Kobayogas.com – Hola lads, salam geberr.. AHM memperkenalkan New Honda CBR150R facelift 2018 – 2019 dengan cukup banyak update di sekujur tubuhnya. Yang paling menarik adalah penerapan rem ABS 2 channel yang dipadukan dengan fitur ESS (Emergency Stop Signal). Dua fitur terbaru ini menjadikan Honda CBR150R K45N sebagai satu satunya dan pertama di kelasnya yang menerapkan. Tapi ada tambahan tentu ada kenaikan harga, membuat harga Honda CBR150R facelift ABS melambung menjadi Rp. 37 jutaan. Nah di harga tersebut ada pilihan motor apa sih kalau ogah lirik si sayap kepak ini?

Tambahan beberapa fitur pada New Honda CBR150R facelift 2019 seperti preload adjuster shock depan dan settingan 5 tingkat kekerasan di shock belakang, tampilan speedometer, motif velg, model cakram hingga tambahan ABS + ESS. Tentu dari sekian part dan fitur baru yang membuat harganya melambung adalah adanya Anti-lock Brake System (ABS) tersebut, yang berbeda Rp. 3.9juta dari versi standar yang punya harga Rp. 33.800.000. Itu baru harga varian warna standar lads.

Pada varian warna Racing Red dan Repsol MotoGP bahkan lebih tinggi lagi, non ABS harganya Rp. 34.5 juta dan Rp. 34.7 juta sedangkan varian ABS dijual dengan harga Rp. 38.5 juta dan Rp. 38.7 juta. Tentu tidak semua calon konsumen menelan bulat bulat pilihan tersebut, ada juga yang mencari tahu motor apa saja yang ada di rentang harga yang sama dengan CBR150R 2018 dengan fitur yang mirip. Apa saja lads? Cari tahu yuks.

PILIHAN LAIN DI HARGA 37 JUTAAN

Kalau mau selevel alias sama sama 150cc, sebenarnya lads bisa melihat tetangga sebelah yang punya mesin offside 5cc, yaitu Yamaha R15 VVA. Versi tertingginya yaitu Movistar dijual dengan harga Rp. 35.9 juta saja. Yang didapat selain kelebihan 5cc adalah shock upside down dari KYB (katanya), lampu LED not full, speedometer digital, mesin teknologi VVA pertama dan satu satunya di dunia di kelasnya, swing arm banana look alike aluminium, sasis model delta box, lampu hazard, assist and slipper clutch plus kebanggaan livery movistar. Wah banyak juga dapatnya ya, beda harga 2,1 juta ajah.

Tapi semua yang didapat itu masih tanpa ABS + ESS dan shock preload adjuster. Baiklah, itu di rentang harga untuk varian standar, kalau di rentang harga varian ABS gimana? Hmm apa ya, setelah dikupas kupas ketemu nih yaitu KTM Duke 200! Hmm punya apa saja memangnya si Adipati asal Austria buatan India ini? Boleh lah ditelaah dulu yuk.

KTM DUKE 200

Di merek KTM, cuma Duke 200 yang memang belum mengalami bedah wajah, jadi mungkin dari sisi desain sudah terlihatย obsoleteย alias usang ya. Tapi di luar itu, selain mesin yang jelas lebih powerful karena 200cc, Duke punya juga seabrek fitur yang membuat New Honda CBR150R ABS Repsol Edition seharga Rp. 38.7 juta jadi terasa kemahalan! Nih fitur dari KTM Duke 200 yang punya harga Rp. 38juta pas (OTR Jadetabek).

  • Shock depan upside down dari WP yang punya diameter moge yaitu 43mm
  • Shock belakang (tanpa link) juga dari WP
  • Mesin lebih besar tenaga juga besar
  • Light Alloy Swing arm
  • Rem kaliper 4 piston radial caliper fixed disc (depan) dari bybre
  • Fitur speedometer lebih lengkap

Tapi ya that’s it, belum ABS + ESS, lampu belum full led dan tidak ada fitur lain seperti di New CBR150R facelift. Kalau mau fitur serupa Duke 200 tapi dengan model fairing, nambah 5.5 juta dari Duke atau nambah 4.8 juta dari CBR150R Repsol, lads bisa dapat KTM RC200 yang lebih sporty.

