GSX tekiro

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Drama di MotoGP tak hanya ada diantara para pembalap, tapi juga diantara management pabrikan. Seru juga melihat dan membaca komentar dari dua kubu yang sedang berlomba menjadi yang terbaik di MotoGP yaitu Ducati dan Honda. Dua petinggi tim pabrikan di MotoGP tersebut saling sindir saling jawab perihal motor yang dipakai oleh Marquez, Ducati menganggap bahwa mereka hanya perlu mengalahkan Marquez karena RC213V dikembangkan hanya untuk Marquez, kemudian bos Honda langsung menjawab sangkahan atas pernyataan dari pihak Ducati.

Prestasi Marquez sejak bergabung dengan Honda di tim MotoGP di tahun 2013 silam memang luar biasa, pembalap asal Spanyol ini sudah mampu mendapatkan 5 gelar juara dunia dari 6 musim yang sudah berjalan dan di musim ke-7 kali ini Marquez juga sedang memimpin klasemen pembalap sementara. Musim 2019 ini Marquez kembali jadi kandidat kuat juara karena merebut 5 kemenangan dan unggul 58 poin dari 9 seri yang sudah berjalan.

HONDA TANPA MARQUEZ GADA APA APANYA

Paolo Ciabatti berani menyebut Honda tak akan mampu meraih hasil bagus selama ini tanpa kehadiran sosok Marquez di tim tersebut. Memang saat ini pembalap Honda lain yang paling ‘dekat’ di klasemen dengan Marquez adalah Crutchlow, padahal posisinya di peringkat 9 di klasemen sementara dan tertinggal 118 poin. Yang unik, baik Crutchlow dan Lorenzo kompak mengeluhkan sulitnya RCV untuk diajak berbelok di tikungan.

Atas dasar itulah kenapa bos Ducati berani berbicara soal pengembangan motor yang dilakukan oleh Honda hanya untuk pribadi Marquez. “Honda mendesain motor mereka untuk Marc, tapi di belakangnya selalu Yamaha atau Ducati, tak pernah Honda lain. Jadi Marc lah yang harus kami kalahkan,” ujar Ciabatti seperti yang dilansir Motorsport.com.

Atas pernyataan dari pihak Ducati, Alberto Puig tidak bisa menerima dan langsung memberikan sanggahan. Puig menyebutkan jika itu hanya alasan Ducati saja, karena sebenarnya mereka belum bisa mengimbangi pengembangan motor yang dilakukan oleh Honda. Ada pembalap yang pernah membalap di Ducati dan sukses bersama Honda.

DUCATI BUANG DUIT CUMA BISA SEKALI JUARA

“Ciabatti harus lihat semua balapan dan gelar GP500 dan MotoGP yang dimenangi Honda. Ia harus lihat sejarah, dengan begitu ia takkan berpendapat begitu. Yang jelas, Ducati, usai semua usaha mereka yang melelahkan, hanya pernah meraih satu gelar, yang semua orang ketahui lewat Casey Stoner,” ungkap Puig.

Alberto Puig bahkan menyatakan gelar juara yang diraih Ducati dan Stoner kala itu pun terjadi karena adanya situasi ‘khusus’, dimana musim 2007 merupakan masa transisi dari 990cc ke 800cc. “Segala usaha yang telah dilakukan Ducati di kejuaraan ini, menurut saya benar-benar tidak seimbang,” ujarnya.

“Yang saya tahu adalah Marc menang dengan motor kami, seperti halnya Stoner, Mick Doohan, Freddie Spencer, Eddie Lawson, Alex Criville, Nicky Hayden, dan juga Valentino Rossi. Dengan Honda, banyak orang jadi juara. Dengan Ducati, hanya satu orang yang bisa, itu pun dalam situasi khusus, titik,” pungkas Puig.

Singkat kata, udah buang duit banyak selama ini, Ducati baru bisa menghasilkan satu kali juara dunia, itu pun gara gara kondisi khusus. Jawaban Puig tersebut tentu sangat menohok yak wkwkkw..

Opini KBY sih bisa aja Puig menjawab dengan lebih singkat, terserah Honda lah.. Marc lagi memimpin, kans nya menjadi juara dunia sangat besar, salah gitu Honda mengembangkan RC213V khusus buat Marc agar gelar juara makin terbuka? Yamaha, Ducati dan yang lain silakan saja melakukan hal yang sama.. sah sah aja. Itu juga kalau punya pembalap yang pointnya tipis dengan Marc 😀

Kalau lads jadi Ciabatti, kira kira mau respon balik apa nih? Kekekke..

