CBR

Honda CBR250RR Bukan Pilihan Konsumen Pintar, Ujar Yamaha

Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber.. Yamaha menyikapi kemunculan produk terbaru Honda yakni Honda CBR250RR dengan dingin dan sindiran.. Well, sah sah saja pihak kompetiror menanggapi produk yang dianggap mengancam penjualan produknya..

Honda CBR250RR vs R25

Namanya bisnis lads, pasti ada perasaaan terancam, insecure jika kemunculan produk baru dari kompetitor ternyata memang lebih baik dan berpotensi besar menggeser penjualan. Yamaha R25 saat ini dari sisi penjualan memang nomor 2 setelah Kawasaki Ninja 250FI..

Dulu juga petinggi dealer Honda pernah bilang kalau Yamaha NMax itu motor banci, dan bukan kelasnya PCX.. Kenyataannya NMax jadi paling laris di kelasnya, karena bermain sendirian sih seng ada lawan hehhee..

Kehadiran Honda CBR250RR yang memiliki amunisi yang jauh lebih lengkap di kelasnya memang berpotensi sangat besar menggeser penjualan tak hanya Ninja 250FI tapi juga andalan Yamaha di kelas ini, Yamaha R25.. Lah kalau beneran kejadian si R25 ya bisa jadi nomor buncit nantinya..

baca juga:

Tujuh Alasan Anda Tidak Membeli Honda CBR250RR!

Yamaha R25 kobayogas

Pada satu kesempatan, Yamaha yang diwakili oleh Asisten GM Marketing yaitu Mohammad Masykur ditanya oleh wartawan dari otomania.com tentang kehadiran sport 250 cc 2 silinder terbaru dari Honda, CBR250RR… Bagaimana tanggapannya?

Seperti dilansir otomania.com, Asisten GM Marketing PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturer (YIMM), Mohammad Masykur mengklaim klo Yamaha R25 lebih sesuai dengan kondisi jalanan Indonesia.

“Semuanya tergantung dari konsumen, kalau dia pintar pasti memilih produk yang bagus dan sesuai dengan kondisi jalan di Indonesia,” katanya.

Lebih lanjut dia juga ngomentarin klo fitur ride by wire bakal bikin konsumen pusing/ ribet.

“Karena masyarakat inginnya yang simpel saja tidak pusing harus pencet ini atau itu. Sehingga kita tidak gunakan lagi fitur tersebut,” ujar Masykur, menyindir.

bukan pilihan konsumen cerdas
bukan pilihan konsumen pintar

Jawaban yang tegas, pointnya adalah menurut Yamaha, Honda CBR250RR bukan produk yang bagus, tidak sesuai dengan kondisi jalan di Indonesia dan bukan pilihan konsumen pintar. Lebih lanjut lagi, CBR250RR bakal bikin ribet pemiliknya, karena terlalu banyak fitur yang harus dipencet sana sini..

baca juga:

Ini Loh Kekurangan All New CBR250RR, Coba Disimak Nih..

Fitur yang dimaksud “pernah dipakai dulu” apakah riding/throttle by wire atau riding mode ya? Entahlah, tapi jawaban Yamaha membuat KBY tahu kalau Yamaha (tentunya yang dimaksud adalah non CBU/ Moge) ternyata pernah menggunakan fitur yang sama.. Btw di motor apa ya?

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

Advertisements
About Kobayogas 3233 Articles
Seorang kuli di dunia asuransi, pencinta otomotif motor dan mobil sejak kecil, oleh rekan rekan dijuluki blogger motor dan blogger mobil

165 Comments

    • stuju sangat. konon yg versi protoltype malah udah autonomous. tinggal colok ke android, konfigure gmaps, udah deh ngelayap sndiri. namun sayangnya fitur ini ga jadi dipake krn masy indonesia msh suka setir sndiri dan berpegal2 ria.