KTM RC200

Well, sebenarnya pilihan motor lain di rentang harga ini juga jadi berlaku buat Yamaha R15 VVA deh, tinggal nambah 2.1 juta dari 35.9 juta, sudah bisa bawa pulang KTM Duke 200 yang punya offside mesin 45cc dari R15.

Itu aja kang? Ada lagi sih, Kawasaki Ninja 250SL atau Z250SL yang lagi diskon jadi di bawah 40 juta yang – ah cuma menang tenaga sama serasa orang kaya kalau kata mang Eno jika punya Kawasaki kekeke.. Ada juga motor bekas kaya Yamaha MT-25 atau Z250FI tapi ya fitur masih kalah juga sih dari CBR150R dan R15 VVA. So? Pilihan tetap di tangan lads kok!

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing ๐Ÿ™‚

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

106 KOMENTAR

  1. Lebih value mana mang
    ASC+VVA+USD atau ABS+ESS+shock preload adjuster??

    shock upside down dari KYB (katanya) ????
    Kok katanya, kyb apa bukan nih mang?

  2. Yg standar saza dah kemahalan boss,,,, engine pura-pura DOHC power 17ps seharga 34 jeti,

    Fitur ABS gak guna klo dicangkok pada mocil,,,,,,konsumen disini itu yg dilihat cuma ‘harga jual kembali’ , desain, baru terakhir teknologi

    Moga gak jadi bahan eksperimen Ahaem jilid ya kesekian kali (rem ABS)

    • Anjir mesin pura2 DOHC… wakakka ane ngakak baca nya gan…
      Kalo diliat liat, new cbr150r ini menang di fitur “balap” buat suspensi karena udah bisa di stel preload nya, dan menang di fitur safety karena abs dan ess…
      Tapi harganya itu lho…
      Waduh…
      Malah jadi melambung bak cbr150r thailand cbu dulu…
      Justru cbr k45a dulu dirilis agar semua bisa punya cbr, sekarang malah melambung lagi…
      Setuju sama mang kobay, masih ada r15 vva dengan harga 35an, tambahin dikit dapet duke 200 dan rc200 sekalian yang torsi nya ngeri dengan cc lebih besar…
      Lirik sebelah, ada DOHC 250cc single silinder dari kawasaki dengan harga 35an juga…
      Kalo ada rejeki lebih bisa ambil mt25/z250fi/r25 second…
      Bahkan bisa ambil new r25 sekalian…
      Okelah ane salut sama honda karena fitur top menurut ane…
      Tapi, dengan harga segitu apa gak “gimana”???
      Plus kualitas beres yg bermekanik bocah magang stm itu apa “mampu” nyervice dengan motor baru berfitur jaman now gitu?
      Nyervice old cb150r k15 ane aja dulu malah tambah berantakan hasilnya…
      Ya… moga jadi masukan buat honda dan ahm… tolong tingkatkan kualitas untuk konsumen dan kasih harga yg “wajar” hehe
      Imho

      • Nah bnr nih pas jualan pamer canggih2an, giliran barangnya udah dibeli jd milik orang ditanganin ngasal berantakan seenaknya sama orang dr brand yg sama juga

    • Dan by the way… secara pribadi ane lebih suka model cbr150r sekarang dengan visor yg tinggi dan velg yg baru… itu velg milik cb150r exmotion sih, cuma lucunya jadi kaya gsx 150 kalo liat bagian kaki2 hehe…
      Ya, ane lebih suka yg model ini apalagi yg hitam…

    • Kalo mesin pura pura DOHC,ada kemungkinan rem pura pura ABS,yg jujur cuma tenaganya 17 PS,,,,,,,,

