Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber… Seeing is believing, testing is even better.. Sepertinya itu yang diinginkan Suzuki terhadap para garda utamanya alias para dealer dalam menyambut produk terbaru mereka, Suzuki GSX-R150…

Yoi lads, dealer merupakan garda terdepan dalam menyambut konsumen dan memberikan informasi selengkapnya kepada calon konsumen.. Kalau mereka saja gak tau apa dan bagaimana produk yang dijual, ya gimana mau jelasin ke konsumen dan gimana produknya bakal sukses terjual ya gak? Nah jadi gak heran kalau Suzuki Indomobil Sales selaku agen pemegang merek Suzuki di Indonesia memberikan kesempatan khusus bagi dealernya untuk melakukan sesi test ride yang bisa disebut sebagai test ride Suzuki GSX-R150 pertama di dunia!

test ride suzuki gsx-r150

Setelah kemarin ada informasi mengejutkan mengenai harga GSX-R 150 dan GSX-S 150 yang sangat kompetitif plus pemberian harga edan di bulan promo, kali ini ada informasi baru lainnya yang tak kalah menarik. Per hari kemarin ternyata PT.  Suzuki Indomobil Sales (SIS) memberikan kesempatan khusus kepada Suzuki Family (dealer Suzuki) untuk merasakan sensasi dari GSX-R 150. Acara kemarin itu bisa dibilang sebagai “Test Ride Perdana GSX-R 150 di Indonesia” atau kayaknya malah pertama di dunia diluar para internal Suzuki ya..

Setelah para Suzuki Family tersebut merasakan langsung performa dari Suzuki GSX-R150 yang pastinya terdiri dari performa mesin, handling dan pengereman, ternyata testimoninya sangat positif sehingga membuat dealer Suzuki tersebut tersirat optimis akan penjualan produk terbaru Suzuki tersebut ke depannya.. Seperti apa testimoninya? Mangga digeber salah satunya..

“Suzuki benar-benar menjawab tantangan perkembangan gaya hidup anak muda masa kini melalui GSX-R150. Designnya terlihat sporti dan berkelas, serta sangat stylish untuk diigunakan beraktivitas sehari-hari maupun hang-out di tempat gaul. Performa dan kecepatan Suzuki GSX-R150 terasa sekali dan sangat memuaskan, bobotnya pun ringan jadi mudah sekali dibawa bermanuver. Setelah merasakan secara langsung, kami para main dealer merasa Suzuki sangat serius ingin kembali menjadi idola anak muda hingga dewasa pada saat ini dan hingga ke masa selanjutnya”, ungkap pemilik main dealer PT. Magelang Putra Jaya Motor dan PT. Mega Graha Millenium Karya, Bapak Haryanto Tanoyo, Pebisnis yang akrab dipanggil Pak Memed ini pernah memiliki sejarah panjang sebagai pebalap Suzuki di era tahun 70an hingga 80an.

pak Audi dan pak Memed (baju hitam) menjelaskan rencana Suzuki ke depan

Hasil test ride internal para dealer Suzuki tersebut setidaknya memberikan gambaran akan apa yang akan mereka lakukan untuk motor sport 150cc Suzuki tersebut.. Apalagi kalau positif dan optimis, kerja mereka sebagai garda terdepan penjualan tentu akan semakin mudah.. Duh jadi tambah penasaran pengen ngetes ini GSX-R150 euy..!!

Terima kasih sudah bantu sharing.. Baca juga yang menarik lainya dan kunjungi blog mang saka www.sakahayangna.com :

Kontak kobayogas.com :

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube Channel: Yogas Erlangga
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

52 KOMENTAR

  1. Tiap blog kanan kiri bikin artikel ttg GSX setelah baca liatin foto2nya dr sudut yg beda2 tp entah kenapa sampai detik ini (buat sya) blm nemuin ini nih bagian wownya (diluar mesin yg ‘katanya’ super kenceng ya)

    • desain memang selera mas, tapi saya pribadi diluar mengulas GSX series ya, melihat langsung jauh lebih baik dari foto fotonya..

      memang desainnya punya wow effect yang kurang, tapi desain “sleeper” kaya moto3 gini biasanya disukai konsumen yang demen tampang standar tapi performa mengejutkan.. gak banyak tapi juga gak sedikit..

