CBR

Habis Ganti Ban Bagus Kendaraan Jadi Lemot Dan BBM Boros?.. 

tuh liat R15 aja bisa ngasepin ZX10R loh

Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber.. Pernah gak lads ada yang mengalami sesuai judul di atas? Habis ganti ban, merek ternama, kualitas yahud, grip kaya cicak tapi kok malah bikin kendaraan jadi lemot ya? BBM kok malah jadi boros?

Battlax S

Nahhh ini dia penyebabnya.. Apa itu? Tenang, sabar.. wkwkkw. Sebelumnya ijinkan dulu KBY cerita hasil sharing kawan di FB yang punya nama Dony Slendrosa, namanya mirip pembalap Honda ya? Tapi dijamin kok temen yang satu ini FBY akut wkwkwk.. Motornya aja Yamaha R15 dan selalu pakai merek dari garpu tala..

Jadi satu hari, lek Dony ini sharing foto ban Yamaha R15 terbarunya, merek ban bukan abal abal, salah satu terdepan di dunia, Bridgestone tipe Battlex S21! Wowww.. Secara teori Yamaha R15 nya pasti akan makin mantap di jalan, lebih enak buat nikung dan rebah hingga elbow down! Well itu sih gak seluruhnya salah.. Hingga beliau merasa kok motornya jadi lemot ya…

received_10206771369384837.jpeg

Padahal battlax S21 disebut sebut punya grip yang lebih baik dari S20, masih sama sama tipe radial dengan dual compound (tengah medium, pinggir soft) dan diklaim bisa menikung hingga 60 derajat dengan aman dan lengket.. wuihh siapa yang gak tertarik nyoba kalau begitu..

Jadilah dia melengserkan ban Michelin Pilot Street radial berukuran 150/60/17 dengan compound full medium dari R15-nya.. Tapi kenapa setelah ganti ke Battlax S21 kok malah bikin motor jadi lamban dan bbm lebih boros ya?

Battlax S21

Eittt.. gada yang salah dengan bannya kok, jadi motornya yang salah? Well.. yagghhh bisa dibilang gitu.. ternyata performa Battlax S21 itu overkill untuk digunakan di motor yang powernya “biasa”, akibat grip yang sangat baik dengan aspal, maka dibutuhkan tenaga yang lebih untuk memutarnya, akibatnya karena motor terasa lemot, gas pun dibuka lebih banyak.. Alhasil konsumsi bbm pun bertambah..

Hal tersebut relatif tak berlaku apabila motor lek Dony sudah full spec/ modif yang bisa meningkatkan powernya antara 5 hingga 8 ps, torsipun otomatis ikut terkerek.. Memutar ban dengan tipe hi-grip tidak akan terlalu sulit dilakukan. Ibaratnya pas lah antara performa ban dengan ukuran 110/70-17 (S20 depan) dan 150/60-17 (S21 belakang) dengan mesin..

tuh liat R15 aja bisa ngasepin ZX10R loh
tuh liat R15 aja bisa ngasepin ZX10R loh

Sayangnya lek Dony membiarkan jeroan mesinnya masih standar tingting, yang diubah hanya busi iridium, filter ferrox, knalpot pake Tiger Revo, gear sinnob premium 15-50, rantai SSS dan accu motobat satria FU 6A.. Tentu masih belum mantap untuk memutar sang Battlax S21 lads.. Tapi standar aja bisa ada di depan Ninja ZX10R loh 😀

KBY dulu juga pernah mengalami hal tersebut jaman maen mobil, Honda Jazz i-DSI tenaga standar sebesar 87 PS dan torsi 128 Nm, sudah dilakukan modif sana sini tenaga terkerek jadi 101 Ps dan torsi 138.. Masih kalah sih dari versi VTEC, tapi punyanya itu ya mau diapain lagi (malah curcol hahaha).