    • Itu varian tertingginya cbr150r ini, repsolnya bisa lebih tinggi lagi..varian lain harga masih samalah. Gak perlu gelisah dg harga…yang minat dan suka pasti beli.
      Toh Pembuktiannya ada secara Fakta..dimana dg fitur serta spek yang low dibanding lawan2nya..cbr150 tetap jadi idola..Primadona..dan laris manis. Nah dengan Pembuktian tsb kita bisa nilai, bahwa fitur2 lebih yang disandang lawan tak berpengaruh terhadap animo konsumen.
      Dg adanya varian tertinggi ini, H gak bakal punya target tinggi dalam penjualannya… H membuat Varian ini pasti punya maksud tertentu, yang bisa diraba secara gamblang adalah :
      – H berusaha membuat 1 variannya memiliki kelas tersendiri aka eklusive ( prestige ) .
      – H membuat slot baru yang bisa dimasuki motor baru H lainnya dg harga dibawah dikit dari cbr150r varian tertinggi ini.
      Mas kobay hanya sekedar mengkompare dg produk yang kira2 selevel direntang harga plusminus.
      Untuk pendapat dengan kata ‘ Mending ‘.. ya pasti melenceng dari topix sebenarnya.
      Kalau ‘ Mending ‘ versi gua yaa.. dg duit 25-35 jt mending beli 250 2 cyl . Jangan berekspekstasi dg cbr ini ataupun dg r15 dll.

    • H itu Kasta tertinggi, H bebas narok harga semaunya, beda dg kasta2 dibawahnya..yang gak bisa semena mena menarok harga. Makanya kita selalu disuguhkan dg harga H yang selalu diatas lawan, bukan tanpa alasan..
      Alasan utama , memberi ruang gerak pada lawan untuk bisa tetap berjualan dan tetap eksis.
      Mari bermimpi sejenak.. H membuat cbr ini dg Spek dan fitur 11 12 , kemudian harganya pun disamakan dg harga lawan, apa yang terjadi ?? Akan terjadi MIMPI BURUK, dimana dalam Seketika kita takkan lagi lihat brand lain selain H , yang pastinya Bc Bc an juga hilang ..karna yang masih ada cuma Fbh doang.
      Percaya atau tidak..H bisa menjual produk dg fitur dan spek tinggi jauh lebih murah dari lawan.
      Agar tidak kejadian..maka mari kita Bangun dari Mimpi kita barusan..lihat saja kenyataan..nimbrung saja dalam Permainan..dan Nikmati.

    • Sori numpang tanya, abs mubadzir di mocil?
      Berarti abs nya nmax, aerox mubadzir juga dong?
      Kalo mubadzir kok buanyak yang beli dan butuh?
      FBY gimana nih komentarnya?

      • Matic g ada engine brake
        Beda sama motor manual
        Gw harap lo paham mksd gw apa

        Pcx jga ada abs dan itu perlu! Krn sprti kata gw tadi
        Mtor matic 150 sanggup lari d atas 115km/jam
        G ada engine brake, mau ndlosor kalo g bsa feel ngerem?

  3. “Tapi semua yang didapat itu masih tanpa ABS + ESS dan shock preload adjuster. Baiklah, itu di rentang harga untuk varian standar” (koboyngegas/kobokyogays pikir fitur suspensi biasa yang bisa disetel lebih unggul dari Upside-down suspensi, terus lampu sein kedip-kedip cepat saat panic brake lebih unggul dari Hazard lampu, wkwkwkwk dagelan fbh lu)

