Mejeng pake Skupi bini :D
Mejeng pake Skupi bini πŸ˜€

Hola lads,

Mau sharing nih…Sejak tidak adanya si Shiro (Kawasaki Z250) di tangan KBY per 3 Januari 2014 lalu, KBY ‘terpaksa’ meminjam roda dua milik permaisuri, yaitu Scoopy FI lansiran Maret 2013. Selain itu, ada masukan dari kawan di J-Bikers yang meminta membahas pengalaman KBY semenjak sering menggunakan Scoopy FI. Bagaimana rasanya perubahan berkendara yang KBY alami sejak pindah dari tipe Sport ke Skutik?

Scoopy FI Chic Cream

Kebetulan Skupifi nyonya kebanyakan ngendon di rumah alias jarang dipakai jauh, paling-paling hanya rumah ke sekolah si bungsu yang jaraknya gak sampai 400m. Wong kilometernya saja masih 1700-an hehe. Kalau agak jauh, dia prefer pake si Kuro, lebih aman dan nyaman tentunya.

Demi percepatan dalam perjalanan rumah-kantor PP, KBY sendiri lebih suka pakai roda dua, gak ribet, bisa selap selip. Kecuali seperti beberapa hari lalu yang sejak pagi sudah hujan, sehingga Kuro pun keluar kandang (dan dia terlihat sumringah :D).

Nah, sudah hampir 10 hari nih sejak kepergian si Shiro, KBY terus menerus konsisten memakai Skupifi. Yang terasa di awal-awal sih ringkas, lincah, gesit dan fleksibel dari sisi akomodasi serta nyaman (untuk bagian tangan dan posisi duduk). Namun ternyata setelah beberapa hari terasa membosankan dan hambar!! Tidak ada lagi adrenaline rush mengalir di seluruh aliran darah sebagaimana yang sering KBY alami saat memakai si Shiro. Posisi duduk walaupun nyaman, namun cenderung monoton unlike Shiro.

Dan ini yang paling terasa, powerless!!.. Tenaga skupifi yang sebenarnya cukup, terasa sangat inferior buat KBY, lah iya, biasa geber 32Ps on crank, jadi cuma 8,52Ps doang.. Hiks.. Juga tidak ada suara cetar membahana stereo dari knalpotnya…ngiiingg nguuung… Datar saja. Pelan begitu, kenceng ya begitu juga hehehe. Pride berkendara pun lenyap, begitu juga dengan faktor Fun To Ride.

Selain itu, ada anomali buat KBY setelah beberapa hari berkelana dengan Skupifi, seharusnya, tidak ada rasa pegal pada telapak atau jari tangan, juga pada – maaf – bokong dan pinggang, jika ada pun seharusnya minim ya. Namun kenyataannya, ya itu yang terasa saat ini. Jari tangan dan telapak terutama tangan kanan, terasa kebas/pegal, memang prosesnya tidak secepat saat memakai Shiro, tapi tetap saja ada.

Alas bokong juga cepat pegal dan panas, pinggang pun ada terasa cekot cekot, dua hal yang tidak pernah terjadi saat memakai Shiro (kecuali alas bokong dan itu pun hanya terjadi saat turing jauh). Malah area bahu dan pinggang yang biasanya sering dikeluhkan bikers, tidak pernah KBY alami sama sekali dengan Shiro. Apakah ini berarti KBY lebih cocok posisi mengendara ala sport? Bisa jadi sih.

Karena saat dipinjamkan MV Agusta F3 selama dua hari beberapa waktu lalu pun, KBY tidak ada mengeluhkan seputar area pinggang, lebih banyak keluhannya maksudnya πŸ˜› tapi tidak untuk pinggang. Selain itu KBY hanya bisa ngowoh saat melihat motor motor sport yang bersliweran sepanjang perjalanan rumah kantor PP, belum lagi kalau 2 silinder lewat.. Wrrrrr.. Ingin rasanya pindah motor saat itu juga. Well derita lo itu mah hehehe.