    • Mangkanya liat itu dari lain sisi lagian ga jelek aslinya mah malah kalo lbh anehan old r15 kata gue mah.
      Cbr okelah tajem tajem tp ada satu yg kurang sedep spionnya buset kalo ditekuk kaga sirkron ama winsil asa anehh banget, padahal cakepan yg lokal cuma buntutnya jelek lako yg sekarang buntutnya cakep depannya kurang sedep , kalo kata gue gsx yg kurang itu di kaki kakinya tok kurus tapi bisalah diakalin aftermarket banyak gausah kaya org susah tinggal duitnya aja siapin segepok beres. Haha

      • Nah sih long name bener nih.
        Gsx cuma kaki2 aja yg minus, masalah kaki2 mah gambang dana pas2 san Usd pakek merek equinox atau Nui (merek lain jgn, ass shock mudah goyang), masalah Arm, lirik pro arm set punya power aja 5 jt set + velg dpn blkng(N250 aja bnyk makek aman ko) Mesin ok penampilan ok rebeskan, apa lagi denger2 Gsx kan harga nya murah dari sekelas nya. (butuh dana 8-10 jt jadi kaki2 gsx padat)

  2. Lebay ah, namanya juga test internal pasti dibagus bagusin ga mungkin di jelek jelekin
    #kavooooorrrrrr

  3. desain bukan selera semua orang. wah? motor yang klaimnya selera semua orang aja belum tentu jaminan sukses di pasaran apalagi yang bukan selera semua orang? benar benar pure mengandalkan performance?

    kenapa gak cara berpikirnya : motor dengan desain selera semua orang, pun demikian performance, juga selera semua orang? why not? kemungkinan keberhasilan penjualan juga akan semakin tinggi! betoel?

    mv agusta f series sejak awal pake single headlamp, dan oleh banyak kalangan diapresiasi sebagai motor sport fairing terganteng/tercantik di dunia! (lho superbike kok dibandingin ama sport fairing 150cc? ane bicara desain, desain itu tidak terukur harganya, beda dengan ngebandingin harga mesin 1000cc dengan mesin 150cc yang pasti ada perbedaan harga yang terukur, sebagai contoh ancbr150 dengan desain yang bak pinang dibelah dua dengan cbr500r)

    kegagalan desain suzuki hanya karena desainer tidak berhasil menginterpretasikan filosofi dan kultur suzuki dalam persepsi keindahan common sense. orang gak butuh fast and furious bike, tetapi fast and good looking bike!

    • Kalo suka ya beli, Kalo gak suka ya gak ush beli. gitu aja koq repot tong. Punya tetangga mau ngecat rumah warna item, ya terserah dia, rumah juga rumah dia,ngecat pake duit sendiri. Kalo masbro punya saham di SIS silakan komplain ke management aja. Kalo sampeyan cuma salah satu motorcycle fan ya nikmatin aja apa yg ada di market sama kya yg lain. Tapi Kalo masbro salah satu sales pabrikan sebelah, ya kita maklum Kalo komennya Kya kebakaran jenggot. Rilek ae masbro. Sampai akhir hayatnya, ninja 150 RR bukan yg paling laris, designnya jg old skool bgt, tapi ttp ada yg beli.

