CBR

Honda CBR250RR Menjawab Kritikan Dengan Prestasi, Vini Vidi Vici!

Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber.. Sport fairing 250cc terbaru kebanggaan Honda saat ini, CBR250RR menjawab kritikan dengan prestasi dengan mampu memberikan prestasi instant di dua arena balap bergengsi baik skala Nasional maupun internasional.. Untuk internasional, Honda CBR250RR yang baru bergabung di arena balap ARRC Asia Production 250 (AP 250) langsung menggebrak dengan selalu podium di dua seri Perdana..

baca: Honda CBR250RR Menggila Di ARRC Dengan Kuasai Podium

Sementara di kancah balapan nasional IRS, Honda CBR250RR ternyata mampu membuat pencinta balap berdecak kagum dan tertegun karena mampu menguasai podium di dua race berturut turut! Bahkan salah satu diantaranya mampu menjadi nomor satu! Vini, vidi vici! Tidak ada istilah tercecer bagi CBR250RR ternyata lads.. Di aksi perdananya langsung menggebrak!

baca: Hasil IRS Seri Dua Kelas Sport 250cc, Podium Dikuasai Honda CBR250RR

Padahal prediksi KBY pribadi, Honda CBR250RR mungkin hanya akan sanggup berada di posisi 4 atau 5 di unjuk gigi perdananya.. Ya itung itung mengukur kekuatan diri sendiri dan lawan.. Termasuk melakukan development untuk Divisi balap Astra Honda Racing Team.. Apalagi Yamaha sangat kuat di IRS selama ini, bisa dibilang King of IRS alias Raja IRS lah Yamaha R25 di kelas 250cc..

Ternyata dengan status anak bawang dan seringkali kena bully sejak perkenalannya di bulan Juli 2016 lalu, Honda CBR250RR menjawab semua ejekan dan kritikan dengan prestasi.. Biar anjing menggonggong, Kafilah berprestasi.. Mau kata kompetitor apa kek, bukti sahih jadi nomor satu gak bisa dipungkiri!

Mesin Standar

Yang lebih menghebohkan lagi, info yang didapat adalah prestasi yang didapat oleh Honda CBR250RR ternyata diraih dengan mesin spesifikasi standar! Ya maksudnya standar di sini tidak ada utak atik berbeda dari spesifikasi bawaannya.. Satu satunya yang diketahui berbeda adalah ECU Racing buatan HRC khusus CBR250RR, itupun statusnya masih dalam pengembangan!

Weh kalau prinsipal udah turun ya gini dah, jadi inget jaman Jupiter Z1 dulu yang langsung diracik oleh Yamaha Factory Racing.. Soal sejauh mana kebenaran akan status mesin standar Honda CBR250RR biarkan saja orang berspekulasi, yang jelas Gerry Salim berkata pada tabloid bola:

“Saya pakai mesin spek standar karena mesin spek Asia milik saya mengalami masalah. Jadi saya hanya mengganti ECU saja pada mesin standar..” seru gerry seperti dilansir Bola…. (iwanbanaran.com)

Prestasi diraih oleh dua pembalap andalan AHRT baik di ARRC maupun IRS, yaitu Gerry Salim dan Rheza Danica, bahkan pada balapan kedua IRS seri 2 kelas sport 250, Rheza yang juara di race 1 harus memulai balapan pada posisi ke-9 sesuai dengan regulasi yang berlaku di IRS 2017. Dengan posisi ini Rheza mengalami kesulitan hingga pertengahan balapan karena tertahan pebalap-pebalap di depannya. Akan tetapi, pada lap ke-6 Rheza berhasil menunjukkan performa tangguhnya sehingga berhasil menyodok ke posisi ketiga dan akhirnya menyelesaikan balapan dengan meraih podium kedua di belakang Rey Ratukore..

“Persaingan pada balapan ini sangat sengit, pada race pertama saya sempat tertahan di posisi kedua selama beberapa lap tetapi di lap terakhir saya dapat mencuri angin dari pebalap di depan saya dan berhasil overtake. Pada race kedua saya tertahan di posisi tengah terlalu lama sehingga cukup sulit menyalip posisi terdepan. Saya cukup puas dengan hasil balapan perdana ini bersama All New Honda CBR250RR. Saya akan berusaha lebih baik lagi untuk seri berikutnya,” ujar Rheza.

