Kobayogas.Com – Hola lads, salam geberrr… Email pembaca kali ini datang dari seorang pengendara Pulsar 200NS yang kebingungan untuk memilih antara Suzuki GSX-R150 atau KTM RC200… dua duanya ada kemiripan yaitu setang yang underyoke dan model fairing..

Halo kang Kobay

Perkenalkan nama saya Nando silent reader asal Jogja…Awalnya mau kirim email ini ragu-ragu karena takut sama kang Kobay hehe. Tapi karena butuh saran dari seorang ahli yang sudah berpengalaman ratusan tahun maka akhirnya saya beranikan diri mengirim surat cinta, eh email ini ke kang Kobay. Problem nya sederhana saja kang. Saya mau beli motor sport fairing namun ada beberapa pertimbangan…

Saya sekarang nunggang Pulsar 200ns. Jujur bukan motor yang buruk. Mesin kenceng, bodi juga lumayan keren. Namun saya ragu tentang prospek kedepan motor ini dan saya akan jual murah ke temen nantinya setelah meminang motor baru. Nah untuk menggantikan P200ns, saya pingin beralih ke motor fairing, bosen telanjang mulu hehe..

Kandidatnya ada 2, yaitu KTM RC200 dan Suzuki GSX-R150. Kok ga ada Yamaha atau Honda? Karena duo nemesis itu harga 150cc nya sudah menyentuh 33jtan. Tambah dikit aja sekalian ke KTM, itu menurut saya. Loh mengapa milih Suzuki? Ya karena harga yg ditawarkan cenderung murah namun motornya full of values.

Saya lalu ada beberapa pertanyaan…

1. Untuk mesin, apakah Suzuki lebih inferior ketimbang P200ns saya? Mengingat kapasitas mesinnya 50cc lebih sedikit. Namun di beberapa review top speed yang dihasilkan keduanya mirip (140kpj-an) lalu apakah mesin KTM lebih superior atau so-so dengan P200ns? Karena setahu saya kedua motor tersebut memiliki basis mesin yg sama

2. Keunggulan Suzuki terhadap KTM (dan sebaliknya) apa kang? Saya jujur belum pernah test ride sebelumnya jadi saya buta kelebihan dan kekurangan masing-masing produk. Lalu apakah worth untuk upgrade (atau malah downgrade ya?) dari P200ns ke either Suzuki atau KTM?

Akhir kata, maaf jikalau email ini cukup panjang dan mungkin ada beberapa kata yang sulit dipahami. Saya sedang galau soalnya kang wkwk. Saya berterimakasih dan akan kirim kecup hangat kalau kang Kobay bersedia menjawab hehe. Terimakasih kang, sukses selalu salam olahraga.

Jirrr kecup hangat mah khusus wanita cantik sahaje.. jawabannya sulit juga nih mengingat keterbatasan wawasan KBY.. dicoba deh

1. Untuk mesin, meski dua duanya punya karakter over bore namun KBY melihatnya sebagai dua pribadi yang berbeda karakter, Pulsar dengan mesin karburator SOHC 4 katup dan bore x stroke 72x49mm dengan tenaga 22,7 HP/9500 plus torsi 18,3 Nm pada 8000 RPM karakternya lebih ke tourer oriented dimana torsi dan performa sudah di dapat pada RPM rendah, akselerasi pasti terasa lebih cepat. Kekurangannya, cepat bengek ketika full throttle.

baca juga: Test Ride Kawasaki Bajaj Pulsar 200NS

Sementara Suzuki GSX-R150 punya bore x stroke 62×48.8mm DOHC injeksi dengan power sebesar 19,1PS/11.000 dan torsi 13.9Nm/8.500 dimana karakter overborenya terasa sekali dibanding pulsar. Untuk kitiran atas Gixxer jelas lebih menyenangkan, RPM bergerak seakan no limit.. Jelas bagi tukang geber hal ini terasa sangat menyenangkan dibandingkan saat enak enak geber terus batuk batuk. Kekurangannya adalah agak lemah di putaran bawah..

baca deh: Test Top Speed Suzuki GSX-R150 Di Sentul.. Mantap Djiwa!

Tentu melihat dari tenaga, Pulsar 200NS lebih superior dari GSX-R150. Tapi ingat GSX punya PWTR yang lebih baik, sehingga jika KBY ingat ingat, maka Pulsar akan terasa melesat lebih cepat untuk kemudian GSX yang mengambil alih, Tentu untuk trek pendek pendek, Pulsar lebih superior karena karakter mesinnya yang torquey tadi.