Jadi kesimpulan pribadi yang KBY alami selama perpindahan pengalaman berkendara dari Sport ke Skutik adalah sbb:
– Skutik menang di akselerasi awal dan kenyamanan untuk lalu lintas stop and go juga selap selip di ruang yang sempit.
– Akomodasi skutik (Skupifi) luar biasa, nyaris semua barang bisa dibawa bersamanya. Tidak ada beban yang harus diusung di punggung.
– Ketidaknyaman berkendara untuk waktu lama sepertinya ada di faktor jok yang tipis atau kualitas busa, karena walaupun jok Z250 sama tipisnya, KBY tidak pernah mengeluhkan sakit/pegal pada bokong. Keluhan pada pinggang sepertinya bukan karena suspensi yang keras, prediksi KBY sih faktor ban Michelin M45 di belakang, ditambah kualitas busa atau busa jok yang tipis.
– Keluhan pada telapak tangan dan jari tetap ada, jadi faktor bentuk setang dan posisi duduk tegak tidak berpengaruh buat KBY, alias sama saja pegalnya.
– Jika sudah biasa membawa motor berkarakter sport, pemakaian skutik dengan periode singkat akan terasa menyenangkan, tapi tidak untuk jangka waktu lama.

Things on the road is totally different without you Shiro…

Yah, itu dia sharing pengalaman KBY, ada yang mau ikutan sharing? Siapa tahu berbeda. Hehhe.

Simak video bersama Scoopy FI yang sudah KBY upload ke YouTube…

image

Z250 Kobay

Thanks for reading lads..

KobaYogas from WordPress for Android

84 COMMENTS

  1. Pada saat ane berpindah dr motor sport k vario 125, ga terlalu ngaruh…. Cuma berasa tarikan yg aga berat…. Sama ya itu….. Bikin ngantuk karna ga ada irama mesinnya, kaya mesin pompa air…. Alus bgt, ngguuuuunnggg… Nguuung….., ga ada pride to ride-nya,
    tp kalo udah pake knalpot racing, ampun dah…. Pingin nyambit pk bata rasanya… Apalagi yg kompresinya udah tinggi, kaya xeon,vario….
    Matik itu menurut ane kaya android, bisa diupgrade se-enake dewe…., mau fashion, sporty, elegan ato performa, semua bisa dilakukan tanpa utak atik mesin… Cukup bodi sama cvt aja….
    Ga kaya sport yg harus tune in dulu….. Kalo udah sporty ya akan terus begitu, macam sport fairing.
    Lebih susah lagi kalo dari sport k motor bebek….
    Tangan kiri ini selalu ingin menggenggam sesuatu kalo lg mau ngerem atau bermanuver…

  2. sama ky saya bang..dulu waktu tiap hari make c viki keluhan dibokong tu g ada paling pegel kebas ditelapak tangan kanan.. tp skrg make bebek bokong terutama tulang ekor nyeri bgt satu jam jaln udah ampun2an dah..skrg viki cm jd weekend warrior ajja..

    • Nah itu dia, knp yah, keknya posisi duduk gak cocok buat bentuk bokong hahaha.. Sama, yg berasa sbnrnya emg tulang ekor sih, cuma ga enak nyebutnya, takut lebay hehehhe…

  3. Pas pertama bawa matic temen (Xeon) agak kagok oom
    tapi lama2 udah biasa πŸ˜€

    dari videonya keliatannya tariakn Scoopy oom KBY enak tuh, naik turunnya spedometer cepet hehehe :D, lincah lagi, selap-selip di 60kph hahahaha

  4. Oh jadi emg dari ban michellinnya ya?tmn kantor jg ngeluh michellin type pilot strret di scorpionya rada keras.matic dirmh jg pake michellin type M29 dpn belakang,mmg sedikit rada keras klo baru diisi angin,pdhl rutin selalu pake nitrogen,paling ngakalinnya tekanannya diturunin 1-2psi.overall tapi emg manteb produk michellin mau kering/basah.

  5. Oh jadi emg dari ban michellinnya ya?tmn kantor jg ngeluh michellin type pilot street di scorpionya rada keras.matic dirmh jg pake michellin type M29 dpn belakang,mmg sedikit rada keras klo baru diisi angin,pdhl rutin selalu pake nitrogen,paling ngakalinnya tekanannya diturunin 1-2psi.overall tapi emg manteb produk michellin mau kering/basah.

