Kobayogas.com – Hola lads, salam geber.. Dimulai awal tahun 2016 lalu, pabrikan roda dua mulai menggeser karakter desain motor sport fairing 150cc dengan lebih berani dan agresif.. Tapi motor sport fairing 150cc di Indonesia kerennya ketinggalan, karena di luar negeri 125cc fairing sudah keren dari dulu!

Saat itu di awal tahun 2016 lalu Honda New CBR150R lah yang memikat mata pengamat otomotif dengan desainnya yang bukan Honda banget, desain tajam tajam dan agresif.. Lampu full LED, speedometer full digital.. Model buritan nungging khas motor sport fairing sedjati.. Lepas dari mesinnya yang “bengek” pada kitiran atas, namun secara desain dapat dikatakan kalau New CBR150R menjadi pelopor desain agresif untuk pabrikan roda dua merek Jepang..

Sejak itu, Yamaha yang nafasnya sudah mulai Senin-Kamis, kembang kempis terlihat seperti pesakitan dengan penjualan Yamaha R15. Memendam misi revenge alias balas dendam, pabrikan berlogo garpu tala itu dengan sabar terus melakukan pengembangan sport fairing 150cc terbarunya, Yamaha New R15 2017.. Eh datang lagi pabrikan berlogo S dengan GSX-R150 nya yang – untungnya – mengandalkan inner beauty instead of keelokan sisi luar yang terlihat tampil bersahaja. Yamaha pun dapat bernafas lega..

Kini Yamaha New R15 2017 V3 sudah diperkenalkan, meski belum resmi launching, tapi sosoknya sudah diketahui publik umum.. Hadir dengan segala pembaharuan terutama dari sisi desain dan fitur, New R15 2017 tampil ibarat dewa Indra turun dari kahyangan.. Sosok sporty, tajam, futuristis sekaligus elegan, dilengkapi dengan pernak pernik yang selama ini bikin ngiler biker Indonesia.. Suspensi depan upside down, ban dan velg lebar, swing arm tetap aluminium, sasis Delta Box.. It’s a dream bike in 150cc uniform!

Keren? Pasti! Belum lagi info kalau New Vixion 2017 juga akan dipersenjatai dengan suspensi depan upside down pula! Wow upside down is everywhere! Akhirnya konsumen Indonesia dapat merasakan kekerenan dari sebuah sport fairing 150cc yang sebenarnya sudah sejak lama pernak pernik tersebut ada di kelas 125cc di luar negeri sana.. Iya, kita ketinggalan karena sebut saja Yamaha R125, bahkan Aprilia RS125, sudah dari tahun 90-an akhir menggunakan shock depan ala moge tersebut..

Bicara kelengkapan safety pun, motor sport fairing 125cc di luar negeri bahkan lebih lengkap dengan rem ABS! Misal Suzuki GSX-R125. Ini bukan hal yang buruk, justru bagus, bangga sih karena akhirnya bisa “menyamai” prestasi motor 125cc di luar negeri.. tapi ya jangan bangga dulu karena keren di sini, di sana udah dipake di kelas 125cc hehe.. Tinggal ABS kayaknya nih ke depannya..

yakinlah tampangnya akan sama dengan sang adik

Bicara kenapa di luar negeri malah motor sport fairing nya yang seakan menjadi ajang pamer fitur papan atas ala moge dibanding kelas 250-300cc (Ninja 300, CBR250, Yamaha R3) jujur aje KBY gak tau.. dibilang kenceng, sekenceng apa sih 125cc (4 tak)?  sehingga sampai butuh ABS dan upside down gitu? Kayaknya agak wasted ya..soalnya masih kencengan 250-300cc lads.. Nah kalau ada yang tahu jawabannya boleh lah dishare dalam kolom komentar yaaa…

Terima kasih sudah bantu sharing.. Baca juga yang menarik lainya dan kunjungi blog mang saka www.sakahayangna.com :

