Suzuki Burgman 125

Kobayogas.com – Hola lads Salam geberrr.. Sebelum menuju pangkal pembahasan, KBY ingin bertanya, jika kita membuka suatu usaha sebagai pencari nafkah utama, sekali lagi sebagai yang utama, katakanlah berdagang, apa yang dicari dalam aktifitas berdagang tersebut, sekedar iseng coba coba, laku sukur ga laku gak apa apa..? Hanya sekedar ada aja atau sebagai mata pencaharian yang dapat menafkahi keluarga dengan mendapatkan untung dari dagang tersebut? Kalau jawaban terakhir yang dipilih maka begitu juga lah pihak pabrikan otomotif dalam membuat dan menjual produknya, tujuannya agar banyak yang beli alias cari untung!

Pabrikan otomotif bukanlah lembaga ataupun Yayasan non profit, bukan membuat produk terus bagi bagi gratis, atau bikin produk lantas diabaikan, laku sukur, gak laku ya bodoamat, kita bikin lagi.. Weeehh kalau gitu terus sih mantap jaya itu pabrikan, super duper kaya raya hehe.. Oleh karena itu pabrikan otomotif pada umumnya berusahanmembuat produk yang mampu diserap dengan baik oleh calon konsumen nantinya..

Patokannya apa dalam menentukan pembuatan produk yang mampu diserap pasar? Ya melihat pasar itu sendiri lads, seperti produk apa yang laris, desainnya kaya apa, fiturnya kek gimana, rentang harga di berapa dll. Yang KBY sebut itu merupakan dua “P” dalam strategi pemasaran – yaitu Product dan Price.. Desain, fitur, varian, kualitas, packaging dan ukuran masuk ke dalam grup Product, sedangkan Price alias harga mencakupi unsur kebijakan penetapan harga, adanya diskon, adanya cicilan dan sejenisnya.

Masih ada 2 P lagi sebenarnya, yaitu Place dan Promotion, Place mencakupi area produk yang akan di jual termasuk pelayanan, kemudian Promotion melingkupi promo penjualan, iklan, PR, media hingga bujet. Intinya sih emang gak semudah membalikkan telapak tangan dalam menentukan penjualan suatu produk lads..

Nah kembali ke topik, kadang kita suka melihat di sosmed ada status atau komentar kurang lebih begini, suka deh sama tipe motor A ini, kenapa gak dimasukkin sini (Indonesia) sih? Gw bakal beli deh.. Intinya orang tersebut menginginkan produk merek A yang tidak dijual di Indonesia, padahal baru rilis misalnya.

Ini kita bukan bicara moge ya, apalagi moge premium yang target konsumennya sudah beda level.. Yang dibahas adalah produk umum entry level hingga medium, sebut saja skutik, bebek hingga sport 250cc.. Ya KBY kasih contoh langsung saja, misal Honda CB250R, Yamaha QBix, Suzuki Burgman 125.

Honda CB250R, kurang keren gimana sebenernya dari sisi desain? Banyak juga yang bilang kepingin beli andai masuk atau dibuat di Indonesia, masalahnya, ada jaminan gak penjualannya bakal lebih laris dari CBR250RR atau selevel XMax 250? Yakin 60% FBH bakal beli? hehe.. AHM pastinya setuju ama KBY melihat dikelas naked bike 250cc penjualannya lesu, lihat Z250SL, Z250FI dan MT25.

Beralih ke Yamaha QBix, melihat responnya sih keknya lumayan banyak yang suka, gak sedikit yang bilang harusnya Yamaha bikin Qbix di sini, hehe.. Dikasih Yamaha Fino yang desainnya punya nafas mirip mirip aja penjualannya gak mampu saingi Mio, alih alih nyolek Scoopy.. Jaminannnya apa FBY bakal banyak yang beli? Mending konsentrasi ke Maxi family..

Begitu juga dengan Suzuki Burgman 125, sebenarnya desainnya lumayan, tapiย overallย masih gak cocok dengan selera di sini, entah kalau di India. Kalau Suzuki masukkin atau membuatnya di Indonesia dengan desain 100% copy paste, jamin bunuh diri lah.. cuma bengkakin production costย doang, yang beli bakal saicrit.. Ada jaminan semua FBS bakal beli?ย Suzuki Swish yang lebih baik aja belum tentu banyak yang lirik.