Hasil membanggakan juga dicetak oleh Gerry Salim, pebalap asal Surabaya ini memulai balapan di posisi ketiga. Meskipun sempat terpukul ke posisi kedelapan karena sengitnya persaingan pada race pertama ini, Gerry berhasil bangkit dan menunjukkan performa unggul All New Honda CBR250RR dengan overtake pebalap-pebalap di depannya dan menyelesaikan balapan di posisi ketiga baik di race 1 maupun race 2.

Bos Motorsport AHRT Anggono Iriawan menjawab pertanyaan Iwan Banaran seputar isu jeroan mesin Honda CBR250RR di ajang IRS kemarin. “Betul kang…..mesin dan jerohan masih standart ting-ting bawaan motor. Baik Piston, valve semuanya standart. Bisa dilihat dalemannya pas proses scrutineering buat buktiin. Secara umum kami hanya ganti ECU, suspensi dan knalpot saja...”

Gerry hanya ganti ECU dan setel suspensi. Semuanya standart termasuk limiter yang hanya diset 14,000 RPM. Rheza Danica juga demikian..” tambah Anggono lagi. Alasannya komponen termasuk piston yang digunakan masih standar pabrikan bukan racing. Komponen harian bukan untuk menerima pressure hingga 16,000RPM.

Info tambahannya, konon semua mesin meskipun speknya masih standar diramu dengan pengawasan ketat pihak Honda Jepang, bahkan saat “penempelan” mesin pun mekanik Jepang yang turun tangan. Namun semuanya tetap terbuka di scrutineering. AHRT dikatakan baru akan menggunakan mesin spek IRS di seri berikutnya. Ada spekulasi yang mengatakan mesinnya gak standar termasuk camshaft.. Entah gak standarnya gimana KBY kurang paham..

Well, entahlah, kalau mau ghibah soal hasil yang diraih Honda CBR250RR di ajang IRS silakan aja, pertama, itu tidak merubah bahwa Honda CBR250RR menguasai podium, yang kedua, dosa ditanggung masing masing ini wkwkkw..

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

About Kobayogas 3431 Articles
Seorang kuli di dunia asuransi, pencinta otomotif motor dan mobil sejak kecil, oleh rekan rekan dijuluki blogger motor dan blogger mobil

67 Comments

    • Itu belum CBR250RR yg versi.. HRC.. yg versi HRC rangka dicat Hitam.

      Yg Digunakan AHRT kemarin itu CBR250RR merah. Dg rangka Merah.

      Penasaran sama Perfoma CBR250RR yg Versi HRC.

    • Kalo gak salah kebalikan dari ARRC bro regulasinya
      ARRC camsaft boleh di ganti recing, blok, piston klep standar
      Ira camsaft harus standar, nah blok piston, klep boleh ganti recing
      Ini area mesin ya yg ane tulis

  1. Ini CBR250RR menurut ane mesin mungkin emang standar, kan katanya cuma ganti knalpot, sama ECU doang
    Mesin standar 31an hp, ganti knalpot recing jadi 33an, ganti ECU mungkin jadi 35an itu kalo air ram masih standar lah di irs kan CBR250RR dah digedein dua lagi dan aktif semua lagi, dari situ aja menurut w bisalah kekatrol 40an lebih + ditambah rider paling berpengalaman juara internasional + USD, wajarlah kata Gery CBR250RR gak bisa nguber ditrek lurus, bisanya​ pas belok sama kasusnya kayak M1 loyo trek lurus tapi hebat dibelokan

  2. LEBIH MAHAL 10 JUTA VROH…
    YA WAJAR MENANG,MEMANG HARUS MENANG.
    LEBIH MAHAL 10JUTA KOK CUMA VEDA TIVIIIISSSS… YAHH CAMCUNGAN

    • R25 baru 55jt cashback 5 juta tgl 50jt cbr 63.5jt cashback 500 jadi 63….jadi di sini aja dah ketauan..siapa yg butuh laku barangnya….obral abis…ane 2015 beli r25 diskon 7juta..jadi 47jt doang…250cc paling murah….paling ga laku….paling ndangak….paling ngak overbore…paling jelek desainya…pokoknya yamaha r25 palingggg…..

  3. Gak abis pikir sama orang2 yg motor disukainya “harus” menang. Gak logis.

    Sy gak peduli yg kenceng mana, wong produk utk umum beda tipis.

    Tapi Menang ya menang kalah ya kalah.