Kontak kobayogas.com :

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube Channel: Yogas Erlangga
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

34 KOMENTAR

  1. IMHO. karena sistem perjenjangan SIM nya mang Kobay, ga serta merta bisa langsung pake motor 600cc or 1000cc, jadi u/ pemula 125 cc, jelas ini pasar gurih, makanya tiap pabrikan buat motor cc tersebut dengan segudang fitur, bahkan Aprilia RS 125 4 tak, sudah quick shifter. tapi yg ane syangkan kenapa YIMM ga nyomot aja model R125 Eroupe buat new R15 nya. CMIIW

  2. Krn 125cc diluar emang pasar gemuknya otomotif alias newbie. Pun disana gada istilah downgrade. Teknologi standar terus berkembang, ga stagnan. Cobalah kam tengok supra 125 fi, kabel kilometer balik ke ban depan. padahal karisma dan supra 125 udah dimesin, sementara harga terus naik. Nah, yg model begini gak ada disanaa.

  3. Harga jug beda mahalan 125cc Eropa, penghasilan lebih besar mereka gak masalah heheee, Mang kobay mau tanya koq mirip ya sebenernya duluan Ducati atau Cbr150 ngeluarin fairing agresif? heheee (request bro firman Cirebon hasil Googling)

  4. Jumpalitan dan berbeda 270 derajat desain dan power antara CBR250rr & Cbr150r, Cbr250rr 38Hp desain lebih wahh serta fitur segudang sedang Cbr150r terlhat apalah-apalah culun dan gak menarik ditopang engine 17Hp gak ada setengahnya tenaga Cbr250rr heheheeee, padahal perbedaan cbr250rr & cbr150r hanya 100cc tapi tenaga koq jauh banget ya pantaslah bila cbr150r dihina fansboy, Honda memang jahat memberikan engine 150cc apalah-apalah Salome sama bebek 20juta teganya

    • @Joni:
      ya bedalah bro, jgn bandingkan CBR – R series dengan RR series apalagi dgn yg SP series. karena menurut saya peruntukannya memang berbeda walaupun sama2 berfairing.
      jgn bandingkan power CBR150R dgn CBR250RR dong, kenapa ga bandingkan CBR150R dengan CBR250R 1 silinder yg powernya kecil tp torsi lumayan “badak”.
      Walau memang sepertinya CBR150R harganya overprice untuk sebuah motor dgn mesin “salome” seperti yg masbro bilang.
      Dan anehnya juga untuk CBR150R series ini seperti ada anomali antara desain dan Mesin
      CBR 150R Thailand desain touring kalem, tp mesin pure Overbore (kita anggap sebagai mesin racing oriented)
      CBR V-3 malah desain agresif tp dengan mesin malah “NearSquare (kita anggap sebagai mesin Commuting/Touring oriented)

      Yah mungkin memang ini strategi AHM karena tau YIMM akan serang balik CBR150R V-3 dengan R15 V-3, jadi nantinya AHM akan ngeluarin seri RR-nya yakni CBR150RR dengan tampilan lbh agresif, fitur nambah dan Mesin racing Oriented dgn power lebih tinggi dan dijual beriringan (tidak menggantikan CBR150R). Masalahnya apakah benar akan seperti itu?, dan bakal dihargai berapa ??? 35-45 juta ada yg mau??

