CBR

Pelatihan Safety Riding Bersama Honda Wahana, Sulitnya Hilangkan Kebiasaan..

para srikandi juga ngetes moge lads..
para srikandi juga ngetes moge lads..

Kobayogas.Com – Hola lads, salam geber.. Seperti janji KBY, artikel tentang pelatihan safety riding akan KBY teruskan. Tentu ini adalah cerita dari sisi Kobayogas.com ya.

Bicara safety riding, KBY tidak pernah belajar secara resmi, semuanya belajar otodidak dan hasil praktek dari referensi yang ada, bisa majalah ataupun koran. Tahu mana yang boleh dan mana yang tidak direkomendasikan. Tapi harus diingat ini bicara safety riding loh ya bukan peraturan lalu lintas hehehe..

baca juga: Safety riding with bloggers, Cewe Juga Pakai Moge Lads

Helmet, sejak pernah mengalami kecelakaan lumayan parah jaman SMA, pilihan no 1 kudu punya beberapa kelebihan, enak dilihat, nyaman dipakai dan bersertifikasi safety internasional, mahal dikit gak apa, asal semuanya dapat, pride, style dan safety. Begitu pula dengan tetek bengek yang mengikutinya, misal sarung tangan, jaket hingga sepatu.. Dari sisi safety, KBY sudah comply banget, tapi bagaimana sisi ridingnya?

Bersama dealer Honda Wahana Makmur Sejati, KBY mengikuti pelatihan safety riding with bloggers. Well, kalau selama ini sih hal hal seperti pengereman, engine brake, lihat spion, dan hal hal riding standar lainnya bisa dibilang udah khatam, tapi kalau ridingnya lebih ke safety gimana? Nah ini yang belum pernah tahu..

safety riding with bloggers

Yang harus digarisbawahi adalah, safety riding ini mengacu pada pelatihan di Jepang, so mungkin akan ada beberapa yang bisa tidak sepaham atau berbeda dengan apa yang lads pernah tahu sebelumnya.. Ready?

  1. Jangan biasakan tangan/ jari ditempel ke tuas rem depan atau kopling (untuk skutik berubah menjadi tuas rem belakang) saat berkendara. Kalau menurut instruktur, kebiasaan tersebut dapat berakibat buruk seperti misalnya mengerem terlalu keras yang bisa bikin ban slip.
  2. Jangan mengandalkan salah satu pengereman saja, baik depan saja atau belakang saja. Biasakan menggunakan kombinasi antara keduanya. Yang benar adalah rem depan dulu kemudian diikuti rem belakang. Sementara untuk skutik dengan rem model CBS, tarik rem belakang dan ikuti rem depan. Untuk hal ini diberikan contoh efek titik berhenti antara mengandalkan salah satu rem saja dengan menggunakan keduanya. Kombinasi rem membuat titik pengereman lebih dekat lads..
  3. Biasakan mengerem dengan 4 jari untuk rem depan, tujuannya agar dapat melakukan pengereman maksimal ketika terjadi panic braking.
  4. Jangan mengejut ngejutkan rem ketika mengerem, efeknya rider bisa terpental atau motor jadi sulit dikendalikan (ngepot).
  5. Jangan melakukan engine brake dan menarik kopling saat mengerem. Ketika riding dan kemudian harus berhenti, jangan menarik kopling karena motor akan meluncur lebih deras, dan jangan melakukan engine brake untuk membuat awet part transmisi. Kombinasikan rem dan setelah berhenti baru gigi diturunkan.
  6. Biasakan check point, dengan kata lain sebelum motor jalan, cek kiri dan kanan, jangan hanya mengandalkan spion. Setiap saat akan berkendara. Jika dibiasakan, check point ini akan selalu terbawa lads.. Ini juga mengapa spion ditiadakan saat safety riding, tujuannya untuk terbiasa melakukan check point.
  7. Melakukan manuver yang benar, kapan mengerem, kapan ngegas, kapan tutup gas, titik sebelah mana yang diambil saat menikung patah dan biasakan kaki selalu rapat ke dalam (nempel tangki untuk motor laki). Ingat ini safety riding bukan buat balap yah hehe. Agak susah dijelaskan karena harus sambil praktek.
  8. Belajar menjaga keseimbangan melalui narrow plank atau papan tipis panjang. Ini sulit dilakukan ternyata, makin lama di atas papan, makin bagus.
kalau feel nya sudah dapat tangan satu pun bisa muter muter
kalau feel nya sudah dapat tangan satu pun bisa muter muter