    • Satu2nya hal yg gagal dsini bukan designnya, tapi anda gagal jd manusia yg mampu memberikan respek dan apresiasi terhadap hasil karya seseorang. Hashtagnya anda itu #gagalpaham dan #kasianniorang

  4. Klo main dealer test nya bilang jelek, kurang memuaskan ya bakalan gak laku lah. Ini sesuatu yg wajar, gak usah lebay mang! Istilah jawa nya. ” bebek Salem” artinya product sendiri yg mo dijual sendiri ya dibilang bagus. Masa products sendiri dibilang jelek, wjwjwj!!! Aya aya wae mang kobay!!! Sy jd I’ll feel jangan2 artikel endorsed dr…. Ah sudahlah..

  5. Head to head nya dengan
    Si DOhc overstruk!
    GSX Menang power
    GSX sdh dapet keyless, LCD screen
    Suzuki menang banyak,
    Masalah 3S?Kemaren ngga ada yg koar2 susah nyali ploduk Suzuki tuh
    Penjualan nih ploduk sudah dipetakan,

  6. … ‘ nunggu seng ono box’e telu@gmail.com … wae, kang ? Kalo wes teko … Kayak’e si dealer – dealer Suzuki bakal kian supeeerrr … PD ! Ho ho … 250 X !

  7. CBR gepeng pesek, rantai berisik, headlamp bikin silau buta.
    rantai berisik kurang perawatan ? helloewww, bengkel lo tiap kelurahan ada.

  8. sa yg pengeeen banget motor ini malah gak mampu beli.

    buat komentar miring, kalo gak tertarik ya ga usah komen lah. sok atuh beli cbr /r15 v3.

    desaign menurutku bagus2 aja tuh. karena ekspektasi sebelumnya bakal kyk gixxer sf india. gak taunya beda jauh banget.

  9. disain emang bukan selera setiap orang sih, meskipun sudah liat langsung..
    coba kalau disain yg 250 diterapin ke 150, serasa bawa gsxr600r yang lama!

    • emang design yg 250 lebih baik dari yg 150? BIG NO!!
      area buritan emang oke, tapi di bawah jok rider, bentuk side cowl, bentuk tangki, area bawah setang, jelek!! estetikanya juga lebih bagus gsxr150. secara keseluruhan, gsx250r juga kesannya terlalu banyak sambungan fairingnya.

  10. sayang enginenya dohc…
    kalau sohc,apalagi pakai fp+ds pasti laku….dan juara balapan….
    teknologi motogp gitu lochkkkk…

  11. mnrt ane yg pasti sih laku krn mslh selera, tp kalau mau penjualannya sebanyak selaris model sejenis merek sebelah dgn desain “selera” kygini suzuki ngimpi kynya, smg cpt facelift……

  12. Yookee says:
    January 20, 2017 at 09:03
    Kalo suka ya beli, Kalo gak suka ya gak ush beli. gitu aja koq repot tong. Punya tetangga mau ngecat rumah warna item, ya terserah dia, rumah juga rumah dia,ngecat pake duit sendiri. Kalo masbro punya saham di SIS silakan komplain ke management aja. Kalo sampeyan cuma salah satu motorcycle fan ya nikmatin aja apa yg ada di market sama kya yg lain. Tapi Kalo masbro salah satu sales pabrikan sebelah, ya kita maklum Kalo komennya Kya kebakaran jenggot. Rilek ae masbro. Sampai akhir hayatnya, ninja 150 RR bukan yg paling laris, designnya jg old skool bgt, tapi ttp ada yg beli.
    =======
    ente fail berat memahami komen ane, kritik tanda sayang bung. adakah di atas ane bicara merk? adakah komen ane tentang preferensi thd sebuah merk? when i criticized produk “sebuah toko”, would that make me a “toko sebelah” sales? lu jawab sendiri.

    intinya bila lu ingin jualan lu banyak, lu harus sebanyak mungkin memenuhi kebutuhan/keinginan konsumen, semakin banyak kebutuhan/keinginan konsumen yang dapat lu dipenuhi, maka semakin besar peluang penjualan lu memenuhi target. bos suzuki sendiri bilang bahwa mereka jauh ketinggalan dari h dan y, artinya apa? suzuki juga mengejar volume! kalau memang volume terpenuhi, mengapa pulak pabrik motor suzuki di malaysia tutup? dan ingat baik baik, suzuki bukan lamborghini, bukan mv agusta dan bukan pula koenigsegg yang memang limited entitas!