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

33 KOMENTAR

  1. tinggal historinya aja, honda ikut motogp udah lebih lama dari ducati, ya wajar banyakan menang honda utk pembalapnya

    sebaliknya di WSBK Ducati adalah rajanya, banyak pembalap Ducati yg sukses juara dunia, honda cuma bbrp kali doank menang

    kalo bicara statistik skrg (2018-2019) di motogp, motor Ducati emg lebih bagus, krn kedua pembalapnya bisa juara seri, sebaliknya Honda cuma bisa juara seri dengan MM belakangan ini

    utk juara dunia lain kasus lagi, perlu kombinasi banyak hal, salah 1 nya LUCK, meski gak signifikan, tapi nyata ada, kejadian Catalunya itu jelas LUCK bagi seorang MM

  2. klo saya jadi cabiati saya akan sogok dorna dan fim
    dari pada buang2 duit bwt pengembangan motor mending saya lobi dorna dan fim supaya bikin regulasi yg bisa bikin ducati menang 19 seri dan auto jurdun….wkwkwk

  3. Yak..honda boleh2 aja bicara begitu sah banget..tp inget motogp selain adu juara, jg entertainment. Motogp waktu zaman Doohan dominan…sampai bosen orang ntnnya….dan bahkan ditinggal penontonnya. Kemudian rossi datang dan jarang sekali pole position…nahhhhh disitulah titik balik motogp enak sekali ditonton….dramanya top…

    Yes i’m Rossi fan…

    Yes mantan dulu hadiah ultah diberi rakitan tamiya motor Doohan

    Yes im old

    • Waktu Doohan, bisa dibilang saingannya nyaris gada, baik dari Sisi motor maupun skill.. Doohan sendiri kalau diperhatiin mencoba untuk Gak terlalu dominan biar terlihat seru, dengan jarang pole atau start lambat, baru nyusul satu satu .. tapi ya juara lagi juara lagi..

      Rossi Masih aktor terbaik Di MotoGP, dia kasih semuanya buat sirkus MotoGP .. balapan, hiburan, gengsi dan Nama..

      Marquez? Opini pribadi Gw sih dia ngejar sesuatu dulu, have fun kemudian.. siapa tau kalau semua rekor udah dia Yang pegang, baru saatnya bermain main.. hehe

  4. Suruh pasukan ducati buat ngeroyok markus di dalam sirkuit , yessss gitu aja, pepettt, senggol, jatohin… Huahahahahaaaaa….

  5. klo menurut ane sih emang honda dapet pembalap2 yang skillnya di atas rata-rata pada jamannya.
    dari jaman Doohan sampe Rossi ya gitu… nah klo jaman marquez sih sepertinya sah kalau dibilang memang hanya marquez yang bisa optimize motor itu. sama hal nya ketika lorenzo ketemu m1. jadi jawaban Puig sepertinya kurang pas juga.

    kalau Stoner dibilang jago banget pake ducati, ya bener sih… tapi klo bicara laptime klo ga salah sih Rossi beberapa kali lebih cepat di sirkuit yang sama, kebetulan aja saingannya lebih cepet lagi jadi terlihat lambat. orang kan liat menangnya, bukan laptimenya. cmiiw

  6. saya rasa itu hanya komen yang menunjukkan rasa keputusasaan dari seorang paolo ciabatti saja…..Sudah kerja keras banting tulang sampe jungkir balik, inovasi sana sini sono….Tapi eh, Honda dan marquez beserta tim repsol yang terus dan terus mengangkangi dan mengolok ngolok ducati dengan prestasinya yang mentereng.
    Maksud hati ingin menyindir eh ternyata kritikannya hanya pepesan kosong khas Ciabatti…..Makkkjlebbb

    Nyeri nyeri nyeri moal bisa diubaran…..

  7. Kira2 strategi apa lagi yang mau dilakukan Ducati? Regulasi apa lagi yang mau diakalin? Unifikasi ecu, ganti ban ghoib, winglet kayak pesawat tempur, dll semuanya zonk…!!!

  8. Emang regulasi single ecu magneti marelli sama drama spoiler swing arm, nggak nunjukin keberpihakan dorna ke ducati ato jangan jangan ini bentuk regulasi atas “sogokannya” ducati ?
    Who knows

  9. Lah bukanya wktu jaman keemasan rossi malah gk ada saingan. Gk ada lwan sepadan, makanya dia enak “main”…
    Ane dulu tersadarnya wktu muncul stoner… Bru dah rossi mulai serius, sangat serius malah dan kalau kalah mulai nyalah2nyalahin / alasan bnyk…
    Coba dah diinget” kalau emang ngaku fans rossi dan udah tua… hahaa… wktu itu ane ngrasa perubahan psikis rossi dan mulai ada psywar…

    • Menurut Gw pribadi juga begitu, coba sebut sapa lawan Rossi yg bener bener sepadan saat itu? Biaggi? Menurut Gw skillnya Masih Di bawah Rossi, Rossi cuma “maen-maen” Aja ma doi biar seru ..

      Paket Rossi saat itu menurut ay juga sempurna, ya skill dia ya motor Yang ditumpakinya.. dengan paket Kaya gitu ya asik asik Aja buat bermain main..