    Namanya motor produk belakang “biasanya” ya menang. SESIMPEL itu.

    gak ingat apa dulu ninja juga kalah sama yg lebih baru r25, sekarang r25 kalah ama cbr250rr ya wajar, gak usah banyak alasan.
    Pake alasan ubah regulasi, beda harga, pembalap, dll.
    Nanti jgan2 sirkuit juga disalahkan?, dibongkar sekalian?.
    Dapat info

  4. Spek mesin r2 lusin jg beda jauh mang, konfigurasi r2 lusin lbh overstruk 60 x 44,7 sampe kapan pun kgk akan bs ngalahin konfigurasi CBR yang 62 x 41 (mirip NINJA) yg lbh overbore.

    R2lusin makin di tuning makin jebol,

    beda ama NINJA,
    sebenernya NINJA bs ngimbangin CBR cuma ya itu NINJA kalah teknologi, bisa ngimbangin CBR tp kalo di tuning lagi jd kgk worth it, mending beli CBR udah ready to race utk saat ini

    • Kayak tau mesin aja tong, paling juga hasil nongkrong2 bengkel pinggir jalan yg disebar dari anus ke anus.hahaha

      • Ngah ngah ngah, ngomongin anus sama kek berita bloger pro yamaha yg ketangkep joget joget di gym pesta sex gay, ngah ngah ngah, jangan jangan majikan kamu yah?

        Bilangin ke momok tuh suruh ngaji anak buahnya biar gak homok

        Masa fby selain identik dengan buzzer pembela penista agama juga identik dengan kehomoan? Waras dikit lah, mirip mirip triatmono walau licik dan keji dan duda tetep aja masih normal, anti homo, anti penista agama

        Bukanya fby ngikutin junjunganya? Ngah ngah ngah, ini yg diikuti malah gerombolan penista agama yg mayoritas gay, jangan jangan duit ngebuzzer yamaha gak sebesar ngebuzzer penista agama

        Tapi sadar, duit korupsi penista agama udah mulai seret, ngah ngah ngah, ciao, salam 2 tahun penjara saza lagh

      • Ngoahahahahahhhh…….

        Efek kecil bayarannya jd buzzer yamaha broo…..

        Jadi rela deh d pake anusnya….😂😂😂😂😂

        Ngah ngah ngah

  5. Ga usah berbangga diri dulu, ni motor lahir terakhir dg spek paling tinggi, liat aja ntar kalo yg lama lama uda mayor facelift,. Malu sendiri ama koar2nya :p

    • Lah yg lama major facelift tetep kalah mah ya kemunduran namanya wkwkwk.. Standarnya paling gak udah kaya cbr.. Gak mungkin di bawah nya wkwkw

    • Dalam balapan gak ada bro istilah alasan konyol kayak gitu, yang ada yang punya duit banyak yang bisa menang, paling gak dipapan ataslah

  6. Lihat cbr250rr semakin lama semakin culun saja, layaknya motor 150cc cbr ekkeekkek

  7. Culun drmn yaa.??? BRati blm lihat aslinya ni org… Justru r26 tuh yg klihatan murahannya… Wkwkwkwk

    • R26 apa R24 nih om…..
      Bagi nasi kuningnya dong kl dah ganti nama…..😂😂😂😂😂

      Ngah ngah ngah….

  8. Wiihhhhhhh……

    Mang kobay sekarang ada iklan yamaha euyy……

    Calon blogger ternakan yamaha dong nih.

    Kan kl kata team tapir sebelah, kl ada iklannya pasti ternakannya….

    Ngah ngah ngah

  9. Kalo adiknya (cbr 150) mesinya standar juga ya, ko ga menang menang, mang ? Masa dohc eleh wae lawan sohc ngebul ?😂

  10. Torsi bicara Om. Baca brosur aja. Dikira orang-orang kalau upgrade sana-sini bisa menang padahal pabrik sudah memberikan setelan mentok optimalnya.

  11. Nah ini dia “senjata” rahasia tim AHRT guys, ECU Spesial untuk Honda CBR250RR dari HRC…. luar biasa nih guys, enggak main-main yang dipasang ECU Made In Japan! hehehehe, keren banget ya guys disupport langsung dari sana.

    Di lain sisi Yamaha R25 yang digunakan dalam gelaran IRS 2017 kelas 250cc cukup mengandalkan ECU aRacer made in Taiwan guys hehehe.. ECU yang dijual umum dipasaran. Tapi jangan dianggap remeh guys, dengan settingan yang tepat ECU ini juga sangat bisa diandalkan banget loh.