Dengan KTM RC200? Jujur aja setelah nyoba keduanya, Gixxer 150 punya feeling fun yang lebih kental, suara mesin dan knalpotnya lebih nikmat dan menggairahkan untuk didengar… Tapi bukan berarti RC200 buruk loh.. Nah kalau dibandingkan dengan Pulsar 200NS menurut KBY sih agak jauh ya, RC200 lebih mirip kaya GSX-R150 karakternya.. Jadi meski mesin basisnya sama tapi karakternya terasa sangat berbeda..

KTM RC200

2. Keunggulan dan kekurangan antara Suzuki dengan KTM? Dua duanya punya kekurangan yang mirip, sama sama masih memiliki keterbatasan 3S dengan jumlah 3S Suzuki jauh lebih unggul sebenarnya. Bicara built quality keduanya bisa diacungi jempol, punya kualitas mumpuni dengan detail mantap. Nah bicara keunikan desain, KTM RC200 yang menang disini.. sudah gak perlu dijelaskan panjang lebar lah ya.. Untuk pride, KTM juga menang karena ini bukan motor merk mainstream..

Tapi kalau sudah masuk ke masalah kemudahan perawatan, kembali merek Jepang yang juara, lebih mudah, lebih murah dan juga reliability nya gak perlu dipertanyakan.. sementara KTM masih berjibaku di masalah klasik tersebut dan sudah jauh lebih baik dari sebelumnya..

Upgrade atau downgrade? Hmmm.. Ini subyektif, dari merek India ke Jepang bisa dibilang naik kelas.. dari merek Jepang ke Eropa? Bisa dikatakan naik kelas juga sih tapi lebih tepat disebut berpindah ke merek non mainstream. Kalau naik kelas sih tepatnya ke moge multi silinder khususnya brand Italia hehe..

jadi jawabannya apa? Kalau berani switch brand dengan segala konsekuensinya dan duitnya ada buat tebus KTM RC200, silakan.. Biasanya yang pernah menggunakan brand non jepang tidak akan sulit untuk kembali menggunakan brand non jepang lagi.. Tapi kalau masih setengah setengah, Suzuki GSX-R150 sudah siap untuk hadir di garasi..

Terima kasih sudah bantu sharing.. Baca juga yang menarik lainya dan kunjungi blog mang saka www.sakahayangna.com :

Kontak kobayogas.com :

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube Channel: Yogas Erlangga
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

47 COMMENTS

  1. udah bisa dibuka lagi nih kang blog nya,,

    btw, ane juga vote ktm rc 200, semuanya diatas gsx 150, radial brake, upsidedown, power nya jelas diatas gsx 150, tinggal masalah getaran nya aja

    • bantu jelaskn..
      sbg pengguna pns dan penyicip rc, feel rc200 beda jauh bro. peak power di set di rpm yg jauh lebih tinggi, rc ngejer top speed napasnya panjang2, kalo tukang gaspol pake ns bakal ngerasa akselnya rc ga bakal se’ngisi’ ns. rc nyalipnya ntar di 110an kph.
      kalo gsx ga tau, tapi fufi ga bs nyalip ns tuh, ns nya dah mentok, fufi ngedeketinnya lama amat*

      *ns nya hard reyen dr awal, ga pake oli motor.. fufi nya soft reyen, pake oli motor..

    • vote RC200 aja dah, gak nyesal ambil ini motor (biarpun saya minang yang duke200), kendalanya si KTM ini busuk SDM nya, terutama yang namanya dalie ini, gak bisa diharapin ini orang, selebihnya good dah 😀

      dibanding juki, perkembangan 3S nya agak jarang karena kalau KTM baru mulai bangun jaringan, sedangkan si juki 3S nya agak jarang juga karena menjelang “ajal”

  2. Gak ada yang lebih mendingan sih, keduanya produk baru merintis jaringan dealer sama-sama langka, point kuatnya adalah dua produk diatas adalah produk superior intinya gak banyak bacot ya tergantung duit si pembeli sanggup RC200 ya ambil, kalau bapet ya ambil Gsx-r

  3. gsx ae, sing biru nggegirisi…. koyoh bmx hhhh. cilik ning nggilani. murah sisan. isoh gae modif2.
    ibarat rc200 itu cewek tomboy cantik
    kalau gsx itu cewek pendiem sexy manis. wes iku jare si arif pedrosa bloger kacangan seko jogja. wkwk

