Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber… Sudah dua bulan lebih Honda CBR250RR ABS berwarna abu ini di tangan KBY.. Jika mengingat saat motor ini pertama kali muncul, membuat KBY kesal banget sama Honda.. Kenapa bisa sih bikin motor sekeren ini? Dulu para desainernya hidup di goa kah?

Pada dasarnya KBY sudah tidak perlu membuktikan apa apa lagi akan Honda CBR250RR 2 silinder berkode K64A ini.. Mau handling dan top speed? Sudah dites habis habisan di Sentul, sampe sepatu dan dengkul gasruk aspal.. (baca: Top speed Honda CBR250RR Di Sentul Raih 172km/jam di Gigi 5 dan Kupas Tuntas Performa Honda CBR250RR Di Sentul) Mau tau impresi turing jarak jauh dari mulai ergonomi, kenyamanan suspensi, konsumsi bbm hingga performa? Sudah dilakukan di Bali…Jadi apa lagi?

baca juga: Review Honda CBR250RR Diajak Turing Keliling Bali

Tapi itu kan belum mencerminkan keseharian kang, yang satu geber geberan, satu lagi turing tapi pake patwal.. Yang penting buat orang rider umum dong, review harian kan belum.. Gimana di pakai di kota yang padat, menemui kemacetan, kenyamanan (atau ketidaknyamanan) riding dalam kota, konsumsi BBM, riding modenya kepake gak, panas mesin dan lain lain.. Oh iya ya bener juga.. Oke deh, review Honda CBR250RR saat digunakan harian segera dimulai..

intip juga: Alasan Membeli Honda CBR250RR ABS

KEKURANGAN HONDA CBR250RR 

Sebelumnya KBY sudah pernah membahas kekurangan Honda CBR250RR 2 silinder beberapa waktu lalu, tapi saat itu hanya merupakan prediksi di awal dan belum sempat merasakan sang sport fairing 250cc tersebut secara langsung.. Kali ini berbeda, KBY membahasnya setelah dicoba selama dua bulan lebih ke kantor.. Kekurangannya ada yang bersifat subyektif maupun obyektif.. cekidot

1. Panas Mesin

Panas mesin menurut KBY masih normal, seperti kebanyakan motor sport fairing 250cc 2 silinder lain.. Malah dalam kemacetan Honda CBR250RR K64A ini masih sedikit lebih panas, dimaklumi karena kompresinya juga paling tinggi diantara yang lain.. Namun dalam beberapa kondisi, panas mesin antara Honda CBR250RR vs Kawasaki Ninja saling mengalahkan..

2. Kabel Kopling, Velg dan Ban

Kekurangan lainnya adalah kabel kopling yang terlalu ke atas sehingga menghalangi pandangan ke arah speedometer terutama area bawah.. Memang sedikit sih tapi tetap saja mengganggu.. Selain itu velg belakang menurut KBY kurang lebar, dengan ban 140 standarnya pun masih keliatan agak men-donat.. Kebayang kalau dikasih lebar ban yang 160 misalnya..

lampu dekat setelah diatur ulang – liat kabel koplingnya deh

Sementara ban standarnya sendiri, IRC Road Winner lebih tepat mendapatkan nama Road Loser, they will make you frustrated! Sucks! Ngesot ketika down shift agak ekstrim, ngesot saat lewat garis putih, nyaris gada feeling secure selama berada di atasnya.. Buset motor dengan potensi mesin kayak gini dikasih ban marjinal :D.. Padahal KBY gak pernah ekstrim ekstrim banget..

akhirnya ganti bannya mbah Marijan.. Rosso II

Okey, mungkin KBY masih kurang sabar, ban baru lapisan lilinnya masih tebal, dan butuh break in.. Tapi tetep aja sih gak suka hehe.. Pada akhirnya ganti pake Pirelli Diablo Rosso II, nanti KBY bahas di artikel terpisah.. Btw kang, bukannya waktu itu pernah bilang bannya oke banget..? Ah inget aja hahaha.. Ternyata dapat bisikan kalau ban saat test itu tipe IRC Road Winner dengan kompon berbeda.. Pantes enak banget buat nikung di sentul.. 😀

3. Susah Parkir

Dimensinya yang termasuk bongsor seperti halnya R25 dan Ninja, tentu menyulitkan saat pindah pindah parkir, terlalu padat bahaya bisa lecet.. Belum lagi kalau kudu putar balik di jalan sempit seperti gang.. Udah pernah ngerasain soalnya waktu nengok teman yang sakit.. sampe keringetan puter baliknya huahaha..

4. Ribet Saat Mencuci

Ada beberapa bagian dari CBR250RR yang banyak lapisan dan banyak bentuk menyudut di bodinya, seperti fairing bawah, nah itu kalau gak telaten, kotoran bakal numpuk disitu.. Makanya kalau gak penting penting amat, hujan dan becek mendingan pake skutik aje dah haha..

5. Ergonomi

Pegel kah buat harian? Pada intinya ya.. setang underyoke sudah menjelaskan itu semua. Tapi semua akan tergantung pada ridernya sendiri. Kalau cuma make sesekali, atau beberapa hari pasti keluhannya cape. Ya wajar kan semua butuh adaptasi.. apalagi yang langsung naik kelas dari bebek, skutik atau motor non fairing yang setangnya cenderung fat bar.. Pasti berasa pegel deh.