      Menurut Gw lagi, kondisi Marquez saat ini ya mirip Kaya dulu, yg bikin berbeda adalah motornya sebenernya gak bagus bagus amat, makanya dia gak bisa ambil resiko untuk bermain main..alias menghibur..

      Ditambah dia punya target Yang dikejar, kalau semua rekor udah dia pegang mungkin saatnya buat dia have fun atau bahkan pindah pabrikan hehe

  10. Satu lg yg bikin beda mang. Wktu marq juara masih Banyak yg bisa dikatakan “alien” yg masih aktif. Atau setidakny yg pernah jurdun, Rossi, Lorenzo, pedrosa, davi, vinales, dll.
    Dan kemampuan motornya jg gk jomplang bnget seperti dulu… Kalau ane ingat” dulu wktu tiap liat motogp, motor rossi terlihat begitu istimewa.. trutama pas dia “resmi” jd bagian hrc…
    (Sbelumny di team indipendent pun pny “team” gk resmi dari hrc, dan bahkan pembalap yg pabrikan aja udah mulai “disingkirkan” scr halus.. wkkk… Demi memuluskan rossi ke team hrc scr resmi).

    Wktu itu sebagai fan rossi, ane begitu menikmati kemenangan demi kemenangan rossi yg menurut ane sangat “indah”… Sebelum negara api menyerang… STONER… Wkkk… Wktu hadirnya stoner ane baru sadar, ternyata tidak seindah yg ane bayangkan… Dan ane putar otak, memori, fakta yg ada sebelumnya… dan “Oh trnyata begini”… Apalagi rossi mulai terlihat kesulitan vs stoner, dan mulai ada “hal baru” yg dilakukan rossi, menunjuk ini itu wktu kalah. Dan yg ane gk suka… Muncul lah strategi psywar… Sampai” stoner pensiun krn mental jangka panjang dia gk kuat.

    Ane bilang saat ini, marq bener” pembalap yg istimewa. Skill, mental, keberanian, psikis, strategi, humble (liat aja kelakuan dia pas diluar race), paket komplit. Plus pnya lawan” yg juga hebat”. Tp masih menang… Hhaha

    Makanya ane heran, kalau skrang ada yg bilang perlakuan ke marq terlalu istimewa, padahal kalau ane ingat” dulu, justru awal” rossi naik tingkat perlakuan ke dia malah jauh lebih istimewa.
    Emang gk lngsung ke pabrikan, tapi team dia “rasa” pabrikan, alias serigala brbulu domba…wkkk… Sampai” hrc “seperti” buat team pabrikan lagi…
    Dan itu wajar, karena ada talenta yg diunggulkan. Sama halnya sprti perlakuan saat ini ke marq.

  11. bukankah di seri sachsenring kemarin yang double podium itu honda? lah ducati malah sibuk ikut arisan emak2 di belakang.

  12. skrang ga mudah mo kaya gitu, penyeragaman ban menyebabkan kemungkinan untuk melihat orang yg gak start dari pos.1.2.3 bisa masuk 5 besar tidak lagi smudah dulu. sok ngalah di awal menang belakangan

  13. kalau sekedar juara seri hondut juga punya 2 sejak 2018, selain marc ada cal

    kalau meu ngitung sejak pergantian software ke magneti marelli yg ducati sentris (pasti tau lah kenapa saya sebut ducati sentris), hondut malah punya 4 pembalap berbeda selain marc sama dani, honda juga bisa bawa satelitnya cal sama jack juara seri

  14. kalau sekedar juara seri hondut juga punya 2 sejak 2018, selain marc ada cal

    kalau meu ngitung sejak pergantian software ke magneti marelli yg ducati sentris (pasti tau lah kenapa saya sebut ducati sentris), hondut malah punya 4 pembalap berbeda selain marc sama dani, honda juga bisa bawa satelitnya cal sama jack juara seri.

  15. Ga usah bicara histori soal duluan mana yg ikut motogp…Honda vs Ducati, kalo mau dianggap motogp baru digelar 15 tahun yg lalu bisa dirunut banyakan mana hasil yg di dapat Ducati vs Honda.

    Gausah bahas WSBK lah…mau secara historis juga bandingin banyakan mana yg juara WSBK Ducati vs Honda…

    Kenapa Marquez yg paling banyak juara seri dan juara dunia?karena target paling prestisius adalah Juara Dunia Pembalap..memangnya ada juara seri motor terbanyak dengan berbagai rider?

    Soal Marquez…suka tidak suka level dia jauh diatas pembalap Motogp lainnya…ga ada yg selevel sama Marc seenggaknya untuk sekarang ini..

    Jangan lupa juga musim ini Marc bukan cuma menang di Catalunya doank…

  16. @kyoghi

    tinggal pilih mana?
    1. Motor bagus dan cocok buat semua pembalapnya tp gak pernah jurdun
    2. Motor “jelek” cuma cocok buat satu pembalap tp jurdun tiap tahun?

    at the end of the day, semua orang bakal lebih ingat siapa yang jurdun ketimbang siapa juara konstruktor.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.