Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Sebagai biker di Jakarta yang kemana mana menggunakan sepeda motor, miris juga membaca info bahwa pemerintah akan melakukan sosialisasi pelarangan area untuk dilewati kendaraan roda dua yang jumlahnya sangat banyak tersebut di Jakarta. Setelah beberapa tahun lalu pernah ada wacana serupa namun gagal, kali ini sosialisasi pelarangan sepeda motor melintas di beberapa area di Jakarta sedang dilaksanakan dari 21 Agustus 2017 hingga 11 September 2017.. Pelarangan ini, haruskah para biker diam saja?

Sudah tiga tahun belakangan KBY lebih memilih menggunakan sepeda motor untuk wara wiri di kota, terutama ya dari rumah daerah Duren Sawit ke kantor di bilangan Pancoran.. Memang jalur yang dilewati tidak ada yang kena pelarangan, namun sebagai biker, tentunya ada saat saat dimana KBY akan melintas di area terlarang bagi sepeda motor tersebut, iya kalau hapal jalan memutar, kalau gak? Mumet lads!

Comfort Mode pas banget buat macet macetan

Namun yang jelas paling kena efeknya adalah para kurir perusahaan yang bertugas menggunakan sepeda motor, tentu pemilihan roda dua bukan tanpa alasan jelas, di jaman macet dimana mana seperti saat ini, sepeda motor ya sudah paling efisien sekaligus sangat efektif, tagihan, pengiriman dokumen, undangan dan dokumen lainnya bisa cepat diterima. Dengan adanya pelarangan area untuk motor melintas jelas waktu yang dibutuhkan menjadi lebih lama karena harus memutar dan berpikir untuk menemukan jalan hingga ke tujuan.. Iya kalau pada akhirnya bisa, kalau tidak? Apa gak kapiran jadinya barang yang akan dikirim?

MOBIL BUKAN BIANG MACET?

Bull shit! Mobil justru menjadi salah satu biang kemacetan terbesar di Jakarta.. Terlebih mobil yang dimensinya besar tapi hanya diisi oleh satu bahkan dua orang saja! Nyebelin! Ikut kena macet rame rame dengan kendaraan lain dan menghabiskan ruang alias space di jalanan! Misal sebuah Toyota Fortuner atau Mitsubishi Pajero jika dihilangkan di jalan raya maka space atau ruang tersebut bisa terisi oleh berapa motor tuh? 6 skutik, 5 bebek dan sekitar 3 hingga 4 motor sport!

Mendingan sosialisasi juga diberlakukan untuk roda empat, nanti akan terlihat kok dengan sendirinya mana yang lebih bikin macet dan padat jalanan.. Akan terungkap semuanya di depan mata. KBY paham tujuannya adalah agar pemotor dapat menggunakan kendaraan umum, tapi kembali lagi ke kalimat sebelumnya, pemobil juga kudu kena sosialisasinya dong.. Fair and Square!

IKUT PETISI TOLAK AREA TERLARANG UNTUK MOTOR

Ada cara lain kalau lads merasa perlakuan ini tidak adil dan diskriminatif, yaitu dengan ikut petisi online yang sudah diakomodir oleh salah satu pengendara motor senior yang juga seorang blogger dan pengacara, masbro Leopold. Petisi yang dibuat oleh beliau rencananya akan ditembuskan kepada Pemda DKI dan Gubernur DKI.

Link ikut petisi online, silakan bagi yang prihatin akan kondisi yang ada serta keberatan dan ingin melakukan petisi dapat sign in pada link tersebut lads, agar kita para pengguna roda dua dapat perlakuan yang adil..

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

40 COMMENTS

  1. Biang macett..?? Mentalitas ga mau antri dan mau menang sendiri di jalanan. Biker or driver sama ajah…

  2. Betul itu, di kira mobil sekarang ga ugal2an bawanya, pada pake jurus belut juga mobil, nyempil2 mepet2. Semua di larang baru adil, cuma kuat gak tuh transportasi masal nya, jangan sampe orang jadi bebek guling semua di halte & bus.

  3. Yang biking aturan itu musti di gundulin kepalanya, biar otaknya rada cerah!!!

    Aksi Bela Islam 212 bisa damai karena yang mimpin para ulama besar. Bagaimana kalau sampai ada Aksi Bela Motor 123? Yakin bisa damai? Nggak takut di demo oleh 7 juta unit motor?

    Oke lah kalau pelarangannya termasuk pada mobil juga. Lah ini…?

  4. Ralat mang kobay.. nanti yg di uji coba cuma Sudirman doang.. Rasuna ga ikutan, cuma perlebaran ganjil genap ( baca berita kompas)

    Jujur saya ga suka aturan ini dan maunya dibatalin aja, Karena terkesan buru2, diskriminatif, dan ga punya dasar logika.

