Kobayogas.Com – Hola lads, salam geberrr… Belakangan ini marak info seputar top speed motor baru berjenis fairing di dunia blogsphere.. Angka top speed yang diraih pun gak main main, sudah mendekati performa sebuah motor 250cc! Benarkah demikian?

Seperti pembahasan top speed Yamaha R15 2017 yang mampu diraih 144 km/jam oleh otomotif, sedangkan oleh pembalap Yamaha Rey Ratukore diakui mencapai 155 km/jam.. Sementara motor fairing satu lagi, Top speed Suzuki GSX-R150 dites oleh blogger Kobayogas dapat 146 km/jam, lalu oleh otomotif dapat 148km/jam.. sedangkan para pembalap SAC yang berlaga di hari yang sama ada mampu meraih 163,7 km/jam!! Gila..

ediaaann 144 km/jam on straight!

Berita tersebut terdengar seperti saling mengalahkan memang tapi sebenarnya mereka seperti juga KBY hanya berbagi informasi yang dimiliki, apalagi KBY sudah merasakan langsung melesat di atas motor bermesin 150cc DOHC overbore tersebut, jadi tahu seperti apa potensinya.. so kalau KBY sendiri dapat 146km/jam, gak aneh pembalap yang skill nya lebih tinggi plus kemungkinan adanya slip streaming ya mungkin aja nyampe 163.7 km/jam..

Melihat angka 155 dan 163 km/jam apa yang ada dibenak kita? Kalau di beberapa grup facebook sih rata rata berkomentar kencang! Kencangnya disebut sebut mulai mendekati motor sport 250cc (baik 1 silinder maupun 2 silinder).. Edan bener mesin 150cc 4 tak jaman sekarang ya.. Tapi KBY sih antara setuju dan tidak setuju..  Setuju jika angka tersebut memang masuk kategori wow untuk sebuah motor fairing yang kubikasinya cuma 150cc..

baca juga: top speed Suzuki GSX-R tembus 163,7 oleh Pembalap Suzuki!

Tapi menjadi tidak setuju kalau disebut seperti judul di atas, kalau performa mesin 150cc sudah mendekati 250cc, ngapain beli yang mahal? Maksudnya sih ya ngapain beli motor 250cc (baik 1 atau 2 silinder).. Tentunya gak sesimpel itu lads hehe.. Iya sih kalau kita bicara performa thok, tapi apa iya bentuk dan fitur antara motor 150cc dengan 250cc plek sama? Kan gak hehe.. Jadi pasti ada pertimbangan dan banyak hal yang lain yang bisa menjadi keputusan saat meminang motor 250cc apalagi yang dua silinder misalnya..

Kemudian, bicara performa juga, apa benar sudah mendekati? Menurut KBY bisa ya dan tidak.. Ya kalau ternyata setelah dites di trek yang sama dengan joki yang sama (misal oleh KBY) ternyata performa mesin 1 silinder 250cc sudah didekati oleh Suzuki GSX-R150 sebagai pemilik top speed terbaik saat ini.. Contoh saja, CBR250R 1 silinder atau Kawasaki Ninja RR Mono ceritanya dibawa oleh KBY di sentul, ternyata top speednya 155 atau 160 km/jam..

250cc 2 silinder standar terkencang saat ini..
top speed cbr250rr sentul
172 km/jam di gigi 5 diraih cukup cepat

Jika diambil dari top speed GSX-R150 yang 146 km/jam, maka angka 155 atau 160km/jam memang tidak jauh.. artinya betul kalau mesin 250cc 1 silinder sudah didekati oleh 150cc DOHC.. Tapi bicara 2 silinder, maka akan terpaut jauh lagi.. 146km/jam di gigi 6 vs 172km/jam di gigi 5 milik Honda CBR250RR.. Disini ucapan performa mesin 150cc mulai mendekati 250cc jadi tidak relevan lagi.. Belum lagi soal raihan kecepatannya, seberapa cepat 146km/jam diraih? Bisa saja saat GSX-R150 meraih angka tersebut, motor 250cc sudah di depan duluan..

Bagaimana menurut lads, ada opini atau pengalaman lain mungkin terkait hal tersebut?

