Penyebab Lampu Rem Sering Putus dan Mati
hindari posisi tangan begini saat riding apalagi gak sadar setengah menarik tuas rem

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Untuk motor dan mobil yang lampu remnya masih menggunakan model bohlam alias konvensional, ada penyakit akut yang biasanya terjadi yaitu lampu bohlam rem yang sering mati gara gara putus! Namun tahukah lads – di luar dari usia pemakaian normal bohlam – ada penyebab lampu rem bisa sering putus loh, ternyata salah satu penyebabnya adalah hal yang simpel! Yaitu hanya gara gara kebiasaan berkendara yang buruk! Nah mau tahu seperti apa contoh dari kebiasaan yang bisa bikin usia pakai lampu rem tersebut jadi pendek? Geber dulu yuks..

Salah satu keunggulan lampu LED adalah hemat daya, terang dan punya usia pakai yang sangat lama, biasanya pun sangat sangat jarang terjadi putus atau mati lampunya – yang ada fading alias meredup nyala lampunya. Ya ada sih lampu led variasi yang gampang mati, kemungkinan akibat kualitasnya sih itu, intinya jika bicara kondisi umum, lampu jenis LED (Light Emitting Diode) memang punya kelebihan seperti yang disebutkan di atas.

Sedangkan kekurangannya biasanya relatif mahal harganya jika dibandingkan dengan jenis bohlam konvensional. Nah kekurangan lampu bohlam biasa adalah usia pakainya yang relatif lebih pendek, berkarakter lebih panas dan butuh daya yang lebih besar untuk memancarkan sinar yang lebih terang.

Penyebab Lampu Rem Sering Putus dan Mati 1

Namun pada umumnya lampu bohlam dapat bertahan variatif dari 2 hingga 5 tahun, terutama pada motor motor jaman dulu tuh sebut saja salah satunya Honda Tiger, ada yang hampir 10 tahun baru ganti.. Yoi, kualitas part jaman dulu gitu loh wkwkw.. Nah tapi ada kondisi yang menyebabkan usia pakai bohlam terutama lampu rem dapat berusia lebih pendek lagi dari seharusnya.. Yaitu gegara kebiasaan buruk berkendara..

Kebiasaan buruk yang menyebabkan usia pakai bohlam lampu rem jadi lebih singkat dari seharusnya adalah menempelkan tangan atau kaki pada tuas atau pedal rem! Yak, tanpa disadari kebiasaan ini merugikan sang lampu bohlam, karena biasanya tanpa sadar tangan maupun kaki itu sudah seperempat menarik atau menginjak rem lads.. akibatnya lampu rem terus menerus menyala bahkan saat motor sedang berjalan sekalipun!

penyebab bohlam lampu rem sering putus
posisi kaki saat riding terus menginjak pedal rem

Lads pasti sudah seringkali melihat rider dengan kebiasaan seperti ini di jalan ya, agak nyebelin juga sih wkwkkw, motor jalan tapi lampu rem nyala terus.. Karena lampu menyala terus menerus tentu pancaran panasnya juga terus menerus, akibatnya usia pakai lampu jadi berkurang drastis! Harusnya bisa 2 tahun lebih ini gak sampai 1 tahun udah putus alias mati alias koit! Ah kan murah harganya, iya sih tapi kalau keseringan kan nyebelin juga bongkar pasangnya hehe.

Penyebab Lampu Rem Sering Putus dan Mati 2

Posisi tangan yang benar saat riding adalah menggenggam setang dengan semua jari, jadi tidak ada yang ditempelkan di tuas rem/ kopling atau kaki nempel di pedal rem. Kalau sudah kebiasaan gimana kang? Oke itu adalah posisi nyaman versi lads, asal ingat tangan jangan narik rem ye. Lagipula kerugian tak hanya terjadi pada bohlam kalau kebiasaan ridingnya seperti itu, kanvas rem juga cepat habis dan konsumsi bbm akan lebih boros..

posisi tangan yang benar saat riding

Bagaimana dengan mobil kang? Agak berbeda ya, kalau mobil lagi jalan biasanya kaki driver gada yang bertengger di pedal rem wkwkkw.. Kecuali saat di kemacetan, nah ini juga salah satu penyebabnya, biasanya mobil bertransmisi otomatis lads, karena pedal rem terus menerus diinjak, tinggal angkat kaki, mobil akan melaju perlahan dan seterusnya.

So, bagi yang merasa lampu remnya sering putus, coba jangan salahin dulu kualitas bohlamnya, jangan jangan yang salah adalah kebiasaan berkendaranya loh.. wokeh?? Semoga bermanfaat..

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

43 COMMENTS

  1. Bener Kang …..ngerasain dlu gtu….tapi semenjak berobat d klinik tongfang ….lampu belakng JD projie

  2. untuk motor berusia juga perlu diperhatikan on/off yg di master remnya. kadang krn aus lampu rem nyala terus. kejadian dulu di supra, on/off yg dihandle rusak, jd bohlam blakang sbulan skali ganti.

