Kobayogas.com – Hola lads, salam geberr.. Segala sesuatu itu punya masanya sendiri sendiri lads, cerita ringan ini mengisahkan perjalanan KBY sendiri nih.. cieee.. kehabisan ide artikel apa gimana nih kang? Loh justru artikel ini hadir dari sebuah ide loh wkwkw.. Jadi gini, KBY ini awalnya anak motor, dari jaman SD sudah tertarik dengan dunia otomotif, tapi ketertarikan pada sepeda motor lebih tinggi dibanding mobil. So setelah sempat wara wiri, main motor, terus main mobil, ujung ujungnya anak motor akan kembali maen motor lagi.

Sebagai anak lelaki yang dilahirkan bukan dari keluarga berlebih, kendaraan pertama yang sangat akrab tentu sepeda motor, selain sepeda boseh tentunya yes kekeke.. Bagi keluarga berlebih, bisa jadi si anak tidak pernah mengenal sepeda motor, karena orang tuanya sudah memiliki mobil dan turun temurun ke si anak. Meski ada juga yang berlebih tapi dasarnya demen motor ya meski punya mobil bagus bagus tetap aja maenannya motor, contoh sahih si Mbah Satar.

KBY belajar motor dari kelas 5 SD, memang usia segitu udah sangat tertarik pengen naik motor, tidak ada yang menyokong, dalam arti Bokap juga gak pernah nyuruh nyuruh buat belajar naik motor. Tapi keinginan tersebut muncul dari diri sendiri. Soooo.. motor pertama yang jadi bahan percobaan ya motor si babeh, Honda Super Cup 800 warna hitam hehe.

Karena keinginan sendiri dan mungkin dasar berbakat (apa ini maksudnya wkwk), belajar langsung bisa, alhamdulillah, gada istilah jatoh atau nabrak. Pokoknya kalau sudah bisa naik sepeda, naik motor itu jauh lebih mudah. Yang suka nemenin itu Mamang (Paman), bokap malah ga pernah ngajarin tuh.

SMA HINGGA KULIAH

Mengendarai motor berlanjut hingga SMP, tapi masih tetap menggunakan Super Cup 800. Ke sekolah sih naik sepeda balap. Selain ke sekolah ga boleh naik motor, babeh juga gak ijinin tuh. Jadi pakai motor itu kalau si Cup 800 lagi gak dipake babeh ke kantor, siang lepas pulang sekolah atau sore ketemuan sama temen temen.

YAMAHA ALFA II R

Barulah SMA kelas 2 dan sudah punya SIM, orang tua membelikan sebuah Yamaha Alfa II R! Uhuyy, meski agak kecewa karena sebenarnya sih pengen Yamaha Champ, lebih sporty gitu loh. Tapi si Alfa ini tetap menjadi kesayangan dan andalan hingga kuliah semester 1 di Padjajaran Bandung.

motor pertama KBY

Si Alfa cuma kena modif ringan, spion lepas, rumah sein dicopot, bohlam dipilox warna biru, sayap dipensiunin, spakbor ganti yang model di bawah. Ngomongin spakbor, pernah pasang di bengkel resmi malah gak bener, alhasil jumpalitan di jalanan karena spakbornya turun dan bikin ban depan ngerem. Bekasnya, tato di lengan kanan kaya pulau sumatera dan jawa bersatu wkwkwk..

HONDA TIGER 2000

Sudah mulai bosan dengan Alfa II R, KBY merengek minta ganti motor baru, namanya juga anak, pasti merengek lah sama ortunya, masa ama tetangga wkwkw.. Gayung bersambut, eh dibeliinnya Honda Tiger 2000 gres buatan tahun 95! Hepi banget sih meskipun lagi lagi kepengennya yang laen yaitu kalau gak Suzuki RGR150 ya Honda NSR150 wkkwwk.. jelas ditolak mentah mentah. Saat itu harga Tiger kalau gak lupa sekitar 6,5jutaan, sementara RGR150 dan NSR150 sekitar 9-10 jutaan.