  1. Kalo bahasa Jermanya sih “ngabebenjokeun karep eta yamaha” sekarang udah berubah kemauan konsumen gan pengen wah tapi harga yg sebanding

  2. Asem yg bego yg beli apa yang bikin,jalan indonesia itu bergelombang ga pake link di suspensi di bilang geol2 ga terima,dan juga banyak tombol bikin ribet,hello emang main game pokemon naik motor pencet2 tombol terus,terus di motor bikinan pabrik itu nyalain sen,hidupin motor,klakson di tiup?
    Ngoahahahahaha

  3. Orang YAMAHA dari dulu kelakuannya kampungan kalau buat statment….. beda sama orang KAWASAKI dan HONDA kalau bicara berwawasan dan elegan ga pernah sesumbar… apalagi si ngabiin SAN_DAL JEPIT lebih oon!
    salam 8000 rpm ngebuuuullll…..

    • Hehehe… Pejabat…
      Tp kalau shock cuma langsung nempel di lengan ayun tanpa link kok ga pantes juga.
      Saran buat kawak n yamaha. ganti suspensi depan belakang, USD n pake link di belakang. Lampu full Led. tenaga naikin dikit harga jual ga usah naik. Karena harga mulai 50 juta itu sudah tidak murah.

      • sebenernya tanpa link atau tidak selama hitungannya pas untuk motor tersebut gak masalah.. tuh moge honda cb650f dan cbr650f gak pake link tapi mantap handlingnya dan nyaman juga ayunannya hehee..

        Masalah datang ketika di kelas 250 cc 2 silinder cuma R25 yang gak pake link, jadi deh dibanding bandingin..

    • waaagh, kanjeng ini gimana? kayak gak tau saza, itu adalah fitur tervalue untuk orang indo, naaagh kalau fitur full led itu tidak value saza

  4. prothol ngondoy ini orang wkwkwkwkwk
    yg beli produkmu itu yg bego mau aja beli muotor bosok bin rompal kualitas recall
    masa daleman mesin dibikin plastik made in india

    • Kalo meliah suspensi usd Ceber 250rr misal ga cocok di jalan indonesia berarti yamaha Xabre juga ga cocok ya di pakai di jalan indonesia so usd juga kan ? Bingung dah

      • Ini mesti maksut pak Masykur, ergonomi yang cucok di Indo yah mesti yang dangak.. *jadi inget FBY jejadian yang pernah bully NMP. Dibilang motor bapak2 karena dangak… Haha

  5. Yah bener itu kata maksyur kalo pintar pilih produk bagus. Yah ini produk bagusnya toh ? Wahahahaha…

  6. Orang pintar belinya yamaha, yg bejo belinya honda.. ekekeke😂
    Bejo karena dapat fitur berlimpah..
    Kadang orang pintar harus pasrah dengan orang bejo… bwahahaha😆😅

  7. Menurut saya ya.. Seharusnya kalo masyarakat memilih CBR250RR itu kan pilihan cerdas.. Karena fitur” canggih sudah ada di CBR kan.. Masak orang indonesia dipaksa menikmati fitur yg itu” saja.. Spek jelas jauh lebih unggul dari kompetitor.. Kalau konsumen memilih yang dibawahnya, apa bisa dikatakan cerdas.? Memang harga mungkin sedikit lebih mahal.. Dan itu menurut saya sepadan dengan fitur” yg di sematkan dalam motor CBR tersebut.. Tankz all..

      • “K” woles aja, di Indonesia khan K-LINE nya tetap jalan… (baru ngeh pas kontainer K-LINE ada lambang Kawasaki lama yang ada di H2/H2R)

  8. Betul kata si mas “kur” gak cocok cbr di indonesia, dan gear 6 jg gk dibutuhin “lirik statment (petinggi yamaha) wktu vixion mo tumbang”

  9. mungkin kata lek maskur, org cerdas itu klo bisa milih motor spek rendah dibanding yg hitech.

    org cerdas itu cukup beli HP yg bisa sms dan telp aja

    ga perlu yg android.

    wkwkwkkk

  10. Do you think the very same guy would say the same thing if Yamaha R25 had the same feature? 😀

    • Emang gada.. Yg bilang Ada siapa? Hehe.. Yg Ada itu kalau pintar gakan pilih Honda cbr250rr.. Tp pilih R25 Kan?

      • yamaha bagai buruk muka cermin dibelah… motor minim fitur dan dr segi desain malah inferior dibanding r15 kok dibilang produk cerdas….argumen yg tanpa dasar dan stupid bgt

      • Maksudnya orang Indonesia ga suka ribet om kobay. Pindah gigi aja males, makanya matic yg laku.
        Mungkin R25 bisa diseting drive mode cuma pake alat khusus atau software khusus di android, bukan tombol. Makanya ditinggalkan karena ribet.