Kontak kobayogas.com :

  • Email me: kobayogasblog@gmail.com
  • Facebook : @kobayogas
  • Twitter : @kobayogasblog
  • Instagram: Kobayogas
  • YouTube Channel: Yogas Erlangga
  • Path: Yogas Kobayogas.com

<

79 COMMENTS

    • Kalau mang kobay ngetest top speed CBR250RR di sentul dapet 172 kpj,
      gimana kalo yg ngetest Rey Ratukore atau pembalap SAC ya?
      Sperti mereka2 ngetest new R15 & GSX-R yg top speednya cukup jauuh dibanding mang kobay.

      GSX-R speed 146 kpj menjadi 163 kpj, woooww banget jauuh selisihnya.
      CBR250RR speed 172 kpj, bisa berapa tuh kalo ditest mereka..? 190 kpj??

  1. klo urusan kenceng2an.. bengkel di daerah RRC (Republik Rakyat CB) Nganjuk pun bisa sulap motor jadul cb 100 larinya seperti setan.. bijak2lah pilih motor sesuai kebutuhan.. rumusnya, semakin pelan motor, mesin semakin awet.. haghaghag

    • Itukan rumus motor yg tadinya pelan dijadiin kencang

      Kalo yg sudah kencang dari lahir ya tidak ada kaitannya dengan rumus anda itu
      Semua sudah dihitung oleh insiyurnya..
      Partnya juga mendukung semua.

  2. Setuju kang… memang makin kemari performa Motor sport150 kian mirip sama yg 250 khusunya 1 silinder. Mirip bukan berarti sama. Meskipun cuma selisih berapa angka tapi akselerasi dari 0-100 250cc bisa jauh lebih cepat. Karena selisih power dan torsi 250cc yg lebih besar dari 150. Jadi kesimpulanya meskipun tarohlah topspeed gsxr tembus 160 (pdhal saya msh ga percaya tembus diangka 160an). dan cbr250r tembus 160 juga tapi dari start sudah pasti cbr250r memimpin sampai garis akhir, karena akselerasinya jauh lebih cepat contoh 0-100 cbr cuma butuh 7detik sdgkan gsxr bisa 11 detik untuk mencapai kec yg sama.

    Untuk topspeed new r15 vva yg tembus 155kpj dan Gsxr150 yg tembus 163kpj apa ada screenshootnya kang? Kalau yg ditest blogger kan ada semua tuh bukti sahihnya, jujur saya masih gak percaya klo new r15 tembus diatas 150 dan gsxr diatas 160. r15 paling mentok diangka 148 dan gsxr diangka 153, kenapa saya blg spt itu krn jika melihat foto diatas dimana r15 digigi6 dan rpm sdh hampir mentok cuma dapet 144, gak mungkin bisa diatas 150 paling banter ngembang di147-148. Begitu jg gsxr.

    Nah untuk pilihan membeli ya tinggal disesuaikan lagi dengan budget, contoh budget dibawah 30jt ya pilihanya gsxr150baru atau cbr150 seken atau bisa juga cbr250seken. Kalau saya pribsdi sih jelas pilih yg 250cc tp seken pastinya kondisi harus seger alias bukan motor capek. Secara power torsi jelas lebih unggul, secara pride jelas 250cc, yaitu cm opini saya sj.

    Terimakasih kang kobay

    • Yg 155 gada screen shot nya hanya Klaim dari Rey aja.. sementara yg 163 itu hasil dari catatan panitia untuk para pembalap saat kualifikasi Suzuki Asia Challenge via transponder

    • Its all about torque… Kalau top speed 200kmh pun torsi melempem ya percuma. Misal di track 10km baru dapat 200kmh. Jelas kalah dari start sama yg torque besar meski cuma 150kmh top speed.
      Percuma top speed tinggi kalau torque kurang. Jalanan di Indo torque talk… Hehe..