Nah lagi demen nyentul dan modif, KBY sempat menggunakan velg Blackracing Phantom Japan ukuran 16, pakai ban Yokohama Advan Neova yang terkenal kaya cicak lengketnya di jalan raya.. Ukurannya 205/50/16.. Stance mantap, good pattern, superb grip.. Mantep deh handlingnya. Tapi kok konsumsi bbmnya boros amat.. gak bisa lebih dari 1:7 mau seekonomis apapun nyetirnya.. Tenaga pun cenderung berat di bawah..

masih pakai blackracing phantom winter edition :D
masih pakai blackracing phantom winter edition 😀

AKhirnya nyerah karena waktu itu si Kuro Jazz masih KBY pakai harian.. Well, ban dijual sama velgnya.. Ganti ke OZ Ultraleggera hingga sekarang, ban pun diganti lagi ke Toyo T1R uk 195/55/15, sekarang cukup GT Radial BAX2 Asimetris (hasil sponsor klub lads wkwkwk).. nah akhirnya balik lagi dah konsumsi bbm ke 1:9-10an hahaa..

Jadi intinya jangan salahin bannya dulu kalau tiba tiba motor jadi lemot dan konsumsi bbm jadi boros setelah mengganti ban dengan yang lebih baik. Kenali power kendaraan kita, karena kalau bannya terlalu nge-grip sementara tenaga kendaraan kita pas-pasan ya overkill dah jadinya..

kuro jazz idsi cvt blackphantom racing

Baca juga artikel artikel lainnya ya lads… makasih sudah bantu sharing…

Kunjungi juga blog mang Saka di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Contact me at…

email me: kobayogasblog@gmail.com
path me: Yogas Kobayogas.com
tweetme: @kobayogasblog
Instagram: Kobayogas
Line: yogaskobayogas.com

Advertisements
About Kobayogas 3231 Articles
Seorang kuli di dunia asuransi, pencinta otomotif motor dan mobil sejak kecil, oleh rekan rekan dijuluki blogger motor dan blogger mobil

56 Comments

  1. Owh gitu yak.. Baru ngeh, berarti beralasan tuh mang anak alay pake ban cacing.. Biar irit bensin dan tarikan spontan, maklum aja duit masih minta sama emaknya.. Hehee

  2. Pengalaman jg, matic 125 pake 120 buat beakang,.
    Sebulan kemudian ganti lg, lemot sm borosny ampun,.

  3. “ternyata performa Battlax S21 itu overkill untuk digunakan di motor yang powernya “biasa”, akibat grip yang sangat baik dengan aspal, maka dibutuhkan tenaga yang lebih untuk memutarnya, akibatnya karena motor terasa lemot, gas pun dibuka lebih banyak.. Alhasil konsumsi bbm pun bertambah..”

    Bener sekali, ban yg lengket berarti “rolling resistance”nya besar, shg nyedot tenaga mesin yg “biasa” tsb. Sepertinya ban type ini lebih cocok buat di sirkuit. Istilah “overkill” pas bener buat pemakaian harian di jalan raya bagi motor kelas 150 cc.

    • bener, maksudnya memang lebih ke pemakaian harian itu wasted.. tapi kalau track day mantap dah, toh pakenya sesekali

  4. Ban belakang standard nya r15 kan 130. Kalo naik ke 150 otomatis beban jg bertambah. Coba cari pirelli,michelin,battlax yg ukurannya 130 juga. Mumpung itu ban msh bagus, jual seken juga msh ada harganya.

  5. ukurannya juga andik dalam bikin berat tuh…

    tapi emang sepengalaman ane, ganti ban battlax itu bikin rem belakang jadi ga pakem (tidak gampang ngepot juga)..

  6. Nah Motor Lemot bin lelet aj pake latah latah masuk sirkuit.. mesin aj masih jiplakan GL MAX SOHC Operstruk Jadul broo.. beda lagi sama y buat balap yaMaho itu udah mesin Import dari jepang ratusan juta. maklum cuman buat Pencitraan jualan aj men.