  11. Kalo mau sesuai jalan indonesia beli supermoto/trail lah minimal. mau ekstrem beli enduro. R1200GS sekalian wkwkwkwk

  12. Justru Yamaha lebih dulu pakai fitur yg harus dipencet sana sini.. tapiii bukan di motor melainkan di pinggang, bahu, punggung dll.
    Puegeeell bro.
    Nyeuri cangkeng jeung nyeuri awak ongkoh.

  13. fbh pada sewot….biasa aja kali,namanya jg statement,di iklan jg udah sering nongol slogan orang pintar minum tolakmiskin,apa bedanya?

  14. Kl sdh fanatik ya di beli aja…sama statement gt aja kok bingung…dr dulu kl mau cerdas ya belajar (bkn krn beli motor)

  15. Menarik bro artikelnya…terlalu frontal ya bahasa petingginya,ada betulnya karena memang belum tau penerimaan konsumen. Mirip2 side stand switch dan iss awal2,tapi kan si Y akhirnya ngekor juga. Semoga ga menjilat kembali

  16. Lahh itumah biasa,ingat juga waktu dulu petinggi honda bilang ketika di tanya soal nmax,jawabnya klo nmax itu motor banci karna gede tidak kecil pun tidak dan beliau menegaskan nmax bukan lawan pcx.

  17. Orang pintar pilih yang sesuai jalanan indonesia berarti beli supra aja om kobay sesuai mau bawa apapun kuat dipakai kerja tahunan bisa buat cicil CBR250 wkwkwkwk..!!

    • stuju sangat. tp sayangnya supra bkn pilihan smart, di tahun ke 9 sdh turun mesin, tahun ke 11 sdh ganti blok kopling. usia ke 12 dijual anjlok, cm 3jutaan.

      sementara jupi mx blogger sebelah sdh 10 tahun msh kinyis2 saja, harga jual tinggi. so mana lebih value?

      • Motor pendingin udara disamain pendigin radiator..?

        Pengguna supra punya tetangga woles aja tuh cung, bahkan jauh lebih gila makenya…😛

        Lagian juga, masa smart kok tiap hari jualan turun..?
        Apa lu ngatain 78% pembeli motor itu orang bodoh..? 😛😛

  18. Hahahahah 70 jeti buat 250cc…mnding moge beneran…wong cuma fitur gtu aja… wkwkwkwkwkkwwk….. slam klotok2…tangki rompal..rangka pipa ledeng yg ktanya teknologi motogipih….dohc oper strukk bin skurr abal2..msak klah sma yg oper bore….huhhhhhhhahhahahahahh

  19. Berarti orang2 yg pada beli motor cbr250rr ini pada bego…. setidaknya begitu maksud si mass kurr

  20. Wah, kalo mang kobay udah inden, bakal naik pangkat neh bukan lagi SMK ( Spesialis Motor Kecil )…..hehehe

  21. Ngapain ngurusin merk tetangga, urusin aja tuh gear Tamiya yang rompall, masa motor mahal kena recall. Maluu aahhh

    • itu namanya strategi cerdas. counter attack. tetangga lg disorot mo kluar barang baru eh dia malah rompal duluan, gamau kalah. emang lu aja yg bs heboh? gw rompalin jg nihhhh…

  22. Para FBH ndak usah khawatir, Honda adalah pabrikan nomor satu didunia, dan AHM juga market leader kan, Baik Honda dan Yamaha menjadikan indonesia sebagai ladang bisnis terbesar ketiga setelah negara Cina dan India. Jadi jangan terlena naik motor..move on.. Target umur 40 th sdh bisa beli mobil yg baru, biar makin disayang sama keluarga…tul ngak.he…he..

  23. Ada istilah yang bunyinya gini, ‘ lebih baik ada tetapi gak di pakai daripada mau pakai tetapi tidak ada ‘. Atau sederhananya sedia payung sebelum hujan.
    Jawaban saya terhadap komentar Yamaha, ” Orang pintar gak bakal beli motor yang banyak tombolnya, tetapi orang berduit bakal beli motor yang banyak tombolnya ( nglirik orang yang punya Goldwing ). Semoga aja Yamaha gak jilat ludah lagi seperti yang sudah-sudah.
    Dah itu aza.