    • Setuju, kalau traksi sih no complain at all, cuma ya ini, kerasnya itu euy ternyata. tekanan sudah disesuaikan 30 untuk belakang, masih keras, sama ma si om akhirya gw turunin 2 psi aja, lumayan walau masih keras hehe…

  6. Hahaha…bknnya lbh enak pake skutik bro Kobay? Kl menurut saya sih udah pasti seperti yg bro rasain, terutama gak ada feeling “rule the street”-nya, wkwkwk… Fun to ride jg ototmatis lenyap. Saya jd inget wkt dulu msh SMA/kuliah, temen pernah nanya, “lu kaga pegel bawa RX-Z?”, lha… saya berbalik nanya dia, “Nah, lu sendiri kaga pegel bawa motor tegak gitu? Kalo gua sih lht doang udah berasa pegel tuh”. Saya jg dr ABG dulu di thn 80an akhir udah terbiasa bawa motor yg rada nunduk dan berkopling manual. Pas pertama kali bawa bebek jg berasa gak enjoy dan seperti ada sesuatu yg hilang. Mungkin “feel” itu lah yg kita bayar mahal bro. Kepuasan, enjoyable, fun to ride, pride to ride dan rule the street, semua itu hanya bisa di dpt dr motor sport terutama gen street fighter tulen. Saya jg merasakan hal yg sama di Baby Z saya.

    • hehehe… ya ternyata setelah merasakan keduanya, untuk posisi duduk, saya cenderung ke sport, waktu old CBR juga gada keluhan pada bahu, pinggang dan bokong.

    • Hehehe, ya mau gak mau kang, mau pake roda 4 berangkatnya kudu lebihpagi biar nyaman di jalan, kalau gak yang ada malah stress kena macet hehehe…
      250 SL? sementara masih prefer 2 silinder kang πŸ™‚

  7. jiga nu kaduhung jual z250 πŸ˜€ tpi secara beungeut mh mang asa pantes kneh naek sikupi πŸ˜† tampang om om genit keren kok numpak sikupi πŸ˜† πŸ˜€

  8. Kalau biasa pakai batangan terus ke bebek/matik yang saya rasakan emang di bagian pinggang ama punggung yang terasa banget pegal-pegalnya. Apalagi kalau melintasi jalan bergelombang, ampun dah. Emang sih buat manuver/selap-selip terasa enteng πŸ˜€

  9. Atau dari posisi ridingnya yang berpengaruh kali ya Kang? Motor batangan kan posisi agak membungkuk, posisi kaki agak nekuk belakang, jadi kalau ada goncangan agak tersalur ke kaki sama tangan, gak langsung ke pantat merambat pinggang terus punggung. Gak seperti posisi matik/bebek yang posisi ridingnya tegak, kaki ke depan. Jadi kalau ada goncangan langsung ke pantat Β» pinggang Β» punggung. Kira-kira gitu deh analisa saya. Apalagi yang biasa naik batangan terus naik matik/bebek, posisi kaki rasanya maunya nekuk agak ke belakang nangkring di footstep belakang πŸ˜€

  10. Matik memang cocoknya untuk santai2 masbro, saya tetep ada ninja dan piaggio matik. Kalau weekend mau nikmati sensasi sport ya pake ninja, tp untuk ke kantor saya lbh suka pake si piaggio matik.
    Ditunggu review sport pengganti Z250 nya hehe..

  11. Ga bs bawa matik kang,pernah nabrak tukang jajan,tukang becak,tiang telpon pas minjem matik,ngerem bkan pke tangan tapi pke kaki kanan,walhasil gubraaaaak deh

  12. kalo sy mendingan matic bang santai…

    teman ane motornya fu karena suatu hal dia pake beat nyokapnya. kebetulan dia kesiangan jd buru2 akhirnya di suatu momen dia ngerem belakang padahal feeling dia mau kopling. jatuh dia, lumayan jalannya kaya komeng
    xixixixi

  13. iya om, saia kebiasaan selalu pake motor laki, pas make metik istri (mio) , bukannya santai dan enak, malah pegel semua, terutama punggung/pinggang dan pergelangan tangan…kekecilan motor kayaknya πŸ˜†

  14. paling sering yah klakson ama sein….vixi ama vario…trus kalo kita ngeliatin motor didepan kita terus…bisa lupa mindahin gigi kebelakang…

  15. Ngahahaha..disyukuri saja..manusia hrs pandai bersyukur atas yg ada..jangan suka mengeluh sakit lah,pegel lah,kebas lah dll..msh bagus bisa naik motor ke kantor..msh banyak yg hrs naik kopaja ngehe, naik angkot bangsat, desek2an di kereta,dll..so sebaik-baiknya manusia adalah yg pandai bersyukur..

    • Ahhh salah kesimpulan lo ah, udah salah, belakangan lagi komennya wkwkkwk…
      Apanan gw sharing apa yg gw alamin, kalau lo beda sih gpp, eh elo emang beda alias bebed yak wkwkwkk

Yuk Tinggalin Jejak Lads..