Nah itu adalah hal hal yang BENAR dan WAJIB dilakukan dalam pelatihan safety riding. Opini KBY bagaimana? Pertama kita wajib tahu dulu yang benarnya. Kedua, praktekkan sesering mungkin. Tapi ada beberapa yang kontra dari referensi yang sejauh ini KBY baca. Hal tersebut a.l:

  1. Pengereman, jika rem depan dalam keadaan sehat, berfungsi baik dan maksimal, bagi KBY rem depan saja sudah cukup. Tentu diikuti dengan lihat sikon, misal jalan berpasir ya gunakan kombinasi. Rem depan moge itu sangat baik dan bisa diandalkan, rem belakangnya hanya sebagai penyeimbang/ supportive saja.
  2. Engine brake, referensi yang KBY tahu justru engine brake wajib digunakan sebagai pembantu rem, tujuannya jika rem blong, kita sudah terbiasa melakukan pengereman tanpa rem yaitu dengan menurunkan gigi ke yang lebih rendah. Menurut KBY selama engine brake nya dilakukan secara normal, part transmisi tetap akan awet.
  3. Selain itu, melakukan engine brake juga melakukan penghematan bahan bakar terutama di sistem injeksi, ketika throttle ditutup, maka injektor akan stop menyemprotkan bahan bakar, sementara mesin bisa tetap hidup akibat gaya enersia dari motor yang sedang berjalan dan efek engine brake.
  4. Paha/ Kaki tetap di tempat, nah ini, susah beuddd.. Sudah biasa paha keluar mengimbangi tikungan ya piye jal? Wkwkwkw..
  5. Mengejutkan rem berkali kali, sesuai referensi lain, justru KBY merekomendasikan cara ini, karena pada dasarnya, kinerja rem ABS pun ya seperti itu, hanya saja agak sulit dilakukan, jika kurang latihan memang efeknya bisa mental mentul lads. Itu mungkin sebabnya instruktur tidak merekomendasikan
  6. Panic Braking tidak diajarkan, mungkin karena waktunya yang mepet ya. Padahal panic braking itu wajib diinfokan sebagai situasi emergency.
contoh pengereman kombinasi, jarak berhenti lebih dekat
contoh pengereman kombinasi, jarak berhenti lebih dekat dari target 10 meter

Opini KBY diatas bukan untuk meng-counter atau menuduh apa yang disarankan pada pelatihan safety riding tersebut salah, tidak.. Hanya KBY menginfokan bahwa ada pedoman lain dari negara lain. Intinya sih kita tahu mana yang benar dulu dan poin poin di atas semuanya memang masuk ke dalam training safety riding.

Kang, kalau sulit menghilangkan kebiasaannya gimana? Daku sudah kebiasaan nempel tangan di tuas rem atau udah biasa ngandelin salah satu rem. Kalau buat KBY sih begini, kalau lads merasa nyaman, insya Allah lads akan aman (quote dari salah satu pentolan rider moge), merubah kebiasaan memang tidak mudah, tapi tak ada salahnya dibiasakan. Yang penting kita tahu dulu yang benernya kan?

Baca juga artikel artikel lainnya ya lads… makasih sudah bantu sharing…

Kunjungi juga blog mang Saka di bawah ini ya.. www.sakahayangna.com

Contact me at…

email me: kobayogasblog@gmail.com
path me: Yogas Kobayogas.com
whatsapp me: 0812 180 44747
tweetme: @kobayogasblog
Instagram: Kobayogas
Line: yogaskobayogas.com

About Kobayogas 3311 Articles
Seorang kuli di dunia asuransi, pencinta otomotif motor dan mobil sejak kecil, oleh rekan rekan dijuluki blogger motor dan blogger mobil

42 Comments

  1. nah yg bingung pd saat mau berhenti tdk boleh tekan handle kopling (biar ga nyelonong katanya) n tdk boleh engine break terus aku kudu piye, klo ga tekan kopling trs kecepatan rendah kan otomatis engine break maen sendiri, gagal paham ane lad 🙄

    • Mungkin begini gan di rem dulu sampe kecepatan bener bener turun dan ketika kecepatan udah tirun baru bisa berpindah gigi ke gigi yg rendah.