  4. Kalo ane lbh ke rc200, secara fisik tampilan udh laen trus bner anti mainstream pula, value for money jga untuk motor eropa udh dpet bgt, apalagi ktm bukan mrek sembaranga, pricing mnurut ane sebanding sma apa yg di dapet motor 200 cc dengan power yg gede untuk ukuran 200cc di tambah udh pake suspensi USD WP dpan belakang, dan jga pride bawa motor eropa itu emg asik banyak dilirik dijalan, secara ane udh prnah nyobain motor rc200 dan karakter motor ini emg asik buat yg suka betot2an hehehe

  5. Makasih kang atas jawabannya
    Terharu bisa dijawab blogger kondang hehe
    Semakin mantap milih RC. Sukses selalu blognya!

    • Semangat dab nando servis motor barunya.. Dealer KTM setauku blm ada di jogja, terdekat dr jogja setauku ada di solo/semarang (cmiiw). Kalo motor dipake tiap hari sih mending gsx ya.. Di jogja masih lumayan banyak dealer n beresnya. Salam dr cah kalasan dab.

      • Kalau gak salah di solo bukan dealer yg kasih hrga ktm murah, tp atpm yg dulu…. gak tau boleh service gak. CMIIW.

        Masalahnya suka touring gak?
        Kalau suka touring juga, ampun dah getaranya (eropah gitu), jarak 100km masih santai… memasuki 200km… kesemutan…wkkkk

        Kalau sy pribadi motor moge bolehlah pilih eropa, gengsi, desain ok punya dan yg lebih penting motor cc segitu jarang dipake.

        Nah kalau motor masih sekitaran 250cc yg jelas sering dipake juga… kenyamanan perlu jd bahan pertimbangan (tanya2 aja yg punya brand2 eropa gimana).
        Bukannya kualitas jelek (malah mngkin banyakan lbih bagus), tp masalahnya beda iklim… jepang/asia dah kenyang pengalaman di indonesia.

  6. Klo d kota besar boleh lah ktm, klo sering jalan jauh ke pelosok mending sijuki. Ktm kan gak bagus minum pertamax 92, minimal p.turbo. misal d banyumas cmn 2 spbu. Itupun jarak keduanya 35km.

  7. Duhh kenape gak beli rc250/300 aja org itu kang ??
    Basis mesin ktm moto3 pake rc300 atau prototype kang ?

  8. Jual PNS krn takut prospek kedepan ny , tp masukin KTM buat pilihan yg prospek ny jg sebelas-duabelas sama bajaj..

    buat motor operasional ato satu satu ny gk usah cari motor yg neko-neko,mau gaya tp nyusahin..?

    org mungkin bangga pake produk anti mainstram ,
    tp memang ada apa dgn produk mayoritas?

    bukan jelekin motor ny,tp d lihat dr alesan ny kurang tepat klo mau milih KTM

  9. Kalo saya bingung duke 250 sama mt25, tapi beruntungnya baru punya buat dp doang, jadi masih ada waktu buat wait and see ktm di marih, sekarang nikmatin aja beat sama klx

  10. Mantap ternyata banyak masukan hehe terimakasih masukinnya mas-mas sekalian i really appreciate it…

    Ini untuk motor hobi kok, motor ke “3”. Untuk sehari-hari udah ada Spin sama Revo jadinya saya beranikan ambil KTM yg eropaaah dan anti mainstream. Namun nanti mau nunggu dealer Jogja dulu (katanya maret ini buka) sambil jajal test ride dan baca literatur lain.

    Kalo kurang sreg ya GSX dah wkwk
    Matur nuwun

    • Kalo sekedar buat hobi silahkan aja ambil ktm bos, soalnya jujur ane pake ktm juga buat sabtu minggu doang, soalnya di pake harian oke2 aja cuma maklum motor yg punya kompresi nya gede cpet panas apalagi klo di bawa macet2an tpi so far msh aman2 aja smpe skrg

    • RC 200 aja bro kalo buat motor hobi. Dapet eksklusifitas brandnya. Lagian GSX itu kecil bgt, pindah dr p200ns ke GSX serasa naik sepedah.