  3. ane sih jari slalu standby di tuas rem, tapi ga kepencet donkk…. klo kaki ya pasti standby, ga nginjek terus juga atuh (mulustrasinya sih sadis itu)… alhasil bohlam reva ane blom pernah putus sejak 2012 (yang uda putus cuman bohlam lampu senja)

      • bener tu, ketemu di jalan sering banget lampunya mati… sampe ane kepikiran (kalau beli) itu lampu led nya buat rem, bohlamnya buat lampu malem… btw lampu bohlam sering putus juga bisa karena redaman getaran pada housing kurang bagus.. apalagi shock belakangnya keras gitu, cucok meong deh

      • Nah ini dia om Martin sepemikiran kaya saya, tuh nMax udah 3x ganti bohlam lampu blkgnya, liat bnyk rider nMax jg lampu bohlam blkgnya bnyk yg Koit, kyanya emg gara2 getaran/Bantingan shock kerasnya itu, si bohlam goyang dombret trs mokat dehhh, semoga next Nmax udah full LED semua dah,

  4. Tp kadang berkendara (ngegas) sambil narik dikit rem sengaja / tdk malah motor jd stabil enak handlingnya, terkontrol dgn baik apalg klo lg selap selip yg kiri kanan padet sm kendaraan lain. Jgn ditiru lads heeheheeeh

  5. Sering liat motor ojol lampu belakang udah mati, padahal usia motor masih terbilang belum lama ketimbang motor saya
    apa karena ini ya?

    • iyes. jam terbang tinggi jd usia pakainya pendek. dengan regulasi AHO, makin pendek lg. mungkin ini konspirasi antara bandar bohlam sama tukang toge. riset trahir menunjukkan rata2 motor ojol nyala 10-12jam perhari.

      • Yang 1st gen
        Kalo penyakit lampu belakang sering putus sebelah kebawa sampe generasi kedua
        Generasi ketiga karena full led belum ada keluhan

  6. ngepbeha itu mang, biasa ngepbeha, klo naek motor ya begitu. tp gpp mang kan sparepart honda murah… jadi mau rusak apapun cukup beli sparepart yg harganya murah

  7. Kalo saya ya..ngakalinnya biar g jd kebiasaan..stel rem secetek mungkin..buat rem kaki / rem blkg yg masih tromol perhatikan kalo distel cetek pas suspensi ngayun max jgn sampe narik batang rem..jd jarak mainnya pedal rem cuma ngandalin spare ayunan suspensi blkg.

    Kalo yg rem depan cakram..cm bisa mmbiasakan jari g narik wlw stanby dituas nya..narik hanya kalo butuh ngerem.

  8. Jelas aja motor dlu yg blm aho lbh awet.. lampu blkng klo nyala cm mlm doang.. lah skrng pagi mlm udah pasti nyala..

  9. Lebih lagi jari dituas kiri yang kebiasa naik kopling terus naik matic, lagi akselerasi lupa kalo bawa matic malah jadi nge rem hahaha

  10. Wah, saya malah sengaja tarik ulur tuas rem biar lampunya berkedip.. Sengaja kalo situasi rem mendadak atau kondisi di depan melambat tiba-tiba.. atau pengendara di belakang masih ngebuntuti sejajar padahal kita udh nyalain sein n mau belok. Gak masalah lampu cepet rusak, tinggal ganti.. daripada pengendara yg di belakang kenapa-napa, atau sampe nyeruduk.. 🙂

  11. Kalo yang sering gw liat sih emak2 suka lampu belakangnya hidup terus
    Bukan sexist ya, cuman berdasar visual gw selama di jalanan

  12. Maaf larini bang..
    Tu baleno enak gk bawak nanjak…
    Mumpung ada potongan harga di kampung saya.. Beli baru

  13. lah vario aja keceptan 60 lampu rem nyala semua. orng indo itu narik tuas kiri kayak dendam kusumat. kencengggg

  14. bener juga kang, lampu rem rx king saya mati terus ternyata saya gak pake lampu belakang…hahaha

  15. Kayaknya kalau sepeda motornya Yamaha gak masalah kang, yang sering mati kan punya Honda. Hampir 8 dari 10, atau bisa Sampek 9 dari 10. Setiap ketemu dijalan. Kalau gak Vario ya Scoopy

  16. Sering ngebut berarti salah satu penyebabnya juga dong… gas pool, ngeremnya perlahan tapi ditahan agak lama, atau ngebut di turunan 😂

  17. Sering ganti lampu belakang soalnya tiap hari naik turun bukit,kalo gk di ganti bisa di sikat mobil kalo pas ngerem tp gk nyala..

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.