    • Menjadi Fb itu sangat penting bagi sebagian orang.. termasuk gua hehe, namun kita harus tau diri dan melihat Realita…
      Contoh langsung
      ..ente nge Bc Cbr ini Terlemot..cuma 17 ps ,cc juga kaga offside..belum usd..mukanya pesex..visor seucrit pendex..kaga pake ala ala banana kaga pake ala ala deltabox..Muahal pulak ..apalagi..( kalau ada tambahin kaga usah pake malu ) .
      Nah , apakah banyak yang suka dg Buaaanyaaaaknya kekurangan tsb dibanding lawan? Coba jawab, owh banyak kok yang gak suka ..ok
      ..mari lihat Penjualannya.. Naaah lo, apa bisa diPungkiri?
      Ternyata Kesimpulannya adalah ?
      Ada kesalahan? Pasti ada..truz yang punya KESALAHAN tsb siapa? Brand apa?
      Bingung? Apalagi gua..๐Ÿ˜‚

      • ente nge Bc Cbr ini Terlemot..cuma 17 ps ,cc juga kaga offside..belum usd..mukanya pesex..visor seucrit pendex..kaga pake ala ala banana kaga pake ala ala deltabox..Muahal pulak ..apalagi..( kalau ada tambahin kaga usah pake malu ) .

        Siapa nyakk???
        Kwkwkwkwkw

    • pernah Turing? kalau Pernah maka Fitur Preload dan Ess lebih Berguna untuk Kenyamanan dan Keselamatan.. USD? STIFF? Ketemu Jalan Rusak Nyaho, Boncengan Nyaho, Pengen Keren Tp Nyaho? wkwkwkk. Hazard??? DiSALAHGUNAKAN !!!! Ga ada orng motor Pake Hazard saat Mogok/ berhenti pinggir jalan raya krna darurat ! Makanya ESS lebih Berguna, ga sembarangan Pakek, cuma Nyala saat Panic Brake. Percuma USD klo ga ada setelan.

    • @peduli selamat orang goblok, dasar keyboard warrior bayaran, sok banget bahas Turing asu, Turing paling jauh paling 200km lu asu, pake bilang USD&hazard gak penting, belain merk Ampe sebodoh gitunya

    • Kalau mas kobayo mengapresiasi mt15 kemaren gimana bro? ๐Ÿ˜‚
      Disaat mas kobayo mengapesiasi cbr ..ente bilang menggiring opini ๐Ÿ˜‚

    • Kalu lebih terbuka pemikiran om,

      mampirlah ke blog om komeng, mygold machine. Blog, tdk ada perang fby dan fbh di sana.

      Eno yach terbuka, itu bener, tapi hanya dari sisi luar dan teknis.

      Sisi non teknis dan dalemnya, diskusi sehat ada di blog om komeng.

      Di sana juga tempat lahir nya issue motor baru.

      Kalu om.cukup pinter, bisa akses diskusi rahasia motor baru yg akan keluar.

    • @bdt goblok, blog Komeng paling absurd dan kekanak-kanakan bahas Gundam dia sukanya anime gerombolan Noob

      • Wkkkk ngatain yg suka anime ma gundam kekanak2an . Otak lu kagak nyampe buat diskusi dikolom komen bro komeng!
        Paling komen sekaki 2x trus nguap wkkkkk

        Bayi ngatain kekanak2an. Kasih dot lg sini

    • Ya udah Tak perlu Ribet..baca Saja komen Gua , yang gua suguhkan pasti yang real real saja๐Ÿ˜‚

    • Sebenar nya konsumen juga ngak akan beli barang yg jelek ๐Ÿ‘Ž kok, rugi lah mereka.

      Tapi dlm jualan itu bukan hanya jual barang.

      – bagaimana perilaku penjual dan pelayanan itu juga penting.

      – Bagaimana membangun kepercayaan konsumen ke penjual juga penting.

      – Bagaimana memaintenace konsumen juga penting.

      Kalu kita baca review produk xmax 250 vs forza dari sisi shock depan saja ya, konsumen bisa menilai kedua produsennya..

      Barang Y emang bagus, tapi tdk dari semua sisi juga.

      Barang H jelek tapi tdk dari semua sisi juga.

      Janganlah teori suhu Jaos ditelan mentah mentah.

      Ibarat kata,
      gajah dipelupuk mata ngak keliatan,
      semut dilautan keliatan.

