Topspeed

Kobayogas.com – Wacana pemerintah sebenarnya selalu bagus, walau kadang seperti pahlawan kesiangan dan timingnya tidak pernah pas, sehingga yang ada ya seperti pengalihan issu… Seperti saat ini, saat sedang ramai-ramainya menjelang pemilu Presiden satu langkah wacana kontroversial (kontroversial karena diisukan pada waktu yang tidak tepat) yaitu rencana pembatasan top speed kendaraan roda dua…

Sekali lagi, bahannya bagus, wacananya bagus, sebagimana pengaplikasian RFID terdahulu dalam mencoba membatasi penggunaan bbm subsidi, heloooo kemana gerangan? Mana si Kuro sudah pasang pulak, saking sebelnya artikel RFID gak pernah KBY teruskan, buat apa keleusss…untung gretong bo… Belum lagi proyek kebisingan knalpot, apa kabar?

Sekarang top speed… meski tujuannya safety, tapi menurut kacamata KBY, sekali lagi, kacamata KBY (jadi kalau kacamata yang lain gak setuju ya sah-sah aja) bakalan jadi pepesan kosong seperti yang sudah sudah. Jika benar seperti ini menurut KBY berarti mengkebiri kreatifitas para insinyur mesin yang mendesain serta menghitung performa suatu kendaraan (roda dua).

Mio GT street-purple

Bagaimana caranya membatasi suatu kecepatan pada mesin motor bakar? Gak tau, KBY bukan ahlinya, pasti bisa lah sebenarnya. Artinya akan ada proyek tambahan nih, lumayan lah ada pemasukan buat dikorupsi. Terkesan skeptis? Bodo amat, karena symptom nya memang seperti itu kok yang sudah sudah juga.

R1

Secara sederhana, bisa saja membatasi power/speed dari suatu mesin, yaitu dengan memberikan one engine policy… kasih semua kendaraan roda dua mesin yang sama semua, sebut jika Honda maka memakai mesin Honda Beat s.d jejeran 4 silindernya… eia kebiri silindernya jadi satu aja, misal CBR Fire blade bermesin Beat 105 cc. Begitu pula dengan Yamaha, beri R25 atau R1 nya mesin Mio, dijamin maksimal yang bisa di raih ada di 100 km/jam bahkan kurang karena bodinya yang gambot… sederhana kan ya?

R25

Jadi jangan heran nanti kalau Beat, Mio atau Let’s akan saling susul menyusul dengan Fire Blade, R1 dan GSXR…. tunggu saatnya 😀

97 COMMENTS

  1. kalo boleh saya bilang sih,kayaknya cuma gembar gembor di awal,selanjutnya ya gitu deh,kayak yang udah udah..
    tapi moga aja ane salah hehehe…

  2. Kalo disini, gak usah pake pembatasan kecepatan di mesin, udah alami kok jalan ancur sama macet wkkw

  3. mungkin lho, pembatasan kecepatan diikuti pembatasan power tapi sesuai dengan CC nya… *mirip klasifikasi kendaraan motor ala sim berjenjang di negara negara eropah* jadi ntar motor matic 110-125cc, ya nggak mungkin kecepatannya akan nyusul 250cc, kecuali kenyataan berbicara lain :mrgreen:

  4. untuk kali ini saya tidak mndukung program pemerintah .. cz bener apa kta bang KBY .
    wacana ini hanya akn mnjdi pepesan kosong belaka kya RFD..BBG dll.. sesungguhny tujuan pemerintah tuh bagus ,mungkin tuk mnekan angka kecelakaan lalulintas yg bgtu tinggi d indo..tpi alangkah baiknya pemerintah jngn mmbatasi kcpatan motor ..mending sosialisasi tata tertib lalulintas yg lbih merata k semua pngguna kendaraan ..klo perlu aparat kpolisian jngan malas tuk mmberi pndidikan d sekolah2 dan sosialisasi d desa2 ..dan saya harap pemerintah n aparat lebih tegas ke pelanggar lalulintas

    • orang2 indonesia udah gak mempan sosialisasi kayak gitu, ada sih yg taat,ya kayak kita2 ini yg selalu baca blog ini,tapi kebanyakan udah bebal, kalu kata Ahok, kudu dikerasin dulu baru mau nurut