    1. Ngilangin macet di Sudirman dengan ngelarang motor, bisa?
    Ya mungkin ngurangin macet dikit.. tapi mindahin ke jalanan lain. Bukan solusi, cuma tambal sulam

    2. Mobil & motor sama2 bayar pajak.. malah lebih dr 70% pendapatan PKB DKI Jakarta ya dari motor. Kalo mau dilarang. Harusnya mobil & motor sama2 ga boleh lewat.. busway only aja..
    Sebenernya wacana dari Gurbenur yg lama, adalah ada ERP.. jadi SEMUA yg mau lewat sudirman, harus bayar. Ga tau juga kenapa sekarang jadi gini

    3. Mayoritas karyawan kantoran di Sudirman itu tinggal di suburban / kawasan pendukung, yg jauh dari busway.. sementara angkutan umum kita belum ter-integrasi, sementara MRT masih jauh dari selesai. Bener bus TJ murah, tapi dari rumah ke shelter busway itu khan ongkos lagi. Kalo diitung ya significant sekali.. terutama buat yg gajinya ga jauh dari UMR.. pasti berasa banget hantamannya

    Intinya : peraturan ini goblok

    • Setuju om, apalagi sistem ganjil genap saya rasa jg ngga terlalu efektif. Dulu 3in1 lebih ngurangi kemacetan signifikan d daerah sudirman sampe gatsu.

      Kalo kemarin ngeganti dari 3in1 ke ganjil genap gara2 isu eksploitasi anak, kenapa polisi ngga menertibkan joki? Malah polisi sibuk naroh anggotanya buat mantau mobil aja? Apa karena menertibkan joki ngga ada duitnya?

    • Tau kenapa orang males naik angkutan umum? Karena angkutan umum di jakarta itu gak terintegrasi

      Ada halte transjakarta di stasiun? Bisa naik krl ke stasiun gambir? Mudah ke stasiun senen naik krl? Bagaimana dengan transportasi antar penyangga jakarta (depok-serpong-tangerang, depok-bekasi) yang harus lewat jakarta yang sudah jelas padat? Kenapa kereta bandara, bukan krl aja dengan tujuan bandara?

  5. Di tol kagak ada motor jg tetep macet. Emang dasar mobil aja dah kebanyakan. Apalagi ngetren skrg Body plastik velg kecil. kaya hot wheels aja

  6. Yaelah bre
    Mana mau anggota dewan / jajaran direksi / bos bos di perusahan gede yang terhormat naik motor / angkutan umum (meskipun g semua, slah 1 bos tmpat ane kerja naiknya kereta bre, panutan banget)

    Emang nasib biker di tindas mulu
    Tp g pernah mikir justru mobil yang bkin macet, lirik tol yang motot g boleh masuk

    lol

  7. ya beginilah klo bikin peraturan seenak udele dhewe

    I don’t read what I sign … bikin peraturan kok gak pake ujicoba dan penelitian akademis dan empiris yg mendasar

    buat kepentingan rakyat banyak kok malah kesan nya coba-coba

  8. “sebuah Toyota Fortuner atau Mitsubishi Pajero jika dihilangkan di jalan raya maka space atau ruang tersebut bisa terisi oleh berapa motor tuh? 6 skutik, 5 bebek dan sekitar 3 hingga 4 motor sport!”
    depan rumah gue punya fortuner tapi gak punya garasi parkir di jalan bikin macet tuh…mending bikin aturan juga kalau beli mobil harus punya garasi juga kalo gak kena pajak 500%. 😀

  9. Solusinya pemda DKI kasih insentif buat mindahin sebagian perkantoran di sudirman dan gatsu ke daerah serpong atau mana kek, biar ga terpusat semua di dua jalan itu. Tapi pendapatan pajak bisa berkurang.
    Larang sana-larang sini toh inti permasalahannya kan gimana agar sentra bisnis dan ekonomi itu menyebar.

    Kalau skala nasional :
    Misal saja daerah semarang dan sekitarnya jadi sentra industri otomotif, maka orang2 dgn skillset otomotif akan bekerja dan menetap di smg.
    Surabaya sentra industri elektronik, maka orang2 dgn skillset elektronika akan menetap di sby. Dst.

    Ga kaya sekarang semua kantor pusat numpuk di jkt orang dgn berbagai skill campur aduk menuju ke ‘jalan bisnis utama’ di jakarta.