  2. kalau soal pengereman sepaham sama mang kobay dah. semua menyesuaikan kondisi kebanyakan sih replek hasil dari kebiasaan dan pengalaman.

  3. Wktu pke supra fit sport ane terbiasa main engine brake tahn persneling biar bsa narik gas aja bleyer2. Skrg pke shogun kebo, sperti sadar sendiri, tuas persneling diturunkan menyesuaikan kecepatan.

  4. Rem kombinasi depan 80% belakang 20% atau depan 70% belakang 30% sebenarnya yg sangat recommended om. Alasannya ada 2.
    1. Berat beban motor ketika braking itu semuanya pindah ke depan, entah kita pake rem depan atau belakang. Contohnya ketika ngerem pasti badan kita juga ikut kebawa ke depan. Dlm hal ini selain telapak tangan punya tugas ngerem, lengan juga bertugas untuk menjaga keseimbangan motor spy ttp lurus. Tugasnya rem belakang itu menstabilkan bagian belakang motor, jd beban lengan tidak terlalu berat. Dalam kasus tertentu kya jalan berpasir atau licin becek, persentase rem belakang lbh diperbesar krn kebutuhan.
    2. Kombinasi rem depan belakang juga akan bikin brake shoe / kanvas rem lbh awet.

    Semangat pagi om!!!

  5. Poin
    1. Alhamdulillah udah biasa ga naro jari d rem ato kopling
    2. Lebih sering ngandelin rem depan, kcuali kalo lagi ujan baru rem depan belakang dipake
    3. Ngerem pake 3 jari aja susah, apalagi 4. Maklum tangannya mini.wkwk
    4. Kalo ini kurang kerjaan, tapi asik kalo ngebonceng gebetan.wkwk
    5. Justru engine brake ngebantu banget buat ngurangin speed
    6. Alhamdulillah udah biasa noleh kiri kanan dulu sebelum jalan. Jangan lupa sign nya.
    7. Kalo ini kudu punya sifat dewasa ama sabar. Kadang jalan sepi dikit bawaannya pengen kenceng.
    8. Kalo ini lom pernah ngelakuin.hehe

  6. Haha kebiasaannya sama mang persis malah. Sama bapak wkt belajar udah diajarin engine brake. Dikombinasi sama blipping gas biar nggak terlalu keras hentakannya. Kalau masalah persentase remnya ini bergantung feel distribusi bobot sama grip ban menurut saya om. Motor yg cenderung berat di depan cenderung minta rem depan porsinya jauh lebih banyak menurut saya. Soalnya cb150 saya bobot di depan dan grip ban belakang ban bawaannya payah. Coba rem belakang porsinya agak banyak aja udah kyk takumi di initial d itu mang. Tapi sepeda motor hehe

  7. What if.. motor diberi tuas rem satu saja, yang otomatis mendistribusikan kekuatan pengereman depan belakang 80:20 atau 70:30 semacam CBS tapi digabung dengan ABS?
    Supaya tiap pengereman terjamin safety-nya.

  8. Mungkin yg butuh pelatihan bgt tuh orang yg sering nekan rem dan gas di saat bersamaan walaupun di kondisi lancar, suka mesem aja liad orang kek gitu 😁, jadi sering merhatiin gegara vario kan lampu rem dan lampu belakang kepisah

  9. Jika kita waspada sejak awal dan melihat lebih jauh keadaan lalulintas sekitar , pasti kebiasanya standby jari di handle rem bisa di hilangkan .. liat kondisi juga sih, maklum attitude pengendara dimari tau sendiri tangan stand by di handle rem juga boleh tergantung nyaman nya ajah .

  10. saya sering pakai engine brake kalao lagi kenceng banget sangat berguna.. dan sangat terasa deselerasinya (pada metik lo ya) baru deh di tambah rem depan belakang.