  24. Kemaren bos KMI yg sesumbar “Kawasaki is first mover”….
    Sekarang bos YIMM yg bully CBR250RR…
    Padahal keduanya sama-sama lagi stress a.k.a keringat dingin a.k.a gemeter a.k.a kozel kozel dengan kedatangan NIGHTMARE dari AHM…

    Statement Masykur justru merupakan pembodohan biker Indonesia, bahwa biker Indonesia gak perlu dikasih motor yg punya teknologi tinggi, cukup motor apa adanya ajah…
    yang lebih bego lagi ya FBY yang mau di diskreditkan oleh bosnya sendiri…

    • FBY juga gak kan mau di diskreditkan.. bangsa kita sama.. orang bisa cool dan terlihat bijaksana jika dia merasa di atas angin,,,.. karena hal gini macem, kita ribut.. mu FBY FBH FBK FBS kagak ngaruh. yang dukung salah satu pabrik bisa berarti korban sales… atau ya digaji ma pabrik yang dibelanya…. gak semua keunggulan dipegang honda, atau yamaha, atau kawasaki, atau suzuki… gak ada yang paling bagus…yang ngaruh ujung ujungnya duit… makanya mang kobay ngajieun blog ieu… beh dapur ngebul

  25. Maklumi aja, Pak Masykur udah tua. Seleranya beda ama yang muda-muda. Makanya dia bikin motor udah gak pernah akur dengan keinginan konsumen mudanya; ntah desaih atau fiturnya…. suka-sukanya aja. Lihat saja, desain semua motor Yamaha semakin kurang menarik, fitur pun pas-pasan. Gak ada efek WOW setiap Yamaha brojolin produk barunya. Karena baik desain maupun fitur selalu di bawah ekspektasi konsumennya !!! Makanya tanpa ada penyegaran di divisi HRD dan Marketing, Yamaha akan semakin tergerus habis marketnya, kembali ke zaman batu, di bawah 20% !!!

  26. Kalo gitu saya pilih r25 soalnya jalanan indonesia kn jelek jd pake motor jlek aja..
    Kalo beli cbr250rr malah kasian udah desain bagus moge look harus jalan di jalan yg jlek hahahahahha….

    Iki sing guob*ok sopo…
    Dg harga yg gak terlalu jauh…mending milih cbr lah…

  27. Disinyalir pengguna CBR250RR akan selalu mantengin Mode Sport X kalau ngak mau kesalip Ninja250 apalagi r25 dijalan

  28. Di Indonesia motor 250cc bukan untuk harian tapi sudah masuk kategori Hobby. Emangnya mau dipakai harian pulang pergi rumah – kantor – rumah ? Hahaha… Kalo iya toh ga apa-apa juga atuh.
    Dan ingat, motor 250cc di Indo tuh sudah jadi gengsi untuk status seseorang apa lagi laki-laki.

    • Apanya yg gengsi bro, kalo naik Ninja pake helm 70rb yg dijajain di pinggir jln ama pake sendal swallow? wkwkwkwkkwkkkkkkkk

      • i really hate to see that.. i mean it.. geli walau terserah yang punya sih wkwkwk

  29. Dulu ada petinggi AHM Yang ngomong 250cc itu gak guna sekarang kemana? Pernah di tanya balik gak kok skrg banyak yang 250cc, 2 cyl lagi…, pengen tau…

    • pertama katanya udah resign, tp mboh siapa yang dimaksud..

      kedua itu adalah ucapan blunder hasil kesombongan HOnda (AHM) masa lalu, tau sendiri gimana penjualan CBR250 muka syempak dan dual keen eyes kan? Nyaris NIL wkwkwkwk
      Lah udah jelas di Indonesia 250 2 silinder yang laris..

      • Itu komen gw di warung mbah, tapi gak ada “petinggi AHM” nya…, hiks hiks

  30. mending beli city type z seken :p
    nambahin dikit lagi juga dapet yang masih mudaan tahunnya tur kinyis-kinyis
    nyamannya “masih nyaman khas honda” dan kencang
    gapapa dapetnya SOHC, tapi udah VTEC wkwkwk

    tul gak mang kobay? 😀

  31. Wkwkwk kompetitor bukannya berbenah, counter bikin produk baru yg bisa mengimbangi,. Udh mahal2 pake pak tua Dan jolor jadi brand ambassador..