      • Sy g bilang ahm jelek sy jg ada motor cap sayap….
        Tp jd keinget ada yg pernah bilang (pokoknya petinggi salahsatu brand otomotif ternama) klo mobil eropa-amerika dia “beneran” jual mobil… presisi, bq bagus, relatif awet & seabreg keunggulan fisik lainnya tapi giliran rusak bingung mau repair dmn? Jauh ? Indent, biaya mahal. Sedangkan jepang dia jualan sarvice… ok lah kualitas mobilnya dibawah eropa-amerika tp misal keluar rumah jeduaarrrr mobilny ringsek bengkel gampang… part terjangkau & biaya murah

    • Nah itu dia… kasarnya, AHM tidak hanya menjual motor. Pastinya listnya lebih panjang daripada yg ditulis Kang Bdt di atas.

  4. Kok usd kayaba ( katanya) yg jelas aja mang,

    itu usd ada emblem merk tdk? Biasanya kalu part tdk ada emblem merk, artinya tdk ada garansi dari merk pembuat, tapi dari penjual saja.

    Biasanya tanpa emblem merk, harga beli lebih murah darirpada yg ada embelmnya.

    Shock tabung xride / nmax saya liat juga ngak ada emblem nya,

    Blm liat detail juga sich, cuma liat dari dekat saja

    • Pemilik design/drawing juga ngaruh ke pemunculan emblem.
      Kalo design punya kyb, pasti muncul emblem kyb.
      Tapi kadang pabrik juga kayak tukang jahit (OEM), design dari customer, pabrik tinggal cetak aja, yg kayak gini biasanya tanpa emblem pabrik, tapi emblemnya customer atau polos sekalian

      • Yach kaya elektronik dan sepatu, dirakit di tu kang jahit, merk sesuai yg nyuruh, tentu harga beda antar emblem custumer dan emblem brand. Emblem brand, yg punya brand yg akan tanggung jawab jika ada.recall. Kalu tanpa emblem atao emblem custumer, misal diproduksi oleh PT. A utk WING FOODS.

        Jadi jelas airbag merk takata ada cacat, takata lah yg nanggung biaya.

        Bukan Toyota yg pasang di mobil nya,

        Kecuali airbag nya tanpa emblem, dibuat oleh PT A utk Toyota, maka Toyota yg tanggung biaya, bukan PT A sbg tukang jahit.

    • Katanya juga sih kyb lokal..atau kyb bikin buat versi lokal..atau apalah , karena itu terlebih dahulu yang dipake xbre buat menekan harga, kalau yg dipake mslaz thai itu orinya..kalau orinya dipakein k xbre yang kemaren tuh yg sebelum Facelift. gak bakal xbre diindo bisa dihargai segitu. Berikutnya, kalau produk2 yang tanpa merk..bukan rahasia lagi , itu made in china..yang biasa bergelut dengan impor2 apapun dari china pasti hafal ๐Ÿ˜‚

  5. Org industri taulah,

    Jika shock motor depan misal.yg A dia. 41 mm dan yg B dia. 38 mm

    Apakah yg B dia. 38 mm pasti lebih tdk kuat dari B yg dia. 41 mm?

    Blm.tentu jawabnya, liat spesifikasi nya dulu,

    Yg dia 41 mm brp schnya ( spek tebal penampang)

    Yg dia. 38 brp schnya

    Kalu sama schnya, pasti yg 41 mm yg lebih kuat.

    Tapi kalu yg dia 41 mm pake sch 10,

    yg 38 pake sch 20, maka setara dari sisi kekutan

    Itu juga mesti diliat spek materialnya.
    Grade A apa B material yg dipake.

    Kalu kena benturan, yg lebih gede pasti luas permukaan yg kena benturan lebih luas.

    Dari sisi estetika, yg besar pasti lebih menarik.

    Yg kecil tdk menarik dari sisi estetika, tapi blm tentu tdk lebih kuat dari yg lebih gede.