    Sepeda motor terbaik 2016 >>goozir.com

  11. Untuk point ini “Mengejutkan rem berkali kali, sesuai referensi lain, justru KBY merekomendasikan cara ini” saya setuju sama oom Kobay…
    Pengalaman saya pake cara ini :
    1. Kita jadi lebih terbiasa mengatur jarak aman pengereman
    2. Lampu rem yang berkedip kedip beberapa kali (karena tarik – lepas – tarik – lepas tuas rem) bisa jadi early warning buat pengendara mobil atau motor di belakang supaya dia juga bisa ancang – ancang buat ngerem dan menjaga jarak aman apalagi kalo pas malem – malem (kecuali lampu rem kita mati)
    3. Pas proses pengereman kalo hanya tarik tuas rem (gak lepas – tarik) sampe motor berenti dikhawatirkan rem mengunci (khususnya pada rem cakram). Kecuali kondisi yang mengharuskan panic braking, dimana kendaraan harus berdeselerasi dan berenti sesegera mungkin

  12. Untuk point ini “Mengejutkan rem berkali kali, sesuai referensi lain, justru KBY merekomendasikan cara ini” saya setuju sama oom Kobay…
    Pengalaman saya pake cara ini :
    1. Kita jadi lebih terbiasa mengatur jarak aman pengereman
    2. Lampu rem yang berkedip kedip beberapa kali (karena tarik – lepas – tarik – lepas tuas rem) bisa jadi early warning buat pengendara mobil atau motor di belakang supaya dia juga bisa ancang – ancang buat ngerem dan menjaga jarak aman apalagi kalo pas malem – malem (kecuali lampu rem kita mati)
    dah, segitu aja…

  13. Ngerem pake 4 jari sebenernya serem juga. Kalo ga siap malah bisa kelempar kedepan. Emang sih ngerem pake 4 jari bisa mastiin grip gas ketutup penuh. Kalo saya biasa rem depan pake teknik pulse, belakang seperlunya, sama engine brake pas 4rb rpm. Transmisi awet” aja tuh.

  14. Menurut ane safety itu.
    -Isi bensin bila motor ingin jalan
    -Jangan di rem bila tidak ingin berhenti
    -Tuntun motor bila masuk markas militer
    -bilang permisi kalo lewat orang nongkrong di kampungan
    -jangan ngeroko while riding, kecuali bagi ke boncenger di belakang supaya ga Dpt aMpas doang
    -jangan bonceng ber 3, kecuali sama cewek muda
    -gas jgn di pelintir lagi kalo ga mau tambah cepet
    -Selalu tepat waktu bayar kreditan, karena berakibat ke psikologis klo ada collector
    -untuk pengereman boleh di kocok atau ditekan tekan dengan kuat sesuai selera, sampai tenaga melemah
    -kalo mau “menikung” harap ingat yg dirumah, ingat karma berlaku
    – paling penting doa dlu sma tuhan, percuma ud safety di Giles trus dri blakang mah sama aja

    Ud ah cape ngetiknya ..

  15. Sarang Kang Kobay…
    Kasih tau ke Polantas, Safety Riding harus di terapkan saat Pembuatan SIM….
    Jadi bukan hanya sekedar tahu Calon Pembuat bisa mengendarai Motor + meliuk-liuk melewati Cone….

  16. Waduh,ay tiap pake mtr bawaan nya pengen kyk pembalap. tobat tobaattttt 😂 tpi semenjak turun mesin cman berani max 80kpj,klo lgi keedanan nyampe limiter 😂

  17. kenapa panic brake tidak diajarkan, karena rem itu fungsinya bukan buat berhenti. rem itu fungsinya memperlambat putaran roda hingga akhirnya roda itu berhenti.

    kalo panic brake, tandanya rider tersebut awarnessnya gak terjaga. tapi ya susah pasti suka bengong lah dijalan entah mikirin mantan atau mikirin target kerjaan 😆

  18. Engine break harus khatam tuh
    Jadi inget pas pajero di depan brenti mendadak udah kelabakan untung inget engine break, jadi aman deh ga nubruk tuh pajero 😂

  19. Waduh ngerem pake 4 jari?
    Kalau kondisi normal maupun hard braking menurut saya cukup 2 jari (tergantung kondisi kendaraan sih) Kecuali itu kampas rem depan tinggal besi doang gesekan sama disc. Wkwkwk…
    Untuk point 4. Susah ya…kalau lagi kencang nemu tikungan asik masa iya paha diem di tempat..rasanya justru ngeri ngeri gimana..gitu.
    check point alhamdulillah sudah terbiasa…mestinya ibu2 nih kudu ikutan safety riding..kadang ada yg boro2 check point. Kadang juga keluar gang yg jelas2 blind spot ngeluyur aja…

  20. Ngerem dgn 4 jari…. lha kalo jari kelingking pendek ngga nyampe ke handle rem macem mana kang??

Yuk Tinggalin Jejak Lads..