  11. PIKIRKAN DAYA JUAL KEMBALI, SERVICE MURAH, DEALER BANYAK GA BAKALAN CEPET PANAS KALAU BELI MOTOR JEPANG .. JADI PILIH GSX BIAR TERLALU PEGAL

    • Kalo mikir harga jual kembali, gk usah beli motot 21/2 kebawah, sekalian ambil moge limited edition bro
      Beli motor kok udah mikir dijual lagi

    • kalo ngemengin daya jual ya mending beli sawah bro hahaha. btw korelasi ke motor daya jual kembali motor jepang tu yg paling rendah tu sujuki. yg beli suzuki nyarinya buid quality bukan investasi. kalo alesannya motjep lebih maintenance friendly dibandung motor ngeropah baru bener hehe

    • beli tanah gan biar jelas itu naik terus harga jualnya, tolol kok dipelihara, jelas2 barang2 beginian ada devaluasi harga atau penyusutan harga, pantas aja sih jadi sales, wong tolol dipelihara

  12. Kalo hanya dibuat motor hobi gak masalah gan, Vote RC200, tp ane lebih seneng yg Duke250 nya gan

  13. Saya sih gsx aja, pas ke dealer,hasiem cantiknya lebih dr yg di foto,ibarat gadis yg memang asli cantik tak perlu gincu atau polosan lah hahaha

  14. Cie yg kawatir sama 200NS kedepannya waktu beli emang ga mikir kesitu atau ikut ikutan aja bro?
    Kalo beli pns buat dijual lagi mending dulu ga usah beli simpen aja duitnya terus ditambah uang yg buat beli RC/gsx 150 bisa buat beli cbr 250 rr, Mantep toh daripada beli NS yg masa depannya ga jelas iya toh…
    Lagi kalo mau pindah brand dari bajaj ke ktm ya sama aja broo 11-12 lah biasanya orng bilang suzuki pun masih 11-13 Mending pake brand jepun honda atau yamaha aja deh ga perlu kawatir spare part dan bengkel ada dimana mana kaya jamur..

    • Masih ada banget nih yg masalahin servis & sparepartnya suzuki? Jaman dah maju. Beli sparepartnya bisa pesen online kalo di beres ga ada. Ntar tinggal pasang di bengkel umum di daerah sampeyan yg reputasinya bagus klo ga ada beres suzuki jg. Simpel toh? Lagipula anda kenapa mesti ngungkit2 bung nando yg dulunya pilih 200ns sih? Ga bisa move on banget nih? Mihihi… 😂 😂

    • korban sakit hati nih sepertinya, dulu beli 200ns awal launch mahal, beberapa bulan kemudian diskon setengah harga yak gan wkwkwkkw

  15. ambil KTM RC200 aja deh.. ga usah mikir soal 3S.. belom tentu bengkel resmi lebih baik dari bengkel biasa… semua tergantung montir.. mungkin kendalanya akan susah cari sparepart.. tp klo spare part juga ga akan susah.. bisa subtitusi dgn merk2 lain yang penting spek sama..palingan klo sesuatu terjadi dgn daleman mesin itu yang mungkin akan repot.. saya pernah liat lsug KTM pas jalan pulang kantor… menurut ane,, its worth to have… sesuatu yang berbeda dan enak dilihat..
    GSX juga bagus… klo melihat dari segi performa, KTM di atas GSX.. 22nya bikin tongkrongan makin ganteng. tp KTM lebih ganteng lg

  16. vote ktm.. bakal jarang ketemu temen temennya di jalan. kl gsx r bakalan booming tapi tetap disandingkan dengan cbr sama r15..

  17. Bantu kasih saran,vote KTM aja dah masalah servis ga perlu bingung om cukup ganti oli aja cukup si sama utak atik sendiri aja. Sparepart substitusinya banyak ga usah bingung,bingung cuma waktu nunggu surat² turun aja wkwkwk. Ah sekalian tanya mang kobay ada info ga harus nunggu berapa lama biar surat²nya turun? Udah otw 4 bulan belum turun juga 😂😂 ambil duke 250 dari desember

  18. Vote GSX-150R.
    impresi enak&kencangnya 9/10.
    source: Mas Bajol41 a.k.a Bambang Prihandoko, sewaktu testride GSX di Sentul Intl. dengan knalpot WRX.

    RC200 yang pernah saya & temen-temen testride reviewnya, hmm limiternya disetel terlalu rendah, suhu mesin cenderung panas, getaran mesin yg cenderung terasa, dan susah netralin transmisi.
    plusnya kalo kata masbenk, handling saat corneringnya sempurna, pede diajak ngerebah-rebah.

    salam hangat, ariqjr.

    NOC Jakarta #148.

Yuk Tinggalin Jejak Lads..