Catatan khusus bagi Suzuki, pabrikan berlogo S ini sedang berusaha memperbaiki sektor desain yang harus diakui menjadi sektor kekurangan mereka selama ini, jangan dibebani dengan permintaan produk berdesain aneh aneh yang cuma segelintir yang suka, belum lagi dikurangi segelintir yang beneran beli. Suzuki juga mengincar pembeli baru di luar lingkaran FBS, itu mengapa Suzuki Nex II mengalami pengembangan desain yang mendekati selera konsumen Indonesia, agar FBH, FBY dan FB lainnya tertarik memiliki.

Kudu diingat 4P tadi, Product, Price, Place dan Promotion, lads.. Pabrikan juga butuh uang segar hasil dari penjualan produknya loh, ya buat bayar karyawan lah terutama, emang karyawan dibayar pake motor? hehe.

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing ๐Ÿ™‚

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

57 KOMENTAR

  1. Emang selalu mantab bahasan om Kobay, nambah ilmu; bukannya blog otomotif dengan gaya bahasa heboh gajelas kayak acara gosip di tivi … haelahhhh …

  2. Gue baru liat 2 nex II dalam satu hari..tu luar biasa banget..soalnya kalo adress,hayate,dll ngeliatnya berbulan2 dulu br ketemu..bukti desain memang jd faktor utama dlm membeli sebuah motor..faktor brand,sparepart,harga jual dll itu nomor sekian…

  3. Yg jelas bikin motor bkn buat posting ig, biar viral, upload samvah k yutub buat nambah2 subscriber atau hny buat update status wa.
    Oiya ada 1 “P” lg mang, Pensboy

      • Hmm.
        Jadilah diri sendiri mang, yang seperti KBY dulu yg ane kenal.
        Ceria, review dengan tawa canda, dan chiri khas, selalu ada SPG di setiap serial artikelnya.
        Ane rasa itu lebih berkelas n nda ngebosenin.
        Salam penggemar SPG mu ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

  4. Mmmmm……

    Kurang profesional pemilihan bahasa nya, kayanya harus belajar sm zuragan dulu ni kalo mw bahas marketing, karena zuragan ahlinya.

    Pakai bahasa2 jargon yg cuma dimengerti sm bbrp orang aja, biar keliatan ‘wah’ pembahasan nya, contoh susah BAB x konstipasi

    Kalo price nya tepat harusnya Qbix bisa diterima deh.

  5. biar laku mang tp masa harga puluhan juta sama ama modifkasi Astrea Grand? Contoh CBR150R, engine DOHC yg terknal beringas dikalangan ngepbeha ini harganya sama dengan Astrea Grand restorasi yang sama2 seharga 35jt?

    Astrea Grand yg sparepart kelas wahid (which I doubt that) atau kualitas CBR yang kayak tempe? ah jangan kan CBR, bandingkan dengan ANCB saja kayaknya Astrea Grand masih diatas Sang Engine DOHC yg terkenal murahan (eh)

    • Rempong rempong rempong mak rempong si Roy netijen julid tukang nyinyir persis emak emak pms wkwkwk

      • udah lu jawab aja… masuk akal gak Astrea Grand sparepart nya setara ama CBR150R?

        ini termasuk body, sayap, swing arm, mesin etc. atau sparepart murah emang ada di congor nya ngepbeha doank…

        :v

    • @omroy

      Masuk akal banget dong
      Harga sparepart itu untungnya per biji
      Harga motor itu untungnya per motor

      Pembagian untung motor
      Rnd
      Vendor
      Pabrikan
      Dealer

      Pembagian untung sparepart
      Rnd
      Vendor
      Pabrikan
      Agen besar
      Agen kecil
      Bengkel
      Biaya jasa pemasangan

      Tuh beda banyak kan ?
      Itung ajah rata rata harga naik 20rb per sparepart dikali ratusan macem dah pasti total harganya membengkak

      Kalo masih kurang paham
      Monggo sekolah lagi yg tinggi
      Biar gak usah nyiyir gak jelas banyakin dosa ajah

      • faktor mahal menurut gw yang utama itu akibat kelangkaan spare part.. bicara restorasi ya.. apalagi kalau maenannya part ori semua..

  6. Desainer suzuki harus bersifat universal donk kalo bikin design motor.. Jadi penasaran sama desainernya.. Kaya gimana mukanya ..yah..