    Malah ngedumel gak karuan , akakkakakak…

  32. TBW ada kelemahan vital nya gan, seberapa lama umur itu motor servo di throttle body. Lha wong mobil Toyota sekelas camry aja setahun udah banyak yg tewas motor servo nya. Ya pantengin aja harga throttle body CBR250RR klo ente jadi minang nih motor. Klo kabel gas konvensional, lifetime gan, ganti nya juga murmer, bisa di bengkel pinggir jalan.

    N disaster nya TBWmengerikan, gimana klo itu resistor di throttle rusak n ngirim sinyal full throttle terus ke ECU, nabrak sampe mampus ente. Kadang2 soal keselamatan, yg konvensional lebih aman, kabel gas putus, resiko nya motor idle terus ngga ngegas. Klo TBW ngadat, resiko nya ngga ada yg jamin motor milih idle daripada full nge gas.

    Pastikan ente tau plus minus nya dulu sebelum memutuskan. Jadi konsumen yg cerdas. Salam dari Fans Boy Ducati gan.

  33. hahahahah, fan boy ducati? serius lo? jujur aja, elo fan boy yamaha yg sembunyi di balik 2 buah biji ducati kan, hahahah hayo ngaku hayoo

    • Maksudnya poster Ducati di kamarnya banyak. Di wallpaper hp nya juga bro… klo motornya palingan Vega second…

  34. jadi ngak perlu plototin tuh mode khan?

    karena standard off itu sport, jadi di set ke jenis motronya

  35. power di bawah 70 hp sangat belum perlu riding mode, yg lebih perlu dimatangkan adalah skill dan emosi rider (dari pengalaman riding berbagai type moge dan mocil)

    • imo, ini bukan masalah perlu apa gak ini masalah memberikan fitur sebagai added value, kalau gak ngasih apa apa, ya gada bedanya ama yang laen..
      ini kan bisnis hehehe

      Ibarat gigi 5 dan gigi 6, melihat kondisi apa gigi 6 diperlukan pada motor? 😀

  36. ah si om kyogi mah di mana-mana komen selalu ahm jelek, ymy selalu bagus.

    jadi yg di tas 70 hp ngak perlu dimatengkan skill dan emosi?

  37. Ah ini sih statement asbun aja. biar nggak dikejar-kejar sama media. Padahal dalam hati pasti panas dingin mikir strategi meredam gebrakan si cbr.

  38. woah.. giliran njelek2in orang jadi rame blognya… ngahahaha… dasar mental orang endonesah.. 😀

    drive mode itu justru perlu buat orang indo! maunya motor cuma satu tapi bisa buat JJS sekaligus buat ngalay sekali2.. 😀
    cerdasnya honda! kasih nama ‘Comfort’.. bukan normal atau lemot..

  39. CBR250RR bukn pilihan konsumen pintar, tp Cerdas
    klo konsumen Tolol gk ktulungan pilih yng sunatan masal,power disunat aja masih rompal…

    klo motrnya simaskurbasi,klaksonya ditiup buan di pencet, staternya di ditendang
    kocak si moh maskurbasi kliatan T*L*Lnya

  40. Awalnya blog ini netral dan cukup berbobot, tapi lama lama kok yaaa… kayak tong kosong,

    Tema 1.
    “Semuanya tergantung dari konsumen, kalau dia pintar pasti memilih produk yang bagus dan sesuai dengan kondisi jalan di Indonesia,” katanya.

    Kesimpulan Kobay => CBR250 Bukan pilihan pintar ujar yamaha 😆

    Lu harus menampilkan kata dari Masykur (Yamaha), yang menunjukan kalo CBR 250 jelek dan tidak sesuai dengan jalanan indonesia. baru bisa ambil kesimpulan itu

    Tema 2
    “Karena masyarakat inginnya yang simpel saja tidak pusing harus pencet ini atau itu. Sehingga kita tidak gunakan lagi fitur tersebut,” ujar Masykur, menyindir.

    Gw note kata Menyindir > disini merupakan hasil interpretasi interviewer alias sebatas opini dari otomania.

