap, tripmeter, jam digital, dan average bbm hingga indikator transmisi. Seingat KBY sih CRF150L gak selengkap ini meski sudah full digital, KLX? Lupakan wkwkwk.. Meski mungkin bagi para pro-semi pro user fitur ini gakan kepakai, tapi para pembeli yang hanya suka untuk dipakai gegayaan ya cocok.

SEKTOR REM

Ketiganya bisa dikatakan sama kuat, sudah dobel cakram depan belakang dan model wavy alias bergelombang, dengan ukuran milik CRF paling besar 240-220 dan KLX 220-190, sayangnya tidak ada ukuran detil untuk WR. Begitu juga dengan arm belakang, semuanya model kotak, yang membedakan hanya warna. Lampu juga gitu, gada yang led, semuanya bohlam.

Nah bicara kapasitas tanki, WR155R jadi juara, yaitu 8.1 liter, disusul CRF di posisi kedua dengan 7,2 liter dan KLX posisi buncit, 6,9 liter.

SPESIFIKASI WR155R x CRF150L x KLX150BF

Sekarang kita beralih ke spesifikasi mesin. Langsung bisa ketebak yah siapa juaranya di atas kertas? Hehehe.. iya, yaitu Yamaha WR155R! Bisa dikatakan spesifikasinya paling advance di kelasnya. Di saat yang lain mencoba spesifikasi “sederhana” dengan alasan agar mudah dirawat dan tahan banting, tidak demikian dengan sang WR155R..

Mesinnya sudah water cooled – sementara yang lain air cooled – SOHC VVA 4 katup yang bertenaga sebesar 16.4PS/10000 14.3Nm/6500 (versi PR Yamaha) dengan jumlah gigi 6! Sedangkan yang lain cukup 5. Tuh dilebihin 1 ama Yamaha hehe. Bahkan kalau menurut website, WR155R ini juga sudah assist & slipper clutch loh. Tapi keknya ini spek copas dari R15 – soalnya sama persis dengan R15 angka angkanya.

Dibandingkan dengan CRF150 tenaga hanya 12.91ps/8000 dengan torsi 12.43Nm/6500 sementara KLX paling lemah, bertenaga hanya 12Ps/8000 dengan torsi 11.3Nm/6500. Tapi bobot KLX justru paling ringan, hanya 118kg, disusul CRF 122kg, WR? Ga tau, soalnya angkanya masih copasan dari R15.

Ketiganya sudah menganut suspensi andalan masing masing di belakang, WR155R dengan Monocross – dengan gas. oil & adjustable preload, CRF150 dengan Pro-Link dan KLX150 dengan unitrak 5 way adjustable preload. Di sektor ini hanya CRF yang minus preload. Untuk sasis, baik WR maupun CRF sama sama semi double cradle, KLX ga tau, gada infonya di web, kayaknya sih sama.

HARGA

Naaah menuju kesimpulan dan hal sensitif, yaitu harga! Harga WR155R adalah Rp. 36.9 juta, Honda CRF150L Rp. 33.637.000 dan KLX150 BF SE Rp. 36.3 juta. Jelas andalan Yamaha ini menjadi yang termahal karena jualan mesin yang lebih advance, speedometer lebih modern, tangki lebih besar meski kaki kaki depan masih konvensional.

Jadi apakah harga segitu worthy? Bisa jadi, karena kalau dikasih upside down bisa lebih mahal sekitar 3 juta. Anyway, kenapa gak dikasih mesin LC4V nya Vixion non VVA ya? Kayaknya bisa lebih murah tuh.

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing πŸ™‚

31 KOMENTAR

  1. Iya ya knp gak dikasih yg Non VVA ya..lagian bukannya mesin trail gini jarang rpm atas..lbh butuh torsi di low n mid rpm..

  2. Betul, main trabasan butuh torsi melimpah di rpm rendah. Ga cocok dikasih mesin yg punya karakter hi-revving. Meskipun specnya overstroke, tapi dari karakter VVA, tenaga bakal lebih keluar di rpm tinggi. Masa disuruh main kopling terus?