    • Harap maklum kang, lagi gembar gembor gsx, mudah2an latis manis jadi awal ksebangkitan susuki. Sampe2 cc murni 147 disebut berulang 😂😂😂

  3. No replacement for displacement mang
    Masalahnya motor belum ada yang make turbo soo..
    More capacity=more power + torque

  4. Tetep aja motor 250 cc terbaik jaman sekarang performanya masih kalah jauh dibanding motor 250cc legendaris jaman 90an.. Kawasaki ZX2R 4, CBR 250RR (MC22), Suzuki GSX-R 250 SP, Yamaha FZR250R.

    • kalau di honda,
      selain klan mesin si cb cbr gtr itu agak jomplang dari yg 250 rr
      jgn lupa si 250 rr belinya di yg ada logo big wing.

      imho win win solution kalau mau itu ya rc atau duke 200,
      mndekati yg 250 single cyl. ya relatif
      tapi klw mngenai fakta bhwa mesin 200cc std performa nya diatas 150 cc std
      spertinya ga ada yg mempertanyakan lagi

      –>
      fby sy persilakan ngeyel, buat bilang itu ANR 15 bkn 150 cc kok
      tapi 155
      wkwkwk

  5. duit aing kumaha aing … Beli motor gak cuma urusan cc, fitur atau performa. Tapi ada gengsi dan “aktualisasi” diri. Gak percaya, tanya sama mereka yang beli motor Vespa 150cc 38 juta, atau yang beli PCX 150 mesin jadul fitur pas2an seharga 40 juta !!!

  6. Saya pikir ga akan pernah sama mas :
    1. Gengsi nya beda (motor murah pasaran vs motor relatif mahal dan hobby)
    2. Akselerasi beda (CC kecil bisa top speed tapi……… lamaaaa ngeden)
    3. Lebih besar mesin lebih santai utk mencapai performa (mesin ga terlalu teriak)
    4. Biasanya CC lebih kecil Speedo lebih ngibul (biar merasa dah kenceng puas)
    5. Sepertinya trend CC kecil limiter dibuat keatas dan mengorbankan durability tapi ga masalah sbb spare part relatif lebih murah dan mudah didapat

    Kalo Top Speed yah balik ke hukum alam, coba lihat mas CBR 500 top speed 200 Ninja 650 speed max 212, Z800 240, R1 dkk 299 sesuai limiter yg normal. Padalah secara CC beda jauh tapi raihan top speed cenderung minim kenaikannya.

  7. “kalau performa mesin 150cc sudah mendekati 250cc, ngapain beli yang mahal?”
    -kobayogas-

    “untuk apa punya biji 2, kalo biji 1 udah cukup”.
    -mbah dukun-

    Mantab jiwa ya mang…

  8. pride-nya beda..

    misalnya :

    Ninja 150 2T walau bisa menempel Ninja 250 karbu tapi pake Ninja 250 lebih ada sesuatunya mas

    Pride itu apa?
    Ya coba sendiri lah naik motor 250cc branded vs naik 150cc branded, berjejeran di lampu merah,yang naik 150cc pasti nunduk

    • Bwk cagiva mito 125 cc thn 2002 aja, 250 cc da nunduk, mungkin itu pride nya beda, apa lagi mito gigi nya 7. Biar pun gk kepakek.

  9. CBR 150 OTR 34 jt

    No USD 37mm
    No Underyoke
    No Deltabox
    No Alumunium Banana Swing Arm
    No shifting timing light yang akan memberitahu sudah waktunya oper gigi
    No “assist dan slipper clutch system”.
    No Hazzard
    No Bubble Windshield (ngak pelit kayak NCBR150 yg windshield seuprit)
    No VVA technology (mirip Vtec di Jazz)
    No. Ban Gambot 140 dengan Velg 4 inch belakang
    Power cuma 17ps torsi 13,5 Nm (paling inferior dikelasnya)
    Muka Gepeng
    Model bodi Cungkring
    Posisi terbaik IRS 150 2016 No. 14

    Fix yang beli CBR150 setelah New R15 lahir hanya fansboy buta merek yang doyan produk AHM yang overprice

    Salam Sakit Hati

    • asyiik berarti kl beli cbr nya sebelum akhir semester satu blm sakit hati dong..
      ayo buruan beli cbr nya skrng jgn nanti kalau nanti bisa sakit hati
      huehehehehe

  10. yg lebih mahal lebih dikit ms nya…otomatis lebih eksklusif…
    harga motor makin lama makin mahal…akal2an pabrikan ajah…standar 150cc udah merangkak jauh melebihi standar yg dulu (harganya)…otomatis kakak2nya juga makin mahal…cocok dah akal2an jepun punya….

