si sulung hampir jadi korban perampasan motor

Kobayogas.com – Hola lads, salam geberrr.. Modus lama tapi masih digunakan, tidak ada salahnya kita tetap waspada.. Kriminalitas dengan cara memepet motor dan kemudian menuduh korban telah menganiaya saudaranya (bisa adik atau sepupunya) dan mengajak serta mengancam korban untuk mengikuti pelaku dengan dalih harus bertanggung jawab atas tindakan yang telah dilakukan korban. Modus perampasan motor atau keroyokan dengan motif balas dendam?

Kejadian di atas belum lama dialami putra sulung KBY, menurut ceritanya ketika usai pulang main bersama kawan kawannya, si sulung yang sedang menggunakan Vespa LX125 i-Get didekati pengendara Honda Beat yang berboncengan dan kemudian diajak ngobrol basa basi, lokasi tepat di jalan raya sebrang McDonalds Pondok Bambu.. Berikut percakapan yang diceritakan si Sulung..

baca juga: Modus Kriminalitas Tunjuk Ban Mobil Kempes

P (Pelaku): Bang, tadi konvoi bertiga ya sama Vespa putih dan Honda Beat..

S (Sulung): (Bertanya tanya kok tahu, ada apa nih).. Iya Bang, kenapa kah?

P: Tadi jalannya pada ugal ugalan ya?

S: (Heran dan bingung), masa sih bang?

Singkat cerita si pengendara Beat pelan pelan mepet motor Vespa si Sulung sambil ajak ngobrol akhirnya berhenti lah mereka di pinggir tepat sebrang restoran cepat saji tersebut..

P: Matiin aja lampunya bang, silau nih

S: Matikan mesin.. Gimana Bang?

P: Iya tadi nih adik saya dianiaya temen Abang tuh, diserempet trus pahanya ditusuk pakai kunci Vespa, sekarang dia pingsan di rumah. Mendingan Abang ikut kita deh buat tanggung jawab

S: (Dalam hati udah ketauan ngibul nih orang, cuma belum tau modusnya apa).. Emang posisi rumah dimana bang?

P: Cipinang Muara, udah abang sekarang ikutin kita aja.. Tanggung jawab

S: Yaudah bang, saya ikut aja (otaknya langsung berpikir cara kabur, kebetulan pelakunya bodoh juga nyuruh ngikutin).

Akhirnya dua motor tersebut beriringan menyusuri jalan Pahlawan Revolusi dengan posisi motor pelaku di depan dan Vespa si sulung di belakang. Tepat di flyover Pondok Bambu, lampu lalu lintas menyala hijau, si Pelaku sudah menyebrang ke arah klender. Si sulung langsung bergerak cepat, berbelok ke kanan arah Buaran untuk pulang dengan menggeber Vespa LX125 warna merah tersebut..

Sekilas si pelaku yang dibonceng melihat Sulung berbelok dan meneriakkan nama Oiii Adit!! Bagusnya si Sulung ngaku nama palsu wkkwkw.. Melihat ke Spion mereka gak putar balik dan gak ngikutin, dengan rasa deg degan, si Vespa terus dipacu hingga tiba di rumah.. Alhamdulillah masih dilindungi Allah SWT lads!

Kira kira modus seperti itu mau ambil motor atau sekedar ingin aniaya? Kalau yang terakhir sepertinya gak masuk akal, gak kenal kok, jadi kemungkinan memang mau merampas motor tersebut. Anehnya, kenapa yang diincar Vespa ya? Skutik yang bisa dikatakan bukan motor yang mudah dijual… Kira kira menurut lads apa? Hati hati dan tetap waspada di jalan ya lads…

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogasblog
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

37 KOMENTAR

  1. Alhamdulillah si sulung gaj kenapa2, makin lama makin banyak orang jahat, jadi makin susah untuk hargai orang di jalanan, ga menindas ya di tindas…

  2. nggak cuma vespa bang, saya denger kabar anak kampus pkn stan di Bintaro juga pernah mengalami – dulu sempat dapat jarkoman di sosmed biar pada waspada. kejadian sama persis

  3. wah saya juga pernah ngalamin juga om dulu pas bulan juli 2017 lalu(lupa hari sama tanggalnya) lagi bawa cbr 150r k45g waktu itu abis pulang dari bogor sekitar jam 8 malem mau ke rawamangun, di jalan raya utan kayu lagi jalan biasa aja santai ga lebih 60 km/h, kebetulan waktu itu ada 2 orang bawa honda tiger sama pulsar ngebut ugal ugalan salip sana salip sini dan akhirnya nyalip saya dan ga lama ada 2 orang bawa honda beat dan mio marah marah dan nyuruh saya untuk berhenti dan menuduh saya adalah salah satu rombongan motor yang kebut kebutan itu dan nyuruh saya buat tanggung jawab karena udah nabrak motor temannya (yang pake mio) padahal dari tadi dijalan bawa motor santai dan arogan apalagi sampe nabrak.

    gak lama saya disuruh buat mnepi dulu padahal saya tahu karna saya merhatiin 2 orang ini selama dijalan udah ngebuntutin saya terus dari lampu merah PGC. gak lama tuh 2 orang nyuruh saya untuk menepi kepinggir jalan pas mereka berdua lagi turun dari motor saya kabur ngebut dari mereka dan bener aja ini modus perampasan ga lama ada 1 motor lagi dinaikin 2 orang dateng pengen mepet saya, alhamdulilah berhasil lolos langsung kabur ke rawamangun dan emang kayanya yang diincer mereka tuh anak-anak sma dan kuliah yang lagi pulang dijalan sendiri bawa motor.

  4. Kalo dulu saya pernah lg jalan kaki didatengin 2 orang naik motor, saya dituduh ikut ngeroyok sodara mereka di deket rumah saya (saya tau gk ada kejadian apa2 disana) Untungnya sih mereka gk ngotot dan saya bisa lanjut jalan lg

  5. # Kalo ane : “Ya udah bang ane tanggung jawab, yuk ke kantor polisi.. balapan ya..” Ngoeeenggg~~~

    • W juga gitu
      ” Yaudah bang kita ke kantor polisi, kalo w salah Abang w ganti rugi, kalo w gak salah Abang w tuntut 10jt karena mencemarkan nama baik saya / uang damai 5 jt bayar hari ini juga ” pelakunya malah kabur

  6. Begal itu sih. Mungkin msh blajar. Kl ngeroyok doank untungnya apa? Syukur deh masih lolos.

  7. ti hati kang, modus ambil motor tuh, adik saya kena dulu, mionya ilang, jadi nanti kalo dah di taroh tempat sepi bisa di todong..

Yuk Tinggalin Jejak Lads..

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.