  7. Alhamdulillah dapet ilmu dari dosen master marketing. sering2 bikin post ginian biar fb kaga ribut mulu:D, kasus Suzi divisi r2 masih ketolong divisi r4nya . good strategy. andaikata S gak ada back up r4 entah gmn nasibnya skrg

  8. Untuk masukin produk kayanya perlu dana research lasar yg gede bay. Dan belom tentu hasilnya positif. Kalo gasilnya negativ ya gak bakalan di masukin

    Dan untuk research teamnya gak di balik layar pantengin fb jas jes jos beli kagak .tapi turun ke beberapa lokasi yg di jadikan target pemasaran. Di cari tahu seleranya tanpa bikin orang tau itu mau di masukin .biayanya gede

    Ngah ngah ngah

    Kalo cuma pantengin fb mah research gitu bisa murah. Tapi hasilnya? Ya liat aza yg jas jes jos beli kagak

    • yg jadi masalah adalah life cycle produk Honda itu lebih cepat daripada yamaha atau suzuki. tapi selalu laku keras, issue kayak gimana pun orang tetep beli dan terkesan ‘lumrah’ akan bugs (klo gak mw disebut cacad) akan produk tersebut. dan para blogger jg banyak yg tutup mata ama produk Honda kecuali yamaha/suzuki/kawasaki.

      • Makanya lo tanya orang2 yg beli honda …kenapa mereka belinya hondaa …ntar lo simpulkan sendiri apa kelemahan yamaha atau suzuki dimata mereka…ntar hasil catatan lo bisa sebagai masukan positif buat yamaha dan suzuki…

  9. yach pasti cari untunglah, kalu untung, gimana mau bayar gaji?

    cuma masalahnya team marketingnya bisa jualan ngak?

    kadanga pas kita jualan suatu barang, behavior konsumen sdh berubah,

    padahal plannig dah dibuat. (contoh yach cbr 250 RR)

    cuma kapan behavior konsumen berubah?

    ini ngak bisa diprediksi, karena ada faktor diluar teknis.

    kalu buat tes pasar , pasti mereka buat protetyope dulu,

    atau impor dulu sebiji buat show off di pameran.

  10. kalu iseng jualan mah ngak ada, yg ada tes pasar,

    yach kaya pcx hybrid.

    iseng itu kalu ngak ada planning, tiba tiba aja muncul sesuatu ide/tindakan

  11. sok2an ngasih tau pabrikan padahal punya pabrik juga kagak, tapi bener juga sih hihi…
    kalo di R4 ya batumakam tuh, udah punya pabrik sendiri tapi gada produk baru, kan sengsara marketing nya jualan 10 taon barang sama…

  12. Selera orang Indonesia itu unik dan berbeda dgn negara lain. Jaman Kirana itu motor ditolak mentah2, padahal di Thailand model motor begitu masih eksis ampe, stidaknya, 2015. Gitupun Vixion gen 2-3 yg di kita larisnya minta ampun, di Thailand malah discontinue. Makanya prinsip “produk kelokalan” yg awalnya dipake startup, mulai dipake sama pabrikan gede.

  13. Yang jelas2 lebih bagus malah gak dilirik, suzuki impulse 125 vietnam, design gak jauh beda skywave 125, harusnya tes pasar pakai impulse

  14. Lah gw beli suzuki, dicibir orang2.
    Knpa gk honda aja atau yamaha ?
    Honda sparepart gampang, bengkel banyak

    halloo apa kabar kampas rem depan pck loxal ?

  15. Suzuki itu rnd nya masih minta ijin sama orang hamamatsu dulu, lek itayama kalo mau usulin design motor kayak apapun juga harus sungkem dulu sama orang hamamatsu. jadi suzuki gak bisa seenaknya bikin model motor sendiri. Selera tiap negara bedaยฒ, plant nya di indonesia aja gak sebanyak kompetitornya. Kalo kompetitornya sudah dikasih izin dari jepang buat bikin design motor sesuai selera indonesia.

    • hehe, betul mang, persis.. curhatan mereka salah satunya ya itu, Jepang gak mau tau kondisi market Indonesia kek gimana.. Stress juga tim Itayama san sebenernya

  16. wah si mang kobay keknya nyindir si tonggos ya.. produknya2 ya gitu dah ga kayak dulu produk2nya model keren2 yang mang

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.