    FYI IRS Seri 2 ini dari segi regulasi sudah berbeda dengan IRS Seri 1, sekarang regulasi sudah mirip dengan regulasi balap Asia yakni ARRC yang full standar pabrik hanya saja di IRS ini 1 part diperbolehkan tidak standar yakni camshaft. Hasilnya? jangan remehkan ECU aRacer yang notebene made in Taiwan guys, pada balapan pertama yang gagal digelar pada hari sabtu karena diguyur hujan.. semestinya menurut hasil briefing sebelumnya, pimpinan lomba berkata kalau hujan berarti yang diambil hasil qtt. Dengan kata lain semestinya Galang yang menggunakan Yamaha R25 ECU aRacer sebagai pemenang karena menempati peringkat pertama saat sesi qtt. Namun apa mau dikata… tidak konsisten dengan briefing, panitia memutuskan untuk tetap meneruskan jalannya perlombaan esok harinya. Hasil perlombaan keesokan harinya Galang terjatuh, dan race dimenangkan oleh Reza Danica, posisi ke-2 ada Rey Ratukore dan ke-3 dimenangkan oleh Gerry Salim.

    Pada gelaran race yang ke-2 pun ECU aRacer semakin menunjukan kapasitasnya guys, Rey Ratukore yang merupakan rider tim WR Super Battery Yamaha KYT TJM Racetech, sukses merebut podium juara 1 di race ke-2 Kejurnas Sport 250 cc setelah sebelumnya finish kedua di race ke-1. ECU yang ia pakai bukan ECU YEC Racing Parts yang notabene supplier ECU Racing Official Yamaha, melainkan “hanya” memakai ECU aRacer yang dijual umum hehehe. Sedangkan dari sisi mesin boleh dibilang sama kok ubahannya, Yamaha R25 menggunakan camshaft non standar dan Honda CBR250RR yang katanya full standar itu ternyata waktu di scrutineering menurut saksi yang melihat juga menggunakan camshaft yang sudah enggak standar lagi. Sebenarnya kalau difikir-fikir lucu juga nih guys, kalau memang beneran full standar.. terus kenapa motor CBR250RR yang lain enggak bisa kompetitif? hehehehe.. harusnya ikutan didepan semua dong, kan sama-sama standar 😀

    • yang bawa harusnya Rheza sama Gerry di kloning om, pasti sama semua.. ngahahahha, yamaha juga kloning rey dan rafid banyak banyak.. ngahahaha.. kan ceritanya sama semua motornya kan? 😀

      • Logikanya Kita tahu speck Kejurnas IRS250cc udah main minimal di 42HP sampai max 50 HP Dan logikanya standar cbr250rr yg Jual massal di dyno 30HP anggap ganti knalpot racing Naik 3 sampai 4 HP Dan anggap ganti ECU HRC Naik 3 sampai 4 HP ganti suspensi mumpuni bisa mangkas lebih cepat. Tapi tanpa ganti parts racing daleman mesin berat bisa main di atas 42 HP sampai 50 HP Dan Anggap dech pembalap AHRT udah pembalap kelas Dewa kaya MM93 atau Rossi Tapi tetap berat lawan motor yg HPnya lebih tinggi juga pake peredam mumpuni apalagi lawannya pembalap – pembalap top nasional yg sudah hafal betul sirkuit Sentul sirkuit kebanggan Indonesia. Ngak masuk logika saya saja kalau dikata mesinnya standard.

  12. Loh kok… Katanya mau balap murah? Ngapain pake ECU racing “khusus”? Dipasaran ada hehehe… Eh sendirinya pake ECU HRC.

    Yang begini kadang-kadang suka bikin ketawa sendiri om 😀

    Bilang balapan murah mesin harus standar, gilirang kalah.. Ngeles… “CBR250RR cuma pake mesin standar”, lah kan emang regulasinya standar.. Cuma camshaft aja boleh diganti
    Wkwkwkwk…

    Lihat noh Galang Hendra, cuma 1 minggu bikin motor , langsung pasang Aracer …di gas pol langsung 1.43 best lap time nampool

  13. Mangkobay ada ga data laptime irs tahun lalu sama tahun ini? Kalo ada di share dong pengen tau perbedaan waktunya kalo emang speknya ga berubah pasti laptime si r25 mirip2 sama tahun lalu

Yuk Tinggalin Jejak Lads..