  5. kalau aprilia mau ikut bersaing di kelas 150 pake rs4 125 di indonesia kayanya bakal rame meskipun bakal overprice

  6. Menurut ane mang disana karena penjenjangan SIM A1 A2 dll gitu mang jadi kubikasi di atas 125cc udah beda kelas, dari 200/250 sampe 500cc tu masuk 1 kategori bike klas middle lahh jadi yg di 125cc ini pabrikan habis habisan..
    Sebenernya kondisinya sama kaya di indo cuma bedanya di indo karena sistem pajak yg diatas 250cc tu udah barang mewah kena pajak 60% sama 125% makanya pabrikan jor joran di klas 250cc karena paling tinggi buat “pemula” dan kelas motor paling tinggi dengan harga rasional tanpa embel2 tambahan pajak .
    Menurut ane sama aja sihh mang polanya, beda di sistem jenjang SIM sama sistem pajak aja, di indo udah ada aturan jenjang SIM tapi belom efektif

  7. Selain diluar ada penjenjangan SIM, ane rasa alasan motor learner disana “full spek” karena untuk bahan jualan brand mereka juga. Ibaratnya dari baru belajar rider sana udah dikasi macem2 fitur bagus dengan harapan begitu mereka naik kelas akan tetap memilih brand tsb

  8. YZR 50cc aja cuma 3dk tp pas di kasih spek bore up kit 80cc + karbu gede bisa 30hp. meskipun top speed paling 130kph, tapi powernya itu lho 30hp on wheel. ngjengat banget sampe akhirnya bengek di 130kph

    wkwkwkwkwkwk

  9. Itu karena kalo diluar, motor kecil dikasih fitur melimpah buar usernya puas, kalo puas pengen naek kelas, jadi gak pindah ke laen hati. Wesngunutok

  10. Seinget ay nih mang, kalo kata mbah dukun cabul nyang pakar moge…

    di eropa sonoh minat thd motor dan penjualannya gak kaya di pasar asia, so pabrikan harus berlomba ngasi fitur2 yang ada di moge ke tingkat motor 125cc, buat menjaring konsumen setia yang potensial (baca learner biker), utk kemudian ketika jenjang mereka naik akan memilih brand motor yang sama mis : R125 -> R6 -> R1

    gitu mang keknya.. kalo emg bener dpt hadiah pulsa ya..!

  11. di luar negeri???

    motor 50cc aja udah pake USD 6 speed…
    coba liat Aprillia Rs4 50…derbi, dll

  12. Kalo ABS mah emang udah aturan pemerintah. Kalo USD mah gak tahu deh. Cukup sia2 sih. Tapi enggak juga karena jalan eropa lebih mulus, jadi lebih fungsional ketimbang teleskopik yang notabene untuk pemakaian heavy duty.

  13. Disini motor teknologi sampah harga emas, purna jual ngak ada, tetap laku asal …… inget tabiat ganti stiker aja…… sekarang ganti warna…..dach laku , mubajir jalan offroad campur aspal bopeng + sejuta poldur disana alus sampai ke gang

  14. Di Eropa sana 125 cc keren karena motor first entry buat rider pemula. SIM berjenjang berlaku di sana, nggak bisa tuh baru dapet SIM langsung pecicilan nunggang moge, semua ada stepnya. Mulai dari AM (max 50cc max speed 45kmh), A1 (max 125cc max power 11kwh), A2 (usia minimal 19thn max 300cc max power 35kwh) sampai yang tertinggi SIM A (>300cc power >35kwh).
    Kenapa first entry (125cc) dibikin bagus? Ya salah satunya karena brand image dipandang penting sama pabrikan (selain regulasi yang ketat). Ibarat bayi dikasih susu formula, sekali cocok sulit buat ganti…resikonya mencret, wkwkwk

  15. kalo dicermati, sebenarnya itu (abs, usd, dll) cuma kecenderungan fitur ‘gimmick’ saja, dalam artian buat mengambil keuntungan dengan ‘bungkus/kemasan’ dalih mengakomodasi selera konsumen (terutama konsumen kelas pemula dan low budget alias berhalangan untuk beli motor berkubikasi diatasnya) yang opininya sudah tergiring bahwa motor sport wajib punya fitur-fitur advanced diatas supaya dianggap sebagai sport tulen, jika tidak maka dianggap tidak keren dan akan dijauhi konsumen. 🙂

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.