  7. ternyata segala sesuatunya harus mempunyai performa seimbang mahal belom tentu sinkron. kaya komputer aja ya memori dengan clock tinggi belom menjamin tambah cepat malah bisa tambah lama. ternyata sama halnya motor… hihihi

  8. sama diMotoGP.pake ban Soft lengket menikung tapi akselerasi/topspeed terpangkas dan cepat aus.pakai ban hujan disaat kering atau pakai ban slick disaat hujan.dibidang Otomotif bila ada sisi lebih pasti ada sisi kurangnya dibidang lain.

  9. kok cuman segitu honda jazznya om bay? kijang glx ane tahun 2002 matic juga bisa 1 : 8 paling banter 1 : 9 mungkin, karena gak pernah di ukur secara pasti sih cuman pake feeling,

    • Wkwkwkkw ay mah udah keranjingan ngitung manual full to full.. Kecuali skrg Mobil, karena yg make siapa aja sih, ya bini ya ortu..
      Skrg ngitung lbh ke motor tp jarang soalnya udah Ada Mid nya dua duanya.. Kalau lg males cukup liat itu aja..

  10. makin gede bannya makin berat tarikannya itu bnr, tp tekanan angin kan jg berpengaruh coba di cek dulu udah bnr blm itu tekanan anginnya, klo udah pas minimal dpt ngurangin borosnya,.

  11. Om kobay mau nanya kan supra saya tadinya pake michelin pilot street ukuran standart supra terus baru minggu lalu saya ganti corsa platinum dinaekin 1 step depan belakang soalnya kebiasaan bawa sempak menyala kalo ga pake ban lebih lebar agak gimana gitu
    Problemnya sekarang kok jadi agak cepet kempes ya padahal tubeless dan pake nitrogen? Terus kalo cornering ke kiri feelbya lebih berat daripada ke kanan, terus kalo hard breaking ban belakang jadi goyang, kira kira kenapa ya?

    • pertama bukan bermaksud ngejudge, corsanya dapat yang butut, kedua bisa jadi pentil bannya bermasalah, ay juga pernah ngalamin kek gitu soalnya.. cek atau ganti pentil

      • Maybe yah om, gantinya di planet ban
        Pentil gal masalah baru diganti pas ganti ban corsa itu soalnya pas masih pake michelin pentil depan rusak
        Apa mungkin velgnya peang ya? Tp pas di cek di ahass ga ada masalah katanya jadi bingung

      • Ya Ada dua kemungkinan, pentil yg baru bermasalah.. Ay pernah kejadian waktu pasang ban pcx di scoopy.. Pentil baru eh bsk tau tau ban gembos, ganti pentil baru kelar..
        Kedua peyang alus, jd udara pelan pelan keluar

      • aduh mas bro corsa mah jujur kata ga bagus… udah bener2 pilot street michelin kau malah ganti corsa… ampunn djjjjjjj

      • Korban planet b*n sih, kan awalnya mau ganti belakang karena dah gundul (dipake temen bego burn out) dan depannya juga ampir abis eh ditawarin itu terus cari review malah bagus katanya yaudah pasang….taunya….

      • masbro dapat review bagus sebenernya gak bisa disalahin juga, mungkin untuk kelas itu ya bagus, tapi kalau ada duit lebih mending naek kelas.. gak boong lah duit mah hehe

  12. salah dia beli R15 harusnya beli Minimal R25 atau Ninja 250… Tenaga R15 apa yang mau di harapkan? itu bisa di depan ZX10R karena di sirkuit kampung… ya bablas itu ZX10R kalau keluarkan tenaga full

  13. ban-nya overkill. entah apa yg ada dipikiran rider r15nya. kebanyakan duit kayaknya wkwkwkwk… 😆

  14. wah.. jadi tambah ilmu nih. kalo buat matic standar bagusnya ban apa ya? ada rekomendasi? aku pake vario.

    • michelin pilot sporty udah ok, belakang pake michelin M45 110.. nyusss dah
      atau dua duanya sporty juga oke.. soalnya M45 seingat ay gada ukuran 100

Yuk Tinggalin Jejak Lads..