    Kesimpulan Kobay > “fitur ride by wire bakal bikin konsumen pusing/ ribet ” > Mungkin maksudlu throtle kontrol alias riding mode ya om??

    Btw Ride by wire ga bikin ribet, karena gak perlu mencet mencet tombol apa apa. malah bagus karena menghilangkan mekanis diganti dengan sensor.

    • cieee yang udah gak ngeblog, makin pinter (komen) nih sekarang wkwkwkw…

      nih ay copas lagi, jangan cuma diliat yang hurufnya QUOTE aja, tapi sambungin ke atasnya…

      Seperti dilansir otomania.com, Asisten GM Marketing PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturer (YIMM), Mohammad Masykur “mengklaim klo Yamaha R25 lebih sesuai dengan kondisi jalanan Indonesia.”

      Cukup jelas??

      Sambungin lagi… “Semuanya tergantung dari konsumen, kalau dia pintar pasti memilih produk yang bagus dan sesuai dengan kondisi jalan di Indonesia,” katanya.

      Jadi kalau disambungin gimana Za? Konsumen yang pintar pasti pilih R25 kan?

      sekarang Tema kedua, lagi lagi lo gak ambil kalimat sebelumnya..

      Lebih lanjut dia juga ngomentarin klo “fitur ride by wire” bakal bikin konsumen pusing/ ribet. — bisa terlihat kata kata RIDE BY WIRE disitu? Gw gak ubah apa apa loh dari sananya begitu..

      Jadi mana yang bikin bingung? Ride by wire pencet pencet? padahal tinggal puter gas doang… Atau maksud si Bapak itu adalah riding mode tapi otomania salah ketik?

      Ingat gw gak rubah apa apa – kutip apa adanya.. dan interpretasi gw ya dari kalimat di atas semuanya… Atau lo punya interpretasi laen? Eh udah kan ya di komen di atas wkwkwkw

      • Lho ini ini gimana ini om bay??

        Gw baca artikel disini malah diarahkan ke artikel lain?? malah ada tulisan “gw gak rubah apa apa”, ??

        Salam tong kosong, tepok jidat dah :mrgreen:

      • Sabar…sabar bro Kobay… eling…nyebut….. dia mah gitu orgnya, wkwkkwkwwkkkk…..

      • @ada yg caper nh mang kobay.. wkwlwk.. sebenernya dia lagi ngomongin dirinya sendiri.. & sirik ama mang kobay.. you know what i meant.. hehhe..

  41. Salahhh semua..h y k itu kerjasama ga ada saingan..apa susahnya kawak buat 150 4 tak dohc jual 20 jt buat matiin vn 150 sohc pulakkk.lagi..ga akan..

  42. BAHAHA manusia model gini ada aja disemua atpm. edisi siap2 telen ludah lagi. aneh, uda sering kena buli ttp pada ga belajar ngasih statement yg “cerdas”

  43. perkara pakai sendal swallow sih terserah ya menurut saya, tp kalau beli BBM yang premium itu lho, saya pernah liat pakai mata kepala sendiri, ninja 250 fi, belinya premium, kalah sama mas2 naek revo yang ngantri Pertamax

    mau gengsi tp maksa (atau bodoh ya) motor 50jt+ kok premium

  44. lha nanti omongan lek masykur bisa ente maafin gx om bdt? kan seperti om bilang manusia bisa berubah. apa cuma standar ganda aja nih seperti yg sudah sudah

  45. ya kan yang penting motornya.. makanya sekarang kebanyakan gengsi.. kerja gaji pas-pasan keluar deh tagline “biarin ga makan yang penting gaya”. Hahahaha..

    Gue sama seperti kang kobay, serasa mau muntah lihat yg seperti itu apapun motornya.

    Semoga yang punya CBR250RR bisa menyesuaikan dengan motornya.

  46. Cocok lah harga segitu, walau tadinya berharap kalo tembus 70 jutaan dapet upsidedown wp lah minimal kya KTM RC250. Trus yg paling geregetan sih liat bannya cuman dikasih IRC Road Winner. TVS apache aja yg 24 jutaan udh pake Pirelli.