    ohya analogi cat rumah gak cocok bung! misalnya cat warna putih enggak laku, dan kemudian semua orang beralih mengecat rumahnya dengan warna hitam, pabrik cat tinggal memproduksi saja sebanyak mungkin cat hitam, stop produksi cat putih, pabrik cat tetep idup, kelar! beda dengan pabrik motor, motor lu gak ada yang beli, elu mampus, elu habis, contoh? pabrik suzuki malaysia yang tutup.

    ohya, ane pernah lama pake produk suzuki, suv yang legend banget, sekarang ane pake w124 boxer tahun 19xx dua pintu. i’m no salesperson at all whatsoever.

    • Sabar mas bro fb buta merk memang gitu, otaknya di dengkul padahal kalau suzuki bangkit lagi kita juga senang, biar tdk cuma merk itu2 saja yang kita lihat dijalan

    • ane ngerti nih maksudnya si bro ini, suzuki ya harus ikutin disain kemauan konsumen dan pasar ke arah mana, karena yang beli ya masyrakat, kalo gak mau ikutin kemauan konsumen ya sibos2nya suzuki aja yang beli, sama disainernya, itupun kalo mereka mau beli

  13. Kelas sport fairing pekgo pmbagian kuenya udh adil nih..
    pengen performa ambil gsx, pengen gaya ambil r15 v3, pengen dijual lg ambil cbr

  14. makanya beli sijuki jg cuma jas jes jos tp ga beli…..wkwkwkkkjjk……….pd bilang bagus lah anti ngebul..anti klotok2…lah….akhirnya numpuk di gudang…wkwkkkkkk…kasihan sijuki cm dphpin sm kang kobay….!!! wkkkkkkwkk….

  15. udah hukum alam kalo yg dari luar biasa2 aja itu dalemnya Luar Biasa..

    Seperti orang yg ngejudge fisik seseorang, tetapi dia punya kecerdasan lebih dr yg menghinanya.. jadi buat apa kalo seseorang itu cakep tapi lemot..

    buat apa motor ganteng tapi letoy,
    motor mah mending desain kalem tau2 kenceng aja.. whuszzzz…

  16. desain menurut ane oke aja gan.
    selain proporsional, terlihat paling “stream line”. suzuki juga berusaha mendesign motor untuk selera global, karna motor ini juga untuk pasar eropa.

  17. gw pribadi masih kecewek eh kecewak ama sujukik padahal ngarep ada perubahan besar dari sijukik

  18. dengan lebih menggembor2kan R150 dibandingkan S150, terlihat suzu jg agak kurang pede ana S150. faktor lampu depan kah?

  19. pujian bukan selamanya berarti tulus.

    misalnya ketika sang suami ditanya istrinya tentang rasa masakannya, di suami bilang enak atau enak banget. Padahal hati kecilnya ingin mengkritik agar masakannya di tambahin ini Dan itu agar lebih sempurna. Bahkan seandainya masakan itu dijual Dan saran sang suami yang diterapkan pada masakan tersebut, pasti akan laris terjual habis. Tapi mungkin jika masakan tersebut di jual ke luar daerah atau luar negeri, mungkin justru kurang cocok di lidah pelanggan.

    sebaliknya,
    ketika kritik positif disampaikan bukan berarti bermaksud merendahkan atau menjatuhkan. Tetapi justru rasa cinta, rasa peduli, dsb.

    Sebagai manusia, ada baiknya kita saling menghormati dan menghargai. Bukan saling berprasangka buruk.
    There’s always a room for errors
    But there’s always a room for an improvement.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..