Bangga sih punya Tiger 2000, pertama dan satu satunya di seluruh kampus saat itu wkwkw.. Karena ga didukung buat modif sama ortu, jadi si Tiger KBY modif ngandelin duit tabungan, dan modifikasinya juga gak heboh, maklum dompet mahasiswa wkwkwk.. Cuma dikasih stiker scotch-lite sama sempat ganti setang jepit yang bikin kapok wkwkwk.. Dulu sempat rame Tiger pakai fairing tapi gak kesampaian tuh lads.

Mengimbangi motor yang udah keren, KBY nabung buat beli helm Nolan seri N27. Beli di Astoria Kebon Jeruk III dengan harga sekitar 300-400rb saat itu.

ERA MAEN MOBIL

Masuk semester 3, KBY mulai beralih main mobil. Ceritanya ortu dapat rejeki berlebih jadi masing masing sudah punya mobil dan kelebihan 1 mobil, yaitu Kijang Grand Rover mesin 5K. Karena nganggur, si Rover jadi milik KBY.. dengan sedih (juga antusias jadi maen mobil), si Tiger pun dilego karena gak pernah dipake lagi hiks.

Modifikasi di Kijang lumayan nih lads, ganti velg dan ban (lupa apaan), ganti platina racing yang umurnya pendek pendek tapi bikin tarikan maknyus wkwkw.. Knalpot header full system custom 4-1. Maen audio pakai speaker JBL, diceperin dengan memutar torsi di bagian depan plus shocknya diganti pake punya panther dan belakang dengan press per daun, sumpah ajrut ajrutan, tapi namanya anak muda, emang gw pikirin wkwkwk.

Kijang Rover dijual, gantinya si Dongu, Suzuki Escudo JLX Ungu dibeli tahun 96. Modifnya lebih banyak lagi, velg dan ban sempat ganti, per ganti pake JAMEX. Main audio juga, air filter ganti KnN. Cuma karena boros, gak maen ganti knalpot full system, cuma muffler tip doang wkwkw.. Escudo dipakai hingga sekitar tahun 2003 sebelum KBY beralih ke Honda Cielo VTEC buatan tahun 96, udah jaman krismon, harga mobil baru melonjak parah lads.

KEMBALI BERMAIN MOTOR

Cielo VTEC diganti dengan Honda Jazz i-DSI CVT gres buatan tahun 2005 di tahun 2005, si Kuro namanya. Bersama Kuro KBY menjalani keasyikan bermain mobil, modifikasinya sudah gak keitung lah, lantas apa yang membuat KBY kembali bermain motor? Mungkin harus berterima kasih kepada kemacetan kali ya? kekekek..

Sebenarnya tidak lama setelah menikah tahun 2001, KBY sempat punya motor Suzuki Shogun 125SP warna merah, pokoknya KBY inget banget harganya Rp. 11,5 juta diskon 500rb beli di Jalan Suci Bandung, duitnya dari hasil nikah wkwkwk.. Tapi ga tau kenapa ingatan akan si Shogun ini gak banyak, mungkin karena sekedar ada motor aja ya, karena tetap aja yang dipake si Escudo ungu buat kerja saat itu.

Kembali ke Jakarta, karena jalanan udah mulai macet, harga bensin terus naik, KBY memutuskan untuk memiliki motor lagi, pilihannya Honda Beat Karbu warna merah tahun 2008. Ini beneran murni duit dari hasil kerja, tidak ada lagi subsidi orang tua. Awalnya beli motor ya cuma untuk dari titik A ke B aja. Tapi dasar gak suka standar, Beat karbu ini kena sentuhan modif ringan juga 😀

Lama lama kok menikmati lagi mengendarai motor, panggilan jiwa biker kembali hadir, kenangan masa lalu saat main motor di jaman SMP, SMA, Kuliah berlompatan di kepala. Diputuskan untuk kembali menjadi seorang biker! Nabung lagi biar kebeli motor yang lebih keren dari Beat wkwkw.. Akhirnya kebeli lah Honda CBR150R Karbu Repsol.

Dari CBR150R Repsol karbu itulah titik balik KBY kembali sebagai seorang Biker. Seperti yang lads tahu, kemudian hadir Kawasaki Z250FI, Honda Scoopy FI, Vespa Primavera, Honda PCX 150 CBU, Yamaha NMax, Yamaha R15, Honda CBR250RR, Suzuki GSX-R150, Yamaha F1ZR Caltex, Yamaha Aerox hingga Suzuki Nex II.