  10. kenapa mobil gk dilarang? karna mobil ngga pernah mengganggu/merampas hak pejalan kaki di trotoar..cemen

    • yg bener bre….selama ini hidup dimana? liat tuh dimana2 mboil parkir sembarangan malah mengganggu bukan hanya pejalan kaki tapi pengendara lain

    • kenapa motor naek ke trotoar? soalnya mobil ngerampas semua jalan utama.. Dan gaperna liat angkot naek 1 ban ke trotoar? kurang jauh maenya wkwkwkk jujur aja emang salah motor dan awur2an cuma nyatanya mobil makan jalur

    • Gua sih gak belain motor naik trotoar. Bahkan cenderung gak suka jg walaupun sesama pemotor. Cuma mikir aja, apa yakin motor sumber kemacetan? Gua jg punya mobil, punya sim A, dan jadi pemotor karena males naik mobil macet.

      Cuma gua sekedar ngasih gambaran aja buat pengguna mobil, apalagi yg suka nyalahin motor biang macet. Lu pada lewat tol sono, macet jg tuh biar dikata gak ada motor. Emang sih logicnya kok kaya dongo bgt. Cuma jawab aja pertanyaannya “di tol kagak ada motor kok macet?”

      Yg udah2 gua liat (no offense ya) mobil murah emg menjamur skrg. Itu lho yg bodinya kotak semua, velg kecil, ringkih, kagak enak diliat. Ama diecast mobil2an aja kerenan diecast kemana2. Wkwk

      Dan yg parah, kalo dulu banyak pemotor yg gak tau etika, skrg pengguna mobil jg gak tau etika. Kadang parkir sembarangan, main motong bikin bottleneck jalan, ujung2nya jalur buat 2 mobil dipaksa jd 3. Eh kalo udah diujung jalan nyempit semua. Harusnya pengguna mobil pada mikir, jgn cuma sembunyi dibalik kaca film gelap sambil update status ngeluh karena macet.

      Kalo lu mau ngebawa perubahan, mulai dari diri lu. Males naik transportasi umum? Seenggak berani repot dan kucel pake motor demi kondisi jalan yg lebih baik!

  11. gak usah bayar pajak klo gak boleh lewat…sudah memenuhi kewajiban sebagai pengendara tpi hak2nya mulai di rampas
    …karepmu opo?

  12. Ahirnya dibuat artikel, ane udah tandatangan

    Kabarnya yg dilarang motor karena mau membatasi kerdaraan bermotor di jalan protokol, ternyata kendaraan bermotor itu cuma “motor” aja 😂

  13. Pemerintah koplak. Orang yang hidupnya pas pasan lagu yang kena. Qta naek motor karna lebih hemat, 10rbu sudah bisa 5x bolak balik kerja. Kalo naek kendaraan umum? Sehari paling. Kenapa selalu hukum tajem ke yg miskin, tpi yang kaya gak kena imbas. Mobil itu yg makan jalan.

  14. Harus ada insentif pajak kendaraan bagi roda2 75% per tahun cz haknya dikurangi.biar adil
    Enak aja pemda pajak kendaraanny pengen tetep 100%

  15. Udah ga usah bayar pajak….? Kalo ada razia puter balik.hehehhehe
    Biar pemerintah tau klo motor mempunyai andil dalam pembiayaan negara…? Jangan di musuhin trus……..

  16. Pemerintah… Pajaknya mau tp Motor dan Orang nya gak mau… Malah kalau perlu Dimati2in smua tp biar mati tetep kudu bayar pajak

  17. Ini emg gra2 mobil jg terutama mobil LCGC (CATAT A. K. A MOBIL KALENG2an) motor? Coba ke Bekasi, Cikarang, Bogor Timur, itu motor yg bkin keselin, klo Bogor kota tg bermasalah angkot n mobil itu, tiap daerah gk bisa disamain peraturannya, krn kondisinya aja beda, gua gk tau di Jakarta alasan motor dilarang, yg jelas mesti ada keadilan dalam suatu keputusan

  18. Udah ana share ke grup ojol ana.
    Ana juga udah tanda tangan.

    Maaf karena kami pemotor suka nyusahin.
    Tp itu karena ketidakadilan para pemangku kepentingan di negara ini

  19. Jalan tol yang isinya mobil dan ga ada motornya tapi macet banget…ttp yg salah motornya hahahaha

  20. Ini adalah aturan yang mengorbankan dan mengkambing hitamkan rakyat kecil yang selalu diperas demi kepentingan dan ‘keuntungan’ pemerintah tapi selalu dikurangi bahkan dicurangi haknya !

  21. sebenarnya tinggal bikin aturan parkir mobil di seluruh wilayah Jakarta per jam 100rb buat mobil biasa n 500rb buat mobil mewah, dijamin jalannya mendadak sepi karena kemahalan uat parkir, akhirnya transportasi umum dan taxi online bisa berkembang dan membuka lapangan kerja baru deh

Yuk Tinggalin Jejak Lads..