  3. Lebih suka jika pakai mesin macam scorpio karena konon lebih bandel, lebih kekar dan “anti peluru”

  4. Gak juga. IMHO kalo cuma masalah VVA, itu gak akan menciderai karakter bawaan engine 155 ini karena VVA cuma ngebantu karakter bawaan overstroke yang sesek napas di rpm tinggi jadi terdistribusi rata tenaganya (atas bawah dapet). Jd VVA atau gak ya gak akan membuat habit si user jd high revving.

    Beda bgt sama pengalaman saya punya R15 lama yg tenaganya kaya orang asma 🀣

    Toh kalo mau diliat secara lbh luas, malah trail2 selain CRF150, KLX, WR malah pake mesin overbore yg bawaan lahir aja karakternya udah tenaga rpm tinggi. Kalo cuma masalah torsi pasti udh diakalin pabrikan dgn cara mapping dan penggunaan gear lbh besar.

  5. iya ya, klo pake mesin salome si mxking harusnya bisa lebih murah dan dikompensasi ke usd. tapi ane pribadi sih sebenernya ga terlalu suka usd, klo bocor langsung kena cakram/roda soalnya.

    cuman memang sayangnya ga dibungkus karet tuh shock, padahal kotoran dari belakang (lemparan ban tahu) cukup berisiko kan. yamaha kayaknya kali ini agak disorientasi soal fitur. memberi lebih di area yang tidak terlalu penting, mengurangi di area yang terlihat penting. itu radiator ga dikasih cover plastik yg miring2 ala trail biar ga gampang penyok ya? klo lampu bohlam masi okelah, dikasih led tar harganya naik lagi.

    kalau misal kang KBY disuruh pilih, pilih yang mana?

  6. Tapi kayanya mantep nih d jadiin supermoto dengan torsi segede itu di tambah giginya yang 6 dan beda dari yng lain adalah posisi knaplotnya yng sbelah kiri, suka kesel kadang klo blakang motor trail yng udah pke knalpot racing suka nampol2 muka

  7. Madikipe.. Tadinya ni buat pelampiasan aye kerana DR suzuki ga dijual tuk umum.. Tapi liat harganye ga jadi lah yauw..

  8. “….Apalagi trendnya belakangan ini motor jenis cross sedang jadi idaman wanita, katanya sih wkwkw.. Intinya, cewek demen liat cowok naek motor jenis cross..hmm….”

    ————-

    Cewek ane sebenernya demen kok liat ane naik Pulsar tuwir bore up+stroke up 260 cc, katanya kegantengan meningkat 260% gitu

    Huehehehehe….Guyon…..

  9. pake mesin vixion non VVA juga udah paling advance di kelasnya.. modif pake USD Xabre/R15/MT15 cakep nihh

  10. Sebenarnya gak ada yang spesial mang😁😁
    Mesin Salome sejak zaman flinstone πŸ˜…πŸ˜…
    Cuma jualan gimic mesin powerfull 😁😁 padahal gak ada yg spesial πŸ˜…πŸ˜…
    Gak pede pake mesin buatan sendiri,karena ngempuozzz πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    Makanya pake mesin racikan bulek,
    Bulek kan senengnya Salome 🀣🀣🀣🀣

  11. Katanya percuma trail pake vva..
    Dll dll lah
    Tapi kalo menurut ane mang… walau dia vva mungkin aktifnya gampang, pastilah pabrikan kan sudah setting…
    Harus dicoba dulu nih sensasinya…. hehe

  12. Om ga tau yah VVA bisa diatur buat aktif di RPM sesuai keinginan sang pengguna?
    Jadi mau torsi keluar di RPM 5000? Tinggal set aja VVA nya hehehe

  13. Sudah diseting buat kejar torsi bro…. Buat jalan raya juga oke wuzzzzz cbr dan gsx auto hormat πŸ˜‚

  14. Bandingin sama Viar cross X 150 dong mang… specnya jg sdh asepdon dan knalpot gahar. Temen sy punya sdh 1,5 thn so far msh ok.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..