Hingga hari ini pun KBY masih merasakan pegalnya, terutama di telapak tangan, apalagi kalau kena macet parah beuh.. Ya dari genrenya sih sudah jelas CBR250RR bukan untuk nyaman nyamanan.. Tapi KBY sudah pernah merasakan yang lebih parah, sehingga merasa pegalnya CBR250RR ini masih bisa ditolerir.. Kalau mau dibandingkan, gak terlalu jauh lah dengan kakaknya, CBR600RR, beda di bobot dan kelincahan di kemacetan aja..

ergonomi racy euy

Kelebihannya apa kang? Wah itu sih ga usah dijelaskan secara lengkap lagi lah, kan sudah pada tahu kalau fiturnya lengkap, TBW, Riding mode, lap timer, speedometer full digital, lampu full led, aluminium swing arm dlsb. Atau nanti KBY bahas di artikel review harian CBR250RR di bagian kedua deh ya..

THE VERDICT

CBR250RR ini motor bagus, desain mantap, material cakep, built quality baik, fitur lengkap, performa maknyusss.. Kekurangannya? Ya seperti disebut di atas, gak cocok buat orang yang masih mencari kenyamanan ergonomi.. Salahkah Honda? Tidak, karena dari awal konsepnya memang sudah RR, makanya jangan aneh kalau udah gak senyaman CBR non RR lain.

Soal harga? Ya, dia masih agak tinggi harganya. Saran KBY, kalau suka, ada duit, beli.. Atau mendingan gak usah, karena motor sebagus ini sayang banget kalau banyak yang make di jalan, gak eklusif lagi tar.. KBY beli karena dia mahal, jadi gakan banyak yang make di jalan huahahahaa.. kaburrrr

Baca juga artikel lainnya, terima kasih sudah bantu sharing 🙂

Mangga digeber ladsss… Thanks for reading and sharing this article…

Kunjungi juga blog di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube channel: Yogas Kobayogas
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

43 COMMENTS

  1. “Road winner dengan compon beda” ???
    Apakah tes yg 150 kmren jg pake yg “compon beda” itu? Hmmmm lalu apa bedanya sama r12 dan gsx waktu nyentul 😂😂😂. Dagelan tenan

  2. jiahahaha.. namanya juga rr ya pasti bongkok.. tergantung adaptasi sih..
    kebetulan saya pakai matik sama sport, jadi bisa menyesuaikan gaya berkendara masing-masing
    artikel yg bagus mang kobay

  3. Entah kenapa sekarang ane gak tertarik sama motor semprot sarungan mang. Padahal jaman SMA ngebet pisan.

  4. Pernah ketemu sama CBR ini di fly over Tebet. Kalo dipake pulang pergi kerja lewat kasablanka, pondok bambu gimana Mang impresinya?

  5. Mang, sebagai pengguna saya mau nanya:
    1. Solusi kopong di daerah mesin solusinya apa mang??
    2. Kira2 bisa ga mengkanibal slipper clucth nya ninja 250??

  6. Mang kobay sy mau tanya, beberapa kali lihat cbr250rr ngebut pakai knalpot racing, tapi entah kenapa suara knalpotnya semua cbr250rr masih kurang merdu ya dibanding Ninja250fi, apakah beda produsen knalpot atau suara terbaik knalpot racing cuma punya N250?
    Top of knalpot racing menurut pengalaman saya dijalan walaupun sy pakai Z250fi standar:
    1. N250fi
    2. R25
    3. Cbr250rr
    Mengapa demikian?

    • Ini opini saya pribadi ya.. yg Enak itu pertama ninja, tp tergantung merek dan buatan Juga sih, dalam kondisi tertentu bisa selevel sama CBR, kedua CBR dan ketiga justru r25..

      Tapi memang tergantung jenis Dan merek, scorpion Enak, akra Juga..leo Vince bising tp masih merdu, Sakura mayan, Yoshi lembut, yg lokal RX8, pro speed Enak, dan maaf paling pecah itu R9.. hampir semua tipe gitu karakternya.. kurang merdu di denger

  7. R25 Peslip gak lama CBR250 update jadi CBR250SP dengan pro arm, power tembus 40dk… Harga lebih murah dr ygg RR

    huehehehe

    :v

  8. di banding ninja rr lebih pegel ini ya mang?
    saya dulu pake rr tb 195 cm aja udah pegel, bawa touring lgsg masuk angin 🙁

  9. Tulisan yg objective mang. Ane fby tp ane suka review yg balance gini. Cbr250rr motor sport Ahm yg paling keren. Tp ane ttp nunggu all new yzf r25. Mesin kenceng handling ajib harga rasional. Asal dah USD gold insyaAllah boyong. Haha

  10. Selain itu velg belakang menurut KBY kurang lebar, dengan ban 140 standarnya pun masih keliatan agak men-donat.. Kebayang kalau dikasih lebar ban yang 160 misalnya..
    Pantesan regulasi IRS harus pake velg standar, AHM udah nyiapin jauh jauh hari

  11. Alhamdulillah InsyaAlloh ternyata kang kobay orang yg jujur, semua jenis motor underyoke jelas nyusahin, mau cbr rr, r 15 terbaru atau apapun motornya

  12. ah ninja mahal tapi banyak yg beli Kang,, ahahaa

    Setuju banget dengan si Road Loser itu!! ane pernah pake di NMP dan waktu riding di MT25 Adek ya gtu deh klo downshift, padahal biasa aje.. efek nya lebay,, hahaa

  13. Dinikmatin aja dulu mumpung masih paling keren n fitur paling lengkap untuk sementara waktu.. Peperangan fitur masih panjang R25 dan Ninja jelas sudah sibuk di RnD nya. Fitur yg mungkin ada di kompetitor buat banting cbr rr. Sliper clutch, dual sound, quick shifter, led projie, hazzard, variabel valve, keyless, ban lebar, 3 color lcd

  14. bang mau tanya ne, kalo menurut bang kobay antara cbr 250rr, r25 sm ninja 250 okean mana untuk pemakaian harian?

Yuk Tinggalin Jejak Lads..