    • Paling, gk enak bawak kata dulu dulu.
      Harga motor makin lama makin mahal> gk lihat situasi jaman dan negara coy.
      Harga dulu kawasaki kz binter cuma 1,4 jt coy baru, gaji pegawai negeri masi ribuan coy. (knapa gk protes coy, mobil pada thn 90 an 60 jt aja da dpt baru coy). Skrng mobil rata 2 maen di 200 jt kan coy

      • harga bahan baku makin murah coy..dulu buat cetakam mesin butuh banyak alat,,skrg gampang coy…
        teknologi makin maju,,efisiensi pabrikan makin gede coy…
        di luaran sana sudah menawarkan harga kompetitif,,di indo aja yg kebangetan…ada ancaman dikit langsung hajar itu ancaman coy

  11. @buat pembaca kobayogas semua, intinya di pasar sport 150cc tujuan pabrikan adalah memanjakan konsumen dimana harga 250cc terfavorit 2cylinder dirasa masyarakat pemotor terlalu mahal dan sulit di beli maka dari itu diciptakan dan penyempurnaan lewat sport 150cc dimana konsumen banyak yang menggemari dibalik harga yang masih agak rasional dan sensasi baru berkendara serta perawatan yang tidak terlalu menguras kantong layaknya 250cc 2cylinder yang terlaris di Indonesia, turut merasa senang dengan langkah pabrikan yang memanjakan konsumen (tidak seperti 150cc Honda terlalu pelit dan mahal)

  12. Saya mau tanya kang kobay
    Saya sudah inden gsxr150 bisakah banana arm r15 dan USD xabre nyantol di gsxr150 ane

  13. Mumpung blm ada yg nanya…. Mau ngebut di mana???? Ekekeke….
    Pilih motor yg nyaman,,, Thunder aja, wkwkwk…..

  14. Kalau di indo konsumen real (bukan dumay) relatif pada milih pride dulu mang kobay 😀
    Yg pertama jumlah silinder baru cc, stelah itu lain2.

  15. mang sorry oot. mau nanya shell advance katanya mau ngeluarin oli khusu matic 1 l? kapan kira kira mang, ad info gak? make yamalube supermatic di nmax diatas 1000 km dah gak enak, geter pas dibawa pelan n macet. soalnya ane dah 9 tahunan pake shell, dimotor motor sebelumnya juga pake.

      • fastron? itu oli pertaminakah mang? oli mobil atau motor itu mang? kmren sempet sih make repsol matic sekali, lumayan gak terlalu geter, blm coba diatas 1000 km soalnya pas service di beres lsg ganti yamalube lagi.

    • Kalau saya performa 1 cilinder 150 cc memang bisa sama bahkan lebih dari 250 cc 1 silinder. Tp kan pabrikan punya pertimbangan yg biasanya berhubungan dengan ongkos produksi. Namanya bisnis diusahan untung sebesar mungkin. Saya yakin gsx 150 terutama kualitas part logam mesinnya jauh di atas cbr 150. Suzuki rela untung tipis karena lagi bangun image kembali. Mungkin kalau nanti sudah terkenal, power diturunkan seperti satria 150 karbu indonesia vs thailand.

  16. pernah baca juga sih, banyak bilang bagus buat matic. cuma ane dari dlu make motor buat jangka panjang mang, kira kira ad efek sampingnya kah untuk jangka panjang? kelebihannya ap tuh mang dibanding oli khusus motor? rencna hari ne mau ganti oli. sblmnnya makasih mang

    • efek sampingnya ketagihan, kelebihannya lebih ngacir, lebih hening, tahan lama, ganti oli lebih lama, enaknya juga lebih lama.. hemat pengeluaran dibanding kudu ganti tiap 2000-3000km..