Yah begitulah, menurut KBY kalau dasarnya anak motor, meskipun dia sempat main mobil, pasti akan kembali ke asalnya, yaitu anak motor..

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

34 KOMENTAR

  1. sarua mang….saya juga pernah ngalamin dlu pas masih usia 20than …..nyungsep gegara spakbor depan turun gesrot ke ban depan waktu itu pake smash SR yg kuning item….itu thn 2000 2001 klo ga salah inget …untung pake helm full face jadi ga malu2 amat….bukan sakit/luka yg di pikirin tp malu jatoh sendiri……hehehehe

  2. Ini berarti anak anak motor yang tidak”kacang lupa kulitnya”…. Kembali ke trah dan asalnya. Da ari numpak motor mah “lelaki sejati”, seperti jaman dahulu ketika para lelaki menunggangi “kuda” kesayangannya.

  3. hebat biker dulu berani ngebut meski pengereman motor masih mengandalkan full drum brake system kayak saya waktu masih punya grand sudah di modif ringan buat ngebut begitu ngerem mendadak kebingungan karena sudah di rem kuat kuat2 motor masih ngeloyor 😀

  4. Ciee curcol wkwkw upss ini bukan curcol ya mang tpi cerpen hahaha

    Ciee ciee lagi ya mang 🤣🤣🤣
    6 boyband go to japan selamat yaa
    Saya tunggu oleh2 artikelnya khususnya sizuki
    Bosen jga klo yg dibahas H ama Y trus
    Hehee

  5. apalah daya mang sekarang cuma punya dua pilihan antara duit tabungan buat (beli) nunggang motor atau buat nunggang cewek (kawin/nikah),, padahal pengen banget punya motor adventure macam versys atau CRF buat touring jarak jauh,, hiks

  6. dari sekian motor yg pernah dipunyai, yg masih digarasi apa aja nih kang? yg paling punya nilai sejarah yg mana juga?

    • Hehe ada lah mang.. paling punya nilai sejarah sbnrnya ada 2, PCX CBU sama Z250FI ..

      Karena PCX itu skutik yang dari dulu banget pengen dimiliki.. kalau z250fi adalah sport 2 silinder pertama yang terbeli..

      tapi yang terus dirawat si PCX ..

  7. Dari artikel ini.
    Saya menyimpulkan.
    1. Ini owner Bneran tua bgt 🤣😂
    2. Perasaan orang nikah tuh gk bkl balik modal dah 😕
    3. Bertahun” Menempuh hidup. Baru bisa beli barang hasil sendiri th 2008 😲

    Kaborr ah 😂🤣🤣

  8. Kisah Mang Kobay dari motor ke mobil balik ke motor, mirip kisah saya.

    Saya kenal motor pertama kali thn 1976, setelah kerja setahun. Motor pertama Yamaha DT-100.

    Ortu enggak punya motor, krn petani sederhana, rumah pun enggak ada listriknya.

    1981 motor dijual buat beli perabotan rumah.
    Dari 81 sampe 2000 enggak punya motor, pake mobil terus.

    Thn 2000 baru beli motor lagi, Jia Ling bebek yg masih ada sampe sekarang. Terus beli berbagai merek S, H, Y.
    Nah sampe sekarang, udah umur 68+ dan cucu 5, kalo pergi sendirian saya masih pilih pake motor daripada mobil.

    Istri juga senang pake motor. Berkali2 kalo nengok cucu dia ngajak naik motor.
    Bahkan barusan, krn bosen dibonceng motor sport terus, istri ngajak boncengan nengok cucu sejauh 163 km one way pake Kaze-nya yg tahun 2003.

    Bener tuh, kalo anak motor mesti suatu saat balik ke motor lagi.

  9. Wah d best daah kisahnya. Golongan sultan brarti anda Mang. Ane cuman nyemplak Yamaha V75 n GL100 1979 aja Maang waktu muda…mobil ya pas naik truk tetangga🤣. Sekarang ya pake motor ala kadarnya alhamdulilah jg ada grobag buat anak2 biar gak keujanan. Mari kita perbanyak bersyukur biar jadi Ferrari n Triumph Bonneville kendaraan kita. Aamiinn😁

Yuk Tinggalin Jejak Lads..