    Liat spek dulu.
    Tapi konsumen pasti tdk mikir sampe segitunya.

    Tapi konsumen bisa merasakan perbedaan yg tdk kasar mata tadi jika sdh coba,

    Contohnya tadi shock biting forza vs shock type sport xmax.
    Shock biting forza ternyata lebih baik dari shock type sport xmax.

    Tapi shock xmax menarik secara estetika.

    Nah disitulah produsen mencari kompromi.

  6. Loh swingarm banana look alike aluminium?

    Berarti bukan alumunium?

    Komen ginian di iwb aja langsung disemprot fby.

    Untung disini kagak ada fby

      • duke juga aluminium…
        brarti masi value duke 200, power paling gede, suspensi depan paling ok, rem paling oke (bole dicoba), speedo lengkap (meskipun ga enak diliat), knalpot underbelly (meskipun suaranya selera orang segmented) dan not to mention fitur jok yg ga kalah keras dengan barang ahm..hehehe

  7. Kelemahan konsumen barang primer spt.R2
    tdk tahu spesifikasi material yg digunakan.

    Ban motor A lebih gede satu Step dari motor B,
    Apakah berarti motor B tdk lebih kuat melewati jalan jelak, pelek gampang peang?

    Blm.tentu, konsumen ngak tau speksifikasi material pelek yg dipake.

    Secara estetika jelas si A lebih baik, secara kekutan blm tentu.

    Kita tau setelah merasakan. Bukan setelah melihat. Karena tdk.ada spesifikasi material pelek.

    Beda dgn barang industri,
    kita beli mesin blower misalnya, semua part yg dipake menjadi satu kesatuan, spesifikasi jelas dicantumkan.

    Biasanya setelah ini saya akan dicap team swat ahm.

    • katanya yg penting gaya dulu boss
      perihal klotok2, rompal, peyang, atopun bocor, mereka dah siapin sejuta alasan buat counter (dari yg makesense sampai yg abal2 ala fansboy)

      • Nah, konsumen dah pinter kan? Itu GL pro, Tiger, mio, ditinggal kan konsumen, pindah ke lain hati.

        Karena motor ahm plg banyak terjual, yach otomatis plg banyak beritanya.

    • Itu yang gua maksud ..sebagai fb, kita wajib tau diri ๐Ÿ˜‚ yang klotok2 kenapa laris, yang rompal kenapa laris? ๐Ÿ˜‚ Trus yang milik kita tak boleh cacat.. milik kita 100 persen perfect ๐Ÿ˜‚

  8. honda bisa guyon juga ya, udah beli mahal2, masi disuru setel sendiri suspensinya, memangnya konsumen suru jadi kaya mekanik motogp? sedangkan konsumen produk “mahal” itu maunya tau beres semua, gak pake ribet ๐Ÿ˜€

    • Ya emamg guyon orang CBR 250RR aja masih disuruh nyetel mode comfort spot atau sport plus kog emang keterlsluan apalagi si forsa masak winshield suruh nyetel sendiri emang guyonan psling nampollll wkkkkk

      Damnnnn

    • Artinya xmax 25o setelah winshield manual mesti motor berenti dulu ngak guyon dong?

      Forza yg tinggal pencet, winshield turun naek auto berarti motor jaman batu dong?

    • Betul, dalam keseriusan…H bisa sedikit guyon dg produk mahalnya ๐Ÿ˜‚ kalau langsung diterapkan tehcnology auto setting ,lawannya makin ketinggalan ๐Ÿ˜‚ makanya ya step by steplah..agar lawan2nya ga makin tertinggal ๐Ÿ˜‚ perlu contoh?

  9. swing arm banana look alike aluminium ASLINYA BAHANNYANTAHU SUMEDANG WKKKK sasis model delta box ASLINYA DELTASENG

    upsss ntar diserbu BEYE nih

  10. Setelan itu pilihan, mau ngak di Set pun ndak masalah itu preload.

    Itu cuma buat org yg butuh, ngak butuh, yach udah didiemin aja.