      • baru nyobain tadi mang, sblm ke tempat jual oli langganan, coba nanya ke spbu pertamin coco ternyata lbh mahal 83 ribu, ditempat biasa ganti oli cuma 75 ribu botol ijo.

        impresi pertama sih suara mesin halus, kalo getar relatif masih ad pas pertama narik mungkin memang karakter nmax gitu, tarikan lbh ngacir gak kosong. thanks mang, tapi nunggu pas 1000 km nanti masih enak apa enggak.

        oli yamalube nya pas tadi dibuang item banget, baru 1.400 km. cuma pernah baca oli yg hitam itu berarti bagus, karna kotoran didalam bersih.

      • kalau oli cepat hitam artinya kandungan deterjennya banyak tapi biasanya gak tahan lama…

        motor sudah berapa ribu km? kalau sudah agak banyak (diatas 20K) baiknya oli baru ini pake saja 1000KM.. Habis itu buang, isi lagi dengan oli sama agar hasil maksimal hehe

      • motor baru 2.400 km mang kobay, masih baru dua bulanan. jadi kalo banyak deterjen gak tahan lama mang, tapi mesin bersih? kalo yg dikit deterjen tahan lama, jadi mesin kotorannya gak ngangkat donk mank? btw kog lbh boros ya mang bensinya, apa krna enteng itu jadi keseringan narik gas makanya boros, muehehehe

      • intinya yang deket deket ganti itu ini secara sederhana yah, saya juga gak paham banget bukan ahlinya hehe..
        Kandungan deterjennya (ke) banyak (an).. daya tahannya campurannya dibuat untuk jangka waktu pendek..
        yang baik deterjen ada tapi campurannya juga tahan lama..

        boros karena keenakan narik tuh hahahaa

  17. “Edan bener mesin 150cc 4 tak jaman sekarang ya.. ”
    Sebenernya jaman dulu juga udah ada yang edan mang kobay, CBR 150 old temen saya aja kondisi standart top speed speedometer bisa 150++, itu yg powernya kurang dari 19 ps, apalagi fxr 150 yg punya power 22-23 ps hehe.

    maaf cuma opini pribadi

  18. Bener tuh wak jika 250 cc 1 silinder pada waktu seumpama 18 detik sudah top speed maka 150 cc udah gk bisa ngejar atau mendekati meski top speed nya mendekati

  19. Mngkin top speed hmpir mirip dg 250 1 silinder..
    Tp di sini g di bahas kecepatan wktu utk meraih 0-150km/jam,n btuh brp ratus meter utk meraih speed segitu?..brp detik??apa ya sama..250cc n 150?? Kyanya tetep 250cc nya..

  20. Kalo teknologinya masih mirip2, No replacement for displacement sih..
    150 ya tetep aja 150.. kelas ayam sayur. Katakanlah bisa nyampe top speed yang sama.. yg satunya dapat di RPM 9000, yg satunya 12000. Ya keburu ketinggalan jauh.. belom lagi faktor daya tahan mesin.

    Karena mesin 150cc yg “dipaksa” kencang otomatis kompresi dan presisi parts harus lebih tinggi. Otomatis butuh material dan perawatan extra..
    Lha kalo motor 150cc yg notabene kelas capung buat harian aja maintenance cost nya tinggi.. ya bodoh dong namanya.

  21. Haha ya pada ngomongin topspeed 150cc yang “mepet” 250cc. Artinya konsumen macam begitu tidak educated. Banyak faktor tidak terlihat, torsi, akselerasi, dan rpm mesin. Top speed 150cc = 150km/jam. Sampenya berapa detik, di gigi berapa? di RPM berapa?

    Torsi tidak kalah pentingnya dr topspeed, apalagi buat harian, malah jauh lebih penting. Ga ada torsi ga asik. Ibaratnya sama kyk 250cc 4cylinder. Suara oke, prestise oke, top speed oke, rpm limit oke. Tapi torsi dibawah kopong, ngeden kyk bebek 80cc. Saya sih NO deh.

    Namanya 150cc (4 tak) ya segitu-gitu aja lah feelingnya. Top speed bisa naik, tergantung gearingnya juga, tapi feel dari rpm bawah ke atas, bisa gantiin sensasi 250cc? Apalagi 600cc, atau 1000cc? Bisa? Hehehehe

Yuk Tinggalin Jejak Lads..