      • saya gak setuju pembatasan topspeed, tp jg gak yakin dengan ide diatas, mending perketat penerbitan SIM, otomatis para pemohon bakal belajar tata tertib/aturan lalu lintas supaya lulus ujian, kalau cuma sosialisasi mah, bakal masuk telinga kanan keluar telinga kiri…tapi harus serius polisinya, jangan kayak kasus calo, di dinding kantornya tertulis gede2 “daerah bebas calo”, eh taunya di dalam dah kayak sarang calo

  5. ku lbih setuju .klo harga motor besar d turunin tpi buat SIM sistemnya kya d amerika n jepang

    • Wakakakak… Ini ejakulasi eh akumulasi nih akan peraturan yg dibuat seenak udel doang….skrg lah top speed dikebiri….
      Aneh tambah kesini….wkwkwkk

  6. Semoga gak jadi kebijakannya, tapi kalau pun jadi ya mudah2an hanya dibatasi sampai 250 km/jam

  7. di negara maju.g ada dapat SIM nembak.mahal pula biaya bikin SIM.kalo SIM dicabut,pasti mikir pemiliknya

  8. Mungkin idenya ky film….polisi sembunyi diam2 ukur.kecepatan pake speed gun, trus klo melebihi kecepatan standard yg ditetapkan dikejar utk ditilang…

    • bukan d flm aja bos.di malysia juga dah nilang pke speed gun.. .. ngumpetny d sebalik semak dan balik pohon .. biasany mangkal d jalan tol ama d depan istana raja ..

  9. Mungkin salah satu upaya pemerintah yang sudah mulai putus asa mengatasi pertumbuhan kendaraan, membentuk opini agar orang beli motor2 second yg masih kenceng larinya

  10. Sebaiknya sih pake sim berjenjang sesuai usia & kapasitas mesin (kyk di eropa)
    Selain itu aturan membuat sim harus diperketat lagi (jgn ada yg nembak / pake calo)

    Cukup segitu aja dijamin angka kecelakaan menurun drastis karena orang yg punya sim skarang rata” nembak

    Pemerintah juga ngaco, asal buat aturan tp aturan yg lama blm bener 😑

  11. Mngkin klo wacana ini jdi di jlankan ya msih agak bisa di terima om,yg repot klo bner wacana motor ga boleh masuk di semua jalur protokol jakarta,kaya ane cuman pekerja buruh beli motor biar irit biaya transport trus di arahin balik ke angkutan massal,klo yg punya mobil y psti bahagia 😀

  12. Nah itu yang harus dicermati pemerintah yg sebentar lagi demisioner biasanya banyak melahirkan kebijakan sepihak pesanan atau asal2an karena mikirnya nothing to loose, biasanya sih setelahnya kena karma….

  13. numpang ngakak…….ngoahahahaha
    kalo gak motor cm opsi gigi 1 aja…jadi gigi 2-6 d gembok pake gembok 5000an d pasar malem…jd se enggak2nya ane masih bisa bleyer2 angkot yg ngetem d tengah jalan…ngoahahahaha…treng teng teng….ngoooook
    gak bisa ane bayangin…gimana alay naik mio ring 17 bisa ngudak R25…

  14. ah, cuma wacana 😀 peduli amat wkwkwkwk

    RFID maneh tuh? kaga ada kabarnya lg, padahal dulu masangnya sempet nunggu 2 jam -..-“

  15. batasin sampe 115km/jam aja….dijamin g ada yg sok2an di jalan………ada pengalaman menarik neh..ketika ane bawa gt125 dipanas2in vario125 ngajak topspeed….sampe nunduk abis ane dan rider vario125 tetep aja jejeran…akhirnya saling noleh daaaannnn…………ketawa bareng…bagusnya finis berakhir di warung kopi yg sama walau baru kenal…dan akhirnya minta nomer telpon juga………………..hahahaaha……indah kan akhirnya.

  16. Om kobay itu mah gampang pake aja speedo yang ngaco.misal real speed 40 km.on speedo 60 .alasan safety jadi mentok 120 padahal baru 80 xixixi

  17. Gx bs bayangin kalo seandaiX CBR1000 sm R1 dikasih mesin 1 silinder 100cc, ane jamin pasti bakal kopong banget area mesinX, lumayan buat bikin bagasi biar bs naruh barang bawaan ky motor matic,Wkwkwkwk…

Yuk Tinggalin Jejak Lads..