  47. Berati yg beli cbr250rr itu gak pinter, dan yg milih R25 itu idi*t??? Gitu yaaa?? Konsumen sekarang itu cerdas,pengen fitur segudang… Harga terjangkau #buat yg mampu… Bilang aja produknya yamaho hanya sekelas plastik ember… Banggain eksport,lhaa eksport ninja dr thailand aj bejibun dikirim kemana mana walau skrg sudah CKD… Goblok dipelihara…. Paling juga akhirnya ngekor cbr250rr wkwwkkwk

  48. “Semuanya tergantung dari konsumen, kalau dia pintar pasti memilih produk yang bagus dan sesuai dengan kondisi jalan di Indonesia,” katanya.
    ==========
    maksudnya spt ini mungkin :

    jalanan indonesia khan banyak yg jelek, ada juga yg bagus.

    nah pada saat rider lagi berada di jalan yg mulus plus lebar satu arah , pake model sport+,

    100 m lagi ketemu jalan bagus tapi 2 arah , pencet mode sport

    100 m lagi ketemu jalan jelek, pencet mode comfort.

    imho,

    bisa saja nanti 5 thn ke depan di jakarta jalannya dah mulus semua,

    tuh ymh kasih fitur yg sama,

    sementara cukup puntir/kendor gas aja

  49. Nah…. itu ketinggalan bro, hehehe… Nmax aye aje neguk V-Power, abis itu batuk2 deh…keselek…wkwkwkwkwwkkkkkkkkkkk

  50. yach casenya sama kaya rem cakram dibelakang di motor bebek, buat apa sih??

    wong pake rem drum aja dah pakem,

    cuma buat mempercantik motor,

    lebih mahal iyach.

    gitu kata mbah dukun

    jadi yach sama kaya ride by wire, mempercantik fitur motor.

    wong ngak pake tuh fitur, gas dipuntir , motor juga jalan

  51. Fitur yang dimaksud “pernah dipakai dulu” apakah riding/throttle by wire atau riding mode ya? Entahlah, tapi jawaban Yamaha membuat KBY tahu kalau Yamaha (tentunya yang dimaksud adalah non CBU/ Moge) ternyata pernah menggunakan fitur yang sama.. Btw di motor apa ya?

    poswanjetr

  52. “K” woles aja, di Indonesia khan K-LINE nya tetap jalan… (baru ngeh pas kontainer K-LINE ada lambang Kawasaki lama yang ada di H2/H2R).

  53. “K” woles aja, di Indonesia khan K-LINE nya tetap jalan…, baru ngeh pas kontainer K-LINE ada lambang Kawasaki lama yang ada di H2/H2R

  54. Mngkin maksudnya yg udah punya motor 250cc gk usah beli 250cc lg yg bedanya banyak pencetannya, gw sih kepengen punya CBR250rr tapi yah gw pikir2 buat apa klo cuman sama2 250cc, kecuali motor 250cc yg gw punya udah lebih 5thn gw pake udah saatnya ganti baru klo budget naik kelas blm tercukupi, klo pendapat gw salah jgn digalakin ya mang..hehe

    • gada yang salah, wong pendapat pribadi wkwkwkw…

      kalau opini gw sih realistis aja, misal pengen naek kelas duitnya gada, mau melihara juga belum sanggup, ada 250 cc terbaru dengan segala kelebihan dan sanggupnya sementara beli muter muter di 250 cc ya angkat..

      kecuali emang dirasa gak perlu ganti, yang lawas masih mumpuni.. itu kan kembali ke orangnya hehe

  55. anjir MASYKUR nama paan kayak tukang bangunan,,,fitur bodoh tuh twinspar/deltabox di vixion sementara sekelas R25 pake rangka kandang ayam,,,,+ teknologi canggih yamaha HI-VROHHH,,,wkwkwk

  56. Kasian YIMM, gara2 komentar2 petinggi2nya yang kontroversial jadi pemberitaan yang kurang bagus. Citra yamaha jadi tercoreng.

    Mending ganti lah petinggi yg komentar suka sembarangan. Kontra produktif gitu sama dengan bunuh diri.

  57. sebenarnya bener tu,, menjelekkan cbr kan gag ada., orang pintar pilih brang brkualitas.,, tpi mungkin mang kobay aja yang sensitif sih,, skeptis mungkin sma produk Y..,
    menurut pendapat ane sih…

Yuk Tinggalin Jejak Lads..