    Ngak mau juga, ngak usah dibeli, sesuai judul artikel, pilihan banyak

  11. Mengapa an cbr150 jadi terkesan overpriced? Selain tentu saja cbr150 yg tll ganteng, semua ini akibat ulah tampang desain r15 sendiri, desain yg sangat menjijikkan seperti kodok mati kejepit pintu, mulut mangap dan mata kriyep, membuat cbr150 leluasa melenggang sendirian. Sebanyak apapun fitur dan value yang disematkan r15 selama tampang ancur, hasilnya penjualannya tetep akan ancur.

    Kalo mau jujur, masih mending kodok idup, masih bisa dijual kiloan dan jadi swike, nah kodok mati?

    • Keluarga ninja 250, baik karbu ninfi dan an ninfi, sudah memberikan pelajaran berharga bahwa, desain mengalahkan performa, fitur, value dan lain sebagainya. Kelas 250cc yg seharusnya performa oriented aja masih mendewakan desain, apalagi kelas 150cc yg berada di bawahnya?

      Pertanyaan mendasar, apakah kamu mau belajar daripadanya? Atau berpurapura bodoh, atau memang kamu pada dasarnya gak bisa pintar?

  12. naha loba nu ngadat mang ieu wkwkw. dari artikel ini sebenernya bisa disimpulkan ya gsxr150 udh main di kelas sendiri (range harga + fitur yg ditawarkan) kuduna suzuki leuwih jeli nya mang.

  13. Yang ane heran dengan hahaem,, kenapa disaat motornya banyak terjual, sparepartnya sangat susah, pengalaman pribadi , , sampe nunggu 2 bulan ga dateng” dan endingnya beruntung dapat diloakan

    • Mungkin bisa di sampaikan ama mang kobay terkait hal spare part yg susah di dapat, jdi masukan buat pabrikan.

    • Jdi inget tempohari, dateng ke bengkel resmi, mau beli busi mr9c, dikasih cpr9ea, pas keukeuh minta mr9c malah disuruh beli lgsg ke Sunter, yg nyuruh jg bagian sparepart nya, aneh nih sekelas beres brand gede masa nyuruh beli lgsg ke Sunter

  14. Mau cbr ataupun r15 gw sama sama ga setuju
    Karna apa?

    Motor baru tp semakin manja minta oktan tinggi
    Di sisi lain bensin oktan tinggi makin mahal

    Di sisi lainya
    Ini motor fairing kenapa kompakan mahal
    Haduh

  15. Kalo mesin jelas milih R15 vva, pernah nyoba emang ‘rasanya’ lebih enak dari cbr (saya ga peka sama mesin & handling jd maaf kalo salah) tapi soal desain… selera saya juga ga bagus, banyak motor jelek dimata saya juga fine2 aja… cuma untuk kasus R15… kok menurut saya kaya motor modifan ya tekukan2nya. Kalo kata orang ini kan signature R series bla2… R1 sama R6 menurut saya tekukannya juga ga sekaku R15 kok. dan sesejelek2nya R25 baru masih lebih enak dilihat daripada R15 (terutama dari samping)

    kesimpulan saya sih mau fitur cbr & r15 diadu2 gimanapun… dari awalnya banyak yang ga milih r15 ya dari desainnya.

  16. Wah ini masih perlu semangat ini para fanboy dalam mempertahankan produk!!
    Ayo semangat!!
    Keributannya masih kurang!!

  17. bukan terasa kemahalan bang..tapi memang kemahalan! (-_-)

    saya ingin tahu pendapat mang kobay nih..selain faktor brand dan jaringan 3S..apakah ada faktor yang bikin AHM pede pasang harga jual segitu?

  18. Yang saya suka dari blog ini, komen-komen nya berbobot, tidak seperti blog-blog yang sudah besar, komen-komennya tidak jauh dari caci maki dan bc.
    Kenapa ya?

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.